Tentang Meremehkan Orang Lain

| On
August 21, 2015
Fotonya waktu Kifah bayi *apa hubungannyaa coba?* ngga kok, cuman nostalgia 

Assalamu'alaikum semuaaa..

Alhamdulillah udah akhir pekan yaa, alias udah hari Jumu'ah Mubarokah. Kalau di beberapa pesantren memang hari Jum'at itu jadi hari libur, karena hari Jum'at merupakan hari yang istimewa selama sepekan. 

So, merasa senanglah karena ini hari Jum'at.

*TGIF*

Seperti biasa, kalau di komunitas Blogger Muslimah, setiap hari Jum'at para member disunnahkan untuk berbagi artikel yang berkaitan tentang agama islam, tujuannya supaya minimal setiap seminggu sekali kita mendapatkan siraman ruhani penyejuk hati.

Kalau di blog ini (rencananya) setiap Jum'at itu waktunya weekend review, tapi tau lah, emak rempong model saya kadang suka gak shanggguuppphh buat nulis (nungguin mood level awal bulan).

Baiklah,

Mari lanjutkan cerita tentang hari Jum'at, hari ini saya mau share sedikit tentang "Meremehkan Orang lain" 

*apa hubungannya sama hari Jum'at coba*

Ya intinya, mudah-mudahan cerita ini bisa menyentuh hati kita semua yaa,, aamiinnn.

****

Udah tau kan ya kalau sekarang anak saya Kifah udah mulai sekolah di PAUD? 

Baca juga: Mempertimbangkan anak masuk TK disini.

Dan sekarang akhirnya saya resmi jadi ibuk-ibuk yang anter jemput anak sekolah, gak ngejemput deng tapi nungguin anak sekolah. 



Buat ibu-ibu yang udah punya anak PAUD (dulu ataupun sekarang) pasti udah hafal banget kelakuan ibu-ibu TK/PAUD itu kek gimana?

Ada yang kalem, gaul, cerewet, narsis, bigoshh alias biang gosip, pamerin apalah apalah.. yah pokoknya gitu-gitu deh.

Kebayang lah ya...

Jadi ceritanya saya setiap hari anter Kifah sekolah, dan ketika Kifah belajar di kelas, saya dan ibu-ibu yang lain nunggu di luar. 

Sambil nunggu, ada yang sarapan, main hape (kek saya), belanja sayuran, ngobrol, dan lain-lainnya.

Dan, yang paling sering tentunya ngobrol. 

Namanya ibu-ibu kalo udah ngobrol pasti ada aja yang tiba-tiba nyerempet 'ngomongin orang lain' alias ngegosip alias GHIBAH. 

"ih, ibu itu mah anaknya manja banget, gak bisa lepas dari ibunya!"
"Ibu itu anaknya manja yah, trus dia suka pamer-pamer harta gitu"
"Ibu itu bla.. bla.. bla.."

Kalau ada yang ngomong gini, kadang saya pengen pergi, mendaki gunung Rinjani. -_________-

Okelah, mereka yang ngomongin orang lain hanya melihat orang lain secara SEPINTAS. Dari apa yang mereka liat, dari apa yang mereka tangkep sehari-hari aja, tapi gak pernah berpikir lebih dari itu.

Saya pun akhirnya punya temen ngobrol di sekolah Kifah, namaya Mamah Z. Kalau diliat secara sepintas memang Mamah Z ini manjain anaknya banget. Ke kelas ikut, naik ayunan ikut, naik perosotan ikut, jadi anaknya itu memang gak bisa lepas dari ibunya banget.

Dan, akhirnya Mamah Z ini jadi bahan gunjingan beberapa ibu-ibu yang lain yang merasa anaknya lebih mandiri dari anaknya, lebih hebat dari anaknya, dan lebih-lebih yang lainnya.

Suatu waktu saya ngobrol-ngobrol, lebih tepatnya basa-basi sama Mamah Z. 

"Bu, kapan atuh Z punya adik lagi?"

*basa-basi paling mainstream banget*

"Aduh, gak tau ya, ini juga satu hasil nunggu 13 tahun"

HAAAAA.. 13 TAHUNNNN

Kaget dong saya, 13 tahun kan bukan waktu yang sebentar, kalau diitung-itung sama aja saya TK+SD+SMP+SMA (itu makan waktu 13 tahun T___T)

Lama banget kan ya? 

Saya aja dari nikah sampai hamil cuman jeda 4 bulan, malah ada yang langsung punya anak, gak nunggu lagi (bersyukurlah bu ibu sekalian).

"Lama banget ya Bu, 13 tahun"

"Iya, kalau saya langsung hamil waktu itu, pasti anak saya udah SMP sekarang, eh ini baru TK. Saya udah capek banget buat berobat, dan saya sedih kalau setiap bulan datang bulan lagi, datang bulan lagi, saya selalu berharap untuk hamil, ibu saya sampe nangis terus"

*kemudian saya tidak bisa berkata apa-apa lagi*

"Alhamdulillah suami saya sabar, dan pas tau saya positif hamil, senengnya luar biasa, gak bisa digambarkan dengan kata-kata"

Dan dari cerita Mamah Z ini saya rasa perlakuannya terhadap anaknya yang bisa dibilang over-memanjakan ini adalah WAJAR.

Kebayang dong nungguin punya anak 13 tahun lamanya. Kalau gak sabar-sabar, mungkin.. yaa sudahlah jangan berandai-andai.

Saya jadi belajar,

Kok kita gampang banget meremehkan orang lain hanya dengan satu pandangan. Padahal kita gak pernah tau "sejarah" nya orang itu.

Seperti Mamah Z ini, sekilas dia keliatan super duper memanjakan anaknya, semua serba dilayani, semua serba dituruti, kalau dari segi teori kan gak bagus untuk perkembangan anaknya.

Tapi kan ini kasusnya beda, bayangkanlah kalau kita yang mengalami. Aduh saya gak kebayang juga sih gimana rasanya. Pasti sedih, iri sama orang lain, kesel karena sering diomongin orang. 

Kita kok suka gampang bilang orang itu gak baik, gak bener, gak soleh, gak punya apa-apa, miskin, bodoh, kita mudah dalam meremehkan orang lain, melihat orang lain lebih rendah, lebih hina, lebih lemah, dan merasa diri paling segalanya.

Saya jadi teringat cerita budak hitam sahabat Rasulullah SAW Bilal Bin Rabbah. 

Dalam sejarah diceritakan Bilal adalah seorang budak yang hina, hitam, miskin, ya kalau dibandingkan dengan orang pada umumnya Bilal tak ada apa-apanya.  

Sekilas, jika kita melihatnya langsung, mungkin kita pun ikut meremehkannya. 

Tapi ternyata Bilal adalah salah satu manusia yang paling beruntung. 

Kenapa? 

Karena ketika Bilal masih hidup di dunia, sepasang sendalnya telah tiba di syurga-Nya. 


#SelfReminder


5 comments on "Tentang Meremehkan Orang Lain"
  1. Aduh, gara-gara lihat pipi Adek Kifah, ampe lupa mau komen apa hihihi

    ReplyDelete
  2. Iya ya mbak, terkadang kita keburu menjudge seseorang itu kayak gini, kayak gitu.....padahal juga kalau kita tau ceritanya nggak akan menjudge lagi ya dan jadi maklum.

    ReplyDelete
  3. makanan saya 3 tahun yang lalu mak,alhamdulillah diberi stok kesabaran yang alhamdulillah...meski sesekali sempat nangis tapi alhamdulillah,all is well..

    ReplyDelete
  4. Masyaa Allah....
    Tulisanya punya kekuatan rukhiyah yg menyentuh...
    Terimakasih bunda atas pencerahannya...

    ReplyDelete
  5. Terima kasih.

    Pertama, baru tahu tuh kalau Jum'at sunnah posting yang religi
    Kedua, iya juga, Mbak. Saya pun kerap istighfar kalau tiba-tiba ada lintasan meremehkan orang. Ada tuh teman anak saya yang begini begitu, banyak yang ngomongin, saya milih diam dan bilang, "Ini kan masih TK. Kalau gede, siapa sangak?" Nah ngomongnya masih dalam hati tuh, Mbak. Kalau sama mereka biasanya saya hanya bilang, "Tesih alit. Alias masih kecil." Hmmm... Ternyata di mana-mana mirip juga kasusnya.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D