Jangan Jadi Bunglon

| On
January 17, 2014
Kita semua tahu bahwa bunglon adalah hewan yang bisa menyesuaikan warna tubuhnya dengan lingkungan sekitar. Kemampuan ini Alloh desain dengan sedemikian rupa agar bunglon dapat menghindari diri dari pemangsa. Kemampuan ini tentu sangat bagus dimiliki oleh seekor bunglon, karena denganya ia bisa terlihat menyerupai warna lingkungannya. Warna tubuhnya melebur bersama warna lingkungan tempat ia berada.

Tapi tahukan kita bahwa hanya bunglon lah yang "pantas" memiliki kemampuan tersebut. Bagaimana jika manusia memiliki atau meniru kemampuan bunglon tersebut? saya rasa "tidak pantas". Mengapa? bunglon mengubah warna tubuhnya agar ia tidak terlihat oleh pemangsa sehingga ia terlihat sama dengan warna lingkungan. Namun bagaimana dengan manusia? haruskah ia memiliki kemampuan untuk "berkamuflase" dengan lingkungan sekitarnya? saya rasa jawabannya TIDAK.

Manusia adalah makhluk yang sempurna akal dan perasaan. Manusia mampu berfikir dan merasa, dengan kemampuan berfikir dan merasa manusia memiliki kecerdasan lebih diantara makhluk lain. Salah satunya kecerdasan dalam bersikap dan bertingkah laku. Sebagian besar tingkah laku manusia tentu didapat dari cara berfikirnya, dan cara berfikirnya tentu dipengaruhi tentang keyakinannya tentang suatu hal. Salah satunya keyakinan dalam berketuhanan, yakni beragama. Manusia yang beragama tentu memiliki pedoman yang mengatur tingkah lakunya sehari-hari. Berbeda dengan manusia jahiliyah yang hidupnya penuh dengan kebodohan karena tidak beragama.

Seperti halnya perintah berhijab/menutup aurat bagi perempuan muslim. Perintah ini diturunkan dengan banyak manfaat, salah satunya adalah sebagai identitas diri. Kita akan sangat mudah mengenali perempuan muslim dengan perempuan kafir dilihat dari hijab yang ia gunakan. Sehingga kita juga dengan sangat mudah mengambil keputusan bagaimana tata cara memperlakukan perempuan muslim tersebut. 

Sama hal nya dengan tindakan bermuamalah, sebagai seorang muslim kita memiliki pedoman yang jelas yakni Al-Qur'an dan Al-Hadits. Kita memiliki rambu-rambu dalam bertindak tanduk di lingkungan masyarakat. Apa yang dilarang dan apa yang diperbolehkan. Saya fikir aturan semacam itu sebagai fungsi perlindungan dan juga menjaga nama baik dan kehormatan kaum muslimin itu sendiri.

Manusia bukan lah bunglon, karena manusia memiliki "warna" tersendiri yang tidak dimiliki oleh makhluk lain. Sehingga, sangat salah apabila manusia memperlakukan dirinya sebagai bunglon yang merubah-rubah warna kulitnya bergantung pada lingkungan sekitarnya. Manusia memiliki "warna" yang harus ditunjukkan, khususnya bagi seorang muslim. Warna tersebut digunakan untuk membedakan mana muslim dan mana yang bukan. Sehingga lingkungan pun tahu bagaimana caranya memperlakukan diri kita, bukan sebaliknya.



Wallahu'alam 



2 comments on "Jangan Jadi Bunglon"
  1. Subhanallah....bagus tetty...teruslah menulis lalu lihatlah yang terjadi

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D