5 Cara Jitu Mengatasi Ruam Popok Pada Bayi

| On
March 20, 2017
pengalaman mengatasi ruam popok pada bayi tips jitu mengatasi ruam popok


Yeyeyey welcome back to mommy diary again

Hwuzzzzzz, setelah postingan yang mungkin kurang nuansa “Mommy” nya di blog ini beberapa waktu yang lalu, hari ini aku come back again mau berbagi seputar ruam popok pada bayi. 

Emang pengalaman ya Bu? Iya dong. Belom apdol kayaknya kalau punya bayi, kalau belum pernah “kena masalah” aduh jangan ditiru ini pemikiran sesat sekali. Hahaha. 

Bukan gitu deng maksudnya, semoga yang baca tulisan ini gak ngalamin apa yang dirasain sama aku, disekitar area genital bayi timbul bercak kemerahan alias ruam. Tapi kalau sudah terlanjur kena, aku mau berbagi tips menghilangkannya dalam waktu yang insya Alloh gak terlalu lama. 

Karena kalau liat bayi ruam popok itu kasihan ya, hiks. Kulitnya merah, kalau pipis atau kena celana nangis kejer dan keliatannya emang perih banget.


Daripada panjang lebar, langsung aja ya tipsnya.

1. Jangan Pakai Pospak

Ketika bayi ruam, langsung lepaskan pospak alias popok sekali pakai. Biasanya, bahan pospak yang kurang baik atau kasar juga bisa menjadi pemicu datangnya ruam. Atau bayi alergi (namanya kulit bayi itu memang sensitif) dengan bahan kimia yang terkandung dalam pospak tersebut.

Solusinya kalau mau tetep pakai pospak, cari bahan pospak yang paling lembut. Selalu cek pipis bayi, jangan tunggu popok penuh. Kalau bisa, ganti pospaknya 2 sampai 3 jam sekali. Karena air pipis yang terkena kulit ruam itu yang bikin bayi nangis jerit-jerit.

*Anak jerit-jerit biasanya emak ikutan panik*


2. Jauhi Tisu Basah

Waktu melahirkan Aldebaran (persalinan kedua) bidan yang datang ke rumah udah wanti-wanti jangan sampai pakai tisu basah. Karena zat pewangi dan zat kimia lainnya yang ada di dalam tisu basah itu bisa bikin kulit bayi iritasi.

pengalaman mengatasi ruam popok pada bayi tips jitu mengatasi ruam popok
Ekspresi Aldebaran waktu ngerasa gak nyaman

Solusinya apabila kita ingin membersihkan area gentital bayi, langsung saja bersihkan dengan air hangat menggunakan waslap atau kain halus. Kalau gak repot, bisa langsung di basuh dengan air hangat yang mengalir di kamar mandi.


Air hangatnya harus hangat kuku banget ya Mom. Karena kalau terlalu panas, ruamnya jadi perih dan membuat bayi nangis lagi. Air hangatnya cukup seperempat ember aja kok Mom. Bisa pakai air dispenser kalau memang gak sempet masak air pakai kompor.

Menurut aku, menggunakan air hangat itu jauh lebih sehat dan lebih hemat dong pastinya dari pada pakai tisu basah. Jadi, waktu anak kedua ini memang hanya pakai tisu basah kalau pergi atau memang darurat gak sempet cari air atau ke kamar mandi.

Kalau udah terlanjur ruam popok, pliss udah singkirkan dulu tisu basahnya ganti air hangat aja.

3. Pakai Salep atau Sabun Khusus

Waktu Kifah ruam popok, sebenernya berbarengan sama dia diare. Jadi, sakitnya double-double. Waktu di selangkangannya terlihat merah, dan dia nangis kejer, akhirnya Kifah dipakein salep khusus ruam popok. Namanya Bepanthen.

Salep Bepanthen ini bisa dicari di apotek, harganya lumayan mahal waktu itu sekitar 50 ribuan. Tapi salep Bepanthen ini memang lumayan paten untuk mengatasi ruam popok.

Berbeda dengan adiknya Aldebaran. Waktu Aldebaran ruam popok, aku gak pake Bepanthen karena gak ada, tapi aku pakai Sebamed Cream dan Sebamed Sabun batang.
 
pengalaman mengatasi ruam popok pada bayi tips jitu mengatasi ruam popok
Sebamed cream andalanku


Sebenernya, produk Sebamed juga ada yang khusus untuk Diapers Rush. Tapi waktu itu aku punya Sebamed Baby Cream dan Sabunnya aja. Dan Alhamdulillah 2-3 hari ruam Aldebaran berkurang dan sembuh.

Cara pakainya, setiap mandi harus menggunakan sabun sebamed. Bersihkan area ruam pada bayi. Sehabis mandi, oleskan Baby Cream Sebamed ke area ruam.

Ketika ruam, saya sering menggunakan Baby Cream Sebamed ini, warnanya putih dan gak berbau menyengat. Penyembuhannya juga terhitung cepat ketika menggunakan rangkaian produk Sebamed.

Selain menggunakan Sebamed, aku juga rekomendasiin Lactacyd Baby. Produk ini juga bagus ketika bayi mengalami ruam popok. Lactacyd Baby ini dijadikan semacam sabun cair. Bersihkan area ruam pada bayi dengan Lactacyd Baby, setelah agak berbuih basuh dengan air hangat.

4. Sementara Pakai Clodi atau Popok Kain Tali

Kalau memang bayi sudah menimbulkan gejala ruam popok, yaitu kemerahan di area genitalnya dan juga bayi nangis dan rewel terus. Lebih baik hentikan dulu penggunaan pospak, seperti yang aku jelasin di poin pertama.

Untuk sementara, beralih lah ke Clodi atau cloth diapers. Atau kalau memang belum punya clodi, Mommy bisa menggunakan popok kain yang bertali atau celana bayi yang berbahan lembut.


pengalaman mengatasi ruam popok pada bayi tips jitu mengatasi ruam popok
Clodi yang aku beli waktu Aldebaran lahir

Pengalaman aku waktu Kifah dan Aldebaran ruam popok itu, penggunaan clodi atau popok kain, dilakukan sekitar 1 sampai 2 minggu. Sampai benar-benar bersih kulitnya, baru deh aku coba pakai pospak lagi.

Perlu diingat juga Mom. Merk pospak yang digunakan terakhir kali. Jika memang dirasa bisa memicu ruam popok, usahakan ganti merk popok dengan yang lebih baik, lebih lembut atau tidak mengandung bahan kimia berbahaya.


Memang sih resiko menggunakan clodi atau popok tali itu bisa bikin bayi “bocor” , bikin banyak cucian, dan lebih sering bulak balik kamar mandi buat “bersihin” bayi. Tapi cara ini aku rasa ampuh banget mengusir ruam popok.

5. Cara Mencegah Ruam Popok Datang Lagi

Ruam popok itu bisa disebabkan oleh bakteri yang terkumpul pada pospak, mengendap dan mengiritasi kulit bayi yang sensitif. Bisa juga kulit bayi yang memang alergi dengan zat kimia tertentu, yang ada di dalam popok sekali pakai.

Atau masih ada yang percaya mitos kalau ruam di badan bayi itu disebabkan bayi kecipratan ASI?

HA HA HA? Ada yang masih percaya?


Jadi, waktu Aldebaran ruam popok kemarin itu, feeling aku sih karena alergi karena aku ganti merk popok. Alhamdulillah setelah kembali menggunakan merk sebelumnya, Aldebaran gak ruam lagi.

Untuk mencegah ruam popok, walaupun kita ingin menggunakan pospak, caranya adalah dengan mengoleskan Baby Cream di sekitar area genital bayi sebelum menggunakan pospak. Aku sendiri sekarang memakai Baby Cream Sebamed.

Pertama, karena direkomendasikan oleh tenaga kesehatan ketika persalinan dulu. Kedua, tidak berbau/wangi menyengat seperti produk bayi lainnya. Dan memang hasil kerjanya cepet banget, ruam popok Aldebaran itu hilang dalam 2-3 hari ketika aku kombinasikan penggunaannya dengan sabun.

Selain itu, membersihkan bayi dengan menggunakan air mengalir itu lebih baik ketimbang menggunakan tisu basah. Jadi, selama ini aku langsung membersihkan Aldebaran ke kamar mandi kalau dia pipis atau pup. Beda dengan Kifah dulu yang terlalu boros tisu basah.

Tisu basah bisa digunakan ketika pergi atau darurat aja deh.

Dan pliss, jangan tunggu pospak penuh. Sebenernya ini dilema emak banget ya soal penghematan pospak. Wkwkwk.

Tapi ya dari pada anak ruam, nahan sakit, dan rewel lebih baik pospaknya memang sering diganti aja. Ada beberapa pospak yang punya indikator pipis, atau minimal kita periksa pospaknya setiap satu jam sekali. Sehingga kalau udah terlihat basah, bisa langsung kita ganti.

Kasihan kan kalau nantinya bayi jadi rewel karena ruam popok yang subhanalloh merahnya itu bikin sedih dan gak tega. Apalagi kalau ada orang lain yang ikut "komentarin" 

"Kok itu bayinya gitu?" 

WHEWWW


....

Yaps, itulah sekelumit pengalaman aku mengatasi ruam popok pada bayi. Semoga bermanfaat yaa.


Disclosure: 

Postingan ini murni opini dan pengalaman penulis pribadi, tidak sedang mempromosikan produk tertentu.


7 comments on "5 Cara Jitu Mengatasi Ruam Popok Pada Bayi"
  1. Alhamdulillah nya Abimanyu ga pernah kena ruam, mudah2an jangan sampai kena... Amiiiin... Tp tisu basah andalan bgt ceu ini aja hbs borong mampok di a*fa lg diskon wkwkwk...

    ReplyDelete
  2. Aku yay banget pake salep dan aku juga pakainya bepanthen, teruji amat kayaknya nih ehehehe.

    ReplyDelete
  3. Aku... Nganu.. Belum merid mbak wkwkkw.. Tapi kalau diminta ganti popok aku belum bisa :p

    ReplyDelete
  4. pengalamanku untuk Fira, anak perempuanku. Masalah ruam kalau sedang diare tuh, duh seringnya minta ampun terjadi ruam. Yaaa, sich jangan terlalu seering pakai prospak bener banget...tapi kalau lagi diare kadang emak jadi males..hehee. Aku juga ounya cream untuk mengatasi ruam, selalu kusimpan di tas bepergian dan di rak kamar.

    ReplyDelete
  5. Anakku dulu juga kupakein krim utk atasi ruam popok itu, tapi merk lain hehe..

    ReplyDelete
  6. Pernah ngalamin ruam popok juga pas anak pertama gara-gara telat ganti pospak. Sejak saat itu, stop pospak sementara. Ganti pakai clodi dan celana biasa. Plus di oles juga pakai krim ruam popok :)
    Belajar dari pengalaman anak pertama, anak kedua gak kena ruam popok. Alhamdulillah.

    ReplyDelete
  7. Asyi, pagi-pagi dapat ilmu nih, insyaallah bisa diterapin alau nanti udah punya baby, maasih mba Tety.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D