[Mommy Diary] Menyapih Bayi Tanpa Rasa Sakit

| On
February 20, 2017

"I make milk. What's your superpower?" -Anonim-

Sebenernya nyapih itu nggak enak. Nggak enak karena harus "berpisah" dari anak bayi yang 24 jam nempel ke mamah. Berpisah dari aksi akrobat pas mau ASI level dahaga di gurun Sahara. Berpisah dari kenyataan bahwa ASI adalah obat dari segala duka dan kecewa. 

Kejedot dikit tinggal sodorin ASI. Pasti langsung berhenti nangisnya, 5 menit kemudian si bayi udah salto lagi. Kejedot lagi. ASI lagi. Jatoh lagi. ASI lagi. Ngantuk lagi. ASI lagi. Begitu aja sampe Goblin dibikin sequelnya. Hahaha.

Tapi mau gimana lagi yak. Namanya udah anjuran Agama bahwa menyusui bayi hingga usia 2 tahun memang hal yang harus kita jalani. Dua tahun itu bener-bener gak kerasa ya, Mak. Dari mulai bayi tak berdaya sampai punya gaya favorit waktu ngeASI, dan tau-tau ASInya mau gak mau harus diberhentikan alias disapih.

Ada yang gak tega? Banyak.

Tapi saya gak mau bahas tentang tega gak tega, karena saya juga masih harus menyusui Aldebaran 15 bulan lagi, wekekek. Gak mau dulu bahas "perpisahan" yang mellow itu. Saya mau cerita waktu menyapih Abang Kifah dulu aja ya.

Baca juga: ASI vs Skirpsi

Jadi gini, kemarenan ada tetangga mau nyapih anaknya. Tapi dese takut kalau payudaranya bengkak, gak mau meriang panas dingin linu segala rupa.

Trus saya bilang gini. 

"Saya dulu nyapih gak pake bengkak lama."

"Masa? Kok bisa? Kan biasanya Mamahnya ikutan sakit." tetangga yang lagi ribut mau nyapih anaknya itu berkomentar.

"Iya, kan ada caranya."

Memang nih, dilema ibu menyapih anak itu bukan hanya tentang kasian sama anaknya. Tapi juga sama emaknya. Bahkan ketika menyapih pun istri  itu juga harus turut serta merasakan sakit dan perihnya. 

Camkan baik-baik hal ini ya para suami. Kalau istri lagi nyapih anak, tolong dikasih reward satu pan pizza besar plus ekstra keju mozarela yang banyak. 

wkwkwk.

Ya memang, ibu dan ibu mertua saya juga bilang, kalau mau nyapih anak siap-siap aja payudara bengkak dan badan meriang panas dingin. 

Karena saya takut dan gak mau seperti itu, yaudah saya cari cara supaya menyapih itu gak menyakitkan. Gak bikin meriang panas dingin segala.

Jadi langsung aja ya caranya.

1. Jika anak sudah berhasil disapih, udah gak mau ngeASI lagi. Maka Selamat. Sekarang tinggal emaknya yang berjuang.

2. Walau anak sudah disapih, aliran ASI tidak serta merta berhenti. Maka biarkan saja hal ini terjadi sebagaimana mestinya. 

3. Jika Payudara selanjutnya saya singkat PD aja ya, sudah mulai membengkak atau terasa penuh. Emak bisa mengeluarkan ASI sedikit demi sedikit lebih dahulu. Jangan dibiarkan mengeras dan membengkak.

4. Bukankah membuang ASI malah tidak akan membuat ASI berhenti? Yaps memang begitu, karena prinsip Supply and Demand, ASI yang sering dikeluarkan tentu akan tergantikan oleh ASI yang baru. Tapi tidak apa-apa Mak, jika PD penuh akan sangat menyiksa, keluarkan saja sedikit demi sedikit secara manual atau dengan pompa ASI.


5. Jika Emak biasa menyusui 2 atau 3 jam sekali, maka keluarkan ASI sedikit demi sedikit, 2 atau 3 jam sekali. Sama seperti ritme menyusui. 

6. Keluarkan ASI sedikit saja ya Mak, yang penting tidak penuh dan bengkak. 

7. Jika sudah mengeluarkan ASI 2 atau 3 jam sekali, kurangi menjadi 5 atau 6 jam sekali. Begitu seterusnya, buat jarak mengeluarkan ASI semakin jarang.

8. Semakin jarang mengeluarkan ASI, lama kelamaan produksi ASI di PD akan berkurang dan akhirnya akan berhenti dengan sendirinya.

Nah, begitu Mak yang saya lakukan waktu menyapih anak yang pertama. Alhamdulillah tanpa harus merasakan bengkak dan sakit. 

Karena memang yang membuat PD bengkak dan sakit adalah menghentikan pengeluaran ASI secara tiba-tiba dan mendadak. 

Dengan menghentikan aliran ASI secara step by step. Insya Alloh deh aliran ASI akan berhenti dengan sendirinya. Mungkin akan memakan waktu yang agak lama, seminggu atau bahkan lebih, tapi tentu saja Emak yang menyapih anak bayi nggak akan merasa sakit dan meriang lagi.


Nah, itu dia pengalaman saya menyapih bayi tanpa rasa sakit.

Gimana? Udah gak takut sakit lagi kan ketika mau menyapih bayi?




4 comments on "[Mommy Diary] Menyapih Bayi Tanpa Rasa Sakit"
  1. saya belum pernah "nyapih" beneran mba, karena setiap si kakak dua tahun, saya sudah punya bayi lagi alhamdulillah.. jadinya cuma anaknya yang berhenti nyusu, ibunya masih nyusuin adeknya hehe. tfs ya mba..bermanfaat sekali :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah lgsg marathon ya mbak jd ga ada acara bengkak dan meriang

      Delete
  2. hamil perjuangan, melahirkan perjuangan, sampai menyapih pun perjuangan... wah artikel selanjutnya tentang parenting dong mbaa :)

    ReplyDelete
  3. Butuh Perjuangan dan Strategi Ekstra buat menyapih bayi ....
    kata istri saya sebenanrnya gak tega juga menyapih, tapi Itu Harus !

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D