Mommy Diary: Perbedaan Hamil Pertama dan Kedua

| On
April 27, 2016
Perbedaan Hamil Pertama dan kedua
Foto from pexel


Saking udah lama gak ngeblog, saya sampai gagap pegang keyboard laptop. Sebelum hamil, saya rajin banget ngeblog, apalagi kalau ada lomba, hahahaha jadi deadliners sejati banget. Tapi apalah sekarang, sebulan sekali ditengokin blognya udah bagus. Takut banyak lumutnya, takut banyak sarang semutnya.

Selain jarang buka blog, saya juga jarang buka media sosial. Sampai berita tentang Prilly sama Aliando aja saya gak tau, kalau gak baca blognya si Nahla. Wkwkwkwk.

Tapi yang bikin serem, sekalinya buka facebook, berita yang bersileweran tentang persalinan normal vs persalinan sesar, ditambah juga berita tentang Baby Blues atau PPD.

GAK ADA BAHSAN YANG LEBIH SEREM APA BUAT NAKUT NAKUTIN EMAK YANG MAU LAHIRAN? kzl


Ada aja dunia maya tuh ya, masalah apapun diributin, merasa paling benar, merasa paling jagoan, merasa paling berada di jalan yang benar. Ish ish ish.

Yaudah lah sekarang saya cerita tentang kehamilan yang sudah 36 weeks ini, yang artinya sebentar lagi saya akan melahirkan bayi ke muka bumi.

Ternyata memang benar, setiap kehamilan itu berbeda rasanya. Walaupun sudah pernah sebelumnya, tetapi tetap aja ada yang beda. Ya itulah mungkin kenapa setiap individu itu unik, dari dalem perut aja pembawaannya udah unik sendiri.


Tentang Ngidam

Waktu hamil pertama, saya merasa hamilnya ngebo banget, gak sadar kalau hamil, trus gak ada mual muntah atau gak enak badan. Malah cenderung doyan makan. 

Hamil kedua ini beda. Makan nasi gak bisa. Kalau habis makan nasi pasti langsung gak enak badan, langsung mual, pusing, meriang. Makanya karbohidratnya diganti sama ubi atau kalaupun makan nasi harus berbentuk lontong atau lemper. Gak bisa nasi langsung pakai lauk.


Pernah sekali nekat makan nasi sama soto ayam. Haduh itu baunya langsung membuat perut bergejolak. Dan ini berlangsung selama 4 bulan lamanya.

Waktu hamil pertama, saya juga gak ngidam yang aneh. Gak pengen makan asem atau gimana. Malah lebih sering ngemil buah. Makan nasi pun gak masalah.


Tapi hamil kedua ini beda banget. Tiap hari harus minum air lemon atau air jeruk yang asem, dan suka ngerujak pula. Sampai pernah tuh, Kakak Kifah pergi ke pasar sama mamah buat beli bahan rujak sama sambelnya naek ojeg pagi pagi. Mwahahaa.


Gerakan Bayi

Ketika hamil pertama, gerakan bayi sudah saya rasakan semenjak usia kandungan 4 bulan, detak jantungnya pun sudah terdengar kuat ketika dideteksi oleh doppler. Tapi dikehamilan yang kedua, ketika usia kandungan 4 bulan, jantung bayi belum terdengar dan gerakannya pun belum terasa.

Saya sempat dag dig dug juga, apalagi sebelumnya saya melihat berita seorang selebriti yang diusia kandungan 4 bulan tidak bisa mendengar dan melihat detak jantung bayi ketika dilakukan pemeriksaan USG. Dan memang benar, takdir Allah. Janinnya tidak mampu berkembang dan kemudian meninggal.

Tuh kan jadi parno sendiri.

Tapi alhamdulillah, setelah kandungan menginjak usia 5 bulan. Detak jantung sudah terlihat, dan gerak bayi sudah terasa. Kata bidan sih, kulit perut dan rahim saya ini sudah mengalami penebalan. Karena sudah pernah hamil sebelumnya. Jadi wajar aja kalau agak sulit dideteksi oleh alat medis atau terasa sendiri. 

Oh begitu, yasudah, saya lega kan akhirnya.

Selain itu, waktu hamil kakak Kifah, gerakan kakak Kifah cukup aktif, tapi tidak terlalu menyakitkan atau terasa sampai ke tulang rusuk. 

Nah, dikehamilan kedua ini, ade bayi tendangannya subhanalloh, lebih aktif dari Kakaknya. Gerakannya sering dan kuat, sampai ketika tidur pun saya sering terbangun. Dan sekarang saya jadi insomnia, karena malam hari ade bayi cenderung lebih aktif bergerak. 


Jenis Kelamin

Dikehamilan pertama, kelamin bayi sudah terlihat jelas ketika usia kandungan 6 bulan. Terlihat bulatan disela kaki yang menunjukkan bahwa kakak Kifah berjenis kelamin laki laki. Dan ternyata beneran, pas brojol keluarnya laki laki. Sesuai prediksi.

Beda dengan adeknya ini. 

Berkali kali USG pun gak kelihatan jenis kelaminnya, entah ngumpet atau bagaimana ya. Pokoknya sampai usia 7 bulan tetap gak keliatan. Hingga akhirnya bu bidan bilang kalau jenis kelamin bayinya perempuan. 

Alhamdulillah, seneng banget mau punya anak perempuan. Sepasang kan jadinya. Udah gak penasaran lagi. 

Etapi, ternyata eh ternyata, ketika terakhir USG kemarin. Terlihat ada bulatan diantara kaki bayi. HWAAAAA....

"Ini kayaknya laki laki deh Bu" kata bu Bidan.

HIYAAAAAA

Si ade berubah. Tapi saya gak kecewa sih, soalnya emang gak berekspektasi pengen punya anak perempuan atau laki laki. Yang penting lahir sehat, selamat, dan sempurna. 

Wallahualam, kalau nanti jenis kelamin ade bayi berubah lagi. Saya mah apa aja deh, pasrah. Yang penting itu tadi, sehat, selamat, sempurna tidak kurang satu apapun. Emaknya juga sehat dan bahagia. 

Baca juga: Orang Tua Sempurna


Belanja Kebutuhan Bayi

Entahlah, dikehamilan pertama rasanya exited banget belanja ini itu. Tapi dikehamilan yang kedua, justru sebaliknya. Gak terlalu kepingin belanja kebutuhan bayi. Malah beberapa item belum saya beli, karena mikir ah nanti juga bisa beli pas udah lahiran. Nitip ke Abbiy aja pas pulang kantor.

Dan memang kalau dilihat dan diitung itung. Peralatan, baju, dll punya Kakak Kifah dulu jauh lebih banyak dibanding adenya. Beberapa barang juga turunan dari kakak Kifah. 

Duh dek, nanti kalau kamu baca ini please ya jangan ngambek. 



Kram Kaki, Sakit Pinggang, Sembelit

Saat hamil pertama, masalah utama saya adalah kram kaki dari usia 7 bulan. Hampir tiap malem kebangun gara gara kram kaki. Dan sakitnya pun luar biasa. Sampai waktu lahiran pun keramnya gak hilang. Pas lahiran itu sambil nahan kram kaki, sampai gak konsen sama aba aba bidan. Dan bidannya juga jadi sibuk mijitin kaki kram.

Selain kram kaki, saya juga sering sembelit. Gak enak banget rasanya. Sampai mau lahiran pun masih susah untuk ke kamar mandi. 

Alhamdulillahnya, kehamilan kedua ini saya gak merasakan kram dan sembelit. Padahal saya takut banget awalnya bakal kram lagi setiap malam. Pernah sih kram, hanya sekali dua kali. Setelah itu gak kambuh lagi. 

Sembelit pun sama, gak ada. Alhamdulillah banget banget banget. Yang saya takutin gak kejadian. Tapi ada satu hal yang muncul, yaitu SAKIT PINGGANG. 

Yaps, dikehamilan kedua, malah sakit pinggang yang sering muncul. Pokoknya nih, kalau posisi tidur udah salah, pasti aja lanjut ke sakit pinggang dan gak bisa bangun lagi. 

Makanya sekarang kalau mau tiduran itu posisi harus beneran pas, kalau nggak yaudah deh gak bisa bangun lagi dari tempat tidur.

Selain itu, di kehamilan kedua ini juga saya sering jerawatan ketika awal kehamilan. Lengkapnya sih di sini saya tulis.



Ukuran Perut

Ukuran perut saya dikehamilan pertama dan kedua, GAK JAUH BEDA. Tetep aja kelihatan kecil hamilnya. Malah orang orang gak percaya tuh kalau saya hamil sembilan bulan. Mereka nebaknya baru hamil 6 atau 7 bulan.

Waktu hamil pertama juga sama banget. Gak keliatan. Bahkan waktu hamil 7 bulan saya masih bisa pake baju kebaya. Dan keliatan biasa biasa aja, gak gendut sama sekali.

Tapi waktu bidannya ngukur ukuran bayi lewat perut dan juga lewat USG, bayinya udah 3 kg lebih aja. 

"Bu, waktu hamil pertama berapa kilo bayinya?" tanya Bu Bidan.

"3,4 kg Bu"

"Wah gede juga ya, padahal perutnya kecil begini"

Yaitulah, sebenernya saya pengen bayinya jangan terlalu gede, takut susah keluarnya. Tapi apa mau dikata, udah 3kg aja kan ukurannya. 

Sampai sekarang, berat badan saya naik sekitar sepuluh sampai dua belas kg. Waktu Kakak Kifah dulu, naiknya 11 kg. Tapi alhamdulillahnya setelah melahirkan, berat badan langsung normal sendiri. Kayak yang ngilang aja itu 11 kg abis lahiran, mungkin memang itu buat bayi semua. Dan harapannya sekarang pun begitu, biar gak perlu diet lagi buat ngembaliin berat badan ke posisi normal. AAAMIINNNNN.


.............


Sekian curhat kali ini. 

Berasa typo gak sih tulisannya? Hahahaa... angka tujuh, delapan, sembilan, nol, strip, error gak bisa muncul di monitor. Laptopnya keseringan dipake Kakak Kifah, tau tau sudah begini, yasudahlah.

Do'kan persalinan saya lancar ya teman teman semuaaaa.....


Ada yang mau berbagi cerita juga? Sharing yuk :D


12 comments on "Mommy Diary: Perbedaan Hamil Pertama dan Kedua"
  1. wah,, Mba tetty sebentar lagi melahirkan :)
    selamat menantikan datangnya hari persalinan yah Mba, sehat selalu hingga persalinan nanti & semoga persalinannya lancar, ibu sehat bayinya pun sehat, amin..

    ReplyDelete
  2. Semangat ceuuu... Aq malah 4bln kmaren di usg dokter uda agak keliatan jenis kelaminnya... Mudah2an sih bener sesuai prediksi hihihi...
    Duh aku jadi ikutan dag dig dug nih...

    ReplyDelete
  3. kehamilan pertama dan kedua saya, sama2 hamil kebo hehe....
    Semoga sehat selalu ya... dan dilancarkan persalinannya nanti

    ReplyDelete
  4. Aamiin, semoga lancar yaa teh.
    Saya ngerasain sembelit juga, asli pas kontraksi campuran antara mules pembukaan kaya kram perut sekaligus linu daerah belakang. Aahhh.. Ngebayanginnya jadi parno sendiri :D

    ReplyDelete
  5. Xixixii iya bikin mood brantakan yang di dumay apa apa diributin huhu
    Trus akhirnya promilku blum berhasil deh, jadinya mau reehat sejenak dari grup grup yg lagi fanass
    Btw semoga sehat persalinan menuju launchingnya teh

    ReplyDelete
  6. waduh mbak, baca artikel ini jadi pengen segera nikah, pengen segera menemani istri selama kehamilan hehe

    ReplyDelete
  7. Halo saya Nahla! Sehat2 ya makkk, kalo bete kunjung2i blog ku aja, kali aja dede bayinya jadi tukang lawak

    ReplyDelete
  8. Mungkin bener perempuan mak, sama ciri2 nya waktu saya hamil Naylah

    ReplyDelete
  9. Umi Kifah ternyata udah mau lahiran ya. Sehat-sehat ya...semoga lancar proses lahirannya. Dunia perblog an dan per fesbukan (haiyah opo iki) sepi tanpamuuh.. :D

    ReplyDelete
  10. Pantesan jarang liat mba tetty update lg niih biasanya tiap hr hehehe... Aku juga baru 8 week nih mba, lagi mual-mualnya alhamdulillah ga muntah sih. Kalau lagi gak mual kesempatan apa aja dimakanin, soalnya kalau udah mual bisa kliyengan maunya boboan aja :D

    Lancar persalinannya ya mba :* sehat selalu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamat mbak widy, selamat selamat selamat, alhamdulillah mau punya bayi juga, turut bahagiaaa..

      Delete
  11. Semoga proses kehamilannya lancar bayinya lahir dengan normal mbak, sukses selalu ya..

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D