Gomawoyo Abang

| On
November 21, 2016


"Kita harus banyak berterima kasih dan meminta maaf kepada anak pertama, karena anak pertama lah guru pertama kita untuk menjadi orang tua"

Jleb. 

Hampir nangis lah pas baca kalimat ini di temlen efbe, yang ngeshare kalau gak salah teh fufu, seorang trainner tentang pernikahan dan parenting.


Gimana nggak, tiap hari ada aja omelan buat si abang Kifah dari emaknya. Kakinya yang gak bisa diem, gak bisa gak buat nabrak gelas, terus numpahin air di karpet. Walaupun gelasnya udah disimpen radius 1.223.564.KM dari dia, tetep aja air di gelas bisa tumpah masa. 

Apalagi kalau yang ditumpahin itu susu, pasti karpet jadi bau yoghurt, haseum jiga kelek sapi.

Kalau nggak numpahin air di karpet, pasti bikin becek kamar mandi, air mandinya  kemana mana soalnya pintu kamar mandi gak ditutup, soalnya si abang Kifah sieun cucunguk


Dulu pas kecil, kalau mau tidur minta digaruk, gak boleh ketiduran, harus nunggu dia tidur duluan, kalau ketauan tidur duluan, pasti ngamuk suruh ulang lagi. 

zzzzzz.

Belum lagi waktu umur tiga tahunan, kebiasaan abang Kifah is minta pupup di tempat umum. 

Minta pupup waktu kita lagi makan siang di warung padang, udah lagi enak makan harus ke kamar mandi, ngombehan heula. Kebayang atulah tangan teh udah nggak enak dibuat makan. Kuah gulai udah terkotaminasi sama pemandangan di kamar mandi. 

Pernah juga minta pupup pas di Pool Travel deket Stasiun Bandung.

Pas banget mobilnya mau berangkat, Abang minta pupup dulu. Yaudah jadinya berangkat dulu ke kamar mandi, padahal mobil udah nungguin. 

Untungnya penumpangnya gak banyak, alhamdulillah gak ada yang komplain karena nungguin kita ke kamar mandi dulu, ditambah lagi urang Bandung mah someah, sabar nunggunya, gak kebayang kalau kejadiannya di Cibinong sini, pasti udah pada ngomel penumpangnya. 

Pernah juga di Mall yang kamar mandinya gak enakeun kalau kata saya mah, airnya cuman keluar seuprit, gak ada ember, gayung, keran, riweuh pisan lah buat dipake balita mah. 

Duh gusti.

Belum lama, abang Kifah juga gak mau ngaji, karena gak jadi ketua kelas. Dia protes sama gurunya sambil ngambek, trus narik tas, keluar mushola, pulang aja ke rumah. 

Aslinya isin pisan emaknya.

Kalau anak lagi main di rumah, rasanya pengen aja di suruh main di luar, soalnya di rumah berisik, adeknya kebangun, gak bisa tidur. Udah gitu rumah pasti berantakan di berbagai penjuru. 

Udah di luar rumah juga diteriakin jangan panas panasan, nanti item, nanti malu kalau ke Bandung, soalnya kalau lagi di Bandung, si Abang paling eksotis. wkwkwk.


Etapi pas kemaren tetangga yang udah punya anak gede bilang sih, kalau dulu sering banget nyuruh anaknya main di luar, soalnya rese kalo di rumah, eh sekarang beneran anaknya maen mulu pas udah gede, gak pulang pulang malah, di rumah temennya nginep dong setiap hari.

Duh! Itu mah...

Anak pertama itu emang ujian sabar pertama banget, segala macem teori parenting dipake, tapi ada yang berhasil ada yang ngga, ujung ujungnya pake teori sendiri aja yang sekiranya bakal berhasil, minimal berhasil buat anak jadi nurut. 

Dan yang paling heart breaking adalah marahin anak.


Walaupun aku selalu terbayang kalau marahin anak nanti jutaan sel nya bisa gagal terbentuk lah, anak bisa trauma, bisa jadi inner child nya buruk, de el el.

Tapi ya gimana yah, kadang emang di satu hari, anak itu "NGUJI" banget emaknya, dan kemudian emaknya istigfar sebanyak banyaknya karena udah ngomel seharian.

Kadang suka ngakak juga sih kalau Kifah suka nyeletuk,

"Ummi, kalau punya anak tuh diurusin jangan di marah marahin"

Trus dia minta minjem HP.

"Aku mau WA abi, mau kasih tau Abi!" sambil sesenggukan ngomongnya gara gara abis nangis.

Bahahahaaa.

...

Yaudah atulah, ummi mau bilang hatur nuhun sama hampura aja ke abang Kifah. Udah jadi guru ummi buat jadi orang tua di muka bumi ini. 


Sekali lagi Gomawoyo Abang :D



3 comments on "Gomawoyo Abang"
  1. Hiks jd sedih saya jg suka marahin kaka Za :(

    ReplyDelete
  2. Benerbanget sih... yang pada intinya kalo punya anak jangan dimarahi... cukup dinasehati pelan2 dan pasti deh anak bisa diatur...

    salam kenal mbak tetty

    ReplyDelete
  3. Semangat, mbak. Sebagai anak pertama ngerasain kenapa sih ortu kok marahin aku mulu. Nanti setelah jadi ortu sendiri mungkin bkalan ngerti.

    Semangat juga buat si abang :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D