Tentang Emak yang Bicara Politik

| On
December 07, 2016


Sebenernya riskan banget nulis tulisan kek gini, nanti kasusnya kayak pabrik roti, blunder sendiri.

Sejak adanya aksi dalam 411 dan 212 saya sengaja hanya membaca timeline facebook aja, tanpa ngeupdate status, soalnya saya males. Dunia persilatan masih gonjang-ganjing sampe sekarang. 

Daripada kena "semprot" mamah mamah yang kurang akuwa, mending aku diam saja, karena silence is gold dan diam itu emas. 

Ibu-ibu udah cerdas

Saya akui, ibu-ibu sekarang udah cerdas banget, ngitung belanjaan di warung juga udah gak pake kalkulator, tapi pake hape yang ada kalkulatornya. 

*apa sih, malah buka aib sendiri*

Ibu-ibu udah cerdas baca isu maksutnya, termasuk isu politik. Ya lah jangan anggap remeh emak berdaster yah, nanti hidup ngana bisa kelar. 

Cerdas disini juga adalah emak-emak gak cepet kemakan isu hoax yang cuman memecah belah persatuan dan ajang caci maki. Intinya, emak-emak mampu memilih dan memilah isu mana yang sedang in, dan bagaimana menyikapinya.

Okesip. 



Emosian 

Seminggu belakangan ini, saya sering membaca luapan emosi dari emak-emak yang dipajang di status facebook atau medsos lain. Ada yang sakit hati, ada yang kurang dihargai, ada yang terharu, ada yang tegas, ada yang bijak, macem-macem lah luapan emosi ibu-ibu di timeline facebook.

Tapi satu hal yang saya lihat, EMAK EMAK MAH SUKA EMOSIAN. 

Kenapa emak emak suka emosian? 

*Karena mamah tau sendiri*

Jujur aja, kekurangan emak-emak kadang di minimnya logika dan banyaknya pake emosi. 

Jangankan ngebahas isu politik, kembalian dari mamang sayur kurang serebu aja nyampe ke komplek sebelah beritanya saking emosi.


Wkwkwk.


Lebay

Ya ada juga yang ngerespon berita langsung berlebihan komentarnya, udahnya berlebihan dan provokatif, dipanas-panasin, digoreng-goreng lagi di bagian komentar.

Ngunggulin pasangan calon juga gitu, ada yang sampe jungkir balik dukung pasangan calon pemimpin padahal ya kalau dibilang dia taunya juga dari sosial media sama berita aja sih.

Kalau boleh buka rahasia, ciyee rahasia. Waktu kampanye walikota Bandung, saya ini tim relawannya Ridwan Kamil dan Mang Oded. Kenapa saya jadi relawan? Karena tahu bahwa Ridwan Kamil punya kapabilitas sebagai pemimpin di Bandung.

Kampanye dong? IYA.

Pernah ngumpulin massa? PERNAH.

Waktu Kang Emil mau kampanye, saya dan teman teman nyiapin acara. Temanya tentang lingkungan dan bank sampah. Saya juga jalan jalan ke tempat dimana Kang Emil membuat inovasi untuk menangkal banjir.

Tapi satu sih yang jadi prinsip saya waktu itu. 

JANGAN PERNAH LEBAY KALAU KAMPANYE. Seakan gak punya dosa calon pemimpin pilihan kita itu. Inget, mereka juga manusia. 

Karena manusia biasa, saya yakin bahwa suatu saat pasti akan ada kekhilafan atau berita buruk tentang calon pemimpin yang kita dukung, jadi pastikan gak usah berlebihan jadi pendukungnya apalagi pas masa kampanye. 


Tapi aku syedih, pas Kang Emilnya kepilih jadi walikota. Akunya malah pindah ke Bogor. 

T________T

Baper

Udah makanan sehari-hari liat status begini mah. Ya boleh aja sih baper, tapi jangan keseringan. Nanti berdampak buruk buat kesehatan. Apalagi jadi emak emak mah harus selalu bahagia, biar suami bahagia, anak bahagia, tetangga bahagia ya kan.

Berakhir Tanpa Solusi

Udah misuh, udah emosi, udah baper, udah gitu, 

.
.
.

yaudah weh


Ah dasar mamak-mamak. Emang cuman perlu ngoceh LIMA PULUH REBU KATA SEHARI weh itu mah.

hahahaha.


.....


Disclaimer: 

Aku ini emak-emak, jadinya emang emak tau sendiri. Please jangan bully aku setelah nulis ini. Karena terakhir kali aku dibully, gak mau keluar rumah hampir 3.645 hari. Karena aku ini sensiii sama kritik, kalau mau diskusi boleh asal jangan keluarin yang sadis sadis.

Satu lagi, gak semua emak seperti yang aku sebut di atas, banyak emak yang jauh lebih bijak dan tegas menanggapi sebuah isu politik. Goood Jobbbb. 


Jadi Pisss ya mak pisss. Jangan jitak aku pake centonggggg.





5 comments on "Tentang Emak yang Bicara Politik"
  1. hahah, setuju lah mbak, saya gatel pengen komen soal status2 akhir2 ini, tapi tahan aja, garuk-garuk sendiri dech, mending mingkem, soale saya emak-emak bodo.

    ReplyDelete
  2. etapi kalau timeline aku yang rame mah bapak-bapak hahaa. emak2 masih pada fokus aplod poto anak

    ReplyDelete
  3. Gonjang-ganjing sosmed akhir-akhir ini membuatku berencana, besok kalau anakku bawa calonnya.. si calon bakal aku suruh ngisi google form yang databasenya minta url link sosmed si calon sama sosmed emak bapaknya, wkwkwk

    ReplyDelete
  4. aahhhh...iya...

    kita mah 'cuma emak-emak'. bicara yang enak-enak aja lah. :-D

    ReplyDelete
  5. Hahaha begitulah emak-emak. Berisik. Tapi ada tips yang aku jalankan biar gak terlalu kepo saya postingan orang, yaitu dengan tidak rajin-rajin baca timeline. Nyekrol jangan sampe jauh ke bawah, 20 ke atas saja sudah cukup :-D

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D