Unforgettable Journey: Bandung.. Bandung.. Bandung..

| On
March 23, 2014
"Sesuatu itu akan sangat terasa berarti setelah kehilangan"



Well.. kurang lebih itulah yang saya rasakan beberapa bulan ke belakang. Kehilangan sesuatu memang sangat tidak menyenangkan. Lebih tepatnya kehilangan "domisili", hehe. Sudah kurang lebih tiga bulan saya sekeluarga hijrah dari kota kembang Bandung ke kota (apa ya) Depok.

Buat sebagian orang, apa serunya sih datang ke Bandung? ada yang setiap pekan, bahkan ada yang setiap hari bulak-balik ke Bandung

Sebelumnya saya mengira tidak akan se-kangen ini dengan kota Bandung, tapi ternyata Bandung itu memangan NGANGENIN, SERIUSSS. Mulai dari suasana, kuliner, tempat rekreasi, orang-orangnya, dan masih buanyyaakk lagi. Pantesan banyak yang bilang kalo Bandung itu bukan sekedar about the City, tetapi about the story and history.

Alhamdulillah, dapet kesempatan beberapa hari ke Bandung, Saya, Misua, dan Bocil (Bocah kecil) Kifah langsung tancap gas keliling Bandung sambil momotoran. Yeah, lumayan terbayar rasa kangennya. Dari pada cerita panjang-panjang mending langsung kita cekidot secuil foto-foto disana. Yuk!


Berangkat sekitar jam 10 pagi dari daerah Geger Kalong, kukurilingan Bandung dan akhirnya mendarat pertama di BIP Jl. Merdeka sambil makan cemilan. 

Ummi dan Kifah 'nangkring' di BIP 



Ini Kifah idungnya di kembang kempis deh..


Tadinya mau ke Gramedia Jl. Merdeka tapi berhubung parkir penuh jadi belok ke BIP. Oh ya, tadinya juga mau ke Ciwalk (Cihampelas) berhubung hujan dan posisi lagi deket BEC (Bandung Electronic Centre) jadi aja nyimpang ke BIP.


Waktu keliling naik motor kita sempet lihat Taman Lalu Lintas, jadi aja terinspirasi untuk main kesana. Murah kok tiketnya cuma Rp. 5,000,- (anak diatas 2 tahun wajib bayar tiket). 


Abi dan Kifah di Taman Lalu Lintas



Nyoba naik ayunan



Di Taman Lalu Lintas kita bisa naik kereta api mini, harga tiketnya Rp.5,000,- per orang



Di Taman Lalu Lintas juga ada Tank Baja sumbangan dari TNI 



Nah, itu tadi di Taman Lalu Lintas. Sebenernya waktu hari itu (tepatnya hari sabtu) kita lebih banyak keliling-keliling naik motor, jadi jarang ambil foto karena lagi di jalan. Masih banyak taman lain di Bandung. Ada taman jomblo, taman skate board, taman musik, taman lansia, dll.


Keesokan harinya...

Seperti biasa, pada hari minggu di Bandung pasti selalu ada yang namanya PASAR GASIBU. Alias pasar dadakan yang ada di lapangan gasibu (depan gedung sate). Waktu awal saya tinggal di Bandung, pasar Gasibu bener-bener bagaikan lautan manusia. Setiap sudut jalan penuh sama orang yang sedang bertransaksi jual beli. Pasar Gasibu ramai dikunjungi warga Bandung dan para pelancong karena semua SERBA ADA. Mulai dari kebutuhan rumah tangga, kuliner, furniture, mainan anak, dan lain sebagainya, Dan harganya jauh lebih murah dari harga pada hari-hari biasa.


Sekarang pasar gasibu tidak seramai dulu, jalan-jalan sudah ditertibkan (bebas PKL) 

Begitupun dengan lapangan Gasibu sendiri, sekarang sudah sesuai dengan fungsinya yaitu menjadi lapangan tempat untuk berolahraga.

Masyarakat sekarang lebih menikmati suasana gasibu sebagai sarana olah raga dan rekreasi keluarga. Memang beberapa PKL yang ditertibkan banyak yang mengeluh karena adanya penertiban ini.


Komunitas sepeda ontel juga melakukan aktivitas di halaman lapangan gasibu Bandung

Kifah beli "burung-burungan" sejenis mainan tradisional


Karena waktu yang sempit, dan jadinya buru-buru, gak banyak juga tempat-tempat yang disinggahi. 


Buat kuliner sendiri, saya hanya berkesempatan makan mie ramen di daerah geger kalong. Tepatnya di Jalan Geger Kalong Girang. Kedai Nobu Ramen (depan Guest House Daarut Tauhid). Kalau menurut saya sih ini ramen yang cukup "memuaskan" diseantero geger kalong. Saya paling suka pake kuah nobu yang asem manis pedes, yummmmiiiwwww...



Nah, ini penampakan dari Nobu Ramen 


Mwaaa.. mungkin itu sekilas reportase waktu saya ke Bandung pekan lalu. 

*Hikmah*

Kita gak akan pernah tahu ke kota atau negara apa kita akan berpetualang, tapi yang pasti syukurilah dimanapun kita tinggal sekarang. Dulu saya merasa biasa aja tinggal di Bandung, gak ada yang istimewa. Tapi ternyata setelah "berpisah" dari Bandung saya baru tersadar bahwa Bandung adalah kota yang nyaman dan penuh kenangan. Mungkin suatu saat kita akan sangat rindu ada di kota tempat kita tinggal sekarang, untuk itu mari kita nikmati dan syukuri dimana pun kita berada hari ini.




Thanks Bandung :)




5 comments on "Unforgettable Journey: Bandung.. Bandung.. Bandung.."
  1. Waahhh.. sekarang alhadulillah Bandung jd kota yang nyamaann syekaliii.. sesekali main lagi kesana Mak, pasti jd dpt banyak inspirasi deh.. Mwahaha.. Promooo... :D

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah aku udah pernah nyampek Bandung mak,,,

    ReplyDelete
  3. saya belum pernah ke bandung :'( itu nobu ramennya coba dikirim ke sidoarjo mak, yah yah... :P

    ReplyDelete
  4. *Hayuukk Mak Bai kita jalan-jalan ke Bandung, dijamin ketagihan.. hehehehe

    *Gimana rasanya di Bandung Mak Dwi? di Bandung jalan kemana aja nih? :)

    *Mak Wulan hayuuuukk ke Bandung juga, Wah. Nobu nya enak tenan lhoo.. kalo Nobu-nya dikirim sampe ketempat pengiriman juga langsung abis saya sruput lagi.. hehehehe :D

    ReplyDelete
  5. Nobu Ramennya bikin ngileeerr... :)

    Terima kasih sudah ikut meramaikan GA Unforgettable Journey ini. Good luck :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D