Tantangan Menyusui Aldebaran

| On
November 27, 2017


Menyusui itu memang moment perjuangan buat seorang ibu. Ketika anak kita lahir, pasti deh kita berharap untuk bisa memberikan ASI ekslusif buat anak, meski tantangannya berat.

Ada yang ASInya gak keluar, ada yang anaknya gak mau menyusui, ada yang disarankan kasih sufor ke anak, ada yang payudaranya bengkak, macem-macem.

Waktu ngelahirin Aldebaran, sebenernya saya gak ada tantangan diawal kelahiran. ASI banyak dan lancar, Al langsung mau nyusu. Gak bingung posisi menyusui, Al yang kekenyangan ASI juga langsung bisa tidur pulas di malam hari.

Gak ada tuh drama bergadang jangan bergadang, kalau tiada artinya. Hahaha. Alhamdulillah, lancar jaya. Beda sama waktu Kifah bayi. Bergadang setiap malem, night mare karena dia teriak di setiap tengah malam dan dini hari.

Aldebaran ini bener-bener bisa dibilang less drama banget anaknya.


18 Bulan dan Drama dimulai

Drama dimulai setelah sekarang Aldebaran masuk ke usia 18 bulan. Dia udah tumbuh gigi, udah ada 8 buah gigi seri atas dan bawah dengan ukuran yang lumayan guede. Makanya tuh gigi seri atasnya agak miring, numpang sedikit ke gigi sebelahnya. Mungkin karena ukurannya agak gede, jadi gak ngepas banget di gusinya.

Setelah tumbuh gigi, Aldebaran hobi banget ngegigit. Salah satunya waktu ngeASI. Sakitnya bukan main. Sampai muncul luka dan lecet. Dan otomatis ini sangat mengganggu ketika Al mau ngeASI. Apalagi sekarang ngeASInya makin sering. Duuhh. Kebayang kan langsung horor ketika dia minta ASI, takut sakit.

Bengkak dan Demam

Karena saya agak takut ngasih ASI ke Aldebaran. PD Bengkak dan merianglah saya. Semaleman badan menggigil panas dingin. Awalnya cuman saya kompres dan minum parasetamol, tapi gak mempan. Akhirnya saya ke bidan deket rumah.

Dikasih obat sih, tapi meriangnya tetep ada aja.

Dan ditambah lagi saya baru aja sembuh dari gondongan, jadi full 3 minggu itu badan demam dan meriang. Pertama, karena gondongan, kedua karena masalah per ASIan nya Aldebaran.

Karena gak kuat banget sama sakitnya. Akhirnya saya pergi lagi ke dokter. Sambil meriang, sambil antri. Rasanya pengen cepet-cepet minum obat supaya bisa ngilangin efek panas dingin, tapi dokternya malah telat dateng. Hikz.


Mendingan

Ya sih, setelah ke dokter itu saya agak mendingan. Mungkin karena dikasih berbagai macam obat penghilang rasa sakit. Setelah minum obat, lumayan lah meriangnya hilang, tapi sakit lecet dan lukanya itu masih nyut-nyutan.

Saya jadi inget kata Bu Bidan waktu itu, agar tetap menyusui Aldebaran meskipun sakit. Karena kalau ASInya makin numpuk, akan tambah bengkak dan tambah meriang.

Emang bener banget, ASI normal diproduksi tapi ga bisa dikeluarin itu rasanya sakit banget. Banyak benjolan ASI yang bikin nyeri. Dan satu lagi, mumpung saya inget. Ternyata kalau lagi lecet dan lagi bengkak banget itu dipompa pakai pompa ASI, sakitnya justru gak berkurang, malah tambah sakit. ASI pun gak keluar samsek, mungkin karena tersumbat luka lecet juga.


Jadi ya jalan satu-satunya itu adalah diberikan ASInya ke bayi, walaupun dengan rasa sakit yang SUBHANALLOH.

Sembuh dan Luka Lagi

Saat saya nulis ini pun, Aldebaran masih suka gigit ketika ngeASI, dan berujung pada sakit yang bikin emaknya ini meringis.

Saya udah bilang sebenernya ke Al, “gak boleh gigit ya.” Tapi apa daya, bayi 18 bulan itu cuma ngajak senyum sambil bercanda doang. Hadeuh.

Sampai sini saya berkesimpulan, bahwa memberikan ASI itu memang tantangannya besar banget. Bahkan sampai berkorban apapun demi ngasih ASI ke anak. Bener kata Al-Qur’an kalau menyusui itu perjuangan besar, seorang ibu berpayah-payah selama 2 tahun memberikan ASI ke anak.

Mulai dari PD bengkak, gak bisa tidur nyenyak SETIAP MALAM karena anak kebangun terus nyari ASI, sakit karena anak udah bisa gigit-gigit dan bikin luka yang aduhai banget nikmatnya.

Buat para suami, mungkin selama 2 tahun itu perjuangan besar buat istri untuk menyusui. Support dari suami beneran deh perlu banget bangeettt. Minimal dipijitin atau dikasih makanan kesukaan istrinya deh.

Perhatian suami bikin istri lebih bahagia dan yang paling penting sih LEBIH STRONG buat menghadapi masalah yang datang pada masa memberikan ASI untuk anak.

Makasih kemarin Abbiy yang sampai rela gak masuk kantor karena saya meriang di rumah, trus mau nganterin ke dokter dan jagain anak-anak.


Dan sekarang Aldebaran masih 18 bulan, perjuangan masih berlangsung dan butuh banyak kesabaran.

Saya mau nanya, ada yang pernah punya pengalaman yang sama? Anaknya suka gigit ketika nge ASI. Gimana solusinya ya?

Dan ini bahkan ada yang ngasih saran buat menyapih Aldebaran, karena kasian sama mamahnya yang udah sering luka dan meriang. Tapi saya masih gak tega, dan akhirnya jadi galau.

Hmmm, mohon masukannya yaaaa.



Asli lagi galau berat.
1 comment on "Tantangan Menyusui Aldebaran"
  1. Maaf ga bisa bantu... Waktu jav dia ga gigit, mudah2an adiknya juga ga

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D