Tips Menghadapi Bayi Alergi

| On
August 21, 2015
tips menghadapi bayi alergi

Beberapa waktu lalu saya sering banget dapet postingan tentang bayi dengan resiko alergi di timeline facebook dan twitter saya. 

Saya baca-baca dong, dan saya pun teringat dengan pengalaman saya sendiri waktu menghadapi Kifah alergi sewaktu bayi.

Waktu Kifah lahir, keadaan Kifah normal dan baik-baik saja, tapi setelah beberapa hari, kemudian muncul bintik-bintik merah di pipi kanan dan kiri Kifah.

Awalnya sih saya kira merah biasa (karena serangga atau nyamuk) tapi lama kelamaan bercak merah tersebut makin meluas hingga ke wajah, kepala (daerah kening), dan juga siku. 

Saya khawatir dong, kenapa kok ini Kifah jadi merah-merah dan terlihat watir sekali waktu itu. *gak tega posting photo Kifah waktu kena alergi*

Ada yang bilang kalau Kifah itu kena ASI. Katanya ASI itu tajem (lah emang ASI isinya serbuk silet -_______-) dan kalau kena pipi bayi itu bisa bikin ruam-ruam.

*mitos banget ini*


Tapi karena saya sempet panik, saya hampir percaya kalau Kifah emang beneran ruam karena ASI. 

Okelah, akhirnya saya makin hati-hati waktu menyusui Kifah, khawatir kena ASI pipinya terus jadi merah. Dan akhirnya saya pilih-pilih BRA menyusui yang cocok, supaya ASInya gak belepotan ke pipinya Kifah.

Dasar gak ngerti, baru pertama kali juga kan beli BRA menyusui, akhirnya beli sembarangan dan modelnya ngasal gitu deh, jadi berasa gak nyaman. 

*etapi saya liat di Zalora ada BRA menyusui yang modelnya bagus-bagus loh ternyata, coba klik disini*

*telat* *kemana aja*

Balik lagi ke masalah alergi Kifah.

Dan, akhirnya Kifah pun dibawa ke dokter. Kata dokter Kifah itu alergi Protein susu sapi, dan kena DERMATITIS ATOPIK. 

Dermatitis Atopik itu memang semacam alergi yang menyerang kulit. Kulit menjadi kemerahan di bagian pipi, sekitaran wajah, siku, lutut, perut, dan sekitar dada.

Oleh karena itu, untuk menghadapi bayi alergi, ada beberapa tips dari saya.

1. Kenali gejala

Ini penting banget. Saya gak ngeh waktu ada bintik merah setitik di pipi Kifah, dan ternyata itulah tanda alergi di kulit.

2. Jangan panik

Sebagai orang tua yang baru punya bayi, pasti kita sering banget panik kalau bayi kita kenapa-kenapa, dan akhirnya terjebak dengan mitos-mitos yang aneh-aneh.

Tetap tenang ya Moms!

3. Bawa ke dokter

Jika gejala sudah tampak parah dan menyebar, jangan tunda untuk ke dokter. Biasanya dokter akan memberikan salep khusus dan juga anti histamin.

4. Waspadai alergen (pemicu alergi)

Karena waktu itu Kifah alergi protein susu sapi, hati-hati terhadap pemberian produk susu sapi dan turunnnya. Contohnya biskuit bayi, itu mengandung susu. Kifah pernah kambuh lagi alerginya gara-gara makan biskuit bayi yang mengandung susu.

5. Kenalkan secara bertahap

Menurut artikel yang saya baca, alergi pada bayi khususnya akan menghilang dengan sendirinya seiring berjalannya waktu, kira-kira pada usia 2-3 tahun. Dan memang benar, alergi Kifah berangsur hilang ketika umur 2-3 tahun.

Tapi saya tetap mengenalkan Kifah terhadap produk susu dan turunannya berangsur-angsur, tidak dihindari sama sekali.


Itu tips dari saya dalam menghadapi bayi alergi, semuanya berdasarkan pengalaman saya. Jika memang alerginya terlihat memburuk jangan tunda ke dokter, dan konon sekarang tes alergi sudah tersedia di rumah sakit dan klinik lainnya.



Semoga Bermanfaat :)





7 comments on "Tips Menghadapi Bayi Alergi"
  1. alergi pada debay apakah pengaruh dari alergi bapak ibuny ya mak

    ReplyDelete
  2. berarti ibunya gak boleh konsumsi produk susu dan turunannya ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo ibunya keknya gpp mak.. yg penting baby nya.. produk makanan bayi instan jg mgndung susu.. jd hati hati.. tp ada jg produk bayi yg tertera utk bayi alergi/tdk mgndung susu.. tp hrganya lmyn mhal.. *ngelantur nih kynya jawabnya* hihiii

      Delete
  3. iya,lumayan sering lihat kasus begini mbk,meskipun belum pernah punya pengalaman pribadi,tapi sering lihat,katanya memang kena ASI...
    makasih tipsnya mak^^

    ReplyDelete
  4. Dulu ruam-ruam pada pipi bayi, aku kasih lip balm, Mak.

    Alhamdulillah bersih, ga ada bekasnya

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D