[Mommy Diary] Apakah Baby Blues Datang Lagi pada Persalinan Kedua?

| On
December 19, 2016
 Apakah Baby Blues Datang Lagi pada Persalinan Kedua?

Senin ini memang jadwalnya Mommy Diary sih, biasanya kalau aku gak sempet update hari Senin, yaudah updatenya besoknya, besok, besoknya lagi, dan akhirnya lupa gak posting-posting sampai kelinci berubah jadi balon tapi banyak bulunya.


Daaann ada yang sepesyal loh, curhatan Mommy Diary hari ini akan duet maut sama pemilik blog handdriati.com



Awalnya aku sama ceuceu Handriati ini chatting-chatting-an, sekitaran setahun yang lalu. Pas udah ngobrol ngalor ngidul, ternyata ada fakta terungkap bahwa kita ini dilahirkan lewat peranakan yang sama, yaitu Suku Sunda dari daratan Ciamis.

Yeaahhh ternyata kita berdua mojang Ciamis euy!


*Brb bikin komunitas Blogger Ciamis di Facebook.





Obrolan kita ternyata berlanjut, sampai BBM-an, WA-WA-an, dan jadi suka curhat-curhatan. Nya kitu we lah emak-emak mah doyan syurhat. Syurhat tentang dunia per-nikahan, per-wanitaan, sampe per-anakan.  Hingga tercetuslah ide untuk nulis postingan #CurhatBersama.


*Isshhh kok jadi mirip Family Talk, ShassyThursday, sama GesiWindyTalk ya?*

*Sungkem sama teh Annisast, Mbak Gesi, Mbak Windy, sama mamah syantik Mevlied Nahla*


Tapi jangan dibandingin sama mereka atulah, aku mah apa atuh cuma remah bawang goreng nu ngambang di na kuah cuangki.


Dan curhat perdana kami adalah tentang: Baby Blues.




Baca punya Ceu Handriati:




Baby blues atau orang ada juga yang menyebutnya dengan Depresi Pasca Melahirkan/Post Partum Depretion (PPD) masih aja yah jadi bahan obrolan ibu masa kini. 

Apalagi ibu masa kini mah melek teknologi, khatam “ilmu psikologi”, khatam teori parenting bahkan jauh sebelum akad nikah. Pokoknya mah ibu masa kini harus punya buku parenting dulu, baru punya buku dari KUA.

*ehhh


Anak Pertama, Aku Baby Blues

Melahirkan anak pertama di usia 21 tahun waktu itu bukan hal yang cukup mudah ya sist. Harusnya aku masih nonton Ketika Cinta Bertasbih 2 di bioskop, ini mah malah ngendon tiduran di tempat praktek bidan nungguin anak bayi keluar dengan rasa sakit yang sungguh luar biasa.


Yaps, jujur aja saya mah, melahirkan itu emang sakittttt.




Dan di usia yang semuda itu, cieee (((mudaaaa))) aku ngeringkuk nahan sakit akibat kontraksi padahal besoknya adalah pekan UAS di semester 7. Haghaghag.



Setelah melewati prosesi melahirkan yang cukup “membekas”, menjelmalah aku jadi seorang Mahmud Abas, mamah muda anak baru satu. 

21 tahun punya anak bayi, harus UAS lagi besoknya, dan kesedihanpun tak dapat dibendung lagi.


Yakali, punya anak itu harusnya bahagia. Kok malah sedih.


Jujur aja, waktu itu mungkin gak terlalu ngeh kalau itu baby blues ya. Abis ngelahirin kok rasanya sedih banget. Malah pengen nangis, untung anaknya gak melankolis ditambah  gengsian pula, jadi nangisnya di tahan-tahan.


Sedih gimana sih?


Gak sampe pengen masukkin bayi ke kulkas pas dia nangis, atau lari ke hutan atau ke pantai kemudian teriakku juga sih, cuman ya kok ngeganjel aja di hati.

“Ih, kok ada bayi sih?”

“Ih, kok dia tiba-tiba nangis?”

“Ih, kok begadang sih?”

“Ih, kalau pupup gimana?”

“Ih ngasih ASInya gimana?”

“Ya Alloh, gak enak banget begadang, temen yang lain pasti masih bisa jalan-jalan”

“Yah, punya bayi gini pasti gak bisa kemana-mana, bakal jamuran di rumah”

"Ih kok mamang tukang cuanki berubah jadi Captain America"

"Ih kok bayinya ngunyah beling, minum air keras, minta dibacok celurit"


*Oh itu mah akunya mulai berhalusianasi


Edenbre, edenbre.


Sebulan pasca melahirkan, rasa mellow-mellow itu masih ada, dan efeknya emang kita jadi gak sabaran banget ngurus bayi, karena merasa bayi itu adalah “gangguan” dalam hidup kita.

Errrrrr, sindromnya jahad banged ya Sist.


Apalagi ditambah anak yang super cranky dan sakit-sakitan. Baby Blues itu makin menjadi-jadi, dunia seakan gak berpihak sama kita, berasa di-judge, berasa disalahkan. Padahal mungkin kenyataannya nggak seperti itu.


Baca: Jangan Pernah Katakan 7 Hal ini pada Ibu dengan Anak Aktif


Misalkan pas bayi lagi sakit beberapa hari setelah lahir, omongan macam:

 “Kok gak dibawa ke dokter?”

 “Kok gak dikasih obat?”

“Kok cuman dikasih ASI?”

ITU BEGITU MENYAKITKAN DAN TERKESAN MEMOJOKKAN.


Berdampak ke psikologis ibu, dan itu sangat signifikan.

Bisa muncul perasaan benci ke bayi, benci ke suami, benci ke keluarga, benci ke orang lain, ah ngeri lah pokoknya kalau perempuan pasca melahirkan udah unhappy kek gini.

Cepat-cepat diselamatkan yah oleh suami atau keluarga terdekat.


Kadar Baby Blues

Beda-beda ya tiap ibu, kayak misalnya Mbak Pungky sama Teh Langit. Kalau kita baca blognya tentang pengalaman PPDnya, wuiiihhhh EKSTRIM banget. Malah sampe ada yang bilang,

“Wuih, kurang istigfar kali.”

“Gak mungkin ah sampe begitu.”

Tapi faktanya, mereka ngalamin, ya mau gimana lagi, itu faktanya. 

Aku sendiri juga ngalamin, cuman ya gak ekstrim dan gak terlalu kentara. Hanya sekelebat perasaan sedih, kecewa terhadap diri sendiri, benci terhadap lingkungan, resah mikirin kedepannya ngerawat bayi harus gimana.


Hingga akhirnya aku berkesimpulan, oh mungkin ini Baby Blues.


Dan memang kadarnya tidak terlalu besar, dan masih bisa dinetralisir oleh diri sendiri. Lambat laun, seiring berjalannya waktu baby blues itu hilang dengan sendirinya.


Menghadapi Kehamilan Kedua.

Pada saat aku dinyatakan positif hamil sama si tespack dan bu bidan deket rumah. Aku juga sempet kepikiran lagi jadinya, kira-kira bakal baby blues lagi gak yah?

Dulu kan merasa punya bayi itu capek, melelahkan, kurang tidur, merasa dijudge ini itu, merasa tidak ada yang mendukung, manusiawi dong aku pasang kuda-kuda. 

Takutnya abis ngelahirin anak kedua, tetiba aku pengen tidur di kolong tempat tidur, atau gak mau natap wajah bayi, gak mau denger tangisannya, gak mau liat dia sakit.


Sapa yang tahu coba? 

Bisa jadi baby blues di bayi yang kedua lebih parah dari yang pertama. Who Knows.


Baca: Pengalaman Melahirkan Anak Kedua Secara Normal

Mengingat  “Masalah”

Sambil menunggu proses persalinan, aku coba inget-inget, kira-kira apa ya yang dulu membuat “benci” dengan kehadiran bayi baru di rumah? Apa ya yang membuat aku merasa gak happy waktu merawat bayi? Apa sih yang membuat aku menerima bahwa aku ini udah jadi emak-emak?


Jujur lah, mana ada yang mau baby blues lagi?


Soalnya, baca artikel, katanya baby blues bisa timbul di persalinan ke berapapun juga. Gak hanya dipersalinan anak pertama aja. Kan serem.


Setelah mengingat berbagai “masalah” akhirnya aku mencoba usaha preventif.


Pertama, sounding sama suami tentang baby blues. Soalnya takut aku dianggap lebay pas mewek atau nangis bombay di bahunya setelah ngelahirin.

Abis ngelahirin apa abis nonton drama Korea, Bu?


Kedua, solusi mengatasi masalah yang diprediksi akan berulang. 

Dulu kan anak pertama sering begadang, bahkan sampe umur setahun Kifah masih begadang dan suka nigth mare syndrom gitu lah kalau malem, bikin seisi rumah kalang kabut. Jadi pas dikehamilan kedua ini aku sama abbiy udah harus siapin alat tempur.

Kita bikin ruang nonton TV yang nyaman dan pasang TV satelit buat nemenin begadang.

Waktu usia kehamilan 7 bulanan itu niat banget nyari sales TV satelit di mall. Padahal mah, biasanya juga kalau dikasih brosur nawarin pasang TV satelit bilang:

 “Gak punya TV mas” atau jalan buru-buru “Mau ke toilet dulu, Mas. Kebelet”

Eh, ini malah kita yang nyari-nyari tuh sales. Hukum karma emang nih kayaknya.


Wkwkwk.


Ketiga, lebih baik sendiri. 

Dan ini juga yang lebih enak, ngurus segalanya sendiri bukan suatu hal yang menakutkan sih, walau emang ada gake enaknya, kita jadi capek sendiri, ngurusin semuanya sendiri, seenggaknya gak ada “intervensi” yang bikin “baper”.

Bukan tentang “intervensi”nya yang salah, gak sesuai dengan keyakinan kita lah, apa lah, mitos lah, tapi kalau aku sih lebih, nanti abis ngelahirin itu pasti lelah, pasti capek, pasti sensiiihhh, jadi mending minimalisir “orang” untuk membantu mengurusi persalinan dan perawatan bayi. Kalau keadaan udah normal lagi, boleh lah kita minta bantuan atau advice dari orang lain.


Baca: 8 Hal Ini Baru Bisa Saya Lakukan Setelah Menikah

Keempat, berdamai dengan diri sendiri.

Dulu kan sempet ya mikir, yah udah punya bayi gak bisa kemana-mana, gak bisa heng ot, gak bisa nobar, gak bisa touring sama si abbiy, gak bisa ngebolang, gak bisa yang hasek-hasek lagi lah pokoknya, dan itu tuuuhh yang bikin stres sendiri akhirnya. Pikiran tentang “Gak bisa ini, Gak bisa itu”

Dududududu.

Nah, dikehamilan kedua ini aku mencoba lebih berdamai aja dengan keadaan.

“Nanti punya bayi gak bisa touring lagi?”

Yah, nyantai aja sih, nunggu bayi gedean dikit. Nanti touring lagi.

“Yah nanti begadang lagi?”

Siapin aja makanan yang banyak, nonton TV, gak usah dibikin ribet.

“Gak bebas ngeblog lagi deh, kan ada bayi.”

Gak usah ngoyo juga sih, nanti juga ada waktunya bisa ON lagi.


Begitu aja sih, sampai akhirnya aku berubah jadi orang yang NYANTAI. KUMAHA ISUK. Hahaha.

*kumaha isuk=gimana besok ajeh

Kelima, bikin perjanjian.  

Minta dijajanin suami tiap hari, dibantuin nyuci piring, masak, bersih-bersih. Kalau hati istrinya udah bahagia mah, lalalalalalalala.

Karena mottonya kan:



IBU SENANG BAYI RIANG. IBU KENYANG BAYI DISAYANG.

Wekekekek

Apakah baby blues datang lagi?

Jawabannya adalah: 
.
.
.
.
.

NO alias TIDAK MARISOL!
.
.
.
.
.



Alhamdulillah, 

di kelahiran bayi kedua, aku merasa bahagia dan gak baby blues sama sekali. Malah cenderung bisa menerima kehadirannya dengan sangat bahagiiiaaaaa.


Dan psssttt sekedar rahasia ya. Jangan bilang tetangga sebelah.


Waktu aku merasa baby blues, gak bisa menerima kehadiran bayi lah, merasa gagal lah, merasa gak didukung lah BAYI CENDERUNG LEBIH REWEL.


Dan, sebaliknya. Ketika aku udah menerima keadaan, bahkan sudah siap sedia untuk begadang, siap untuk denger rengekannya di malam hari, sejak lahir hingga saat ini (besok Aldebaran genap berusia 7 bulan) anak bayi GAK PERNAH BEGADANG SAMA SEKALI.



Aku senaaangggg.



Lebih senang lagi karena sekarang tuh TV satelit jadi dipake nonton The Legend of The Blue Sea. Mwahahahaha.

......



Ya sudahlah,
Mudah-mudahan #CurhatBersama kali ini ada mangpaatnyah.


Ps: #CurhatBersama ini gak ada jadwalnya, sebisa emaknya aja ngetik di laptop. Aldebaran sama Abimanyu soalnya lagi cinta banget sama mamak-mamaknya, nempel kayak kuah rendang yang nyiprat ke baju.





Sekian dan tunggu #CurhatBersama sesi selanjutnya yaaahhh.













17 comments on "[Mommy Diary] Apakah Baby Blues Datang Lagi pada Persalinan Kedua?"
  1. aaah komenku yg tadi gak muncul :(

    Kesiapan ibu dalam kehamilan dan melahirkan mungkin berpengaruh sama sindrom ini kali ya. Umur muda/tua gak mempengaruhi. Dulu, aku juga semuda mami Aldebaran waktu melahirkan. Tapi bebas persindroman. (((persindroman)) :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hebaattttt, berarti udh siap bgt ya

      Delete
  2. Asyiiiikkk senengnya bisa duet maut juga.
    Bakalan rame kancah perbloggan :D :D
    Btw saya Alhamdulillah dua anak gak ada baby blues dan no bergadang juga. :) :)
    Sun buat Aldebaran & Abimanyu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah senangnya mbak mita, dimudahkan yah ngurusin krucils

      Delete
  3. semoga aku gak perlu ngerasain baby blues di persalinan pertama ini ya mbak. catet banget bagian 'bayi cenderung lebih rewel saat kita merasa gak bahagia'.

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamat menunggu mbak, lancar sehat, gak kena baby blus :)

      Delete
  4. Mbaaa..saya malah yang pertama hepi-hepi aja.. Nah yang kedua malah baby blues.. Sempat ngga mau nyusui si baby karena merasa keberadaannya mengurangi waktu saya sm kakaknya. Tapi alhamdulillah ngga berlangsung lama. Suami paham banget apa yg dialami istrinya ini.

    ReplyDelete
  5. Aku lebih berhalusinasi dari pada mamang tukang cuangki jadi kapten amerika ceu, mamang tukang ngoret jadi edward cullen coba wkwkkwkw...

    ReplyDelete
  6. Pas mau lahiran anak pertama suka membayangkan yang aneh-aneh. Masih banyak keinginan dan belum bisa berdamai dengan diri sendiri. Kalau ingat waktu itu rasanya kacau banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak aku pun suka merasa kacau pas pertama kali punya bayi

      Delete
  7. Bebas intervensi. Uyeeaaa...
    Penginnya gitu ye.. Tapi kenapa susah sih ya..
    Susah mengabaikan kata2 orang lain yg judgding. :(
    Emang harus didukung penuh sama suami, kok..
    Semoga besok anak kedua aku juga bebas baby blues.

    ReplyDelete
  8. Tetep ya akhirnya senang karena ada Lee Min Hoo teh hehehe.

    ReplyDelete
  9. Aku abis lahiran Kayla gak kena baby blues mungkin karena waktu itu masih ada Mama kali yah, jadi abis lahiran nginep lamaaa banget di rumah Mama dan semua diurusin hehe.

    Abis lahiran Fathir Mama udah meninggal dan aku harus ngerjain semua sendiri dan langsung stres berat dan kerjanya nangis terus huhuhu

    Ngedrama Korea gak mempan lah pokoknya mah, sembuhnya ternyata dengan ngeblog.

    Aku mulai ngeblog pas Fathir lahir, dan isinya curhat galau semua muahahaha *sampai sekarang juga masih suka ngegalau sih*

    ReplyDelete
  10. semoga aku ga gitu nanti ah mba. heuheu

    ReplyDelete
  11. Pengetahuan baru nih buat saya, biar "suatu saat nanti" bisa jadi suami yang tanggap dan selalu ada hehe

    ReplyDelete
  12. Bu, koplak banget ini isi blognya, tdnya aku pengen sedih bacanya tp pas baca ulasannya trus..trus ngakak2 wkwk..
    Oh ya sbnrnya saya dulu ga baby blues loh, cuma penyebab baby blues datang dr ibu saya, saya udh tenang kemudian negara api menyerang, byasalah ibu muda di cecer trus klo ga tau apa2. Dan ini bikin sayaa depresi bngt

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D