Jangan Beli Novel Sabtu Bersama Bapak!

| On
November 14, 2015


Apakah saya se-sarkas itu? 
Membiarkan karya orang lain teronggok lemah
di rak toko buku.



Coba baca dulu kronologisnya.


Malam itu.

Emak hamil yang lagi baper dan mager di rumah ini mengantar tuan suami membeli sepatu baru. Katanya sepatu lamanya JEBOL. Air hujan merembes, kaos kakinya sering basah.

FYI: Bogor, area Cibinong-Bojong Gede-Citayam baru memasuki babak baru musim penghujan.

Bertiga lah kami malam itu berangkat keluar rumah, cari sepatu. 

Tuan suami pun sudah punya plan, kemana kita akan pergi mencari sepatu baru. Dan saya setuju rencanya, karena di sana ada TOKO BUKU.

Saat otak mumet parah, terkena racun kebosanan di rumah, toko buku bisa jadi insulin. Menurunkan kadar gu-a-lau di kepala.

Sementara tuan suami mencari sepatu yang cocok, saya mikir sambil duduk di sofa. Lebih tepatnya nungguin, tapi sayang aja kalo cuman nunggu tapi gak sambil mikir sesuatu. 

Saya mikir, kira-kira buku apa ya yang enak dibaca, atau enak diliat covernya? 

Setelah tuan suami membayar sepatu baru di kasir, akhirnya dia ngajak ke...

...


ATM


....



Bukan cuma tarik tunai, tapi dia pake langsung sepatu barunya. Pertanyaan saya, apakah masa kecil Anda kurang bahagia?

Oke. Abis itu kita jalan lagi.

Tuan suami sepakat, kita ke TOKBUK. Sementara Kifah masih melototin toko mainan, trus dia bilang:

"Ummi mah ke toko buku mulu"

Dia mulai sadar kalau emaknya emang suka ke sini, cari inspirasi (doang).


Gak ngerti kenapa, kalau ke toko buku itu hawa-hawanya seneng, seger, melek. Kalo kata tuan suami mah, karena kalau kita ke toko buku itu kita bukan cuma beli kertas, tapi beli ide, cerita, ilmu, dari orang lain. 

Ya mungkin itulah aura toko buku yang selalu memancar hingga saat ini.

Jalan lah saya ke tempat Novel. 

Dalem hati sih, "ah, novel mulu! Bosen!" 

Iya emang bener, bosen. Ada beberapa novelis yang saya kenal karena dia adalah seorang blogger, ada juga novelis yang udah terkenal, ada juga yang bahkan ternyata temenan di FB. 

Saya santai aja sih, malah lanjut ke rak MAJALAH. Mau liat desain grafis yang kekinian, minimal buat diaplikasiin ke Blog ini.

Tapi, majalah yang ada cuman majalah perempuan-perempuan saakkseeehhh. Kan males liat covernya. Walau sebenernya pengen baca, tapi jadi ilfeel. 

Ada juga majalah yang covernya hijabers. Dan ternyata emang punya sebuah website hijab yang udah terkenal. Tapi malas juga sih belinya, harganya MAHAL BOKKK. Seharga novel, atau buku non fiksi. 


Jadi ajaaa... GAK JADI BELI MAJALAH.

Tuan suami udah kelamaan nunggu, 

"udah belom?" 

"belom"

"kalau udah tutupin pasir yaa.. *eh bukan deng ini mah *emang kita hello kitty. 

Kifah udah lari-larian, bawa mainan di tangan, trus (sok-sok-an) dibaca sama dia kemasannya. 

GALAU.

Akhirnya saya ambil novel terbarunya Mbak yang udah terkenal itu. 

"Bi, ini aja? Kok gak bisa move on dari novel deh."

"Ya terserah."

Akhirnya saya ambil aja novelnya, lumayan tebel, agak males juga bacanya. 

Waktu jalan ke kasir, saya malah makin galau, apa gak usah beli aja, dan seketika, saya malah nuker novel si Mbak dengan Novel:


SABTU BERSAMA BAPAK


by Adhitya Mulya


*YA Alloh prolognya panjaangg amat*


Pas bayar (lebih tepatnya dibayarin) di kasir, rada ragu. Kok kayaknya ga sreg aja pilihannya. KENAPA JADI BELI NOVEL ITU?

Setelah kasirnya ngasih kembalian, dan kantong kresek berisi NOVEL ITU. Saya langsung pergi keluar beli minuman.

Toko-toko udah pada tutup, udah malem kayaknya. Saya gak punya jam tangan.

Pesen satu minuman dingin rasa green tea pake bubble. Bukunya saya masukin ke tas, plastiknya pun belum dibuka. Padahal biasanya saya interest banget sama buku baru, suka langsung dibuka plastik beningnya, terus dibaca. 

Tapi ini nggak.

-----

Sampe rumah saya langsung selonjoran kaki. Kifah udah tidur dari tadi waktu naik motor. Udah jam setengah sebelas aja dong. Iya sih malem banget ini keluar. Tumben.

Saya masih gak niat baca novel Sabtu Bersama Bapak itu, saya langsung tidur aja sih. Besoknya pun sama, saya milih beresin cucian yang udah setinggi Namsan Tower. 

Akhirnya saya insaf juga.

Novelnya saya BUKA dan BELUM SAYA BACA. Cuman saya buka-buka sebentar isinya, lalu liat cover belakangnya, pengen liat biodata penulisnya. Tapi sayang GAK ADA. Cuman foto doang.


Saya mulai baca halaman-halaman pertama. 

Belum nemu yang bagus, masih berasa baca 'tsurhat" seseorang. Tapi lama-lama. SERU JUGA.

Gak lama baca, mata langsung berkaca-kaca. 

"Oh, ternyata ini maksud dari judul Sabtu Bersama Bapak" seketika saya juga jadi inget Bapak di rumah. Yang sebelumnya nelepon pengen denger suaranya Kifah.

Selanjutnya, ceritanya ngalir. Kata-katanya ringan, kadang dalem, kadang intelek, kadang bikin ketawa, kadang datar. 

Makin ketengah, jadi inget film Kuch-kuch hota hai, waktu Tina nulis surat buat Anjeli (anaknya) supaya nyari Anjeli (temen bapaknya).

Dari situ, saya makin serius baca. 

Ceritanya gak terlalu bikin penasaran, tapi, ide ceritanya 'dalam'. Menohok hati. Apalagi kalau inget sosok Bapak sendiri. Ada kata-kata yang bijak, apalagi tentang "kelelakian". Wasiat seorang ayah untuk anak lelakinya. 

Seorang ayah yang begitu 'kreatif' dan bertanggung jawab terhadap anak-anaknya. Walau jasanya sudah tidak ada, tapi ia tetap bertanggung jawab dengan memberikan nasihat, apapun caranya, apapun medianya.

Saya juga kagum dengan sosok ibu dari kedua bersaudara itu.

Walau suaminya "menitipkan" wasiat kepada anak-anaknya melalui perantara kamera, ia tetap bisa tegar. Menjalankan peran ganda, sebagi ibu, istri, dan bapak sekaligus.

Gak kebayang kalau saya jadi Bu Itje pasti udah cirambai terus berhari-hari.

Novel ini bikin nangis, bikin terharu, apalagi endingnya. Jadi, JANGAN DIBELI. Kalau emang gak mau nangis, atau cepet nangis begitu aja pas baca cerita sedih.


Sebenernya ini bukan novel sedih. Malah di dalemnya banyak cerita lucu yang bikin ngakak. Tapi teuteup, pas ketemu bagian "Bapak" langsung haru aja bawaannya.

Ada juga bagian yang 'dewasa' di novel ini. Kalau untuk suami istri mungkin langsung konek, tapi buat yang masih mblo, dijadikan bahan belajar, jangan dibayangin yang bukan-bukan. PAMALI.


ASLI!

Endingnya GAK BANGET DEH. BIKIN NANGISSS PARAHHH.

HWAAAA....

GAK BISA BAYANGINNYA YA ALLOH. GAK MAMPU. GAK KUAT NAHAN AIR MATA.


***

Novelnya bikin sedih Pak Adhitya Mulya. 

Udah lah kalau gak suka nangis JANGAN DIBELI AJA Novelnya. Nanti kamu bakal keingetan Bapak-mu terus. Inget kalau mungkin aja hal ini bisa terjadi pada kita suatu saat, atau memang sudah merasakannya sejak lama, 


rindu nasehat Bapak. 




MUMPUNG BESOK HARI SABTU, MUMPUNG MASIH NUANSA HARI AYAH
BELI GIH BUKUNYA..

***


10 comments on "Jangan Beli Novel Sabtu Bersama Bapak!"
  1. wahh, jadi penasaran mau baca bukunya mbak tetty :)
    apapun yang berhubungan dengan ayah saya pasti menyukainya :)

    *tiba-tiba kangen almarhum papa :'(

    ReplyDelete
  2. Judulmu mak..kirain kenapa hehehe

    ReplyDelete
  3. aku udah pernah ketemu novel ini di Gramedia, tapi harganya masih mihiiilll #makIrit

    Trus, aku cari di TOGA MAS (toko buku diskon) eh, nggak ada terussss :)

    Jadinya aku belum baca deh Tapi aku rajin mantengin blog Kang Adhit suamigila(dot)com

    ReplyDelete
  4. saya juga sukaaaa sama novel ini mbakk... soalnya saya suka nangis *lho*

    ReplyDelete
  5. aku pengen beli, cuma ga pernah sempet ke toko buku

    ReplyDelete
  6. Aku udah baca dan ceritain ini di blog. Bagusssss buat dibaca :D

    Btw, mbak. Aku dulu sebelum beli novel ini baca dulu free samplenya di Google Books. Jadi gak rugi. Kalau gak suka ga usah beli, kalo suka ya langsung beli hehehehe

    ReplyDelete
  7. judul postingannya ngajak berantem iki, pas baca malah beda haha. novelnya emang dalemmmm

    ReplyDelete
  8. Hahaha banyak juga ya novel yg memiliki tema ttng Ayah (Tere Liye dan Andrea Hirata juga buat tema ttng ayah). Buku ini bagus kok. Mas Aditya Mulya pernah mampir ke kampus saya buat acara talkshow kepenulisan...

    ReplyDelete
  9. jadi...beli, enggak, beli, enggak...

    ReplyDelete
  10. Atuhlaaaah!
    Ini novelnya lagi nge-hits banget tapi kok aku masih tetep belum beli..hiks..
    Sungguh kurang kekinian diriku inih!

    Suka ama Adhitya Mulya dari jaman bukunya Jomblo yang gokil parah itu, tapi semakin kesini tulisannya semakin dewasa dan matang yah ;))

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D