Memang Tinggal Bersyukur (saja)

| On
January 22, 2015
coba lihat sekeliling

adakah udara hangat menerpamu

malam ini?



coba lihat sekeliling

adakah sarang-sarang nyamuk

menghias dingin gelap ini?



coba kita perhatikan

dengan seksama

adakah seorang anak menangis

karena selimutnya tertinggal

di rumah yang terendam laut

atau tertiup merapi?



coba kita rasakan perlahan

adakah makanan tersisa untuk esok

atau segenggam rupiah

yang menemanimu ketika lapar

dahaga, atau sedih sekalipun



bayangkan,

ketika kasur kesayangan kita tertelan bandang

dinding retak karam terkena ombak

pakaian lusuh menjadi harta satu-satunya



bayangkan,

kulit memerah terkena pedihnya udara

ayah ibu berlari menjemput tikar

untuk tidur nanti malam



sekarang,

lihat,

betapa akan nyenyaknya malam ini

aku akan terlelap tidur, dengan...

perut terisi penuh

uang tak pernah habis

selimut dan boneka kesayangan

didekap hangat dalam pelukan



Rabb..

bila saja aku mampu berbagi

sekarang juga

bila saja dukanya bisa kuambil sebagian

atau seperempatnya



tapi, dengan hati yang miskin ini

hamba memelas kasih

Kau berkenan

mencatat baik-baik

namaku ini

dalam golongan hambaMu

yang (masih) mau bersyukur



Amin



*mereka, saudara kita, yg sedang tenggelam dalam kesusahan

dan kita yang akan terlelap tidur dalam kehangatan
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D