Mommy Diary: Pengalaman Melahirkan Anak Pertama secara Normal

| On
May 13, 2016
pengalaman melahirkan anak pertama secara normal
Kakak Kifah Bayi


Assalamu'alaikum

Selamat Hari Jum'at. 

Yeah, bulan Mei masih jadi bulan seputar hamil dan melahirkan. Yes. Saya lagi nerveous nunggu kelahiran anak kedua, yang menurut HPL USG sih lahir 12 Mei kemarin, tapi ternyata meleset, dan HPL dari hari terakhir haidh sih tanggal 21 Mei. 

Coba aja nih, apa bener dede bayi akan lahir sesuai HPL? Saya masih H2C sampe sekarang. 

Nah, dari pada galau nunggu kelahiran anak kedua, lebih baik saya nulis tentang cerita kelahiran anak pertama. 


Kenapa?

Karena selama saya insomnia, gak bisa tidur karena gelisan nunggu persalinan, setiap malem saya suka googling cerita pengalaman persalinan ibu ibu di dunia maya. 

Makanya, saya mau ikutan berbagi cerita, siapa tahu bisa jadi gambaran buat yang mau menghadapi persalinan anak pertama.


5 Tahun yang lalu

Persalinan pertama saya sekitar 5 tahun yang lalu. Yaps, beda antara kehamilan pertama dan kedua ini memang cukup jauh. Ada yang bilang pas lah usia 5 tahun si kakak dapet ade lagi. Ada juga yang bilang, enakan juga beda 3 tahunan, bisa diasuh barengan, sekalian repot.

Tapi whatever lah, ya dapet rezekinya sekarang. Alhamdulillah, saya terima dengan hati gembira.

5 tahun yang lalu saya melahirkan anak pertama berjenis kelamin laki laki pada tanggal 12 Juni 2011 dengan berat 3,4 kg dan panjang sekitar 49 cm. Saat itu saya melahirkan di usia 21 tahun. 

Walaupun sudah 5 tahun yang lalu, yang namanya melahirkan itu momen gak terlupakan banget lah dalam hidup perempuan, jadi setiap detailnya masih keinget sampai sekarang. Apalagi, anak pertama, yang notabene pertama kalinya perempuan ngerasain berjuang mengeluarkan bayi dari dalam rahim setelah mengandung sembilan bulan lamanya. 

Ihiw banget kan?

Baca juga: Hamil Saat Kuliah

Persalinan Normal

Alhamdulillah, persalinan saya waktu itu seperti yang saya harapkan, yakni persalinan normal. Soalnya saya takut banget kalau harus operasi ke Rumah Sakit. Haa ya iya lah, pasti semua orang juga takut kalau operasi mah. 

Tapi yang namanya takdir orang kan beda beda, ada juga yang melahirkan secara operasi cesar. Ya kalau memang jalan yang terbaik itu, demi keselamatan ibu dan bayi, kenapa nggak? daripada keukeuh sureukeuh tapi malah jadi bahaya. 

Dan alhamdulillah ya Alloh, brojol dengan selamat juga akhirnya. 


Katanya Mules Seperti Mau BAB

Terakhir ke bidan, ketika udah mau deket lahiran, bu bidannya bilang, kalau nanti ada mules seperti mau BAB alias buang air besar, dateng aja ke bidan. Apalagi udah teratur [dan waktu itu saya masih bingung maksud teratur itu bagaimana] tandanya akan segera melahirkan.

Hingga akhirnya saya googling, maksud teratur itu kalau mulesnya datang setengah jam sekali, 15 menit sekali, atau 5 menit sekali. 

Oh gitu ya, berarti harus liat liat jam kalau gitu. 

9 Juni 2011

Semakin tua kehamilan, makin saya tungguin tuh rasa mau BAB, tapi makin ditunggu, makin gak ada, berasa gak ada apa apa. Sekalinya saya sakit perut itu karena diare, karena siang siang makan keripik pedes, jadi aja malemnya diare. 

Rada nyesel juga sih, malah makan keripik pedes. Karena udah tau perut gede, sering ke belakang itu menyiksaaa. Jongkoknya aja udah susah banget. Udah gitu takut kepeleset karena udah lemes karena diarenya.

Dan, saya juga makin galau, ini mau ngelahirin apa gimana sih? yaudah saya putuskan pergi ke bidan, pagi harinya.

FYI: ada juga artikel yang bilang, tanda mau melahirkan itu salah satunya adalah diare, soalnya usus besar ikutan kontraksi juga. 

1Juni 2011

Karena diare semaleman, akhirnya saya pergi ke bidan.

Di sana saya diperiksa, termasuk udah periksa dalam.

FYI: Periksa dalam itu adalah pemeriksaan yang dilakukan oleh bidan dengan memasukan jari tangan ke dalam organ kewanitaan, fungsinya buat ngecek, apakah sudah ada pembukaan mulut rahim atau belum. 

Dan katan bu bidan, belum ada pembukaan, paling kontraksi palsu aja. 

Oh gitu.

FYI lagi: Kontraksi palsu itu rasanya perut tegang, agak sakit seperti nyeri haidh tapi gak terlalu sakit banget, durasinya sekitar 10 sampai 15 detik lah. Biasanya dalam sehari terjadi beberapa kali, kadang satu jam sekali, kadang dua jam sekali, gak beraturan.

Dan biasanya, ketika kita ganti posisi, cari posisi nyaman, kontraksinya hilang dengan sendirinya, dan perut kita jadi biasa lagi.

Karena kata bu bidan itu cuma kontraksi palsu, yaudah lah saya pulang lagi dengan perasaan tenang, dan memang semalam itu cuma diare. Dan alhamdulillah diarenya udahan.

11 Juni 2011

"Malam ini malam minggu, ku menunggu di rumahmu", eh ini mah lagu ya. 

11 Juni ini emang malem minggu beneran kok, abis periksa ke bidan kemarin, saya lebih santai, santai banget malah. Malem mingguan nonton TV di rumah. Ada senat senut sedikit sih di perut, tapi saya mikirnya paling kontraksi palsu, jadi saya cuek aja nonton TV sampai jam 9 malem.

Perut berasa tegang, tapi sekali lagi, saya mikir ini pasti kontraksi palsu, jadi jangan dipercaya. wkwkwkw, jadi saya lanjut mau tidur aja kalau gitu, kontraksinya dibiarin, ah nanti juga ilang sendiri.

Saya coba tidur, tapi kok gak bisa tidur ya.

Kontraksinya masih ada, dan sakitnya jadi lebih kerasa lumayan. Tapi tetep masih cuek, si abbiy juga malah udah tidur duluan.

Semaleman itu perut saya tegang, bolak balik posisi tidur, miring ke kanan, miring ke kiri, kontraksinya gak buru buru ilang. Tapi masih bisa ketahan, sambil bangunin si abbiy, minta dipijitin sama diusap usap punggungnya.

Kata Mamah mertua, kalau udah mau lahiran, punggung jadi panas, saya rasa rasa, gak panas panas banget, biasa aja. Cuman tegang aja perutnya, tapi beneran belum feeling itu kontraksi teratur mau lahiran.

Dini hari

Semakin pagi, saya gak bisa tidur. Pas mau merem, tiba tiba perut tegang. Akhirnya saya SMS aja temen yang jadi bidan. Tanya kenapa ini perut kok tegang melulu dari semalem.

Dan dia jawab, "yaudah ke bidan aja sekarang"

Tapi saya males ke bidan, soalnya kemarin udah ke sana, hasilnya nihil. Gak ada pembukaan, trus dibilang ini mah kontraksi palsu, HPL juga masih sepuluh harian lagi.

Daripada kecewa kayak kemarin, yaudah ditahan tahan aja. Saya gak terlalu gubris saran temen saya itu. Haha. 

Sebelum shubuh, saya mandi dulu air hangat. Dengan keadaan perut masih suka tegang. Saya juga cek kondisi, katanya kalau mau lahiran akan keluar lendir atau bercak darah di celana dalam, dan saya liat masih gak ada, jadi ya aman aman aja berarti. 

Setelah sholat shubuh, sekitar jam 6 pagi, perut makin tegang, nah di sini baru deh rada panik, ke bidan aja gitu ya, tapi takut zonk lagi kayak kemarin, tapi emang beneran makin sakit gitu tegangnya.

Abbiy inisiatif bikin teh manis, Mamah mertua juga udah nyaranin ke bidan, takut ada apa apa. 

Sekitar jam 6.30 saya pergi ke bidan. 

Dan saya pun tiba tiba GAK BISA JALAN.

Iya beneran, tiba tiba jalan susah, kalau ngelangkah itu sakit banget, padahal lokasi bidan itu deket banget dari rumah, normalnya 5 menit juga nyampe ke tempat praktek bu bidan. Tapi ini jalan aja susah, jadi bikin panik.

"yaudah panggil becak aja"

Akhirnya si abbiy manggil becak ke rumah, udah gak kepikiran naik motor. Tapi kalau dipikir, masa deket banget gitu naik becak ya. Ya mau gimana lagi sih, orang udah gak bisa jalan, trus kontraksi makin jadi aja.

12 Juni 2011

Tiba di Bidan

Nyampe juga tuh saya dan abbiy ke bidan. Bidannya masih sepi, belum ada pasien, baru saya sendiri. Ngeliat wajah saya yang udah meringis, bidan bidan yang ada di situ buru buru nyiapin kamar, tapi wajah mereka sih santai santai aja, saya yang udah gak nyantai, perut udah sakit banget.

Periksa dalam.

Yes, diperiksa dalam lagi. Ternyata udah pembukaan 4 saudara saudara. Duh, saya jadi nervous, masa udah pembukaan 4 aja. Berarti semaleman tadi tuh kontraksi beneran ya, bukan kontrkasi palsu.

Notes: Ternyata kontraksi itu ciri cirinya adalah perut tegang, ada rasa sakit, tapi bukan sakit karena mau BAB gitu rasanya, menurut saya sih lebih mirip sakit ketika mau haidh, kalau kata orang sunda mah sumilangeun. Pantesan saya keder, nungguin rasa mau BAB gak datang datang, ternyata rasanya mirip nyeri haidh, bukan seperti mau BAB, kata saya mah beda lah.

Bidan bilang saya banyakin jalan aja, supaya pembukaannya nambah.

Yah gimana mau jalan, tadi aja dari rumah ke sini naik becak. Mungkin kalau tadi jalan kaki, pas nyampe bidan udah pembukaan 10 kali ya. 

Karena disuruh jalan jalan sama bu bidan di sekitar kamar, saya nurut aja jalan sambil nahan sakit. Pas kontraksinya datang lagi, saya berhenti, malah saya jongkok dulu nahan sakit. 

Di saat sakit nahan kontraksi, saya juga kebelet pipis. Yaudah saya ke kemar mandi dulu, dan eng ing eng, ada noda/garis merah kecoklatan di pakaian dalam. Garisnya tipis, gak banyak, oh mungkin ini yang dibilang ada bercak darah ketika akan melahirkan.

Fix! makin tegang!

Perut Makin Sakit

Karena gak tahan, akhirnya manggil asisten bu bidan. Saya bilang udah gak kuat jalan. Bu bidan utama pun datang, lagi lagi periksa dalam. 

Saya udah gak mikirin rasanya periksa dalam, udah aduk aduk banget soalnya rasa sakitnya. 

Saya pun diminta jalan ke ruang bersalin.

Di ruang bersalin pun, saya gak ujug ujug diminta ngeden atau gimana ya. Jujur aja saya juga bingung ini next stepnya gimana, saya cuman bisa pasrah aja sambil ngerintih kesakitan.

Saya diminta berbaring ke sebelah kiri, supaya bayinya dapet oksigen lebih banyak. Saya pun nurut, dan itu sakitnya makin luar biasa waktu menghadap ke kiri.

Nenek saya datang, ngelus ngelus punggung sambil baca do'a. Abbiy juga sama, mijitin punggung buat ngurangin rasa sakit.

Sakitnya emang gak terus terusan sih, tapi pas datangnya itu loh. Saya langsung deg degan gak tahan aja. Kemudian nungguin lagi kontraksinya pergi, dan datang lagi.

Kram Kaki

Dan yang paling gak enak adalah nahan kontraksi sambil nahan kram di kaki.

Sejak usia kandungan 7 bulan, saya sering banget kram di kaki. Saya bilang ke bu bidan, "bu kaki saya keram, di betis kiri"  yang nanggepin asisten bidannya, tapi sayang dia cengengesan banget, malah kayak ngetawain.

Sebel kan?

Orang lagi sakit malah diketawain.

Tapi akhirnya dia mau juga ngusap ngusap kaki saya yang kram.

Karena makin sakit, saya makin meringis, bu bidan melakukan lagi periksa dalam. Dan kali ini bukaannya sudah LENGKAP, udah 10 saudara saudara.

Diminta Mengejan saat Datang Rasa ingin BAB

Bu bidan kasih instruksi. Kalau sekarang, pas mules banget, berasa pengen BAB, saya harus ngeden alias mengejan. Dan jujur aja saya gak ngerti, gimana cara ngedennya. Karena mungkin panik dan gerogi nahan sakitnya.

Bu bidan udah siap siap aja pokoknya ketika saya bilang "bu kerasa mau BAB"

Tapi, itu pun gak terus terusan. Kontraksinya kemudian hilang. 

Nah di saat hilang itu, bu bidan nungguin ketuban saya pecah, tapi gak pecah pecah juga. Hingga akhirnya dipecahin sama bu bidannya pakai gunting. 

Iya beneran pakai gunting T.T tapi gak ada rasanya, gak sakit sama sekali. Cairan ketubannya pun gak terlalu kerasa sama saya. 

Kontraksi Datang Lagi

"Bu udah kerasa" 

"Nanti ngeden ya, tapi jangan buka mulut, ngedennya gak boleh bersuara" kata bu bidan. 

Okeh, saya ngeden sambil mingkem. Tapi malah berasa gak ada tenaga, bayinya gak keluar juga.

Ketika kontraksinya hilang, ada moment yang nyebelin buat saya. Bu bidannya jadi ngobrol, padahal saya lagi nahan sakit banget nget nget. Denger orang pada ngobrol itu kepala saya jadi ikut nyut nyutan. 

"Duh, ini kenapa jadi pada ngobrol sih" saya ngedumel di dalem hati. Dan ternyata abbiy juga ngerasa hal yang sama, loh kok jadi pada ngobrol, bukannya ngasih semangat atau gimana. 

"Bu, kerasa lagi"

Bu bidan kembali siap siap. Saya berusaha mengejan, tapi gak terlalu sukses, bayinya belum keluar, walaupun katanya kepalanya udah keliatan, dan bu bidannya bilang dikit lagi.

Menggunting Perenium

Hwaaaa... ini nih saat yang paling bikin jleb. Dan mudah mudahan gak keulang ya Alloh. 

Bukan mau nakut nakutin, padahal diri sendiri juga rada takut sih. 

Karena bayinya gak bisa keluar, terpaksa lah bu bidan menggunting bagian perenium [bagian antara organ kewanitaan dan lubang pengeluaran] dan rasanya itu "Aaakkkkk" tidak terungkapkan.

Kalau saya googling sih, dari pada sobek sendiri, lebih baik digunting. Karena kalau sobek sendiri lebih membahayakan. Dan ini berfungsi untuk memperlebar jalan lahir bayi. 

Yo wess saya pasrah banget waktu itu. Rasa sakit yang numpuk numpuk malah bikin rasa "kebal" saking sakitnya.

Setelah digunting, dan saya kontraksi lagi, tapi saya gak kuat mengejan, bu bidan minta bantuan suami dan juga asistennya untuk sedikit mendorong perut saya dari atas.

Yang saya baca sih, praktek ini gak boleh lagi dilakukan, karena bisa membahayakan. Bisa membuat rahim pecah, duh naudzubillah, untung saya gak apa apa.

Dan setelah dibantu dorong itu, akhirnya bayi pun keluar. 

Rasanya? 

Waktu bayinya keluar gak berasa apa apa, beneran deh. Mungkin saking cepetnya, atau saking sakitnya sebelumnya, dan karena cairan ketuban itu kali ya. Jalan lahir jadi licin, bayi keluar pun gak berasa. Tau tau udah diangkat sama bu bidan.

Setelah bayi lahir, disusul kemudian kontraksi lagi untuk mengeluarkan plasenta. Dan ini pun gak berasa juga.

Penjahitan

Kalau tadi waktu bayi dan plasenta keluar gak berasa, yang berasa justru ketika penjahitannya. Entahlah, saya udah gak ngeh waktu itu dibius atau nggak, yang jelas sakitnya justru lebih sakit waktu digunting di bagian perenium dan proses penajahitannya. 

Saya pasrah banget deh, sambil nanya terus "Bu udah belum? Bu udah belum?"

"Dikit lagi" Bu bidan jawabnya santai banget.

Jahitannya gak tau ada berapa, tapi yang jelas lama, saya udah males nanya juga. Mending pasrah aja.

Setelah itu, kakak Kifah langsung di IMD [Inisiasi Menyusu Dini]. Kakak Kifah ditidurin di dada, sambil nyari nyari "sumber makanannya". 

Tapi kakak Kifah gak langsung menyusui sih, cuman tidur tiduran aja. Dan langsung diambil lagi sama bu bidan buat dibersihin badannya. 

Saya berharap bisa menyusui kakak Kifah selanjutnya, walau pas IMD gak sukses menyusui langsung.



Beres 

Setelah persalinan selesai, asisten bidan membersihkan badan saya, mengganti pakaian dan juga ngajak saya ngobrol sambil senyum.

Asisten yang satu ini baik banget. Senyum ramah, trus bilang bayinya sehat. 

Saya pindah ke ruang perawatan, dan kakak Kifah juga dibawa asisten bidan setelah bersih bersih juga. 

Dan itu lah saat pertama saya melihat kakak Kifah. Perasaannya campur aduk, ya seneng, ya aneh juga. Kok bisa tiba tiba ada bayi, hahaha. Karena lumayan besar bobot tubuhnya, kakak Kifah gak keriput keriput gimana gitu, langsung gampang digendong.

Akhirnya, launching juga.



Resume waktu:

Mulas/kontraksi: malam sampai subuh/pagi sekitar 10 jam. Mulas ini masih bisa ketahan, masih bisa sholat, mandi, sarapan, dll.

Mulas akan melahirkan: sekitar 2 jam, dan ini udah sakit banget, susah ditahan. Nunggu aba aba bidan untuk mengeluarkan bayi.

Masuk rumah bersalin jam 6.30 pagi, melahirkan jam 11 siang, pulang ke rumah bada Ashar.

Catatan khusus/tips/saran:

Namanya hamil dan melahirkan pertama, rasa mulas atau kontraksi mau melahirkan itu memang agak membingungkan. Tapi menurut saya sih rasanya memang mirip ketika nyeri haidh. 

Bagi perempuan yang sering mengalami nyeri haidh mungkin langsung bisa tau, tapi bagi yang nggak bisa jadi gak sadar atau jadi panik sendiri.

Jangan panik.

Iya sih jangan panik, waktu itu saya agak panik dan nerveous itu ya karena pengalaman pertama. Waktu tau bukaan 4, 7, saya jadi panik sendiri, merasa takut. Padahal harusnya dinikmatin aja ya, sabar sabar aja nahan sakitnya. Kalau makin panik atau gerogi, sakitnya tambah gak enak. 

Penyembuhan Jahitan

Total bener bener sembuh itu sekitar 40 hari, sesuai aja sih sama masa nifas. Rasanya senut senut gimana gitu, gak nyaman duduk. 

Baca Juga: Bio Oil Solusi Tepat Untuk Menghilangkan Stretch Mark pada Ibu Hamil

Suami dan keluarga

Ini mah saran buat para suami atau keluarga. Abis ngelahirin itu subhanalloh, apalagi pas inget sakitnya, suami dan keluarga harus support banget istri, harus makin sayang, kebayang kan itu bayi keluarnya gimana? bahkan ada yang sampe digunting terus dijahit lagi. 

Melahirkan bener bener jihad, makanya pahalanya juga gak main main. Sebenernya merinding juga sih ngebayangin bakal "mengulangi" hal yang sama. Tapi Insya Alloh, dengan berdo'a dan mental yang kuat, sabar, ikhlas, semua akan terlewati dengan baik.

Sekarang Alhamdulillah Kakak Kifah udah mau 5 tahun, udah mulai sekolah. Sehat terus ya Kakak :D


......


Pengalaman hamil dan melahirkan anak pertama itu pasti berkesan banget ya, ada yang mau berbagi cerita juga?


Share yuk di kolom komentar :D


9 comments on "Mommy Diary: Pengalaman Melahirkan Anak Pertama secara Normal"
  1. ngggg, ngeri membayangkannya mba. ikut mules dan ngilu apalagi pas digunting dan dijahit..ya Allah, ladang pahala wanita

    ReplyDelete
  2. Saya dulu juga di episiotomi Mba' (eh bener nggak ya istilahnya) :D
    Malah ada drama repair jahitan pula, haha.
    Perjuangannya kerasa sekali karena waktu itu jauh dari orang tua, setelah dua minggu ditemani mertua, langsung berjuang sendiri, hihi..
    Alhamdulillah sekarang si kecil sudah mau 2 tahun, sekarang sudah mempersiapka diri & mental lagi barangkali dikasih kesempatan hamil lagi, Aamiin.. :)

    ReplyDelete
  3. Duuuh aku jadi ikut bayanginnya. Soalnya melahirkan 2 anak, semuanya caesar.

    ReplyDelete
  4. Waaah.. Kirain si baby udah lahir. Hehe, aku juga dulu anak kedua digunting dan dijahit. Diobras malah katanya. Wkwkwk.. Anakku gede soalnta. 3,8 kg. Tapi yang kedua mah enggak. Walopun masih dijahit. Semoga lancar ya proses kelahiran anak keduanya. :)

    ReplyDelete
  5. wahh, membaca pengalama Mba Tetty ini seketika membuat saya teringat saat melahirkan anak pertama saya yang juga hampir lima tahun yang lalu..

    setelah lima tahun berlalu, sekarang saya kangen pengen hamil lagi, semoga secepatnya dikabulkan ya Allah, amin..

    ReplyDelete
  6. Semoga kelak menjadi anak yang sholeh n sholehah dan berbakti kepada orangtua yang telah berjuang melahirkan.

    ReplyDelete
  7. Benar2 pengalaman yang menakjubkan..terima kasih sudah berbagi pengalaman pertama melahirkan. Kebetulan saya jg lagi hamil anak pertama dan akhir bulan ini usia kandungan 8 bulan..pengalaman mba bisa dijadikan referensi saya supaya tidak panik. Sekali lagi terima kasih.

    ReplyDelete
  8. Makasih mbak udah berbagi... semoga dimudahkan... Amin...

    ReplyDelete
  9. senat senutt sendiri gitu pas bacaa... Semoga nnanti saya pas lahiran juga lancar jaya ya kaya bunda bunda amiinn..

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D