Ini Dia 10 Dosa Supermarket/Minimarket yang Bikin Konsumen Kabur

| On
August 18, 2015
sumber gambar
Gara-gara ada temen sesama blogger ngeluh tentang pelayanan pengiriman barang dari sebuah supermarket yang bikin il-feel. Saya jadi kepikiran buat bikin postingan 'suka-suka' ini.

Pasalnya, saya juga pernah bahkan hampir sering mengalami perlakuan yang sama dan membuat saya mikir 1000x untuk kembali membeli barang di supermarket/mini market tersebut.

Capek juga sih sebenernya ngeluh mulu, dari pada cuman ngeluh doang bisanya, mending ditulis disini kan.

*siapa tau ada bos supermarket yang baca, dan kemudian saya dikasih voucher belanja*

Ngaaareeepppplaahhhh....

Kemudian saya rangkum-lah beberapa 'dosa' supermarket/minimarket yang memang bikin konsumen jadi kabur.



1. Beda antara harga di rak dan di struk

Kayaknya ini yang paling populer deh. Di timeline fesbuk saya sudah beberapa kali muncul screen shot tentang struk belanja seseorang di sebuah mini market yang memiliki selisih harga dengan yang ada di rak.

Jelas-jelas ini sangat menyebalkan. 

Kenapa? ya karena kita udah heppi banget harganya murah/didiskon. Eh, waktu bayar di kasir ternyata harganya berbeda (sudah kembali normal) katanya.

Berasa ditipu kan ya, emang apa susahnya dicopot dulu harga promosi yang ada di rak. 

2. Kasir yang gak ramah

Sudahlah jangan ditanyakan lagi, ini juga menyebalkan sekali. 

Pernah saya dilayani kasir model gini. Ceritanya, waktu saya mau bayar belanjaan di kasir, kasirnya malah sibuk sendiri, saya tunggu sampe 5 menit 10 menit, kok belanjaan saya gak diproses-proses. Akhirnya saya tanyain.

"mbak ini masih lama?"

"Sebentar ya bu, lagi beresin uang dulu"

WHHAAATTTTTTT

Bilang dari awal saya dateng bisa kan? 

"Bu, maaf ini lagi ngehitung uang, ibu bisa ke kasir sebelah"

atau gimana gitu bilangnya. 

Ini mah diem aja, sambil megang uang dan ngobrol sama karyawan yang satunya. Dikira kan pas saya dateng mau buru-buru ngehitung barang belanjaan saya, eh ini nggak.

Malah nge-PHP-in customer.

3. Barang rusak atau kadaluarsa

Jujur kalo dapet barang kadaluarsa saya gak pernah, tapi kalau barang rusak saya pernah. 

Jadi waktu itu saya beli mie instan, emang sih saya gak periksa dulu sebelum masukin ke keranjang belanja, secara saya udah yakin di mini market ini udah bagus lah quality conntrolnya.

Ternyata saya salah.

Waktu saya buka di rumah, mie instannya udah remuk-remuk. Bentuknya udah mirip remah-remah ranginang abis lebaran. Kebayang dong ya masak mie putus-putus begitu.

Ampunnn dehhh.

4. Curang

Ada emang karyawan supermarket yang curang?

Ya adalah, ini saya mau ceritain.

Hmm.. jadi waktu itu mamah mertua beli TV di sebuah supermarket besar. Disitu jelas-jelas terpampang harga TV dan juga jumlah kupon yang bisa dituker jadi hadiah.

Tapi, karyawan supermarketnya ternyata gak ngasih kupon hadiah sesuai dengan jumlah yang tertera disana. Dia cuman ngasih beberapa aja. 

Yaa mamah mertua sih gak mau 'cari masalah' jadi nerima-nerima aja. 

Tapi kan kalo dipikir-pikir ini modus apa gimana? nanti kupon hadiah yang jadi hak kita dikemanain? diambil karyawannya apa gimana?

5. Penipuan jumlah barang

Eh, yang ini baru banget kejadiannya. Waktu suami saya beli pakaian di supermarket yang udah terkenal juga.

Di rak tertulis.

"BELI 3 PCS, HARGA 2 PCS" 

Barangnya udah dikemas jadi paket gitu. Suami saya kan percaya aja lah ya di dalem paket itu isi pakaiannya ada 3 pcs.

Tapi waktu dibuka di rumah apa coba? pakaiannya cuman ada 2 PCS. 

*asah golok*

6. Barang tak kunjung datang

Nah, ini. Kejadian yang sama yang dialami temen blogger saya. Barang yang kita beli di supermarket gak kunjung datang. 

Perjanjiannya waktu itu jam 5 sore, tapi kemudian barang datang hampir jam 8 malam. 

Emang sih gak terlalu lama, tapi tetep aja kan ya PHP banget, gak tepat janji. 

Waktu saya telepon kurirnya jawabannya:

"Baru berangkat bu, baru keluar toko"

Dan pas datang pun ternyata sang kurir amat sangat tidak ramah. Boro-boro bantu pasang barang (waktu itu saya beli tempat tidur karena tergiur diskon) kurirnya malah HIT and RUN gitu.

Cuman nurunin barangnya, langsung kabur gitu aja. 

Pas mau minta tolong buat angkat sebentar ke dalem pun nada bicaranya sinis. Ini berbanding terbalik waktu saya belanja di pasar tradisional, kurirnya bantu-bantu pasang barang dulu tanpa diminta.


7. Tidak memberikan hadiah

Saya bukan banci hadiah sih sebenernya, tapi kalo itu hak kan kenapa ngga kalau kita mendapatkan hak yang seharusnya.

Suka ada tuh tulisan di supermarket, beli barang A gratis barang B.

Tapi kenyataannya pas nyampe kasir gak dikasih apa-apa. Gak dikasih barang yang seharusnya jadi hadiah.

Saya pernah ngalamin, walau lupa waktu itu saya beli apa dan hadiahnya apa. Saya cuman jadi melongo aja sih di kasir, gak berani bilang apa-apa. Males juga kalo malah bermasalah sama kasirnya.


8. Malas melayani

Saya juga agak dongkol kalau diginiin. Bukan maksud minta dilayani, tapi cuman mau aja dilayani dengan wajar jangan males-malesan.

Waktu saya nyari-nyari barang di supermarket, saya kan otomatis nanya ke karyawannya supaya cepet. 

"Mbak, kalau pengharum ruangan merk X dimana ya raknya?"

"Oh, disana, belok sana, belok, belok lagi"

*kemudian saya bingung*

Si mbaknya cuman nunjuk aja, sambil berdiri di atas tangga karena dia lagi beresin barang di rak atas.

Padahal apa salahnya turun sebentar, trus ngasih tau saya sambil jalan sebentar.

Beneran deh, bukan maksud pengen dilayani gimana gitu. Tapi kalau si mbak karyawannya pas ditanya malah asik nangkring ditangga, saya nanya sambil dongak-dongak ke atas, trus dia jawabnya males-malesan, aduh sakitnya tuh di dalem dompet deh.


9. Pemaksa

Ini juga kejadiannya di kasir mini market. Suka ada kan ya beli paket gitu. Misalnya kalau beli dua jadi lebih murah, atau beli barang A trus kalau beli barang B jadi diskon 50 %.

Tapi kalau nggak mau gimana? 

Ya jangan dipaksa dong Mbaaakkk kasirrrr. 

"Ih ibu, ini kan jadi murah, belinya dua aja bu, sayang loh ini diskonnya!"

Males banget tuh kalo udah dipaksa-paksa dengan nada menggerutu begitu. 

Yaudah kalau emang murah, mbaknya aja yang beli semua. Gimana? jangan maksa-maksa saya.


*nangis di parkiran*


10. Malas menerima complain


Kalau beli barang trus ternyata barangnya rusak gimana? Ya balikin ke toko dong sebelum masa garansinya habis. 

Tapi apa daya kalau pas di toko, karyawannya malah males-malesan nerima complain dari kita. 

Gerak-gerik tubuhnya seakan-akan mengatakan:

"Lagian ini dipakenya gimana sih, kok sampe rusak gini, kalo gak bisa make yaudah sih gak usah beli"

T___________T

Makanya kadang kalau barang beli di supermarket tuh suka males kalo tiba-tiba ada masalah, mending beli barang (apalagi) elektronik tuh di toko resmi nya langsung.

Pelayanannya jauh lebih baik dibanding beli di supermarket. Mungkin karena di supermarket cuman jual-jual aja, dan kalau ada apa-apa mereka jadi ngga terlalu ngerti.


***

Sekali lagi, walaupun ada slogan pembeli adalah raja, saya gak pernah minta untuk dilayani seperti raja kok, saya cuman ingin dilayani sewajarnya saja. Dengan kadar keramahan tertentu.

Lagian kalau dilayani terlalu ramah juga saya kadang kurang nyaman, kek misalnya dikasih senyuman yang lebay, atau dibawain barangnya sambil diikutin. 

Walaupun tujuannya pelayanan prima, tapi saya lebih suka yang biasa-biasa aja. Saling kerja sama aja gitu, simbiosis mutualisme. 

Saya perlu beli barang, supermarket/minimarket melayani dengan baik dalam rangka mendatangkan keuntungan untuk usahanya.



Udah, gitu aja. 

Sekian dan terima voucher belanja. 


24 comments on "Ini Dia 10 Dosa Supermarket/Minimarket yang Bikin Konsumen Kabur"
  1. wkwkwkwk...aku bangettt teh..smuanya prnh dialamin, terutama klo ada bli sesuatu harga diskon atau bli 3 byr 2..klo kita lupa ga nnya dikasir bablas aja dikasih harga normal atau kdh hadiahnya ga dikasih klo kita ga nnya, hadeuh modus apa lupa beneran tuh..kdg sk mls cek struk di lokasi krna buru2, baru ngeh klo udh smpe rmh, kdg bikin kapok minimarket yg ky gini yah ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kemaren aq ketipu nih sebel :(

      Delete
  2. Kasir yang kurang ramah suka bikin bete, apalagi pas ditanya kenapa harganya beda, jadi males balik lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku males bgt nanya nanya ke kasir.. tkut.malah berantem.. hihi

      Delete
  3. Paling sebel klo harga ga sesuai gitu..pernah liat di rak ada diskon sampe kasir eh dia blg udah ga diskon... ishh.... knp ga di lepas si itu tulisan diskon :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. apakah itu modus? lgyan kita kan jd malu kalo ga jadi beli..

      Delete
  4. Paling sebel klo harga ga sesuai gitu..pernah liat di rak ada diskon sampe kasir eh dia blg udah ga diskon... ishh.... knp ga di lepas si itu tulisan diskon :(

    ReplyDelete
  5. tambahin mak, yang sebel kalo kembalian gak utuh alasannya gak ada cepekan :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngahaha.. iya bener nih.dikasih permen mlulu..

      Delete
  6. Terima voucher belanja apa makk maksudnya?
    Biasanya memang kalau belanja bulanan di toko yang namanya besrar, boro boro ramah, apalah apalah.. Nanya, dijawab dan di anterin ke arah rak nya aja udah syukur makk.. Apalagi plus beli barang elektronik disitu, congak nya mereka.. Mending beli di toko ybs emang ya makk.. *take a deep breath*

    Http://beautyasti1.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya klo elektronik.mnding d toko resmi aja..

      Delete
  7. yeaaah mbak aku juga paling mewek *Krues2 sedih, jika pramuniaganya becathut alias pasang muka asem :D ama itu gak sesuai harga yang dipajang arrrgh--pengin melampiaskan gemes ama siapa nih hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh yg pnting jgn k saya.. mbak blognya blm sy follow krna ini msh ol via hape..

      Delete
  8. Karena mereka melayani jasa, seharusnya memperhatikan attitude ya. Sayangnya ini yang masih belum diperhatikan sama owner atau pebisnis. Anak buahnya sembarangan aja bertindak. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..ujung tombak pengusaha kn karyawannya.. harusnya attitude karyawan lebih diperhatiin..

      Delete
  9. Baca ini benar-benar emosi membara.

    Hahahaaa
    Ngalamin semua poin

    ReplyDelete
    Replies
    1. haa.. iya mbak aq pn menggerutu terus.. dr pd jdi jerawat.. mnding dtulis..

      Delete
  10. Aku pernah ngalami yang nomer 7. Meskipun barangnya gak seberapa, yaitu beli mie instan dapat saus mayonaise, tapi kan ya sebel juga. Untung sebelum meninggalkan minimarket selalu ngecek struk dulu.

    ReplyDelete
  11. bener bangeet nih..di sini juga samaa...plus suka diskriminasi mentang-mentang kita orang Asia..kalau begitu aku suka protes dengan suara keras dan tidak akan belanja di situ lagi. Plus tulis email ke website tokonya hehehehe

    ReplyDelete
  12. Waduh..kamu seneng belanja k supermarket yak..pengalaman nya bnyk bingits.. aq tipe yg ga percaya sama harga yg tertera,, jd suka mastiin dulu pas lagi bayar. Kl ga sesuai aq cancel..hehehe.. kl soal kasir yg ga ramah..iya itu betein banget... dan biasanya aq lgsg blacklist :D

    ReplyDelete
  13. kembaliannya ga ada trus minta diikhlasin atau diganti permen. ya kl dikit gpp, kl sampe dua ratus tuh ya gimanaaa gitu.

    ReplyDelete
  14. kembaliannya ga ada trus minta diikhlasin atau diganti permen. ya kl dikit gpp, kl sampe dua ratus tuh ya gimanaaa gitu.

    ReplyDelete
  15. No 1 kejadian sama saya juga. Jd selalu periksa struk. Sering kali kasirnya yg nakal.

    ReplyDelete
  16. Aaakh...emang suka kejadian sih beberapa yang kayak gitu, dan emang ngeselin banget yaah...

    Oke, aku pun siap terima voucher jugaaaa hehehe...

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D