Our Facebook its Our Best Friend

| On
March 24, 2014

sumber gambar

Sebagian orang pasti ada yang mengatakan "Thanks God, Kau telah menciptakan Mark Zuckerberg" Siapa lagi kalau bukan pencipta jejaring sosial Facebook. Facebook sekarang begitu digandrungi, bahkan kamu pasti dibilang "Gak Gahooll" kalau gak punya Facebook. Ya kan? Ya kan? Ya kan? 


Termasuk saya, hobi 'pasang status' di jejaring sosial tersebut. Waktu awal punya Facebook mungkin dalam sehari  bisa menghasilkan lebih dari tiga status Facebook (produktif sekali). Tapi lama kelamaan saya berfikir untuk tidak menghasilkan 'sampah' di timeline saya dan tentunya timeline orang lain. (jadi  ceritanya sekarang update statusnya dikit-dikit aja)

Salah satu status yang saya pasang di Facebook tanggal 12 Maret 2014 adalah:

"Kangen"


Kata 'kangen' tidak sengaja saya ketik di kolom"What's on your mind?" begitu saya lihat foto saya waktu Taman Kanak-Kanak, bercengkrama via WA group bersama teman-teman SD saya, dan curhat-curhatan via BBM dengan teman SMA. Haaaiiisshhhhh.... betapa jauh sudah kaki ini melangkah, rasanya baru kemarin saya jadi anak-anak, kemudian jadi ABG, dan beranjak dewasa, hingga sekarang saya sudah menikah dan mempunyai seorang anak. Belasan tahun yang lalu. 

Andai saja ada mesin waktu (faktanya tak pernah ada) ingin sekali lagi memutar waktu kembali ke 'jaman dulu'. Ah, rasanya rindu sekali. Rindu bermain, rindu bernyanyi bersama teman-teman kecil, rindu jadi ABG yang lebih sering dengerin curhatan temen dibanding curhatin diri sendiri, rindu serindu-rindunya. Memori itu menari-nari, seakan memanggil lagi untuk kembali kesana. 


Seorang teman berkomentar dalam status saya:

"Anita: Kangen juga..."

Mungkin karena statusnya hanya kata 'kangen' jadinya setiap orang memiliki penafsiran yang berbeda. Tapi yang jelas, rasa 'kangen' adalah rasa yang dimiliki oleh setiap orang. Kangen dengan benda, kangen dengan orang, kangen dengan tempat, kangen dengan waktu, dan berjuta kangen lainnya.

Rasa kangen akan membuat diri ini seketika melankolis, kangen bisa membuat mata berkaca-kaca, kangen juga bisa membuat kita menangis sejadinya. Rasa ini juga yang membuat Chairil Anwar jadi pujangga terkenal, rasa ini juga yang membuat Kahlil Gibran menjadi penulis besar.

Rasa kangen juga bisa membuat kita bersemangat. Contoh, kangen kampung halaman, kangen orang tua yang berada jauh dari tempat tinggal kita. Pastinya akan membuat kita lebih semangat dalam bekerja dan berusaha demi mengobati rasa kangen yang melanda, yakni bertemu orang tua dan kampung halaman. 
Begitupula orang yang baru pulang ibadah haji dan umrah, katanya akan merasa kangen sekali dengan Baitullah. dan tentunya akan berusaha lagi untuk pergi kesana.

Terima kasih Yaa Rabb.. Kau yang Maha Menciptakan, semoga hamba termasuk kedalam orang-orang yang "Kangen" akan Engkau. Aamiinn.



Kalau status yang pertama hanya satu kata, status yang kedua ini terdiri dari beberapa kata, nah ini dia statusnya: 

"Hidup itu pilihan, banyak pilihan yg sulit-sulit.. Banyak pilihan 'besar' yang juga beresiko 'besar'.. Udah sih jgn mempersulit pilihan orang lain dengan menggunjing apalagi menghina.. Nikmati saja jalan hidup kita masing-masing. Simple :) "


Status ini saya buat berdasarkan hasil pengamatan saya terhadap fenomena sosial yang terjadi *keselek buku metodologi penelitian* hehehe.. Banyak orang yang lebih senang menggunjing pilihan hidup seseorang. Apapun yang dilakukan oleh seseorang selalu saja jadi bahan omongan dan akhirnya nyaris jadi fitnah disana-sini. 

Setiap orang pasti mempunyai problematika hidup masing-masing. Mereka tentunya juga sibuk mencari solusi atas masalah yang mereka hadapi. Tentunya solusi yang mereka ambil juga berkat pertimbangan dan juga analisis resiko yang rumit. Ditengah peliknya masalah seseorang, dengan senang hati ada sekelompok orang yang tega-teganya "ikut ambil bagian". Mereka menyindir, mencela, dan memojokkan keputusan yang orang lain lakukan. Tanpa belas kasih dan tanpa mempertimbangkan efek buruk yang ditimbulkan dari hasil pergunjingan tersebut.

Bahkan Al-Qur'an sendiri mengkiaskan "menggunjing itu bagaikan memakan bangkai manusia" betapa jijiknya bukan?

Menyindir dan mencela keputusan orang lain dalam menyikapi masalah hidupnya adalah sikap yang sangat tidak terpuji. Bukannya mengurangi beban penderitaan, menambah penderitaan dan beban pikiran orang lain dengan menggunjingnya adalah sikap yang sangat buruk.

Komentar dari salah seorang teman:

"Faiz: Syukron atas nasehatnya, izin share ya mbak" 

Sesunggunya status tersebut adalah nasehat untuk diri sendiri. Seringkali diri ini terpancing untuk membicarakan keburukan dan kekurangan orang lain, padahal boleh jadi apa yang mereka lakukan jauh lebih baik dari apa yang saya lakukan.

Apalagi perempuan, "ikut nimbrung" dalam masalah orang lain kadang kala menjadi sebuah hal yang biasa. Padahal belum tentu yang empunya masalah berkenan kita mengomentari apa yang ia lakukan. 

Menjaga lisan dari hal yang tidak terpuji merupakan suatu kewajiban, jangan sampai kata-kata yang keluar dari mulut kita merupakan duri tajam bagi orang lain. Ada waktunya kita TIDAK USAH mencampuri masalah hidup orang lain. Seorang bijak pernah berkata:

"Jika kita belum bisa membahagiakan orang lain, minimal kita tidak menyakiti hatinya"



Sekarang Facebook menjadi sahabat bagi sebagian orang, berbagai keluh kesah, pendapat, rasa, cinta kebahagiaan, kesedihan, dan apapun itu bisa kita bagi di situs ini dan membiarkan orang lain turut merasakannya. So, it called Our Facebook its Our Best Friend :)


Wallahu'alam :)

Semoga bermanfaat



"Artikel ini diikutkan dalam Giveaway Blogger Dengan Dua Status di BlogCamp"




4 comments on "Our Facebook its Our Best Friend "
  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Segera didaftar
    Keep blogging
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  2. statusku sekarang kebanyakan share tulisan yang di blog mak hihi

    ReplyDelete
  3. Iya Mak Rahmi, kalo udah senengnya nulis pasti ga cukup nulis di status FB doangs..

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D