Bagaimana Membuat Tidur Nyaman di Cuaca Panas?

| On
October 27, 2015
bagaimana membuat tidur nyaman di cuaca panas


“Bandung kota kembang, Surabaya kota pahlawan, Bogor (mantan) kota hujan” 

Walau kedua orang tua bukan orang Minang, Bapak dan Ibu saya membawa saya merantau ke luar kota kelahiran sejak saya berusia satu bulan. Duh, emang udah inget gitu umur segitu dibawa merantau? 

Awalnya saya dan orang tua merantau ke daerah pinggiran Jakarta. Bapak membuka usaha warung kecil-kecilan hingga membuka sebuah bengkel. Hidup di pinggiran Jakarta memang mau tidak mau, suka tidak suka, kita harus bersahabat dengan cuaca yang panas. Kalau menurut saya pribadi, panas zaman saya kecil tidak sepanas sekarang. Dulu masih banyak pohon, kalau sekarang sih nyaris gersang. 

Tumbuh di daerah bercuaca panas seringkali membuat saya ingin jalan-jalan ke tempat yang suhu udaranya sejuk dan dingin. Macam di Puncak atau di Bandung. Hawa sejuknya bikin tenang dan nyaman *alias ngantuk* 

Dulu sih, seringnya main ke rumah uwa (kakak dari Bapak) yang tinggal di daerah Bogor. Kalau liburan sekolah, senangnya main ke sana. Bogor waktu itu sejuk dan benar-benar KOTA HUJAN. Sepanjang perjalanan dari Ciputat ke Bogor itu hujan gerimis rintik-rintik, langit berwarna abu, sedikit mendung. Kaca mobil pasti selalu basah, dan saya selalu pake jaket atau bawa payung untuk jaga-jaga takut hujannya jadi lebat. 

Lain dulu lain sekarang. 

Takdir. Ternyata saya terdampar di kota yang dulunya dibilang kota hujan. Setelah sebelumnya menetap di Bandung utara, yang hawanya dingin bak lemari es, hari ini saya ditakdirkan untuk menetap di kabupaten Bogor karena suami yang pindah pekerjaan. Ada masalah? 



Oh, jangan ditanya. Bogor sekarang bersuhu 33-34 derajat celcius setiap harinya. 

Dan yang paling membuat saya kepingin balik lagi ke Bandung adalah masalah cuaca dan suhu udara. Aduh beneran deh, bangun tidur bermandikan keringat. Mau tidur pun harus kipas-kipas dulu, gak sedikit rumah-rumah yang ketergantungan AC dan kipas angin. Tapi, tahu sendiri kan? Yang namanya AC dan kipas angin punya dampak yang gak baik juga untuk kesehatan. Menurut pengalaman temen-temen yang terlalu sering menggunakan AC dan kipas angin, anak-anak mereka lebih mudah terserang sakit batuk. Iya juga sih, kalau dilihat-lihat, Kifah juga jadi sering batuk deh sekarang. 

Ribet juga kan ya jadi emak-emak yang lagi galau, mending pake AC atau kipas angin tapi anak jadi sakit, atau pilih gak pake AC atau kipas angin tapi kegerahan. 

Akhirnya saya cari cara untuk mensiasati agar cuaca panas yang kami rasakan tidak berkepanjangan. Khususnya ketika tidur. Apalagi sampai ketergantungan AC dan kipas angin, rasa-rasanya harus diatasi sesegera mungkin. 

Awalnya saya berpikir untuk mencari alas tidur yang berbahan dingin dan nyaman. Iyess SEPRAI-nya kudu diganti. 

Waktu tinggal di Bandung, saya gak masalah sama sekali sama yang namanya seprai. Mau bahannya panas atau adem (kata yang jual) saya gak teralu peduli. Yang penting motif dan warnanya saya suka. Karena toh ketika sampai ke rumah, seprai itu jadi dingin dengan sendirinya. 

Konsep pilih seprai sesukanya itu saya terapkan ketika hijrah ke Bogor sini. Tapi, ternyata gak bisa sama sekali dong. Waktu tidur makin panas gara-gara seprainya salah bahan, anak, emaknya, dan bapaknya makin uring-uringan karena kepanasan. Dan ujung-ujungnya seprainya dilepas. Gak dipake sama sekali dong T_____T. Jadi buat apa dibeli kalau gitu? 

Saya akhirnya nekat jalan ke pasar tradisional dan ke beberapa pusat perbelanjaan modern di Bogor. Beneran! Cuman buat cari seprai doang. Dan setiap awal mau beli pasti yang saya lakukan adalah pegang bahannya duluan, motif sama warna nanti dulu deh belakangan. 

Ada seprai yang murah, tapi aseli itu bahannya mirip banget sama bahan buat bikin spanduk. GAK MAU DONG. Ada yang agak mahalan dikit, tapi masih tetep, kasar dan panas kalau dipegang. Pencarian saya nyampe ke pasar tradisional samping stasiun Bogor. Cuman buat cari seprai yang bahannya sesuai sama keinginan, kata temen sih di pasar itu banyak pilihannya. 

Emang bener, disitu banyak juga pilihannya. Harganya juga lumayan terjangkau. Gak semahal yang ada di pusat perbelanjaan modern. Akhirnya saya bisa pilah-pilih seprai. Dan taaddaaa, akhirnya dapet juga seprai yang dicari. Bahannya lembut, nyaman, motifnya bagus, dan harganya terjangkau. Yess! 

Sampe rumah, langsung saya cobain seprainya. Mau ngerasain, apa saya gak salah pilih. Awal-awal saya pakai sih nyaman juga, lembut gitu bahannya, tapi lama-kelamaan ternyataaaa, panaassss jugaaa. Dengan berat hati, seprai itu pun kembali kami copot dan melanjutkan tidur tanpa seprai untuk ke sekian kalinya. OMAYGAD KELUARGAKU BEGINI AMAT. 

Jadinya tiap mau tidur itu ada drama dulu. PASANG SEPRAI-NGGAK-PASANG SEPRAI-NGGAK. Ampun banget ya? Mau tidur aja syuseh benerrr. 

Hingga akhirnya ada temen yang kasih tahu aku merk Seprai baru yang katanya bagus. Temen saya itu gak tahu permasalahan saya sebenernya, tapi ya kenapa moment ngasih tahunya NGEPAS BANGET GINI YA sama kegalauan saya soal bagaimana tidur nyaman di cuaca yang panas. *langsung sungkeman* 

“Ada seprai baru, merknya Shamira, and bla..bla..bla..” kata temen saya itu. 

Kebeneran amat, lagi cari seprai yang bisa dipake di sini. Supaya tidur gak kegerahan lagi. Supaya gak ada drama pengen copot-copot seprai kalau mau tidur. 

OK. Namanya Shamira. Berarti merk yang ini juga harus dicoba. Soalnya udah beberapa merk saya pake dan hasilnya belum maksimal juga, masih ada merk yang bahannya bikin panas kalau dipake tidur.

produk shamira bed linen


Jadi, intinya? 


Kalau mau tidur nyaman di cuaca panas itu, salah satu kuncinya adalah di seprai yang dipake tidur. Bahannya harus adem dan nyaman. Supaya gak ketergantungan sama AC dan kipas angin. 

Sampai saat ini saya masih dalam tahap pencarian sih, belum ada yang sreg di hati. Dan, kebeneran temen ada yang kasih tahu produk seprai baru namanya Shamira. *mudah-mudahan bisa ketemu di supermarket atau di pasar tradisional* 

Males banget kan kalau mau tidur harus ada drama copot seprai, kemudian membiarkan kasur jadi kumal karena sering gak dialasin. 

Sirkulasi udara di rumah juga perlu diperhatikan sih. Kalau bisa banyakin tempat keluar masuk udara (ventilasi). Supaya udara dari luar bisa masuk ke rumah dengan mudah dan juga banyak. Tapi jangan lupa, ventilasi di rumah dipakaikan jaring-jaring kawat (yang kecil-kecil) supaya nyamuk atau lalat gak ikut masuk ke dalam rumah.


Hadeuh kalau udah begini, rasanya...


PENGEN BALIK KE BANDUNGGG.




Ada yang pernah ngalamin juga? Atau mau kasih solusi? 

Share Yukk.
9 comments on "Bagaimana Membuat Tidur Nyaman di Cuaca Panas?"
  1. pas di Siak lumayan panas hawanya,jadi AC sering nyala...sekarang di batam lebih enakan,karena jendela kebuka semua,dan ada taman terbuka di dalam rumah,,jadi lumayan adem semriwing dan bikin tidur nyenyak "kalo siang". Kalo malam,teteplah kipas2 hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. AC sama kipas tuh ke badan jadi agak ga enak, kalo sy sih mbak. pengennya adem alami.. hihi

      Delete
  2. Tidur nyaman di tengaj cuaca panas memang harus pake sprei yg adem.

    ReplyDelete
  3. earl grey nya bikin mupeeeng.. kayak nama teh ya..

    ReplyDelete
  4. Apalagi Semarang, fanasnyaaaa......bahkan dari pagi sampe pagi lagi. Kipas angin nggak berhenti nyala....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo nurutin cuaca di sini juga gitu mbak. Tapi kadang aku matiin kipasnya biar gpp gerah juga, soalnya takut sakit dikipasin terus. hiks. *dilematis*

      Delete
  5. klo sprei aku suka yang warnanya agak kaleman biar adem gitu liatnya. lebih adem lagi kalo boboknya gak sendirian lagi kali yaa
    *eh
    *ditoyor

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D