Tentang Keramahan

| On
August 08, 2017


Sewaktu saya dan Abbiy masih LDR Bogor-Bandung, Abbiy pernah curhat kalau dia gak dapet pelayanan yang baik di tempat travel. 

"Salah satu karyawannya judes alias gak ramah, berasa dicuekin." Keluh Abbiy.

Rrrr. Ya saya pikir, oh itu lagi "apes" aja kali ya. Travel itu ngehire orang yang salah buat jadi front office di perusahaannya.

πŸ’”πŸ’”πŸ’”

Tapi suatu hari, Abbiy lanjutin ceritanya.

"Tau gak yang waktu itu petugas travel yang jutek abis? Masa setelah diajak ngomong pake nada 'agak tinggi' baru dia melayani dengan ramah."

What, jadi dia nunggu 'dikasarin' dulu istilahnya, baru deh dia ngeh akan tugasnya untuk melayani customer dengan baik. 


Sebenernya saya masih mikir itu mah di sana aja kali pelayanannya begitu, sementara di tempat lain mah nggak.

Tapi, makin kesini kok saya juga jadi punya banyak pengalaman yang gak enak seputar keramah tamahan orang-orang. 

Gak maksud bandingin sama waktu tinggal di Bandung sih, tapi dulu tuh ngerasanya di Bandung orang-orang someah (ramah) satu sama lain. Malah kadang saya sendiri suka malu kalau ada tukang parkir atau kasir yang kelewat ramah melayani pembeli. Saya suka kikuk sendiri.


Nah, semenjak tinggal di sini, kenapa agak jarang ya saya dapetin orang-orang yang ramah. Meskipun kita berusaha ramah, banyaknya ya tetap jutek aja gak ada senyum-senyumnya. 

πŸ˜”πŸ˜”πŸ˜”

Apa gegara di sini hawanya panas? di Bandung mah dinging? Ngaruh gitu?

Bukannya pengen dibaik-baikin terus sama orang ya, tapi ini masalah pembentukan karakter kita. 

Ya sering kan denger istilah kalau kita tersirami aura positif maka tubuh kita akan positif. Pun sebaliknya, kalau kita terhujani aura negatif, maka tubuh dan jiwa kita pun akan ikut-ikutan negatif.

Sampai Abbiy juga pernah bilang, "Merasa gak sih? Kok kita jadi agak kasar gini ya sekarang?"

Hmmm, iya sih, saya merasa lebih cuek dan 'kasar' sekarang, padahal dulu sih boro-boro ngomong nyolot ke orang, udah takut duluan deh. Takut orangnya marah atau tersinggung.

Pernah saya sendiri ngalamin beberapa kasus.

😌😌😌

Di KasirπŸ“ 

Saya antri seperti biasa, nunggu giliran. Yang depan belanjaannya masih banyak. Ya namanya ngantri ya sabar aja kan, mau gimana lagi. 

Eh, tiba-tiba ada ibu-ibu dorong trollynya ke depan saya, nyerobot gitu. Matanya ngeliatin berikut bahasa tubuh yang gak enakeun banget. 

"Bu, saya duluan tadi di sini." 

Saya coba beraniin diri buat negur. Si ibunya sih hare-hare aja gak ada respon.

Pernah juga, ujug-ujug ada ibu-ibu yang naruh belanjaanya di meja kasir, padahal belanjaan saya aja masih ada di tangan saya dan baru mau saya taruh di meja buat di bayar.

Sradak-sruduk di kasir, begitulah kira-kira.

😞😞😞


Di TokoπŸͺ

Ceritanya saya mau beli suatu barang, dan saya pasti milih-milih dong beberapa model yang mau saya beli.

Eh, tiba-tiba ada anak ABG yang nyosor ngambil barang yang saya mau beli.

"Lah, kok dibawa." Celetuk saya. 

Saya dan Mbak SPG barang tersebut saling tatap.

Si anak ABG itu kemudian berjalan ke arah ibu-ibu yang sepertinya mamahnya, yang lagi liat-liat barang di area lain.

"Mah ini mah." Kata anak ABG itu.

Setelah dikasih liat ke mamahnya, perempuan ABG itu naruh lagi barang ke depan saya. 

Ya otomatis saya ambil dong, kan emang tadi lagi saya pilih.

"Bu, itu kan tadi anak saya yang bawa." Kata mamah si anak ABG itu.

"Iya Bu, tapi saya duluan tadi yang pegang dan pilih, mau saya beli. Ya kan Mbak?" Saya tanya ke Mbak SPG.

Mbak SPGnya ngangguk.

"Iya betul, Bu." Kata Mbak SPG.

Si Mamah dan anaknya itu melengos sambil bersungut-sungut. 

"Yaudah! Kita beli di R*M*Y*N* aja!"

πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

Mwahaha, aduh jadi geli sendiri di dalem hati. Dan bener sih dalam Islam, bahwa kita gak boleh menawar barang yang sedang ditawar oleh saudara kita, dan laki-laki gak boleh melamar perempuan yang sedang dilamar orang.

*loh kok jadi kesono

Sakitnya tuh di sini. Bisa rusak deh hubungan silaturahim kalau coba-coba.


Di Parkiran🚘

Saya mau ngeluarin motor. Kebetulan parkiran lagi penuh-penuhnya. 

Tiba-tiba ada seorang ibu naik motor dan berhenti di jalan keluar. Kemudian dia celingak-celinguk, seperti mencari-cari sesuatu.

Duh, feeling mulai gak enak.

Kemudian saya beranikan diri ngomong, "Bu, maaf. Jangan parkir di situ, itu jalan keluarnya."

Si ibu itu pun menoleh ke arah saya dan bilang, "Iya, nggak! nggak!" dengan nada ketus banget sambil tancap gas.

Astagfirullohal'adzim.

*elus jilbab

😭😭😭

Kenapa setiap berusaha ramah sama orang kok "balesannya" begini. Mungkin benar adanya, udah lah jangan berharap apapun sama orang. Ya kalo mau baik-baik aja, nggak ya nggak aja, gak usah ngarep entar jadi baperrr.


***

Jadi, pesan moralnya, kalau mau ramah ya ramah aja, jangan ngarep diramahin balik. Karena subhanalloh susahnya minta hampun. Kalau mau negur orang ya negur aja, pakai cara baik-baik, kalau respon orangnya jelek, yaudah lah itu urusan dia sama dirinya sendiri.

Karena teko hanya mengeluarkan apa yang ada di dalamnya. Terserah kita, mau pilih jadi teko yang seperti apa isinya.

😘😘😘

Selamat hari Selasa. 
Selamat menebar aura positif.

4 comments on "Tentang Keramahan "
  1. tingkat keramahan itu tergantung geografis? atau tergantung kalender? tanggal muda ramah tanggal tua nyolot 🀣

    ReplyDelete
  2. Ikut elus jilbab. Pernah juga ikut digituin. paling sering case yang antre di kasir.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D