#STOPBULLYING!!!

| On
March 23, 2014
Jujur saya heran, sampai detik ini masih ada saja yang mengaku akifis dakwah Islam tapi sangat dangkal pemahaman Islamnya. Saya menyampaikan ini bukan saya merasa paling suci, paling benar, paling pintar, TIDAK saya katakan TIDAK.

Detik-detik pergantian pemimpin negara segera dimulai, beberapa kaum/golongan ada yang bersegera bersiap. Layaknya akan bertempur di medan perang mereka mempersiapkan berbagai persenjataan. Sebutlah para Parpol Islam, mereka sibuk berkampanye kesana-kesini meminta dukungan masyarakat. Salah satunya melalui sosial media, mass media, dan lain sebagainya. Sosial media digunakan karena dirasa ampuh untuk mendekati "sumber suara", media sosial seperti facebook, twitter, juga ampuh untuk mendapatkan quick response dari masyarakat. 


Media sosial memungkinkan masyarakat saling berkomunikasi, mengutarakan pendapat, dan menyuarakan aspirasi. Namun yang saya amati kampanye media sosial menjadi ajang Bullying satu golongan terhadap golongan lain. Saya ambil contoh, ketika sebuah partai islam berkampanye ada golongan lain yang berteriak bahwa partai tersebut mengajak masyarakat pada kehancuran bahkan kekafiran. Naudzubillah.

Dan yang paling mengecewakan, suara-suara miring, Bullying, tersebut datang dari golongan yang mengaku membela syariat. Syariat mana yang dibela? sejauh saya membaca Sirrah Nabawiyah, Rosulullah SAW selalu mengedepankan kasih sayangnya kepada orang yang berbeda pendapat bahkan pada musuhnya sekalipun. Saya benar-benar tak habis fikir, disimpan dimana akhlakul karimah sehingga mereka bebas berkata, mencaci, memaki, yang notabene saudara seiman, sesama muslim.

Adakah masuk ke dalam sebuah golongan harus menghina golongan lain dan merasa golongannya paling benar?

Saya tak membela siapapun, saya sebagai orang awam hanya menilai apa yang saya lihat. Apakah mungkin saya akan bersimpati dengan gerakan dakwah mereka? siapa sudi berteman dengan orang yang buruk budi. Menghina mencaci saudara sendiri.

Marilah sama-sama berfikir sejenak, adakah kebaikan dibawa dalam wadah keburukan? adakah dakwah dibawakan dengan fitnah dan cacian?

Rasulullah SAW pun berdakwah bil hikmah, ia raih hati manusia dengan lisan yang indah, dengan akhlak yang mulia, hingga semua hati berpadu dalam indahya Islam yang mulia. Wallahu'alam




Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D