Wahai Lelaki, Ini Alasan Kenapa Perempuan Menjadi Gemuk Setelah Menikah

| On
May 19, 2017


Tulisan ini saya buat karena kerap kali mendapat komentar:

“Tetty, Kok gemukan? Kok bulet? Kok chubby? Kok melebar?”

T____T

Kalau sayanya baperan mah mungkin udah tutup akun sosmed dari kemaren, gak kuat denger komentar berbau fisik model begini. Apalagi yang komen temen yang dulu pernah sekelas bareng, rrrr. Untung aku mah setrong yah, jadi cuek ajah, haha.

Jadi, dengarkan baik-baik ya saudara LM, supaya ga kaget kalau liat perempuan jadi gemuk setelah nikah atau setelah punya anak.

Mwahahaha.

Note: Saudara LM ini adalah temen sekelas waktu kuliah yang jadi saksi kalau aku pernah kurus, dan dia syok ngeliat aku upload foto di Instagram dengan penampakan saya yang sekarang. Wkwkwk.

Jadi gini yah para laki-laki, setelah menikah dan punya anak, perempuan memang cenderung memiliki badan yang cukup besar. Kenapa?

1. Hamil

Perempuan hamil itu pasti jadi gemuk, kalaupun dia kurus, minimal perutnya yang buncit karena emang ada bayinya kan ya. Tapi biasanya bukan cuma perut yang buncit sih, beberapa bagian juga bertambah bobotnya, karena kadang ada ibu hamil yang suka makan untuk menambah tenaga dan mengurangi rasa gak enak.

Bahkan, dokter sendiri dan di buku panduan hamil sendiri yang mengatakan kalau wanita hamil itu HARUS NAIK BERAT BADANNYA. Biasanya di kisaran 10 kiloan, bisa kurang bisa lebih.

Gimana gak gemuk coba?

Ketika berat badan gak naik signifikan pas hamil, dokter kandungan malah nyuruh makan es krim segala loh, minum sirup, susu hamil, pokoknya yang manis-manis, supaya berat badan ibu hamil naik signifikan.

Jadi, naik berat badan itu WAJIB buat perempuan ya ketika hamil. Camkan itu baik-baik.


2. Melahirkan

Setelah melahirkan, perempuan juga masih punya “PR” yang harus diselesaikan, yaitu sisa penambahan berat badan ketika hamil yang harus segera dihilangkan.

Bagi beberapa perempuan, seperti seus Nia Ramadhani misalnya. Mungkin bisa cepet dan jadi pujaan banyak ibu karena langsung singset abis lahiran. Tapi, sebagian ibu yang lain nggak loh.

Padahal udah pake korset, udah pake kozui slimming suit, udah pake gurita, tetap aja perut paska hamil masih off side. Gelambir sana gelambir sini.

Malahan, penambahan berat badan itu anteng gak ilang dari tubuh. Karena apa? Karena kesibukan ngurus bayi baru lahir, belum lagi ada yang kena baby blues syndrom. Jadi, wajar aja kalau kurang “aware” sama badannya sendiri.

Lah wong pikirannya udah fokussss ke bayi, diri sendiri udah gak diperduliin. Ya begitulah pengorbanan ibu, rela berubah bentuk body demi anak.


3. Menyusui

Abis hamil, ngelahirin, trus nyusuin.

Ini lagi.

Menyusui itu bikin perempuan kalap makan loh. Walau lauknya cuman sebiji, tapi bisa nambah nasi dua tiga kali. Karena apa? Karena LAAAPAAARRRR.

Wahai lelaki, menyusui itu bikin lapar akut. Bayi 24 jam minum ASI dari mamahnya, dan mamahnya bisa produksi ASI dari mana lagi kalau bukan dari makanan?

Paling nggak harus ada stok susu atau camilan deh kalau tiba-tiba lapar. Masak mie tengah malam? Udah gak pikir barang sekali pun ketika lapar mendera. Mau gemuk mau nggak yang penting perut gak keroncongan, soalnya bayi masih perlu ASI dan emaknya perlu makan.

Gak gemuk gimana lagi coba? Pipi kanan kiri udah kayak bakpau, tahu bulat, gehu pedas, bakso bakar, bakso lapangan tembak, tuh kan makanan mulu yang dipikiran ibu menyusui mah.

Wkwkwk.


4. KB

KB juga jadi “biang kerok” bagi sebagian perempuan. Gak sedikit perempuan yang badannya melaarrr banget karena KB, apalagi KB hormonal.

Pernah liat kan ibu-ibu badannya seterek banget? Trus kalau ditanya jawabnya apa coba?

“Saya gemuk karena KB.”

Kenapa gak pakai KB IUD aja supaya gak gemuk?

Karena gak semua perempuan berani pasang IUD. Wkwkwk.

Jadi, KB itu memang pilihan yang sulit juga buat ibu-ibu. Makanya kalau ada ibu-ibu yang dibully karena gemuk paska ber-KB aku juga suka gimana gitu liatnya. Udahnya pengorbanan demi keberlangsungan kehidupan keluarga dan ikut mensukseskan program pemerintah, eh kena bully juga karena badannya melar gegara KB ini.


5. Kurang Olahraga

Bukan karena malas, tapi karena gak ada waktu, Pak. Apalagi anak masih bayi dan balita. Boro-boro olahraga, bisa mandi dengan tenang aja langkaaaa. Anak diurus sendiri, gak ada tetangga atau temen yang bisa dititipi anak barang 5 menit.

Masuk kamar mandi sebentar aja udah ditangisin, udah digedor-gedor. Mau sholat harus sambil gendong. Mau makan pun masih sibuk nyebokin dulu.

Please, jangan judge kami ini malas olah raga ya, Pak.

Mungkin kalau anak udah agak gedean dikit dan bisa masak mie instan sendiri, boleh lah kita pergi ke sanggar senam atau liat video pilates via youtube.


6. Keturunan

Ada juga temen yang gemuk karena keturunan, mau gimana lagi? Makan beberapa suap pun badan langsung melar. Ini udah takdir, jadi sekeras apapun berusaha diet, ya susah. Udah DNA nya dari sana punya badan gampang banget melar dan berisi.


So, so, so.

Buat laki-laki, yang “heran” kenapa perempuan bisa gemuk setelah menikah atau seiring dengan peningkatan usia, ya saya udah jabarin walau kurang  detail beberapa alasan di atas.

Pesen saya.

Jangan dikomentarin berlebihan, kalau memang ada perempuan yang dulunya kurus eh sekarang jadi ya gitu deh, biarkan saja, takutnya ada yang baperan. Toh dibalik foto yang kalian lihat ada banyak perjuangan yang tak terlihat dan tak ternilai harganya.

Hamil, melahirkan, menyusui, KB, semuanya untuk siapa? Untuk suaminya kan? Untuk anaknya kan? Untuk keluarganya kan?

Bisa jadi ada perempuan yang dikasih takdir kemudahan, bisa kurus setelah punya anak 5 sekalipun, tapi ada juga yang langsung naik 20 kg padahal baru hamil 7 bulan.


Semua perempuan itu beda-beda pembawaanya, tapi sebagian besar sih alasan di atas yang bikin perempuan jadi berubah 180 derajat.

Buat para lelaki, yuk dijaga perasaan para perempuan, even itu lewat medsos. Karena kita gak pernah tahu, apa yang dilewati oleh seseorang dalam hidupnya. Apalagi perempuan. Manusia dengan berjuta pengorbanan, beribu kebaperan.

Kalau ada orang yang udah berkorban lantas dibully, nurut ngana?

Dan buat para suami, jangan syok yah liat perubahan kami. Sebenernya kami pun sedang berjuang, buat kamu, iya kamu.


Tapi apa daya, kadang seonggok cilok dan es buah di siang bolong mampu mengatasi penat kami seharian dalam membangun peradaban dunia yang  bermula dari rumah kami masing-masing.

Salam olahraga!



5 comments on "Wahai Lelaki, Ini Alasan Kenapa Perempuan Menjadi Gemuk Setelah Menikah"
  1. Ya wajar gemukan,emang bnyak faktor nya ternyata, yang terpenting adalah sehat kunbal ya

    ReplyDelete
  2. Kalau kasus di ibuku karena kb suntik mba. Pas habis lahir adiku. Dl hbs lahir aku, beliau kb pil dan ga ngefek apa apa ke body

    ReplyDelete
  3. Aku pakai IUD Mbak, dan tetap gemuk.. :((

    ReplyDelete
  4. aku gak tahu tetty yg dulu, tp kayaknya gak lebar kok...pas laah itu hehehe..

    ReplyDelete
  5. Wkwkwk...jadi inget. Sebelum nikah saya beli korset di priceza.co.id maksudnya biar abis nikah tetep kelihatab slim gitu. Takut mitos "gemuk pasca nikah". Eh Alhamdulillah hamil. Mau pake korset? Gak beraniii... Makaaaan mulu. Dan jadilah...ndut, haha

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D