Dear Komentator

| On
February 16, 2017


Sekarang lagi musim Pilkada, banyak orang yang mendadak menjadi komentator. Ya ngomenin gacoannya, ya ngomenin lawan tandingnya juga.

Timeline memanas.

Tapi saya masih anteng, nyeruput jus timun plus lemon yang bikin perut mules but thats why I need it supaya gak sembelit. Wekekeke.

Back to komentator.

Saya gak mau ngomenin komentator Pilkada. Saya mau cerita tentang komentator blog saya aja. 

Kendala terbesar emak blogger salah satunya kalau anak sakit, dirinya sakit. Gak akan bisa buka blog, nulis apalagi. 

Tapi sesekali saya nyempetin buat baca komentar yang nyangkut di fitur moderasi.

Saya baca dan saya berterima kasih. Buat yang selalu mau komen, nyempetin ngetik kata demi kata, nyempetin klik tombol submit, ngerelain kuotanya buat komen di blog ini, tapinya jarang saya bales atau BW balik.

Maafkeun yaa, maafkeun sangat. 

Karena anak saya sakit, atau sayanya sakit, mohon dimaafkan belum bisa berkunjung balik.

Terimakasih sudah jadi komentator setia di blog saya. Andai bisa ngasih bingkisan, mau deh saya ngirim ke alamat blogger-blogger yang udah sering komentar dimarih.

Makasih buat Mbak Armita, Mbak Innayah, Mbak Ratu, Mbak Syuna Mom, Mbak Echa, Mbak Mira Anastasia, Mbak Lidya, Mbak Annisa AE, Ceu Handriati, Mbak Ika Puspita, makasih udah sering mampir.

Yang udah suka baca, mau mampir, saya ucapkan terima kasih juga, walau kurang hafal namanya karena faktor usia, klik kalian, komentar kalian jadi semangat untuk selalu rajin update blog, membuat saya mau belajar dan belajar lagi. 

Yang silent reader pun gak kalah saya ucapkan terima kasih banyak ya. Tanpa pembaca blog, apalah artinya diriku dan blog ini. Kalau kalian punya masukan, punya keinginan, punya kritik dan saran apapun jangan ragu buat kasih tau yaaa. 

Please email or DM via FB, Twitter, atau Instagram. Dengan senang hati saya akan mendengar masukkan dari kalian semua.

Akunnya: @tettytanoyo

Sekali lagi maaf kalau merasa "kok gak di BW balik sih!"

But I told you, I'm sure, bahwa kalian adalah percikan semangat  buat saya selama ini. Semoga pahala kebaikan mengalir deras, aamiin. 

Akhirul kalam, 

4x4 sama dengan 16
Sempat gak sempat insya alloh komennya akan saya balas.

Burung Irian Burung Cendrawasih
Gak cukup sekian dan masih mau lagih

Kalau ada sumur di ladang, boleh saya menumpang mandi.
Kalau ada waktu yang luang, jangan lupa yuk kita ngeblog lagi.


-Bogor, dengan mata nanar meratapi cucian-







11 comments on "Dear Komentator"
  1. Mungkin saya termasuk golongan silent reader.
    Sama mbak, saya jg nanar menatap cucian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak Anis. Iya cucian gak kering, pas dikeluarin byur hujan deres.

      Delete
  2. Get well soon, Mbak. Jaga kesehatan buat keluarga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwaa mbak Lia juga sering komen. Tuh kan aku lupa, faktor usia anet ini mah. Makasih mbak lia udah sering main ke sini yaaa

      Delete
  3. aku sering mampir lho mbak, tapi jarang komentar. hehe

    ReplyDelete
  4. Nggak papa, Mbak. Semoga anaknya lekas sembuh. :)

    ReplyDelete
  5. Aku sering mampir juga loh tapi kadang suka ngga sempet komen :) mungkin pas lagi ngga sempet komen, sayanya BW sambil masak atau bebenah rumah. Tetep produktif yaa mak ;)

    ReplyDelete
  6. Jadi golongan pengamat aja deh saya :D

    ReplyDelete
  7. wekekeke...
    aku kesebut hahaha...
    i feel u ceu :D

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D