Smart Cooking: Haruskah Perempuan Jago Masak?

| On
November 19, 2015


"Perempuan itu harus jago dalam tiga hal dasar. Kasur. Sumur. Dapur"


Eeaaa....

Di Era Mahmud Abbas (Mamah Muda-Anak Baru Satu) 'pepatah' di atas pasti udah gak masuk itungan. Masa perempuan cuman jago di kasur, dapur, sumur doang? So Yesterday banget kalo istilah kerennya mah.

Sebenernya saya posting tentang ini masih dalam rangka hamil muda yang butuh banyak golar-goler di kasur.


Secara ya, hamil muda itu pasti masih dalam kondisi 'mabok-maboknya'. Gak banyak kerjaan rumah yang bisa kita eksekusi seperti biasanya.

Karena masih rada mual, apalagi saya baru aja disuntik vaksin tetanus yang bikin saya meriang, saya bingung banget kalo mau makan.

Pilihannya masak sendiri atau beli jadi. 


Lebih seringnya sih beli jadi di warung nasi. Karena kalo masak suka udah mual duluan waktu nyium bahan-bahan buat masak.

Nah, baru aja saya masak di dapur nih ceritanya. Masak buat makan berdua aja sama Kifah, karena Abbiy biasa makan di kantor. 

Pagi-pagi banget saya udah pergi ke tukang sayur langganan. Pilih-pilih sayur buat menu makanan hari ini. Dan akhirnya pilihan saya jatuh ke sayur asem. Udah dapet nih sekantong bahan sayur asem lengkap, tapis saya masih bingung buat bikin bumbunya. Males juga kan bikin bumbu kalo lagi 'begini'? 

Ujung-ujungnya, saya beli bumbu instan buat bikin sayur asem.

Sebenernya yang saya mau bicarain adalah tentang bumbu instan ini. Saya punya pengalaman menarik debat sama chef terkenal di twitter. 

APALAH AKU MEUNI GAYA TWITWAR SAMA CHEF TERKENAL GARA-GARA BUMBU INSTAN!!!

Jadi begini ceritanya.

Suatu hari, seorang chef yang sudah terkenal berjenis kelamin laki-laki yang bahkan pernah jadi juri Master Chef nge-tweet tentang bumbu instan.

Kalo gak salah, dia masak opor ayam.

"YEAH ABIS MASAK OPOR AYAM PAKE BUMBU INSTAN XXXXXXX"

Pas banget buka twitter, pas banget baca cuitannya itu. Dan saya langsung respon seketika, gak pake mikir apa-apa lagi pas ngetik tweet.

"LAH KOK PAKE BUMBU INSTAN? GAK SERU"

Udah aja abis itu saya gak peduli apa-apa lagi. Langsung liat timeline yang lain. 

Eh, tapi ternyata, sang chef terkenal itu NGEBALES TWEET SAYA DONG!

"YA GPP DONG. ITU NAMANYA SMART COOKING"

Uwooowwww... Dia bales begitu, katanya dia lagi ngejalanin SMART COOKING.

Mungkin dia tersinggung saya bilang begitu, akhirnya dia sampe bikin kultweet panjang lebar tentang SMART COOKING bersama BUMBU INSTAN. Saya gak ngerti, apa dia dibayar buat promo terselubung apa gimana, tapi saya sebagai orang awam sih rada aneh kok chef yang terkenal banget ngebela-belain kultweet tentang bumbu instan karena ada mention dari followersnya. 


Saya juga lupa-lupa inget sih tentang kultweetnya, tapi yang jelas chef itu bilang, kalau kita pake bumbu instan itu namanya SMART COOKING. Gak perlu repot bikin bumbu sendiri selama ada kecanggihan teknologi. 

YA begitulah intinya.

Tapi saya tetep agak aneh sih. Sekaliber chef kan harusnya ngasih tau bumbu masak yang 'sesungguhnya' 

*ekspektasi saya sebagai orang awam kan normalnya gitu*

Kalo pake bumbu instan semua orang juga emang bisa kaleee. Kasarnya mah mungkin begitu. 

Hehe, tapi lucu juga kalau memakai bumbu instan ini dikategorikan SMART COOKING. Malah chef terkenal yang bilang.

Setuju gak sih kalau pakai bumbu instan itu dikategorikan sebagai SMART COOKING? 

Kalau saya sih, gak setuju. 

Pake bumbu instan itu bukan SMART COOKING tapi ya INSTAN COOKING. Soalnya instannya pake banget, tinggal nambah bahan  aja, kan kalau masak tuh yang susah ngeracik bumbunya. Hahaha.

Trus definisi SMART COOKING apa atuh?

Ah, kalo SMART COOKING versi saya mah:

1. Memanfaatkan bahan makanan yang ada di kulkas dengan maksimal.
2. Bisa meracik bumbu yang terbatas dengan baik.
3. Kalau ada bahan makanan sisa, masih bisa diusahakan jadi makanan enak.
4. Bisa memanfaatkan bahan makanan yang ada di sekitar rumah, semacam bikin urab daun singkong atau daun pepaya.
5. Bikin bumbu dasar, simpen di kulkas *kalo sempet*

Keknya ini lebih mirip sama triknya Emak Irit ala Mbak Rahmi Aziza. Hihi.

Oke, kembali ke opini si chef tersebut, mungkin tujuan adanya bumbu instan itu membuat perempuan yang gak jago masak di abad ini gak malu-malu banget, terbantu dengan adanya bumbu instan. 

Saya juga gak munafik kok. Suka beli bumbu instan buat bikin nasi goreng, sayur lodeh, sayur asem. Pernah juga beli buat bikin rendang. Tapi ternyata lebih enak bumbu racikan tukang bumbu giling di pasar sih.

Dan emang, buat perempuan yang gak jago masak atau suka malas-malasan masak macem saya ini kehadiran bumbu instan seperti jamur di musim hujan, eh maksudnya seperti malaikat penolong dalam kesusahan. 


Tapi sih aku mah keukeuh ah itu mah INSTAN COOKING aja kategorinya. 

*Maaakksaaaa*


Kalau menurut temen-temen, SMART COOKING itu yang kek gimana sih?



Share Yuk!


9 comments on "Smart Cooking: Haruskah Perempuan Jago Masak?"
  1. Smart cooking versi saya mah uang 20rb bisa buat makan dua harieun teh hihihi

    Itu mah hemat cooking meren yah :))

    ReplyDelete
  2. Smart cooking buat aku kalo bisa masak cepet tapi enak dengan bumbu bikinan sendiri doong...hihi

    ReplyDelete
  3. Sependapat aku sama Mbak. Menurutku smart cooking itu ya yang ngolah apa"nya sendiri. Termasuk bumbunya. Meskipuuuuun, kadang aku sendiri males :D apalagi pas hamil bgini, duh nyium bau bumbu udh nyerah duluan -_- bumbu instan ini yang nolong di saat" bgini hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lagi hamil mah enaknya dimasakin ato tinggal makan aja ya mbak.. hihi

      Delete
    2. iya lagi hamil mah enaknya dimasakin ato tinggal makan aja ya mbak.. hihi

      Delete
  4. Hahahaa...
    Ada yang merasa terancam oleh dirimu sepertinya Mba Tety. Ups.

    Aku setuju ah sama smart cookingnya mba Tety

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haa kejadiannya udh lama itu, chefnya jg jd suka bintang iklan drpd masak..

      Delete
  5. Smart cooking itu.... mmh, nyari cowo yang pinter masak aja lah.. hehehehe

    ReplyDelete
  6. Hoahahahaha duh penasaran sama Chef nya aku hahak

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D