Mommy Diary: Pengalaman Melahirkan Anak Kedua

| On
August 24, 2016
pengalaman melahirkan anak kedua
Foto Aldebaran 15 menit setelah dilahirkan
MERDEKAAAAA!!!

TEPAT 3 BULAN ABIS NGELAHIRIN AKHIRNYA BISA BUKA BLOG LAGIIII

...


Berasa sama kayak ibu kantoran deh, 3 bulan lamanya gak ngeblog, gak ngerjain aktivitas blog yang menyenangkan, duh kangennnya. Kangen dapet job sama review produk gratis "eh.


Gak deng, ngeblog itu aktivitas menyenangkan, buat sharing pengalaman, buat ngasih tips ala ala, buat sekedar numpahin unek unek atau ngedumel sendiri. 

Tapi yang paling ngeselin dari gak ngeblog adalah ketinggalan info. Dari cerita Awkarin sampe Alvin juga gak apal sayah, haha.

'ini openingnya gak nyambung amat ya'

...

Alhamdulillah tanggal 2O Mei 2O16 kemarin saya melahirkan anak kedua. 

Jenis kelaminnya laki laki, beratnya 3,2 kg, panjangnya 5O cm, dan alhamdulillah melahirkan dengan normal dan lancar jaya. 

Sujud syukur.

Emang dari awal saya selalu berdo'a, kepingin bisa lahiran lancar, tenang dan damai. Pokoknya tanpa hambatan berarti, dengan senang hati, sehat dan selamat. Ya pokoknya do'a yang pastinya selalu dipanjatkan oleh setiap ibu ibu yang lagi pada hamil kebanyakan yak.

Ya emang sapa sih yang mau lahiran susah? kayaknya gak ada, gak akan mungkin ada. 


Sebenernya saya masih males buka blog, anak bayi gak ada yang pegang, dan abangnya juga masih aktif sangaattt, sama sekali belum kepikirian nulis blog dulu, nanti aja atulah kalau udah santai. 

"IBU IBU EMANG KAPAN SANTAINYA SIH YAAAA"

[Penting banget buat dibold sama capslock]

Yaudah lah kalau nunggu santai mah kayaknya gak bisa nulis sampe kapan juga. wkwkwk. Ini mah yang penting bisa ngepost, gak maenan sotoshop dulu.

Karena sering nonton acara "4 Babies a Second" di National Geographic saya jadi kebelet juga akhirnya pengen cerita kisah ngelahirin anak kedua. Ya soalnya aku mah anaknya mudah terpengaruh memang.

Melahirkan itu peristiwa besar loh dalam hidup perempuan, gak akan pernah bisa terlupakan, makanya kalau di acara 4 Babies a Second itu, tenaga kesehatan pada bilang kalau mereka itu merasa memiliki pekerjaan yang sangat luar biasa.

Kenapa? ya karena menjadi orang pertama yang menyambut seseorang lahir ke dunia. Keren sih emang jadi bidan atau dokter kandungan ya, emejing banget karena langsung ngeliat manusia berusaha keluar dari rahim untuk hidup di dunia. 

...

Drama Mules

Emang bener banget, walaupun udah kali kedua, tetep aja yang namanya mules mau ngelahirin itu bikin drama. 

Beda banget sama kakaknya dulu, Abang Kifah lahir setelah mules semaleman yang saya sendiri gak ngeh kalau itu mules mau ngelahirin. Ya, dikehamilan pertama, saya gak terlalu ngalamin yang namanya kontraksi palsu. Kontraksi palsunya cuman pas sehari sebelum ngelahirin aja. Sebelumnya ya cuman tegang tegang biasa aja gitu perutnya.

Baca juga: Pengalaman Melahirkan Anak Pertama

Nah, dikehamilan yang kedua ini, justru sebaliknya. 

Kontraksi palsu yang saya rasain itu hampir SATU BULAN LAMANYA.

Berasa sakit, susah jalan, perut tegang, kontraksi selang beberapa jam sekali. Tidur udah susah banget rasanya. Perut guuede banget, ditambah bayi yang udah nendang sana sini. 

Malah karena saking seringnya kontraksi palsu, saya udah terbiasa sama linu linunya. Malahan pas mau ngelahirin pun saya masih bisa nyantai karena mikir, ah paling ini kontraksi palsu doang.

Hahaha.

....

2O Mei 2O16

Pagi pagi Abbiy berangkat ke kantor biasa aja, kebetulan hari itu hari Jum'at. Tapi abang Kifah gak tau kenapa gak mau sekolah, padahal gak sakit, dia cuman males aja kayaknya. Di rumah juga udah ada mamah yang nemenin. Mamah udah bulak balik ke rumah nemenin dari satu bulan yang lalu, tapi bayinya gak lahir lahir.

Sekitar jam 7.3O an saya mandi pakai air hangat. 

Pengen aja pakai air hangat, katanya kan bisa menurunkan sakit di perut karena kontraksi palsu yang terus terusan. 

Nah, setelah mandi itu lah berasa gelombang cinta yang sesungguhnya datang. 


Bedanya apa sama kontraksi palsu yang sudah sebulan dirasain?

Bedanya, kontraksinya lebih kuat, jadi lebih sakit aja. Kontraksinya juga terus terusan. Semenit dua menit langsung sakit lagi. Nah, dari situ saya udah punya feeling harus berangkat ke bidan.

Saya inisiatif telepon Abbiy yang masih di kantor, gak terlalu yakin emang, tapi ya feeling aja harus ke bidan. 

"Bi, pulang deh, kayaknya harus ke bidan"

Saya sarapan dulu, kebetulan mamah masak sayur bayem sama jagung manis. Saya masih bisa makan lahap sambil nahan gelombang cinta yang makin aduhai.

Gak Ada Flek

Sambil nungguin Abbiy pulang [jarak dari kantor ke rumah sekitar 3O menit] saya juga cek apakah ada flek atau ngga. Tapi ternyata GAK ADA.

Waktu ngelahirin anak pertama juga sama sih, gak ada flek sama sekali. Ada flek sedikit pun itu ketika udah nyampe bidan dan udah pembukaan 4. 

Sambil makan dan terus nahan nahan kontraksi. Saya siap siap. Rapihin tas yang mau dibawa, pake baju, pake jilbab, beneran ya nyantai banget lah pokoknya. Waktu itu masih sekitar jam sembilan pagi.

Ke Bidan Naik Motor

3O menit kemudian Abbiy datang dari kantor. Katanya di Kantor lagi rieweh, tapi udah bisa dititipin sih kerjaannya. Temen kantornya pun udah nyuruh pulang kalau emang mau lahiran mah, jangan ditunda tunda entar keburu brojol.

Akhirnya kita jalan berdua ke bidan naik motor. 

Sebenernya Abbiy rada gerogi gitu deh bawa motornya, apalagi jalanan depan komplek "rada bagus". Untungnya dede bayi pinteeerrr bangeettt, pas ketemu jalanan yang bolong bolong dia gak kontraksi sama sekali, pas udah nyampe jalan mulus, baru deh datang lagi kontraksinya.

"Anak soleh" sambil ngelus perut.

15 menit kemudian, nyampelah kita berdua di tempat praktek bidan yang masih sepi. Cuman ada satu orang ibu dan bayi yang baru aja ngelahirin.

Periksa Dalam

Sekitar jam 1O an saya diperiksa dalam sama salah satu bidan yang jaga. Jujur deh, saya paling tegang kalau udah periksa dalam begini. Horor banget deh pokoknya. 

Saya diminta tarik nafas dalam dalam, dan tangan bu bidan pun mulai meriksa pembukaan mulut rahim saya.

"Udah pembukaan 3"

WAWWWW... Alhamdulillah udah pembukaan 3. 

Berarti beneran kan mau ngelahirin, untung aja langsung pergi ke bidan. Gak jauh beda lah sama Abang Kifah pas dateng ke bidan udah pembukaan 4. Tapi bedanya, pas lahiran Abang Kifah udah gak bisa jalan sama sekali, susah banget. Kalau yang kedua ini masih bisa naik motor, dan ga terlalu sakit.

Jam 11 

Setelah tahu pembukaan 3, bidan minta saya jalan jalan kecil supaya pembukaannya cepet nambah. Abbiy pulang dulu, ngambil tas dan beli makanan cemilan, saya nitip beliin kurma ke Abbiy.

Semenjak usia kandungan 7 bulan, saya sering ngemil kurma, katanya sih supaya tenaganya banyak waktu ngelahirin nanti. Tapi selain itu, saya juga inget di surat Maryam. Ketika Maryam mau melahirkan Nabi Isa AS. Allah SWT meminta Maryam menggoyangkan pohon kurma dan memakan buahnya yang jatuh. 

Logika saya sih pasti ada hikmah dari ayat tersebut, jadi wes saya ikutan, mudah mudahan buah kurma bisa jadi wasilah buat ngelancarin proses persalinan nanti.

Jam 11.3O

Karena hari itu hari Jum'at, Abbiy harus sholat Jum'at. Abbiy izin dulu ke saya.

"Gak apa apa ditinggal sholat Jum'at dulu?" tanya Abbiy.

"Sholat dulu aja, lagian kata bidan masih pembukaan 3" jawab saya.

Karena gelombang cintanya makin kuat, saya minta periksa lagi ke bu bidan. 

"Sebenernya gak boleh sering periksa bu, takut infeksi" kata bu bidan.Tapi saya keukeuh, periksa aja bu, soalnya kok tambah mules.

Lagi lagi saya diperiksa dalam, dan masih stuck di pembukaan 3.

"Masih pembukaan 3 bu, tapi udah ada darahnya"

Iya bener. Di sarung tangan karet yang bu bidan pake buat periksa dalam, udah lumayan banyak keluar darah.

"Nanti periksa lagi sekitar jam 3 sore ya bu" kata bu bidan.

HAH. Jam 3. GAK SALAH.

Waktu itu mulesnya udah lumayan kuat, masa sih nunggu selama itu. Yo wess, saya balik lagi ke tempat tidur di ruang perawatan. Abbiy juga izin berangkat ke mesjid.

Jam 12.OO

Saya pergi ke ruang persalinan, ada 4 bidan yang lagi kumpul sambil ngobrol. Sambil ngelus perut, saya ikutan nimbrung. Ya dari pada bengong, apalagi mulesnya makin lumayan. 

"Ngobrolin apa si bu?" tanya saya.

"Ini, jualan kosmetik, mau beli bu?" bidannya nawarin kosmetik yang dijual via MLM. 

"Ah ngga bu ah, saya mah gak suka pake gitu gituan"

Tiba tiba kontraksi datang lebih kuat dari sebelumnya. Saya sedikit teriak karena kaget.

"BU KOK INI SAKIT BANGET"

BYUUUURRR.. KETUBAN SAYA PECAH.

"Wah itu ketubannya pecah!" salah satu bidan juga ikutan panik.

Bidan yang lain pergi ke belakang, ngambil lap pel dan ember buat bersihin ketuban yang berceceran di lantai. Bidan yang lain ngebawa saya ke tempat bersalin.

"Bu, saya periksa ya, biasanya abis ketuban pecah pembukaannya lengkap"

Saya diperiksa dalam lagi, kontraksi makin bukan main rasanya.

"Udah pembukaan delapan bu, sedikit lagi, kalau mau ngeden ditahan dulu" kata bu bidan.

Jujur aja, dipersalinan pertama, saya gak begitu ingat mulas ingin mengeluarkan bayi, karena waktu itu ketuban saya dipecahin bu bidan, dan perut didorong untuk membantu ngeluarin bayinya.

"Iya bu, tapi ini emang rasanya mau ngeden deh"

"JANGAN BU, DIKIT LAGI!!!" bu bidannya rada senewen.

Bu Bidan sibuk ngambil HP, entah lagi telepon siapa, kayakya sih telepon bidan yang lebih senior yang juga praktek di tempat yang sama.

"Hallo. Bu ini pembukaannya belum lengkap, tapi udah mau keluar bayinya" sayup sayup saya denger percakapan bu bidan.

Bidan yang lebih senior itu kayaknya lagi OTW buat bantuin persalinan saya. 

Bayinya Mau Keluar

Bu Bidan bilang tahan dulu aja kalau ada sensasi kepingin BAB. Saya pun nurut sama intsruksi bu bidan. Karena memang pembukaan belum lengkap jadi belum boleh mengejan dulu supaya gak terjadi robekan dan lain sebagainya.

Tapi apa daya, adek bayinya gak bisa tahan pengen keluar, jadi saya juga gak bisa nahan nahan lagi.

Bu Bidan terus ngasih intruksi. 

Gak boleh buka mulut, gak boleh teriak, gak boleh ngangkat bagian belakang tubuh. Haaaa tapi ya namanya lagi "luar biasa nikmat" kadang intruksi bu bidan gak kedengeran, saya cuman liat bu bidan ngomong tapi gak masuk kepala, ga ngerti deh pokoknya, semacam ngeblank gitu kali ya.

Setiap bu bidan kasih intruksi PUSH. Ya saya PUSH sebisa mungkin, tapi kadang berasa udah bertenaga ternyata bayinya belum keluar.

Sampe kontraksi hilang timbul, ternyata bayinya belum mau keluar juga. 

Dan ada saat ketika saya mengejan bayinya belum keluar, tiba tiba kontraksinya hilang begitu saja.

"Bu dikit lagi banget ini, kepalanya udah keluar tinggal bahunya, dedenya kejepit"

Denger kata bu bidan, saya jadi rada takut, buru buru saya mengejan sekuat tenaga ketika kontraksi kuat muncul.

Daaannnn... ALHAMDULILLAH. ADE BAYINYA KELUAR JUGA jam 12.27

Yaps. Ibu bidan cerita kalau bahu dede bayinya susah keluar, makanya ada robekan sedikit yang harus dijait. 

[YES. DIJAHIT AGAIN]

Tapi gak sebanyak jahitan waktu melahirkan Abang Kifah sih. Waktu Abang Kifah jahitannya banyak karena sempet dilakukan pengguntingan di area perenium oleh bu bidan untuk membuka jalan lahir.

Kali ini jahitan Alhamdulillah gak terlalu sakit.

"Wah selamat ya bu, bayinya laki laki, ini full tenaga ibunya nih, hebat!" kata bu bidan.

Seneng juga sih dibilang ini tenaga full saya sendiri, soalnya waktu abang Kifah kan dibantuin dorong gitu perutnya sama bu bidan.

[PAMERIN OTOT] 

Dede bayi langsung nangis ketika lahir. Habis dibersihin, dan IMD. Dede bayi langsung mau nyusu gitu. Hebat deh, bisa langsung nenen. lancar jaya. Alhamdulillah kolostrumnya kesedot abis semua. 

Waktu itu Abbiynya masih sholat Jum'at. Dan baru datang tepat saat dedenya baru keluar. So, lahiran anak kedua saya gak ditemenin langsung suami, tapi sama bu bidan aja berlima, karena bidannya waktu itu berempat.

Untung berempat bidannya, ada yang megangin kaki, tangan, sama bantuin dede bayi keluar pastinya. 

Emang nih saya gak bisa diem tangan sama kakinya waktu ngelahirin, gerak gerak terus, jadi saya minta pegangin aja ke bu bidan.

Saya juga rada "ngagoak" haha. Soalnya emang suka kaget gitu pas gelombang cintanya datang tiba tiba.

Total waktu melahirkan anak kedua dari mules mules sampai lahir sekitar 4,5 jam. Alhamdulillah, lancar terkendali dan sesuai harapan. Saya pulang sekitar jam 5 sore. 

FYI: Dede Aldebaran lahir pas banget tanggal HPL yaitu 2O Mei 2O16 [4O mingguan]

Tentang Makanan

Jujur aja, saya agak trauma hamil dan melahirkan karena takut digunting dan dijahit lagi. Makanya saya gak deg degan waktu udah hamil tua, takut beneran suwerrr. 

Searching di internet dan hasil sharing sama temen sih katanya rajin makan kurma sama minyak zaitun [minyak zaitun yang buat dimakan ya, bukan yang buat kosmetik atau minyak urut].

Saya coba deh minum minyak zaitun. 

Ada artikel yang bilang memang bisa bikin kontraksi dan diare. Kalau diare sih ngga, tapi ya itu, kontraksi palsunya hampir sebulanan. Saya gak tau pasti itu akibat konsumsi minyak zaitun atau bukan, tapi ya yang rasain sih begitu, banyak mules mules kecil menjelang bulan ke sembilan.

Selain minyak zaitun, saya juga jadi seneng ngemil kurma

Yes! buah kurma kan emang terkenal banyak khasiatnya, sumber energi juga, jadi ya saya rutin makan buah kurma sampai menjelang persalinan pun saya masih ngemil kurma.

Hasilnya?

Saya punya tenaga ekstra waktu mengejan, dan memang lebih berasa bertenaga dibanding melahirkan anak yang pertama. 

Setelah melahirkan pun saya masih fresh. Saya masih bertenaga, gak terlalu lelah dan merasa sehat wal afiat. 

Selain itu, saya juga seneng banget makan buah, buat ngurangin sembelit sih, tapi ASI juga jadi lumayan banyak. Sebelum lahiran pun ASI udah ada, jadi dede gak kekurangan ASI sama sekali dan bisa full ASI ekslusif dari lahir sampai sekarang usia 3 bulan.

FYI: Waktu melahirkan anak pertama, ASI belum keluar, jadi harus pakai Sufor seminggu. DAN MALAH JADI ALERGI. Makanya saya gak mau lagi pakai sufor, pengen banget ASI ekslusif dari awal. 

Alhamdulilah terkabul.

Baca juga: Tips Menghadapi Bayi Alergi

Saya rajin makan buah sama sayur di trimester terakhir. Rajin dalam artian gak stop makan buah dan sayur sepanjang hari. Emang sih jadi double beser, udahnya gegara hamil tua ditambah makan buah buahan. Tapi ya itu tadi, alhamdulillah ASI langsung keluar.

Di bulan ke 7 ASI udah keliatan sedikit demi sedikit loh. Jadi waktu lahir udah siap deh buat dikonsumsi adek bayi. 

Persiapan Mental

Kalau tentang makanan lebih ke persiapan fisik, nah ini tentang persiapan mental.

Saya udah bilang kalau saya trauma ketika melahirkan anak pertama, traumanya sih karena pengguntingan dan penjahitan aja sih sebenernya. Tapi ya gitu tetep takut. HAHAHA.

Jadi dari awal tuh berdo'a supaya lahirannya gak digunting dan gak dijahit. 

Selain itu, saya berdo'a agar melahirkan kali ini bisa tenang dan nyaman. Gak grasa grusu, gak panik, pokoknya kaleumm, gak ngerepotin banyak orang.

Alhamdulillah terkabul juga.

Saya lahiran berdua aja sama suami, walau pun akhirnya tinggal sama bu bidan aja karena suami harus sholat Jum'at. Tapi saya tetep bersyukur karena lahiran kali ini lumayan cepet. Datang ke bidan jam 1O, lahiran jam 12.3O an. Ketuban pun pecah disaat yang tepat. 

Jaitan yang saya dapet juga gak banyak, dan gak sesakit sebelumnya.

Sujud syukur lagi.

Di bulan terakhir saya emang sempet takut, kepikiran banget, nanti lahiran gimana ya, sakit apa ngga, dijait apa ngga, bisa normal apa ngga, perdarahan apa ngga, bayinya normal apa ngga, ya pokoknya macem macem, namanya orang mau lahiran, saya rasa semua ibu yang mau lahiran pasti ngalamin hal macam gini. 

Berdo'a

Dikala hati gusar kayak gini, hal yang paling penting adalah berdo'a.

Berdo'a kepada Tuhan yang Maha Kuasa Atas Segala Sesuatu. 

YAAA. SEGALA SESUATU.

Do'anya harus yakin banget! Jangan ragu, bahwa DIA lah yang akan memudahkan SEGALANYA. 

And I'm Sure. Detik detik melahirkan adalah detik detik paling pasrah dalam sejarah hidup perempuan. 

Pokoknya berdo'a seyakin yakinnya, jangan ada keraguan sedikit pun!


Sedekah

Nah satu lagi, jangan lupa sedekah. Karena sedekah bisa menolak bala. 

Ya bener banget, merutinkan sedekah selama hamil dan meminta kemudahan kepada Alloh SWT saat melahirkan nanti adalah hal yang bisa kita lakukan sebagai ikhtiar.


Menikmati Rasa Sakit

Kalau dulu saya mikir bahwa kontraksi itu memang sakit banget, tapi memang mindset itu ternyata salah.

Kontraksi itu kan salah satu cara supaya dede bayi cepet keluar, jadi kalau kita kontraksi terus berarti bakal cepet ketemu dede bayi. Ya kalau saya sugestinya gitu sih, jadi setiap kontraksi mikirnya "selangkah lagi ketemu ade bayi"

Jadi ya dinikmati aja, jangan dilawan. Tarik nafas dalam dalam aja waktu kontraksinya timbul. 

Walaupun ada yang bilang "sakit mah ya sakit aja" 

Ya iya emang, tapi bagaimanapun cara kita memaknainya yang bikin beda. Makanya ada yang suka sampai nangis terharu pas abis ngelahirin. 

Kalau saya sih gak nangis, tapi seneng banget aja gitu, senyum senyum liat ade bayi.

Pokoknya mikirin yang positif positif aja pas gelombang cinta itu datang.


pengalaman melahirkan anak kedua
Ade Bayi udah 2 bulan


Perbedaan Melahirkan Anak Pertama dan Kedua

Setiap kehamilan ataupun melahirkan anak keberapapun itu pasti punya cerita beda beda. Walaupun katanya udah pengalaman ngelahirin, tetep aja suka nanya nanya ke temen atau googling di internet. 

Emang ngelahirin itu bikin deg degan, soalnya gak bisa diprediksi kapan dede bayi bakal keluar. Pagi kah? siang kah? atau tengah malem?

Alhamdulillah, dua kali melahirkan siang semua. 


pengalaman melahirkan anak kedua
Ade bayi udah 3 bulan
Kalau saya sih bedanya, waktu melahirkan anak pertama gak ngeh sama kontraksi mau melahirkan, sedangkan dikehamilan yang kedua ngeh banget.

Kehamilan kedua lebih cenderung santai, karena sudah punya pengalaman menghadapi step by stepnya. Kalau lahiran pertama dulu mah bener bener bingung menghadapi semuanya, haha. Pasrah banget.

Kontraksi palsu lebih sering dikehamilan kedua dari pada kehamilan pertama.

Kehamilan kedua ini lebih lama [4O minggu] dari pada kehamilan pertama [tiga puluh delapan minggu].

Baca juga: Perbedaan Hamil Pertama dan Kedua

...

Dear bu ibu yang mau melahirkan anak kedua atau pun anak keberapapun, semoga dimudahkan ya, bayangkan akan ada dede unyu di rumah yang bisa ditjium dan diketjup manja. 

Apalagi wangi bayinya itu loohhh... HARRUUUMMMM...



SEMANGAATTTT YAAAAAA SEMUAAAANYAAAAA 


Salam cup cup dari Muhammad Aldebaran Ghaidan Sidik 

.......
9 comments on "Mommy Diary: Pengalaman Melahirkan Anak Kedua"
  1. Eceeeeuuu.... Demi apah aku baca langsung jadi degdegan wkwkwk... Mudah2an aku juga lancar ya, lancar semuanya, dimudahkan semuanya... Amin Ya Allah...

    ReplyDelete
  2. Haha emang melahirkan itu perjuangan buangetttt. Aku mules dr sore baru lahiran tengah malem. Rasanya alhamdulillah luar biasa. Apalagi soal gelombang cinta itu hihi

    ReplyDelete
  3. Aduuuuh jadi inget saat lahiran deh. Empat kali tea atuh. Wkwkwk... Lahirannya persis anak kedua saya. Saya juga naik motor ke bidan. Hari Jumat pula. Tapi lahiran jam 5 subuh. Mules sejak jam 3 pagi. Luar biasa ya ibu yang melahirkan. Syedaaaap. Saking sedapnya, saya sampe 4 kali melahirkan. Hihi...
    Btw, si adek kasep dan ndut banget. Gemessss..

    ReplyDelete
  4. Waah..ikut nyut2an bacanya, ngebayangin pas lahiran Rara juga gitu sakitnya, meskipun anak ke 3, tapi jaraknya 6 tahun dg anak kedua, jadi kayak lahiran pertama lagi.
    Sehat-sehat terus ya dek Al *muach muach

    ReplyDelete
  5. duh Mba Tetty, lama nian dirimu gak apdet blog!
    baca proses kelahiran anak kedua ini mengingatkanku pada kelahiran anakku dulu, dan setelah selesai baca kok jadi pengen hamil lagi yah? hehe

    ReplyDelete
  6. DEMI APA AKU JADI DEGDEGAN MBAAAAA........................................................

    Udah 23w baca beginian jadi meringis2 gimana gitu ya hahahahahahaaha....
    Okelah aku tambah giatkan lagi ngemil kurmanya. Mhihihihihihihiihihihi
    Entahlah seribu rasa baca tulisan ini. Semoga perlaunchingan anak bayik ini juga mudah & lancar jaya. Aamiin...

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah lancar ya Mba',saya juga lagi hamil anak kedua Mba', trauma juga karena dulu diepis dan jahitannya banyak banget, ditambah jahitannya direpair lagi, jadi sembuhnya lamaaa sekali, sebulanan gitu. Semoga aja pas lahiran anak kedua ini bisa lancar, normal, cepat, dan nggak dijahit serta mudah, Aamiin.
    Makasih sharingnya Mba', sehat terus Ibu dan jagoan-jagoannya.. ��

    ReplyDelete
  8. Enak banget ya bisa melahirkan yang Alhamdulillah lancar banget.. Memang kekuatan pikiran dan sugesti itu berpengaruh besar ya, serta dukungan orang-orang terdekat. Alhamdulillah saya juga lancar, pas datang ke bidan langsung bukaan 10 hihihi :D

    ReplyDelete
  9. waaa selamat ya mba^^ Nama adek bayinya Aldebaran? Kayak nama tokoh novel favoritkuu, di novel critical eleven nya Ika Natassa :3 terinspirasi dari situ kah, mba?

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D