Blog dan Pencitraan

| On
April 05, 2017

Judging person does not define who they are. It defines who you are. -Anonymous-

Karena hari ini hari Rabu, berarti ini saatnya aku ngomongin seputaran blog.

Sebelumnya aku mau tjurhat dulu, ya kayaknya ni postingan emang tjurhat alert deh, kalau yang gak mau baca yaudah gak apa-apa, skip aja dari pada buang pulsa kuota kamu ya cyin. 

Aku mah anaknya ikhlas, tabah dan tenggang rasa, bertanggung jawab dan dapat dipercaya, suci dalam pikiran, perkataan dan perbuatan.

Eaaaa, gaya mantan anak Pramuka mah begini.


Jadi, waktu kemarenan itu tuh aku bikin video gitu buat lomba. Sengaja gak aku publish dimanapun selain submit di link lomba itu aja. Why? Karena aku malu, ya videonya kurang oke gimana gitu lah, jadi yasud biarkan saja hanya Tuhan dan dewan juri yang maha mengetahuinya.

Kenapa emang malu ngasih tau video itu di medsos?

Soalnya kemarenan juga ada yang bilang gini:

“Kok videonya kurang OK ya. Propertinya gimana gitu, trus kenapa masak ini sih, bukannya spagetti gitu yang bagusan.”

Notes: yang merasa ngomong gini cepetan sholat tobatan nasuha sonoh. Gile aje, udah bikin video ampe berdarah-darah, videoku malah dihina dina. Padahal jelas-jelas lebih inspiratif ketimbang video ABG naek kuda pake topeng baja hitam, ngahahaha.

“Emang kenapa sih kalau videonya gini?” Aku protes, kzl.

“Ya sekarang kan zamannya jual pencitraan, jadi apa-apa itu harus bagus bungkusnya.”

“Hmmm, iya sih emang sekarang zaman pencitraan. Tapi kan aku anaknya lebih suka yang apa adanya. Kalau adanya begitu ya begitu udah lah, ngapain pake pencitraan segala.” Sok membela diri.

Jadi inget, dulu temennya suami tuh pernah ngomong kalau sekarang itu zamannya bisnis Dajjal. (Maap ya gak aku sensor kata-katanya, emang dia beneran ngomong gitu) Hari gini tuh apa-apa packaging, personal branding, pencitraan dulu lah, kualitas dan lainnya mah belakangan.

Semuanya bisa “di-crop” sesuai selera, yang penting orang lain liat bagus-bagusnya aja.
Nah, dari situ lah aku mikir. Iya gitu, kalau yang namanya pegiat media sosial atau blog itu harus nampilin (apaan sih ini diksi begini amat) yang bagus aja, yang jelek mah crop, buang, delete.

Blog dan kesombongan

Image: www.eonline.com

“Sombong amat sih. Apa-apa dipamerin di medsos, diblog. Pamer kamuh, ujub, riya.”

Merasa gak sih, kalau kadang sebagai seorang blogger kita ini jadi serba salah. Ngaplod foto apa jadi dibilang pamer, sombong, belagu. Padahal mah itu lagi kerja. Emang kerjaan blogger apaan sih?


Yaelah cyin, kemana aja,  bisanya nyinyir aja sih.

1. Blogger itu kerjanya ngasih informasi.

2. Informasi yang dikasih itu seputar pengalaman pakai produk, opini perjalanan, dll. Tujuannya apa? Supaya orang lain bisa tahu informasi sebelum beli produk, tahu pengalaman orang lain sebelum pergi traveling. Biar orang lain gak melakukan kesalahan yang sama, kalau emang ada kekurangan di produk atau perjalanan.

Makanya, jangan apa-apa nyinyir. Giliran mau beli produk atau nyari review tempat wisata buka Google. Nah, di google itu ngampar cyin tulisan blogger yang bikin kamu tahu A-Z produk atau tempat wisata yang mau kamu datengin.

3. Memberikan testimoni dan rekomendasi. Setelah kamu dapet informasi, biasanya si blogger ini ngasih testimoni dan rekomendasi buat kamu. Supaya apa? Supaya kamu gak kecele, gak salah ambil keputusan. Gitu.

Kalau ada yang bilang blogger sombong lah apa lah, hmm coba direfresh lagi sudut pandangnya ya gaes.




Pernah atau sering liat beauty blogger atau beauty vlogger gak?

Cakep ya.

Koleksi make upnya banyak beud.

Bikin iri.

Iya dulu aku tuh mikir, yaelah pantesan banget jadi beauty blogger atau beauty vlogger orang udah cantik dari sononya gitu. Palingan mau pamer kecantikan sama koleksi make up doang.

Sampe akhirnya aku nemuin channel Youtubenya 'Inivindy' gitu namanya, yang pake bahasa Jawa medok gitu.

Aku seneng sama dia soalnya dia wajahnya biasa aja menurutku, dan dia menerima itu apa adanya dan menyulap wajahnya yang biasa aja itu jadi cantik dengan make up tertentu.

Malah dia yang bilang sendiri kalau matanya itu gak sama bentuknya antara kanan dan kiri, makanya dia banyak ngasih trik buat benerin bentuk mata gitu. 

Piss ya Mbak Vindy, aku menyukai penampilanmu. Sederhana dan apa adanya.

Back to beauty blogger or vlogger ya.

Aku jadi mikir, mereka itu bukan lagi sombong, tapi memang lagi ngasih informasi dan rekomendasi. Aku aja yang gak bisa pake pensil alis jadi tau cara ngasih warna alis supaya lebih bagus itu ternyata bisa pake Eye Shadow Wardah. Hahaha.

Dan pas banget ada warna itu nganggur udah lama gak dipake. Makasih yang waktu itu udah ngasih tips ini. Maap lupa nama vloggernya siapa deh.

Ya coba ya mindsetnya diubah dulu kek gini supaya gak nyinyirin orang lagi. Blogger dan vlogger itu gak lagi pamer semata. Dia make up-an, dia travelling itu karena hobi, dan hobinya itu ditulis supaya lebih bermanfaat untuk orang lain.

Lah abisan captionnya itu loh, suka bikin eneg!


Hmm, foto di IG bikin kamu mupeng? Apalagi captionnya bikin greget pengen muncyah. Ya aku juga ngalamin, bukan kamu doang. Tapi buat apa juga sih sebenernya kesel sama foto orang lain? Faedahnya apa?

Eh, perasaan aku pernah nulis tips nulis blog travelling dari Kak Marischka Prudence deh di sini. Kak Pru itu nyinggung soal “rasa” yang dituangkan si traveler ke blognya. Jadi, setiap kita baca blog travelling, kita bisa ikut “merasakan” isi tulisan yang ditulis sama empunya blog.


Kalau menurut aku juga sebenernya konsep ini bisa juga dipake di tulisan blog jenis apapun.

Coba deh, kalau kamu lagi baca blog orang, suka kerasa gak sih ada yang cuman pencitraan doang? Atau beneran feelnya emang dapet banget lagi mengedukasi pembacanya?

Aku rasa, kita juga bisa ngerasain “niatan” blogger di tulisannya itu. Banyak blogger yang secara detail nulis baik buruk sebuah produk, padahal dia beli sendiri tuh barang, gak dibayar sama sekali sama brand yang dia sebut, bayarannya cuman ucapan “terima kasih kakak” doang di kolom komentar.

Blog dan Pencitraan

Konflik batin seorang blogger ketika ngeblog adalah tulisannya dibaca sama orang yang dikenal. Trus orang yang dikenalnya bilang:

“Yaelah pencitraan amat, sehari-hari mah gak kayak gini lah, mamah tau sendiri”

Mwahaha, pengen lempar jumroh aja bawaannya.

Dulu tuh pernah aku diskusi sama sesama blogger juga.

“Eh, blogger itu mah kalau di blog begini, tapi kok kalau ketemu langsung kok begitu ya, beda”

Iya sih, aku juga kadang ngerasain, apalagi sekarang aku udah suka ikut event blog walau frekuensinya masih bisa diitung jari lah, sebulan sekali palingan.



Ada blogger yang di blognya personalitynya A, ternyata pas ketemu “Loh kok personalitynya jadi B”

Pernah denger istilah “Air Personality” ?

Kalau yang pernah berkecimpung di dunia radio atau broadcasting mungkin akrab sama istilah ini. Air personality itu semacam personality seseorang ketika sedang “mengudara”
Maksudnya gini. Misalkan, ada seorang penyiar radio yang suaranya empuk, gurih-gurih enyoi, kebayangya orangnya ramah, baik hati, dewasa.

Tapi pas ketemu langsung, orangnya cablak, cerewet, gak terlalu mirip sama air personalitynya di radio yang santun nan penuh ketenangan.

Jadi, kalau dikaitkan sama dunia blogger, ya gak jauh beda sih.

Ketika dia “mengudara” lewat blognya, mungkin air personalitynya tenang, dewasa, kalem atau pun sebaliknya. Tapi, di dunia nyata dia orangnya ternyata cuek, gak bisa diajak ngobrol.

Dan akhirnya kamu mikir, “Kok ni orang pencitraan amat ya?”

Eitttss, no no no.

Jangan keburu nafsu ngomong gitu ya gaes. Kalau emang kamu tahu personality asli di rumah atau sehari hari itu C, ya biarin dia jadi si C di dunia nyatanya. Dan ketika kamu tahu personalitynya jadi D di dunia maya, ya biarin aja dia jadi si D saat dia “mengudara” di blognya itu.

Perlakukanlah dia sebagaimana mestinya.

Make it simple. Dont ever judge the people easily.

Jadi, inti dari tulisan ini apa ya? Ah, coba aja lah cerna sendiri-sendiri.

Blogging itu bukan tentang pencitraan, apalagi kesombongan. Its all about my passion, tentang "menaklukan diri sendiri" "tentang menantang diri sendiri" serah saja lah ya orang mau bilang apa.

Kalimat terakhir dari saya mah.

Manusia itu butuh ruang untuk menantang dan menaklukan dirinya sendiri. Mereka hanya bicara tentang kebahagiaan menjadi apapun yang ia inginkan. Mencoba apa yang ia pikirkan, menapaki perjalanan yang membuatnya tak pernah kesepian. Manusia butuh ruang untuk belajar. Memaknai kehidupannya dengan berbagai macam cara.

Tolong jangan bunuh dia. Sebelum ia benar-benar dipanggil pemiliknya. Apalagi dengan lidah tak bertulang yang sakitnya sungguh luar biasa.
  


65 comments on "Blog dan Pencitraan"
  1. Hahaha...kok saya ikutan gemes ya mbak. Iya beginilah kerjaan kita yang kata orang gak jelas.

    Saya sering dikomentarin sering amat jalan-jalan. Padahal perginya kuga sama keluarga. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi sebagian orang emang gak jelas ya, tapi kalau dibilang negatif sm orang ya kdg hayati lelah juga, mwahaha

      Delete
  2. I feel you. Pernah dibilang sosialita. Padahal apalah aku. Gara2 tiap minggu biasa nulis traveling. Segitunya sih! Ya udah terima aja. Di daerah, masih banyak yg gak ngerti tentang blogger. Bahkan ketika aku dan menjelaskan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal travel blogger itu bermanfaat ya mbak, tapi ya bgtu lah pilihan memang mengandung banyak resiko, hehe

      Delete
  3. asseek,,,bacanya pake emosi nih aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dong mbak, sebenernya ini aku ngomongnya aslinya nyantai, tapi kenapa jd kek lg marah2 ya, wkwkwkw

      Delete
  4. ah mba masbuloh klo ada nyang blg pencitraan cukup lelah hayati nanggepinnya bahahaha nyang pnting beneran kita niatnya kasi info mgkn gaya formil lbh enak dbdg gaya ngabodor just do it 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mikirnya harus just do it dan percaya diri

      Delete
  5. Bbrp waktu lalu aku masuk koran daerah sbg blogger tapi cuma aku publish di blog, nggak aku sebar di medsos krn udah tau ganasnya medsos. Yg penting, diluar rimba persilatan blogger masih banyak pihak lain yg menghargai. Insya Allah mak, ikhlas saja. Btw soal foto aku curhat ya, sbg blogger usia matang yg sadar diri makanya nggak kebanyakan selfie, eladalah tp fotoku banyak juga dlm pose yg menurutku kurang oke tapi gimana lagi yg punya foto kan maunya milih foto yg dianya paling cakep. Dari situ aku balikin ke diri sendiri. Kalau aku post sebuah foto aku akan make sure yg didalam foto posenya bagus, supaya semua happy. Haaah jadi full curhat nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, medsos mah ganas, huhhhuhuu

      Delete
  6. Tooss dulu ah mba dulu juga aku anak Pramuka, masih inget2 Dasa Darma gitu deh yaaa.. ahahaha.. :D Selama ini belom pernah ngalamin c mba dibilang pencitraan ato gimana2.. Tapi ya emang ngeblog buat aku untuk happy2, ngasih info. Bener juga kata mba Tetty tentang menantang diri sendiri itu. *Terus jadi inget minggu ini belom posting apa2... hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tantangan makanya buat blogger supaya nulisnya makin ok dan informatif, ga dibilang pencitraan

      Delete
  7. Yg penting kitanya sebagai blogger harus bs jg menempatkan diri kali yaaa.
    Saat mengudara n saat membumi hahah.
    Tp klo aku probadi prefer menjadi diriku sendiri aja di blog. Blogku ttp harus jd cerminan pribadiku...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iy mbak ophi betul sekali, membumi dengan manfaat yg penting

      Delete
  8. Nah ini, yang bikin agak gimana gitu kalau mau share link blogpost di beranda. Huhhuu

    Karna terkadang, hanya kita-kita yang menjalani "profesi" inilah yang mengerti sesama kita. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, mau ngejelasin ke orang juga rumitttt, heu

      Delete
  9. btw, video mana sih ceu? *maapkan aku kepo*
    hahha... tp iya loh aku tuh ngrasain, aku apa2 diupdate kadang yg gak penting2 amat menurut orang aku update. tapi da kumaha eta teh gawean mun teu kitu teu meunang duit? betul? HAHAHA....

    misal, ngapain sih lipstik aja mesti diupdate pamer pake di status pula?
    eh pan eta teh sponsor bray, nyaho?
    kwkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eta pisan ceu, hahaha. Da gimana ya emang beririsan dengan "pamer" "pencitraan" tapi kadang orang malah salah tanggep.

      Ah aya weh videona, moal beja beja wkwkwk

      Delete
  10. Hehe saya sering ngalamin dari dianggep keset sampe dijadiin butiran debu. Tapi, fyi Mak, orang2 yang menjadi hamba sahayanya Google itu bahkan ga paham kalo informasi yang mereka terima itu yaa dari blog. Mereka selalu bilang itu website, iya website itu kan cuma protokol www. Lah isinya pan blog juga namanya #kudungguyu


    Jadi yaa ketawan emang packaging doang sekarang mah, isinya belum tentu ada #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan yg ngisi google pan blogger. Wkwkwk. Gagal paham.

      Delete
  11. Dilema jadi blogger tu memang begitu ya, mba. Orang cuma tau kulit luar trus nge-judge. Akhirnya sebagian orang memilih buat pencitraan tadi. Biar yang jadi point or interest cuma bagian yang bagusnya doang, sisi lainnya blur. Hahaha.. kayak fotografi aja memang socmed ini :D. Aku pribadi memilih untuk seimbang aja, kadang nampilin yang bagus, kadang seada2nya aja. Lebih nyaman kek gitu karena lebih berasa "manusia". Bukan dewa tanpa cela. Ihihihi ;).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha iya bener bgt, kita manusia ya pasti lumrah ada kurang2nya, jangan dianggap sempurna

      Delete
  12. Aku aslinya rada kalem (uhuk hihi) & ga terlalu banyak omong kec sm yg sdh kenal lbh dkt, suaraku jg pelan. Karena itu aku lbh nyaman cerita bla bla bla lewat blog :D Kdg aku mikir tmn2ku yg non blogger gimana ya mandang aku, jgn2 ada yg ngebatin, ih apa2 pake ditulis d blog, segala tentang anaklah. Tapi sebodo amat deh hihi. Krn dasarnya aku suka ngeblog n banyak ambil manfaat pengalaman, pengetahuan dari tmn2 blogger. Asal yg aku tulis ga SARA, ga hoax, ga ilegal, lanjutt hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau yg kenal pasti udah kenal kita, jd kadang mikir, mereka nanggepin blog kita itu gimana, pd bilang pencitraan gak ya? Wkwkwk

      Delete
  13. eh saya juga suka sama inivindy. arek malang ya dia? lucu dia.

    kalo saya sih nulis, buzzing asal ga bohong aja. malu kalo bohong. malu sama diri sendiri, Alloh, anak-anak yang kelak mungkin akan baca tulisan mak mereka dan keluarga serta teman-teman yang kenal betul sama saya.

    sampe kalo ikut lomba dan saya bilang di blog kalo mau beli produk itu, ya dijabanin beli. takut ah kalo ditagih 'di sana'.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heu kalau ditagih "disana" gimana ya, takut jdinya, emang sebisa mungkin jujur klo nulis d blog

      Delete
  14. Ya ampun Mbak pernah dinyinyirin gitu, hiks, kesel juga ya pernah digituin. Kadang pengen didiemin karena bisa saja mereka yang nyinyir itu gak tau blogger macam kita kerjanya gimana. Pengen gak dimasukin ke hati, tapi gak bisa juga ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus kuat iman dan dibawa santai aja kali ya mbak mita :)

      Delete
  15. Kalo aku justru sering disepelekan karena blogger dan nggak berstatus karyawan kantoran. Tapi digituin malah tambah seneng, aku upload-in sekalian foto-foto dimana, lagi jalan-jalan atau ngapain dan kalau ditanyain pekerjaannya apaan aku bilang aja pengacara pelita, pengangguran banyak acara pergaulan ala sosialita, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kocak haa pelita, iya sih banyak acara bagus. Kita dapet ilmu, jaringan, dan gak sedikit jg menghasilkan materi walau keliatannya pengangguran

      Delete
  16. Yang terakhir aku sepakat, dengan ngeblog aku malah bisa menuangkan tulisan yang aku banget. Aku bisa menunjukkan diriku yang sebenarnya, Mbak. Karena di dunia nyata kadang kita kan ada rasa ewuh, segan, atau apalah sama orang. Menghormati gitu lho. Kalau di blog, rumah-rumah saya aku ingi membagikan informasi seperti ini lho. Terpenting lagi nggak ingin merugikan orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting jgn baperan ya Mbak, wkwkwk. Aku Ni kadang si bapernya

      Delete
  17. Sebenernya gak cuma blogger aja sih, orang biasa pun kalo aplod foto di sosmed ya pasti maunya yang terbaik lah. Gamau yang lagi jelek, lagi ngowoh, lagi gak banget.

    Apalagi kita yaaa.. Yang kontennya diakses sangat banyak orang. Berapa PV sehari? Seribu? Dua ribu? Diliat segitu banyak orang yakali nggak pencitraan xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha mak pung ampe ribu2 ni tamunya tiap hari, keyen. Iua yg biasa pun bisa aja pencitraan ya, ga cuma blogger aja, jd kesimpulannya ya sama aja, siapapun bisa melakukannya, mwehehe

      Delete
  18. Aku sih alhamdulillah aja dibilang "Enak banget hidup lo" tiap share foto jalan-jalan. Ya enak dong, lha wong dibayarin (tapi setelah itu kudu nulis review menggugah selera)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mana nikmat yg bz didustakan? Jalan jalan plus dibayar

      Delete
  19. Hihiii ... Sama, mba. Aku kadang diledekin endorse banyak amat. Alhamdulillah aja. Padahal mereka blm tau kalau tidur kurang gara2 ngurus blog, dll. Hehhsbe

    ReplyDelete
  20. Cung, saya pun penuh pencitraan. (((Pencitraan))) 😂

    ReplyDelete
  21. Saya udah kenyang dibilang pamer, riya, dan sejenisnya tiap kali posting foto makanan atau apapun yang berkepentingan. Makanya sekarang tiap kali harus promo blog, apalagi berkenaan dg brand, selalu saya kasih hashtag #Pamer :D

    ReplyDelete
  22. Sekarang kata2 pencitraan lebih terkenal daripada dulu ya bun 😃

    ReplyDelete
  23. arrggghh, dunia (perbloggeran) memang kejam kadang2 ya makkk. maju terus pantang mundur tapi kita kan yaaaa, salam pramuka! hihi

    ReplyDelete
  24. Nah, ini beneran aku banget nih mbak. Org2 yg kenal aku di sosmed banyaj yg bilang aku tuh ceria dan bawel, tapi aslinya kalo ketemu kaleeemmm. Apa aku pencitraan gitu ? Ya enggak lah. Cm aku tipikal introvert gitu yg suka ga nyaman di hadapan org banyak. Skrg org mo ngmong apa aku sih pasrah mbak, yg ontg aku ga ganggu mrka. Udah itu aja sih. Hihihi

    ReplyDelete
  25. Akh abaikan energi negatif. Karena kita kan nggak bisa memenuhi semua keinginan, selera tiap orang. Buat aku kok selagi PD trus nggak mengandung unsur SARA and copas ya show must go on yah....xixixi

    ReplyDelete
  26. Suami saya juga kerja di rumah mbak, bikin video dan nulis di websitenya. Penghasilan yang diterima dari adsense, tapi selama ini sama mertua suka dianggep ga punya kerja dan nggak punya uang. hehehe

    ReplyDelete
  27. Saya biuti bloher, sering banget dibilang 'enak banget sih dapet barang gratisan'.

    WOYYYY!!!
    Barang gretongan yang gue dapet ini mah harganya kagak sebanding dengan barang2 yang gue beli karena gue niat/suka/penasaran. Dan sebelom dikasi barang gretongan, gue memulai review dari barang2 yang gue beli pake gaji gue.

    Kzl banget kalo dibilang jadi biuti bloher cuman ngincer gratisan.

    ReplyDelete
  28. Kalau daku sih udah di tahap EGP (emang gue pikirin) sama terserah loe... :D
    Ya namanya juga sosmed, ketika kita pakai dan berinteraksi dengannya ya otomatis tanpa disadari menampilkan citra kita lah :)

    ReplyDelete
  29. duhhh pedih ya udah bikin pideo trus dikomentarin gitu, tandain mak tandain

    ReplyDelete
  30. Makin hari medsos kok makin ngeri banget ya mak.....

    ReplyDelete
  31. pencitraan itu bagiku perlu mba, banget malah, hehehe

    ReplyDelete
  32. Mungkin mereka yang nyinyir itu penasaran dgn "behind the scene"-nya seorang blogger. Pengen tau kok blogger bisa begini begitu :)

    ReplyDelete
  33. Hai mba, salam kenal yaa..
    Jujur aku pun turut merasakan dijudge macem2 ketika aktif ngeblog dan sosmed. Kok pamer, kok lebay, kok riya.. mana yg ngomong keluarga sendiri.. aduhh..

    Untungnya skrg udh lebih dimengerti, terutama sejak bs menghasilkan dr blog��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh ada mbak ola *tersanjung*

      Sama akupun, kalau yg ngomong orang yg dikenal secara "off line" jd gimana gtu, padahal niatnya baik, huhuhu dilema

      Delete
  34. Mbak... itu gambarnya kok saya banget. Bagian rapihnya di foto padahal di depannya berantakan. Itu saya banget pencitraannya. Hihihi...

    ReplyDelete
  35. Yes... Tolong jangan bunuh dg lidah tak bertulang itu.

    Makjoss mbaaak.
    Aku padamu.

    Kita belum pernah meet upa yak?
    Kira2 first impression di udaranya gimana yak? 😜✌

    ReplyDelete
  36. Setuju mba, terkadang diluar sana masih bnyak yg menjudge blogger (terutama yg nerima job) dengan judge yg enggak2, padahal klo butuh apa2 juga googling dan rata2 dapat info/pengalaman dr tulisan para blogger..

    ReplyDelete
  37. buahaha emang capek yaaa dengerin kata orang mulu XD
    tp emang kadang gemes sih. dulu juga pernah dilema *uplod* engga *uplod* engga. dibilang pamer ga yaa...euuuy, mikirnya seharian wkwkkw. sekarang mah lebih santai, kalau mau uplod ya uplod engga ya enggaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku pun kdg suka tanya suami kalo mau upload sesuatu, wkwwk

      Delete
  38. Selama 10 bulan nge-blog, alhamdulillah belum dapet komen2 seperti itu. Tp setelah baca post mba, jd ngerasa kyny perlu mulai prepare diri dan mental dehh. Bukan mustahil jg suatu saat aku mengalaminya sendiri hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lama lama pasti ada komentar miring, tapi harus tetap tegar kayak teh rossa. Makasih mbak nabila sudah mampir :)

      Delete
  39. Artikelnya panjang, tapi saya tabah membacanya sampai habis. abis penasaran sih hihihi

    Makasih ya mbak. Saya jadi ga baper lagi sebab kadang ada perasaan begitu juga sih. Ngeblog = pencitraan. Jadi kesumbat ide ide buat nulis #halah alasan ini mah heuheu

    Salam kenal mbak. Nice info :)

    ReplyDelete
  40. Syukaa...tulisan ini. Kalo aku mah gak usah pake pencitraan segala. Inilah aku apa adanya*halagh :p

    ReplyDelete
  41. Duh, aku quote ya mba kalimat yang terakhir itu keren banget. AKu bookmark juga buat obat hati kali aja ada yang nyinyir :p
    Tinggal di pedalaman dan ngeblog itu rentan diomongin sih, menurutku ya egp lah yang penting Halaaaal wkwkwk

    ReplyDelete
  42. Hahaha benar sekali tulisan mbak Tetty. Baca tulisan ini malah jadi bercermin pada diri saya sendiri tentang "air personality", pas nulis (dunia blog) kayak muntah tp pas ketemu orang lain di luar sikap saya kayak tembok. Haha, tapi setelah pikir saya memang suka bersikap seperti itu :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D