[Mommy Diary] Akhirnya Kifah Masuk SD

| On
July 25, 2017


**Mau napas dulu**

Akhirnya hari ini tiba juga, hari berakhirnya liburan mama membuat sarapan dan bekal sekolah buat Kifah.

Setelah dua bulan lamanya libur karena Ramadhan dan lebaran, masa-masa hectic mikirin dan bikin bekal sekolah datang lagi.

Bekal kok dipikirin? IYA SUSAH TAUK MIKIRINNYA, BESOK MAU BEKAL APA KUSERING GALAUUUU.

Galau soalnya Kifah makannya rada susah. 

Jadi, selama kemarin sekolah, dia bawanya roti tawar 3, air minum sebotol, dan susu ultra sekotak besar.

Dengan istrirahat sebanyak 2x, jam 9.30 dan jam 12.00 siang dan di sekolah barunya gak ada kantin pulak, mama jadi galau buat nyetok bekal di tasnya supaya tahan 2 kali istirahat.

Sebenernya sih sekolahnya gak jauh dari rumah, paling 5 sampai 10 menit dari rumah kalau naik motor, kalau mau nganterin makanan di jam makan siang pun bisa banget.

TAPI MASALAHNYA KIFAH GAK BEGITU DOYAN NASI T______T

Pernah sekali kemarin dibekelin nasi, nugget, dan saos tomat. GAK DIMAKANNN. Kasian kan dari pada lapar gak makan, yaudin bawanya roti dan susu lagi setiap hari.

Mudah-mudahan gak bosen. 


Sebenernya Kifah gak sekolah di SD sih, tapi di MI atau Madrasah Ibtidaiyah. Bedanya kalau SD dibawah Kementrian Pendidikan, sedangkan MI dibawah naungan Kementrian Agama.

Di MI, selain pelajaran umum, ada tambahan muatan lokal Agama Islam dan juga pembiasaan karakter Islami. Misalnya, sholat Dhuha dan membaca Al-Qur'an sebelum belajar dimulai, dan Shalat Dzuhur berjamaah di jam istirahat siang.

Itu yang saya dan Abbiy suka dari MI, selain belajar mata pelajaran "duniawi", pelajaran "akhirat" pun harus diajarkan sejak dini. Mudah-mudahan karakter Islami itu bisa terbawa hingga dewasa, amiin. 

Dan FYI, menurut data yang dipaparkan Bapak Kepala Seksi Pendidikan Departemen Agama Kabupaten Bogor ketika sedang berkunjung ke sekolah kemarin, 97% MI yang ada di Kabupaten Bogor ini memang MI Swasta, sangat jarang sekali MI yang dibangun oleh pemerintah.

Wah, sebenernya sayang sekali sih kalau menurut saya.


Nyobain seragam pramuka baru, katanya mau cepet-cepet ikut camping

Hari Ke-1 

Sepertinya semua emak akan melakukan hal yang sama, yaitu nganterin anak di hari pertamanya ke sekolah.

Cuma bedanya, ada yang dianterin aja trus emaknya pulang lagi, dan ada juga yang nungguin anaknya sampe selesai sekolah di teras atau bahkan ada yang sambil ngintipin anaknya dari balik jendela.

Kalau saya sendiri milih yang pertama, soalnya di rumah PR Blog kerjaan rumah masih banyak nunggu di eksekusi, jadi nanti aja lah jemput ke sekolah kalau emang anaknya udah selesai belajar.

Lagian saya sengaja gak mau nungguin Kifah takut dia back to manis manja lagi sama Mamanya, sama kayak waktu pertama kali masuk TK. Biarlah dia belajar mandiri, dan gak berpikir bahwa sekoalah di SD pun harus ditungguin sama mamanya.


Ummi: "Ngapain aja Kif, di sekolah?"

Kifah: (diam saja)

Ummi: "Belajar apa sama Bu Guru?"

Kifah: (masih diam seribu bahasa)

Ummi: "Trus ngapain aja atuh, kok diem aja?"

Kifah: "Tadi aku BAB di sekolah. Boleh kok sama Bu Gurunya."

Ummi: (ngakak guling-guling)

Ya Alloh Kifah, masa hari pertama malah "setoran" di sekolah sih? Wkwkwkwk. Tapi bagus sih, udah bisa ke kamar mandi sendiri dan "bebersih" sendiri. 

Two Thumbs Up!

Hari Ke-2 

Hari kedua sekolah Kifah kembali hanya dianter jemput aja, gak ditungguin. 

Ummi: "Belajar apa Kif tadi?"

**standar amat ya pertanyaannya**

Kifah: "Belajar nulis, tapi susah, aku jadi gak fokus."

Eaaaaaaa.

Kifah: "Mi, sepatu aku sama kaos kaki gak ada, ilang."

Untungnya masih di sekolah.

Ummi: "Yaudah hayu cari di kelas."

Saya menyisir sekeliling kelas dan sekolah, ternyata sepatu ada di dekat tempat sampah, namun kaos kaki raib entah kemana.

Ummi: "Kok bisa ilang?"

Kifah: "Gak tau aku lupa naro."

Errrrggghhh.


Hari ke-3 

Ummi udah nungguin di parkiran, namun Kifah gak kunjung kelihatan, akhirnya inisiatif lah nyamperin masuk ke kelas.

Dan, taaaddddaaa. Ada anak yang masih ngerjain tulisan, dan itu adalah Kifahhhh.

Ummi: "Kif, kok belum selesai nulisnya?"

Kifah: (diem aja, lanjut nulis)

Bu Guru: "Tadi gak mau nulis, Ma."

Ummi: -____________-

**menghela nafas** **sabar-sabar**

Hari ke-4 

Ummi: "Sini Kif, tasnya ummi periksa, siapa tau ada PR."

Ummi: "Loh Kok ini pensil sama penghapus, penggaris, rautan, gak ada semua?!"

Kifah: "Aku lupa naro lagi."

Ummi: KIFFAAAAHHHHH.


Hari ke-5

**di atas motor pas pulang sekolah**

Kifah: "Mi, Ummi uangnya banyak ga?"

Ummi: "Nggggggg.... kenapa emangnya?"

Kifah: "Kalau harga kaos kaki berapaan, Mi?"

Ummi: "Ya lumayan, kenapa si?"

Kifah: "Kaos kaki aku ilang lagi, hihihi."

Ummi: T____________T 

Ammpuuuunnnn deh nii anakkkk.


Kegiatan Sekolah


Nyanyi lagu "Sepohon Kayu" sama temen sekelas.


Sabtu kemarin, dalam rangka khataman Iqro murid kelas 2, Kifah dan temen-temennya diminta Bu Guru untuk tampil ke panggung untuk turut memeriahkan acara khataman tersebut.

Jadi memang setelah masuk ke kelas 2, anak-anak diharapkan sudah khatam Iqro dan lanjut membaca Al-Qur'an.

Anak-anak kelas 2 yang akan mengikuti prosesi wisuda Iqro.

Semoga tahun depan Kifah juga bisa wisuda Iqro yaaa dan lanjut bisa ngaji Al-Qur'an.

Buat ekstrakulikuler, Kifah milih ikut Karate, dan Insya Alloh sore ini adalah latihan perdananya Kifah. 

Yeaaayyy.


***

Terharu juga ya ngeliat anak masuk sekolah dasar. Padahal dulu seringnya digendong, manja, bisa dicium-ciumin. Aduh, kok kamu cepet amat gedenya.

Makanya sekarang mau puas-puasin nyium sama mainin Aldebaran, takutnya entar dia keburu gede juga kayak kakaknya. 

Mwahahaha, Ummi tidak ridho kalian cepet banget gedenya. 

**dilema emak-emak, anak masih kecil disuruh cepet gede. Anak udah gede sedih, anaknya bukan bayi lagi, gak bisa diuwel-uwel**

Semoga Ummi bisa terus membersamai dan menyiapkan setiap jenjang pendidikan kalian berdua ya Nak, seterusnya dan seterusnya.  


Ammiinnn.



***

Kalau emaks, punya cerita apa aja nih di hari pertama sekolah anak-anak? Sharing yuk di kolom komentar :D
7 comments on "[Mommy Diary] Akhirnya Kifah Masuk SD"
  1. Anak-anak itu tingkahnya lucu-lucu ya Mbak. Hihihi.

    ReplyDelete
  2. Aku dooong nggak galau mikirin bekal. Soalnya udah include dari sekolah, hahahaha.
    Abis ini beli kaos kaki lima lusin, Ceu. Pan sekali pakai doang xD.

    ReplyDelete
  3. bwahahahha, kaos kakiiiiii, dimanakah dikauuuuu 😂

    ReplyDelete
  4. wkwwwk alamakjang untung mamaknya sabarrrr dah duh dramanya bikin aku ngakak 🤣😂🤣😂 aya2 wae dari Bab hingga kaos kaki ilang mulu 😂 sehat2 y kaka Kiffah

    ReplyDelete
  5. Hehehe..siap2 sering beli kaos kaki,permasalahan anak2 SD/MI,kaos kaki hilang di sekolah ^^

    ReplyDelete
  6. Selamat untuk anakny mbak, moga jdi anak yg baik, kunbal y

    ReplyDelete
  7. ga kerasa deh, perasaan dulu aku yg baru masuk sekolah deh, sekarang sebentar lagi aku yg masukin anak ke skolah :D

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D