Long Distance Marriage dan Cita-cita yang Tertunda

| On
February 10, 2017
cerita long distance marriage


Beberapa tahun lalu saya sempat menjalani Long Distance Marriage (LDM) dengan suami.

Saya di Bandung, suami di Bogor. Saya tinggal bareng mertua, dan suami sendirian di rumah yang kami sewa yang jaraknya itu sejam dari kantornya di Cibinong.

Seperti komitmen kami diawal. Kami akan saling mendukung soal cita-cita dan pengembangan diri. Suami berhasil bekerja sesuai dengan bidangnya (baca: sesuai jurusan di kampus dulu) dan saya sendiri senengnya belajar. 

Maka dari itu saya memutuskan untuk kuliah lagi di Pasca Sarjana.

Dan suami pun menyetujuinya. Walaupun konsekuensinya kita harus tinggal terpisah alias LDM dengan usia Kifah yang waktu itu masih 3 tahun.

Singkat cerita, saya diterima/lolos ujian masuk pasca sarjana di Universitas Pendidikan Indonesia Program Studi Pengembangan Kurikulum.

Kenapa Pengembangan Kurikulum? 

Karena S1 saya adalah Kurikulum dan Teknologi Pendidikan. 

Kenapa nggak yang deket aja, di Jakarta atau Bogor. Kenapa mesti di UPI? 

Karena yang saya tahu, UPI masih jadi penyedia program studi Pengembangan Kurikulum di jenjang pasca sarjana yang memiliki kualitas baik dan terakreditasi oleh BANPT.

Jadi ya fix lah, tes di UPI. Sesuai jurusan dan minat juga. Gak kepikiran untuk pindah atau lintas jurusan di kampus yang lain.

Baca juga: Mau Kuliah di Bandung? Baca Dulu Ulasan Lengkap Kost-kostan di Sekitar UPI Bandung Di sini. 

Dan semua biaya pendaftaran, biaya kuliah, dan lainnya ditanggung suami sepenuhnya, padahal sehari-hari abbiy sendirian di rumah, gak saya urusin. Huhuhu.

Feel guilty.

Kami berdua sudah mengestimasi waktu dan biaya tentunya, bagaimana nanti teknis bertemu. Apakah tiap akhir pekan? Saya yang ke Bogor atau suami yang ke Bandung? Naik apa kendaraannya? Bis, kereta, atau travel.

Pilihannya jatuh pada seminggu sekali Abbiy yang ke Bandung, tiap Jum'at malam naik travel setelah jam pulang kantor. Dan biasanya Abbiy start naik travel jam 8 atau 9 malam. Hingga bisa dipastikan nyampe ke Bandung itu tengah malam.

Awalnya Asik-asik Aja

Ya, awalnya emang asik-asik aja. Seminggu sekali ketemu, kangen-kangenan gimana gitu yaaaa. Bisa dinikmatin lah, tiap akhir minggu berdua bareng suami, makan malem bareng, jalan bareng, apalagi di Bandung. Banyak tempat nongkrong asik. 

Tapi lama kelamaan, kami berdua eh bertiga deng sama Kifah. TEPAR JUGA.


cerita long distance marriage




Suami Tepar

Abbiy tepar karena harus bulak-balik Bandung Bogor. Pulang kerja, capek, dan nyampe Bandung tengah malem pula. 

Besoknya, saya sama Kifah udah ngerengek aja buat diajak jalan-jalan.

Feel Guilty again, kalau inget. Hikz.

Saya Tepar

TERNYATA KULIAH DI PASCA SARJANA ITU BERAT PEMIRSAAAHHH.

Jam kuliahnya emang sedikit, tapi tugasnya itu astabjim. 

Resume buku, mending bahasa Indonesia. Ini bahasa Inggris zaman Issac Newton bro sist. Setengah budek saya bacanya.

Belum lagi makalah perorangan, makalah kelompok, persentasi, tugas pra UTS, UTS (yang udah kayak bikin makalah lagi), baca artikel di jurnal ilmiah minimal zepuluh zudul, tugas pra UAS, UAS, dan seterusnya dan seterusnya sampe tujuh keliling pala barbie.

Belum lagi tiap hari ke perpustakaan, baca buku, baca tesis orang, print out tugas, fotocopy, browsing artikel ilmiah, dan seterusnya dan seterusnya.

Berasa waktu 24 jam gak cukup buat ngerjain itu semua, dan bikin saya hilang stamina, pikiran juga gak tenang apalagi kalau tugas belum kelar. 

Hikz.

Kifah Ikut Tepar.

Dengan riwayat asma yang dia punya. Ikutan bulak-balik Bandung Bogor juga jadi dilema. Asmanya sering kambuh, kemudian batuk dan dilanjut demam tinggi.

Daaannn yang paling berat adalah ngurus anak sakit tanpa suami ditambah tugas kuliah yang maha dahsyat.

Aku lelah, benar- benar lelah waktu itu.

Baca juga: Batuk Pada Anak yang Tidak Kunjung Sembuh

Stamina Kurang Dijaga

Udah tahu resiko LDM begini dan begitu. Saya masih gak aware sama badan sendiri. 

Telat sarapan pagi, makan makanan terlalu pedas, dan berlemak pemicu si penyakit, diperparah dengan ritual begadang karena tugas. 

Tobat gusti. Itu fase hidup saya yang rempong serempong-rempongnya.

Padahal kalau stamina saya baik, mungkin saya gak akan se-desperate itu.

Hingga akhirnya saya memilih cuti kuliah dan akhirnya mengundurkan diri karena hamil anak kedua juga. Udah kebayang gak akan sanggup sama sekali buat LDM.

Stamina dan Cita-cita

Menurut saya, dua hal ini berkorelasi sempurna. Tanpa stamina baik, cita-cita juga makin jauh diraih. Apalagi emak-emak multitasking itu gak kebayang gusti. 

Di rumah ngerjain seabrek tugas domestik, digelayutin anak-anak, minta ditemenin, minta di empok-empok kalau mau bobo, stamina wajib banget kuat dan tahan banting buat ngurus itu semua.

Ya kan Mak?

Dan kalau saja ditambah dengan "membangun cita-cita" entah harus di-dopping dengan apa lagi tubuh mamak tercinta.

Perlu Penjaga Sistem Imun

Hal yang penting dijaga oleh para emak rumah tangga yang multitasking, selain tingkat "kewarasan" adalah imunitas tubuh.

Baca Juga: Hai Mom, Waraskan Dirimu Dengan Menulis!

Familiar dong sama quotes "Jadi emak gak boleh sakit

Soalnya kalau atit, sekeluarga bakal terbengkalai semuaaanyaaa. 

*kasih medali emas buat para emak*

Imunitas tubuh emak harus kuat, gak boleh kalah sama penyakit. Dan disini lah emak butuh “tameng” untuk memperkuat sistem imun tubuh.

Stimuno 

Kenal dong kenal sama stimuno. 

Iklannya udah sering wara wiri di tv, tapi mungkin lebih sering lihat iklan stimuno yang untuk anak-anak seperti ini ya.


review stimuno suplemen untuk daya tahan tubuh
Stimuno untuk anak berbentuk sirup rasa anggur

Sebenernya ada juga produk stimuno untuk orang dewasanya loh, namanya Stimuno Forte.

Bentuknya seperti ini:


review stimuno suplemen untuk daya tahan tubuh
Stimuno Forte dalam kemasan botol

review stimuno suplemen untuk daya tahan tubuh
Kapsulnya mungil, tidak pahit dan tidak berbau obat


Waktu kuliah sambil LDM-an kemarin sayang sekali saya belum mengkonsumsi stimuno secara rutin. Padahal manfaatnya banyak, yaitu:

1. Bekerja langsung pada sistem imun.

2. Fitofarmaka, teruji klinis, khasiat dan keamanannya.

3. Herbal, terbuat dari ekstrak tanaman meniran (Phillanthus niruri)

4. Tolerabilitas baik digunakan dalam jangka panjang, jika dikonsumsi sesuai dosis yang dianjurkan.

5. Terbukti secara klinis membantu proses penyembuhan.


Tambahan mungkin ya, Fitofarmaka adalah standar tertinggi yang diberikan oleh BPOM untuk produk herbal yang sudah memenuhi standar proses dan kualitas sesuai dengan syarat dari BPOM.

Sertifikat fitofarmaka merupakan sertifikasi yang membuktikan bahwa stimuno telah teruji klinis pada manusia sehingga manfaatnya jelas dan dapat dibuktikan.


review stimuno suplemen untuk daya tahan tubuh
Stimuno dalam kemasan strip

review stimuno suplemen untuk daya tahan tubuh


Stimuno adalah imunomodulator yang berfungsi untuk memperbaiki sistem imun sehingga dapat mencegah sakit dan mempercepat proses penyembuhan. Terbuat dari ekstrak meniran yang telah teruji klini dan aman digunakan secara rutin dalam jangka panjang jika dikonsumsi sesuai dosis yang dianjurkan.

Jadi, stimuno ini bisa digunakan dalam kondisi sehat satu kali setelah makan atau dalam kondisi sakit untuk mempercepat proses penyembuhan dengan dosis 3 kali sehari.


Tambah Stamina Demi Cita-cita

Keputusan saya untuk tidak melanjutkan kuliah di pasca sarjana sudah melewati tahap pertimbangan antara saya dan abbiy. 

Agak kecewa memang, tapi tentunya ini demi kebaikan kami sekeluaga baik secara fisik maupun psikologis.

Tapi saya gak berhenti sampai disitu kok.

Namanya cita-cita harus tetap dibangun dari jalan manapun. Baik secara akademik atau non akademik.

Hingga akhirnya lahirlah blog ini. 

Hahahaha, pelampiasan nih ye.

Ah gak juga, ternyata saya makin sadar tentang passion saya dan bagaimana bisa mengembangkan diri sendiri.

Aktivitas blogging membuat saya merasa berkembang walau tidak berada di dalam sebuah proses perkuliahan. Bahkan sekarang saya mulai rutin beraktivitas keluar rumah demi menekuni hobi blogging yang saya cintai.

Baca Juga: 5 Penyakit yang Sering Menjangkiti Blogger

Seperti mengikuti sebuah event, mengikuti seminar, menambah pengetahuan dan skill dengan mengikuti pelatihan, dan lain sebagainya. Kesemuanya itu otomatis menguras banyak tenaga dan membuat saya harus pintar menjaga kesehatan.

Dan yang paling penting sekarang adalah gak perlu lah tepar-tepar lagi kayak dulu. 

Tepar gegara stamina ngedrop sekarang bisa diatasi dengan mengkonsumsi stimuno. Apalagi anggota keluarga yang bertambah otomatis menambah "pekerjaan" emak di rumah. Apalagi cita-citanya masih bertengger 5 cm didepan dahi, gak boleh dong sering-sering tumbang.


review stimuno suplemen untuk daya tahan tubuh
Saya sering berpergian mengikuti event blogging menggunakan Commuter Line Jabodetabek


***

Terakhir, mwaa jadi panjang begini.

Cita-cita tinggi, ingin mengembangkan diri, ingin kuliah lagi, semua pasti bisa diraih asal ada kemauan keras. 

Prinsip saya sih "No Pain, No Gain"

Jadi capek itu adalah sebuah kepastian dalam rutinitas sehari-hari. 

Jangan sampai kelelahan dan keluhan kesehatan jadi hambatan untuk mengembangkan diri emak semaksimal mungkin.

Pilih dan pelihara tubuh dengan gizi dan suplemen yang tepat ya mak. Khususnya buat emak, si wanita otot kawat, tulang besi kebanggaan keluarga yes!

Emak harus cari bermacam cara menjaga kesehatan tubuh, bisa dengan mengkonsumsi makanan yang lebih sehat dan bergizi, meminum multivitamin, atau minum stimuno setiap hari agar daya tahan tubuh tetap dalam taraf maksimal.

Lebih lengkap tentang stimuno bisa dilihat di web Stimuno atau Stimuno Forte.

***
Nah, bagaimana pengalaman emak semua untuk menjaga daya tahan tubuh setiap hari?

Sharing yuk!



22 comments on "Long Distance Marriage dan Cita-cita yang Tertunda"
  1. penting menjaga daya tahan tubuh ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pentinggg mbak Tian, duh aku mah sakit repot semuanya jadinya, anak gak keurus hiks

      Delete
  2. waaah, saya juga sempat pasca sarjana beberapa bulan aja ga kuat fisik dan mikirnya >< harus terus emmotivasi diri biar sehat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, fisik memang harus jd tameng no 1 kalau mau banyak aktivitas ya

      Delete
  3. Suamiku aja k.o kuliah S2 trus kapok ga mau lanjut S3 lagi. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wehehe, subhanalloh emang perjuangannya

      Delete
  4. Aku juga pernah LDM an dan ngerasain banget gimana beratnya. untung sekarang udah tinggal bareng lagi. Suamiku bekerja di pelabuhan jadi harus punya stamina yang oke saat bekerja. Makanya selalu kusediain Stimuno buat dia, jadi nggak gampang sakit deh pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak mau lagi aku LDM kalau gak terpaksa banget banget mah, susah bgt ngatur ini itu ya mbak, termasuk ngatur kesehatan

      Delete
  5. Pengen lanjut ke S2 juga mbak tapi nyari yg beasiswa biar tugas belajar nggak perlu ngantor, ternyata tugasnya banyak ya kul S2, semoga selalu sehat yaa

    ReplyDelete
  6. penting banget nich menjaga tubuh dengan stimuno ya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, herbal kok stimuno, jd aman buat diminum setiap hari

      Delete
  7. katanya ibu nggak boleh sakit..makanya aku jaga banget stamina biar ngga ngedrop. jadi penasaran minum stimuno :D

    ReplyDelete
  8. Aku juga pernah LDM an, dan ternyata berat kakak... Akhirnya cuma tahan 6 bulan saja, lalu balik ngumpul lagi...
    BTW aku juga sedia Stimuno di rumah, cocok sih..

    ReplyDelete
  9. Aku pernah ldm sebulan. Duh ruar biasah.. Gak enak ngetz... Itu ldm juga mengejar cita2ku.. Seharusnya setahun, aku dan suami gak tahan udah lah nyari ilmunya di tempat perantauan saja bareng suami.. Hehehe...
    Semoga dilancarkan ya mak.. Sehat selalu buat keluarga mbak.. Aamiin..

    ReplyDelete
  10. Ternyata, LDM itu perjungan bangett, ya. Fufufu.

    ReplyDelete
  11. Widya belum menikah, tapi ga terbayang betapa perjuangannya luar biasa sekali untuk bisa LDM Mbak. Semoga keluarganya selalu harmonis ya Mbak :D

    ReplyDelete
  12. Wah info yang menarik diwaktu cuaca juga sedang ga tentu gini mbak :)

    ReplyDelete
  13. Belum pernah merasakan hubungan jarak jauh hanya mendengar cerita keluarga aja :"

    ReplyDelete
  14. Jadi emak ga boleh sakit. Quote abadi sepanjang masa, hahaha...
    Aku juga pernah mengalami tepar karena hamil disaat tugas kuliah membabi buta dan jadwal kerja yang super padat. Akhhh pokoknya rada sedih dulu belum kenal sama yang namanya stimuno ini..

    ReplyDelete
  15. emak-emak memang gak boleh sakit, tubuhnya harus kuat banting. biar kuat jadi emak-emak pake stimuno ya makkk... :)

    ReplyDelete
  16. memang kalo sudah berkeluarga dan mempunyai banyak aktivitas daya tahan tubuh harus tetap dijaga, karena padatnya aktivitas masing-masing suami dan istri, ditambah lagi istri yang mengurusi rumah tangga dan anak harus tetap fit dalam beraktivitas

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D