(jika) Rumahku (bukan) Syurgaku

| On
January 16, 2014
Istilah rumahku syurgaku menurut saya bukan hanya sekedar slogan biasa. Banyak makna tersirat di dalam slogan tersebut. Banyak orang yang menafsirkan bahwasloga rumahku syurgaku adalah slogan yang bermakna bahwa rumah adalah tempat peristirahatan dan tempat berlindung paling indah. Sehingga disamakan dengan kenyamanan setingkat di syurga. 

Saya juga sepakat dengan penafsiran tersebut. Tapi saya memiliki penafsiran lainnya berkaitan dengan "rumahku syurgaku" ini. 

Setiap hari masing-masing anggota keluarga beraktifitas sesuai dengan peranannya masing-masing. Seorang ayah bekerja setiap hari karena memang tugasnya mencari nafkah yang halal bagi keluarganya. Seorang ibu bertugas sebagai manajer dalam rumah tangga, mengatur rumah secara fisik (membersihkan, menata, memperindah, dan lain sebagainya), mengatur rencana pengeluaran dan pemasukan keuangan, mengatur gizi keluarga, bahkan mengatur penampilan setiap anggota keluarga. Dan seorang anak berkewajiban mentaati perintah orang tua, selama tidak bertentangan dengan Qur'an dan Hadits. 

Setiap anggota keluarga berkolaborasi demi terwujudnya cita-cita atau visi rumah tangga mereka masing-masing. Terutama orang tua (ayah dan ibu) mereka adalah pilot dan co-pilot dalam penerbangan menuju cita-cita mulia ini. 

Dalam sebuah rumah-lah pribadi-pribadi (ayah, ibu, dan anak) ini berkolaborasi dan berkembang bersama. Sehingga rumah lah yang pertama kali membentuk karakter masing-masing anggota keluarga. Dan tentunya karakter ini akan di bawa baik di dalam rumah maupun di luar rumah. Seringkali kita melihat anak atau bahkan seorang ayah /ibu yang penampilannya urakan atau tidak rapi. Ada juga anak atau seorang ayah/ibu yang gaya hidupnya sangat boros, tidak mampu mengendalikan keinginan untuk membelanjakan uang untuk hal yang tidak perlu. Dan ada seorang anak dan seorang ayah/ibu yang berprilaku jorok atau tidak bersih, sehingga perilaku hidupnya tidak sehat.

Hal-hal diatas merupakan karakter seseorang ketika berada di masyarakat, dan saya yakin karakter tersebut sangat dipengaruhi oleh karakter atau perilaku yang dibentuk di rumah. Misalnya ada seorang ayah yang suka bermalas-malasan ketika bekerja, atau anak yang malas mengerjakan tugas sekolah. Mungkin di rumah manajemen waktu yang diterapkan kurang  baik. Atau ada seorang ibu yang sangat boros, bisa jadi di rumah memang tidak ada pengaturan atau SOP sistem pengeluaran dan pemasukan keuangan yang disepakati bersama (sistem keuangan keluarga tidak jelas/buruk).

Menurut saya, fungsi-fungsi ini lah yang menjadikan keluarga disebut sebagai institusi terkecil dari pendidikan. Keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan anak-anak, merupakan kumpulan karakter dan personal yang berinteraksi secara intens di dalam rumah. Karakter yang dibentuk di rumah inilah "pakaian" masing-masing anggota keluarga dalam bermasyarakat. Alangkah sedihnya apabila ada seorang ayah yang memiliki kedudukan atau prestasi tinggi di dalam bidang pekerjaan namun memiliki "pakaian" yang tidak baik. Pastinya kerugian bukan hanya timbul bagi dirinya dan keluarganya, tapi lebih jauh lagi kerugian ini akan ditanggung oleh masyarakat dan negara (contohnya koruptor).

"Rumahku syurgaku" memang kalimat yang sangat sederhana, Namun bagaimana caranya agar kalimat tersebut menjadi sebuah filosofi dalam membina sebuah institusi yang bernama keluarga. Bagaimana caranya agar seluruh anggota institusi tersebut 'berpakaian" seperti para penguhuni syurga, yang memberikan keindahan akhlak dan nilai manfaat yang besar bagi seluruh lapisan masyarakat. 
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D