[Blogging] Ternyata Ngeblog Membuat Saya Banyak Belajar Tentang Semua Hal Ini

| On
November 23, 2016
Imaga from Pexel

"Apapun yang menyemangatimu, lakukan. Apapun yang 
menguras energimu, hentikan"

Derek Sivers

Dua tahun ngeblog rada serius, dalam arti rajin apdet tulisan, bisa rutin blogwalking, ketemu dengan beberapa blogger di dunia nyata, ikut lomba, bisa ngerasain menang lomba, dapet rupiah dari blog, membuat saya banyak belajar.

Belajar apa aja?

Belajar banyak dong. Rugi bandar kalau tiap hari ngeblog gak membuat saya belajar dan berubah lebih baik. 

Sabar

Ngeblog itu harus ekstra sabarrrr. 

Sabar pas awal bikin blog. Tampilan blog masih sepi banget, komentar gak ada, trafik baru 35 klik, tulisan masih dikit beud. Kalau gak sabar, pasti udah gak mau ngeblog lagi deh. 

Apalagi pas awal awal tulisan gak karuan [eh itu mah ampe sekarang deng] wekekek, follower? jangan ditanya deh. Kagak ada.


Jangan ditanya nyeseknya, nyesek banget lah pas liat header blog orang lain kok bisa bagus, gambarnya bisa cakep, ukuran dan lebarnya juga pas, tulisan tag linenya inspiratif abess. Kemudian liat blog sendiri yang masih mengenaskan, itu nyeseknya nget nget nget. 


Tapi tau gak gaeys?

Ini tuh titik awal banget, kudu kebal ngadepinnya, sampe ada komentar muncul, sampe angka page view merangkak naik jadi ratusan kemudian ribuan. 

Perlu waktu?

Perlu banget lah, di titik ini waktu itu saya fokus nulis aja terus. Kalau ada giveaway mending ikutan giveaway, itung itung kenalan sama blogger lain. Rajin share aja di komunitas, cuek walau blog sepi gak ada yang datengin.

Pas lulus ujian sabar ini, nanti rasanya bakalan gimana gitu, beneran deh.


Konsisten

Ngeblog juga harus konsisten.

Konsisten buat nulis konten di blog, konsisten buat blog walking, konsisten buat nyebar link di sosmed sendiri, awas hati hati nyepam di lapak orang ya, entar kena semprit.

Konsisten juga buat naikin followers. Walau followers bukan segalanya, tapi makin banyak followers kita juga jadi makin semangat ngeblognya. Merasa blog kita ada yang suka, merasa ada yang merhatiin.

Kadang emang ada malesnya sih ngeblog, apalagi kalau udah sehari males, udah deh jadi keterusan. 


Emang sih lomba blog atau giveaway itu kadang nyemangatin pisan, pas kalau lagi gak ada bahan buat posting, semacam ada ide dan yang penting ada trigger buat ngepost. 

Ikhlas dan Lapang Dada

Biar dadanya seluas lapangan bola ya.

Saya belajar lapang dada dari ngeblog. Ketika blog orang lain lebih hits dari blog kita, ketika blog orang lain tampilannya lebih bagus dari blog kita, ketika blog orang lain lebih sering menang lomba daripada blog kita.

Awal awal sih saya juga rada ngenes gimana gitu ya, hahaha. Suka mikir, yah blognya masih gini gini aja, belum sefemes blog orang lain. DA PA jangan ditanya deh, pas pasan. 

Pas ada yang nawarin job pas cukup DA PA nya gitu loh. Wkwkwk, maunya.

Dulu sih sempet yang merana gitu liat blog orang, malah sampe ada yang udah bikin vlog segala. Gue kapan?

Dari situ sebenernya udah rada kacau juga niat ngeblog, ya harusnya gak gitu. Tapi maklum aja lah manusia kan kadang ada aja godaannya, dan yang penting sekarang mah harus lapang dada kalau ngeblog, hatinya dibikin luaasss jangan dibikin sempit.

Seperti Aa Gym bilang:

"Bila hati kian sempit, segalanya jadi rumit, seakan terus menghimpit, lahir batin terasa sakit"

Ya kalau sekarang Insya Alloh udah makin enjoy sih jalaninnya, dibawa nyantai, dibawa qona'ah aja lah ngeblognya biar hatinya senang dan tenang.


Gak Ada yang Instan 

Gak ada asli gak ada!

No Pain No Gain parah lah kalau ngeblog. 

Sebagus apapun blog kita didevelop sama developer kelas kakap sekalipun, blog itu gak bisa dibangun ekstra cepat. Alexa pasti mulai dari jutaan, DA PA pasti dari NOL. Gak bisa ujug ujug ramping singset dan nilainya oke. ORA BAKAL. 

Waktu pertama kali pasang Alexa di blog ini, angkanya sampe 15 juta. 

Ya santai aja sih pengen langsingin Alexa, walau nyatanya pengen Alexa singset sampe blogwalking 2.343 blog tiap hari, eh gak deng, kalau begini saya bisa jereng. 

Blog itu harus dibangun rank nya dari nol. Jadi sebenernya Google adil juga sih, siapa yang rajin berusaha pasti bakal menuai kesuksesan karena memang the key of success adalah kunci keberhasilan gaes.

Asli aku garing banget, kenavah yah hari inih. Aquwah mana aquwah.



Keluar dari Zona Nyaman

Selain ngurusin anak di rumah, ngurusin blog cukup nguras energi.

Ya lah sapa yang mau cape cape masak trus malah difoto, dikasih caption dulu, diupload ke blog atau IG. Dan pas mau makan udah berasa kenyang gitu, kenyang moto.

Mwahaha.

Dulu mah sebelum ngeblog, kita orang hidup santai. Gak mikirin postingan, blog walking, deadline lomba, eh pas udah ngeblog kita jadi uring uringan pas deadline lomba udah deket, ngetik satu kata juga belom.

Ya jadi ngeblog itu semacam ngaririweuh sorangan

Udah enak santai di rumah, jadi kudu aja mikirin postingan, mikirin foto produk, mikirin deadline, mikirin konsep yang kudu beda sama peserta lain.

Ngeblog bener bener bikin saya keluar dari zona nyaman yang konon katanya melenakan. Iya, saya jadi puter otak tiap hari buat nyiasatin nulis, ngurus anak, ngurus rumah. 

Dan positifnya adalah saya jadi belajar ngurus ini itu, belajar supaya gak nyantei, soalnya kalau santei nanti gak bisa posting blog, dan kalau gak posting blog rasanya gelisah, gak plong, ada yang ngeganjel. 

Yayaya, ngeblog bikin saya keluar dari zona nyaman, zona gogoleran di rumah sepanjang hari sambil nongton tipi.


Mau Belajar

Ngeblog itu sama juga kayak belajar Teknologi Informasi dan Komunikasi. Hahahaha.  

Kirain belajar nulis doang yang penting, ternyata tek tek bengek ngebelog juga banyak cyin. 

Harus paham SEO, harus bisa bikin komunikasi visual yang bagus, belajar fotografi, belajar baca Google Analytic.


Supaya bisa ngejar ketertinggalan itu semua, saya jadi harus belajar lagi sendiri, belajar dari mana aja sih, dari buku, dari postingan blogger lain. 

Alhamdulillahnya, otak masih bisa diajak kompromi buat belajar, gak beku beku amat pasca wisudaan. 

Pengorbanan

Ngorbanin tidur siang, ngorbanin tidur malem [kalau ada lomba], ngorbanin uang jajan buat beli pulsa internet, ngorbanin waktu buat edit foto yang sumpeh kadang bikin greget. 

Kalau mau ngeblog serius, makin banyak deh pengorbanan yang kita lakuin buat membangun blog. 


Bersyukur 

Ada rasa syukur, bahagia, terakui, prestisi tersendiri ketika blog kita dilirik brand atau agensi atau individu untuk mengerjakan sesuatu yang pastinya mendapat kompensasi berupa uang atau barang. 

Suatu waktu, saya juga pernah merasakan bahwa job dari blog itu bikin happy, bahkan bisa jadi ini impian banyak blogger buat menghasilkan rupiah dari blog, apalagi buat stay at home mom seperti saya, dapet uang dari blog itu rasanya bahagia banget kaaann. Hahahaha. 

Tapi jauh dari itu, bersyukur yang saya rasakan sekarang adalah bersyukur karena saya pernah mengalami itu semua. 

Yang awalnya saya hanya gigit jari liat blogger yang bisa dapet job ini itu, akhirnya bisa ngerasain juga. Walau cuma sekali dua kali, yang penting ngerasain. 

Emang gak mau dapet lagi penghasilan dari blog?

Ya kalau ada yang nawarin sih mau mau aja kalau seneng ngerjainnya mah, haha teuteup da ah. 

Bukan gitu, pokoknya bersyukur karena blog ini membuat saya berproses dalam menjalani dan menerima banyak hal. 

Berproses menjadi dewasa, dewasa menghadapi kegagalan, dewasa melihat realitas, berproses untuk bisa konsisten buat nulis postingan, dan yang pasti untuk meluruskan niat dan menahan diri dari memposting hal yang menyakiti orang lain.

Bersyukur menerima hal sebaik, seburuk, sekecil, sebesar, sepahit dan semanis apapun yang mungkin gak akan saya rasakan kalau aja saya gak mulai ngetik blog ini.


Apakah ngeblog juga membuat kamu banyak belajar? Share Yuk :D


16 comments on "[Blogging] Ternyata Ngeblog Membuat Saya Banyak Belajar Tentang Semua Hal Ini"
  1. Aih mba, tulisannya menghangatkan hati :)
    Saya jg dpt bnyk bgt pembelajaran baru dr kegiatan ngeblog...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak Nathalia sdh berkunjung, semoga kita bs selalu belajar ya dari blog kita..

      Delete
  2. Gak ada yang instan. Dulu juga melewati banyak perjuangan agar blog dilirik orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berakit-rakit ke hulu, berenang ke tepian yaaa :)

      Delete
  3. Yang penting adalah pelajaran yang didapat dari Blog. :)

    ReplyDelete
  4. Perjalanannya kurang lebih sama, mbak. Yang lagi dipikirin sekarang itu mempertahankan dan juga menaikkan prestasi blog. Semoga ke depannya semakin baik.

    ReplyDelete
  5. Bener mbak, harus sabaarrrr bangett. Dulu awal ngeblog sih ditulis sendiri, dibaca sendiri,diedit sendiri. Haha. Kalo ga sabar ga bakal sampe sekarang.

    ReplyDelete
  6. Thanks for sharing, mbak. Awalnya ngeblog cuma buat curhat, BW ke blogger lain, eh kok bisa juga ya menulis review. Jadilah mulai rajin menulis review dan berbagi tips.

    ReplyDelete
  7. ketika blog sudah mulai melenceng, kembali ke niat awal ngeblog aja ya... :)

    ReplyDelete
  8. I've never been that serious on blogging, mba. Mungkin waktunya untuk serius ya. Buat aku so far blogging is just for fun.
    Thank you for sharing :)

    ReplyDelete
  9. Kekuatan wanita setelah menikah berasa dua kali lipat :p

    ReplyDelete
  10. Aku aku masih ditahap awal nih mba. Baru berapa bulan ini ngeblog. Pake kacamata kuda aja deh kalo liat blog orang lebih bagus bla bla bla

    Yang penting aku konsisten nulis dan mau belajar. Hehehe

    Aku suka tulisannya mba. Thanks for sharing. Salam kenal :)

    ReplyDelete
  11. Benar gan, saya amat setuju dengan isi artikel ini. :D


    Nganjuk Blog

    ReplyDelete
  12. Aah... mbak tulisannya menyemangati sekali. Salam kenal yaa mba :D

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D