Nikah Muda dan Tantangan yang Menyertainya

| On
December 23, 2017


Hari ini kita lagi ‘digegerkan’ oleh kasus cerai mudanya seorang ‘seleb’ yang dinikahi oleh seorang hafidz qur’an. Bukannya mau Ghibahin kasusnya ya, saya cuma mau ngasih opini kasus ini dari sisi saya, yang dulu nikahnya gak beda jauh dari Kakak S dan Mas T ini.

Sebelumnya, udah baca tulisan saya tentang Menikah Saat Kuliah belum di blog ini?

Kalau belum baca dulu gih, soalnya itu artikel selalu jadi TOP TEN haha. 

Mungkin banyak mahasiwa yang kepikiran nikah muda atau nikah sambil kuliah kali ya. Apalagi di social media ada juga selebgram, dan anak para pemuka agama, anak pejabat, yang juga menikah muda, dan pastinya menginspirasi para followersnya di jagad maya.

Tapi yakin nih? Emang beneran nih mau nikah muda?

Emang enak? Emang sebahagia yang dibayangkan? Emang gampang? Emang gak akan ada masalah? Kalau liat para ‘idol’ sih kayaknya gak ada masalah ya, kayaknya hepi-hepi aja tuh.

*Laahh sendirinya kan juga nikah muda, gimana sih, kok jadi kontradiktif begini*

Tuh kan kalo nikah muda itu bisa gampang banget cerai? Pasti labil deh mereka, pasti belum dewasa deh.

Ah gak juga, ada kok artis atau public figur yang nikahnya udah belasan tahun, malah udah punya cucu, mereka juga akhirnya bercerai.

So, no one really knows kenapa setiap pasangan mudah atau susah untuk bercerai berai.

Tapi, spesial untuk kasus nikah muda ini, karena memang isunya lagi hotssss, saya kasih komentar saya aja deh, sebagai senior dan tentunya pengalaman sendiri, yelaaah seniorrr.

Kenapa begini dan kenapa gitu. Kenapa mau nikah muda, dan kenapa juga harus lekas bercerai.


***

Impian Menikah

Impian menikah bagi perempuan itu pasti kayak mimpi dapet pangeran terus tinggal di kerajaan. Ada orang yang sayang sama kita, ada yang perhatian sama kita, ada yang jagain kita, ada yang mau ngebela kita, dan tentunya kita punya orang yang bisa kita sayang, kita cinta dengan sepenuh hati.

Seneng kan ya bayanginnya.

Apalagi liat para ‘pendahulu’ eeea pendahulu, nikah, punya anak, punya tempat tinggal sendiri, suami kerja, kita ngurus anak dengan sepenuh hati di rumah, suami pulang kerja, masakan udah ready, dinner bareng, weekend jalan bareng, anak sehat ceria, fotonya bisa kita upload di sosmed.

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang bisa kita dustakan?

Bagi perempuan, punya suami itu pasti menyenangkan, yang dibayangin tentang pernikahan adalah  keseruan bersama. Karena sudah saling memiliki satu sama lain, gak ada batasan lagi. Kau milikku, kumilikmu.

Gitu kan ya?

Dan lebih seneng lagi kalau moment kayak gitu gak mesti nunggu lama. Usia belasan udah bisa ngerasain, pasti bahagianya juga akan jauh lebih lama.

Tapi faktanya. Kok ada yang baru beberapa bulan malah memutuskan untuk berpisah? 

Banyak orang yang judge pasti nih anak labil deh, pasti belum dewasa deh.

Dan muncul banyak celetukan.

“Tuh kan, apa gue bilang, nikah muda itu buat gaya-gayaan doang, buktinya cerai kan karena mereka belum sama-sama dewasa.”

Emang bener ya kalau nikah muda itu pasti belum dewasa?

Saya dari dulu selalu percaya dengan kalimat bijak:

“Tua itu pasti, dewasa itu pilihan.”

Yaps, dewasa itu pilihan gaes.

Pernah nonton berita anak usia 5 tahun yang bisa ngurus orang tuanya yang sakit-sakitan, bisa mandiri di rumah, bantuin kerjaan rumah yang biasanya dilakuin sama ibunya, kek nyuci piring, cuci baju, dan kerjaan rumah tangga lainnya?

Sementara ada temen kuliah saya yang usianya 18 tahun di DO sama kampus karena bolos kuliah terus dan ternyata dia ketauan kecanduan game online.

Jadi, yang dewasa yang mana ini? Yang tua yang mana?

Hahaha. Dari situ saya yakin betul memang yang namanya usia gak jadi tolak ukur kedewasaan seseorang. Dan sedikit banyak, keadaan dan mental lah yang jadi faktor penentu kedewasaan berfikir seseorang.

Dan di dunia pernikahan pun saya anggap sama.

Kalau ada pemuda atau pemudi yang usianya muda tapi pemikirannya jauh melanglang buana bahkan melampaui pemikiran orang yang usianya jauh diatasnya, why not dia menikah.

Anak muda gak semuaya galauers dan kekanakan, ada juga yang pikirannya dewasa banget, bisa menentukan sikap, dan bisa menentukan pilihan untuk dirinya sendiri.


Masalahnya adalah perbedaan setelah pernikahan

Banyak yang bilang kalau udah nikah itu gak bebas, yaps emang bener banget. Saya akui. Makanya ada orang yang ngomong kalau sebelum nikah itu saatnya kita puas-puasin main dulu, soalnya entar kalau udah nikah udah ga bisa.

Memang betul, yang namanya pernikahan membuat dua insan yang saling diikat oleh janji suci pernikahan udah gak bebas dalam bersikap. Bebas dalam artian, kita harus saling meminta pendapat satu sama lain.

Wabil khusus seorang istri, semua gerak-geriknya harus seizin suami. Kalau suami gak ngizinin, ya mau apa lagi. Istri harus nurut. Selama suami punya argumentasi syar’i untuk gak memberikan restu buat istri.

Dan udah pasti, kalau masih sama-sama muda, ini bisa jadi masalah besar.

Istri yang tadinya bebas bergerak kemanapun, saat ini mau main ke rumah teman pun dilarang suami. Begitu juga suami sebenernya, gak boleh membiarkan istri merana karena ulah dirinya. Karena suami pun harus menggauli istri dan keluarganya selembut dan sebaik mungkin.

Memang minusnya nikah muda, menikah dengan seseorang yang sesama muda, adalah penerimaan disisi ini.

MASIH TERIKAT DENGAN GAYA LAMA.

Ya, gaya bebas semau gue, pulang ke rumah seenaknya, bangun siang, makan gak teratur, gaya berpakaian dan semua kebiasaan lama yang mau gak mau harus disesuaikan ketika kita memutuskan hidup bersama orang lain, yang pastinya memiliki banyak perbedaan sama diri kita ini.

Walau terlihat sepele, gaya bawaan ini bisa jadi sumber masalah loh, dan ujungnya berakhir dengan perpisahan kalau masing-masing gak saling menyesuaikan.

Anak muda masih butuh teman sepermainan.

Jujur aja, semenjak nikah, teman sepermainan saya itu makin menipis. Ya paling temen deket kuliah aja, seluruh waktu hampir dihabiskan ya sama pasangan.

Dulu sih ngebayanginnya asik aja 24 jam bareng, tapi ya gitu deh. Kalau kata Tulus, kita ini masih butuh ‘Ruang Sendiri’ untuk hidup.

Tapi ya tetep, semua ada batasannya, dan kita harus menyesuaikan dengan batasan itu. Semua harus sesuai persetujuan pasangan kita. Kalau istilah ibu-ibu sih ‘Me Time’, tapi Me Timenya awas aja jangan sampai kebablasan.

Gak sedikit loh ada yang nikah muda, tapi ternyata lebih sering spent time sama temen se-gengnya. Istri atau suaminya dicuekin di rumah.

***
Kira-kira kalau kamu diminta nikah muda, siap gak? Gak bebas main, gak bebas pergi-pergi, dan harus taat sama aturan suami?

Kalau memang berniat nikah muda, hal yang harus dipikirin adalah kesiapan kita untuk berpindah kebiasaan dan menyesuaikan karakter kita dengan karakter pasangan.

Menikah muda itu sama sekali beda dengan pacaran. Kalau yang berniat melegalisasi pacaran dengan nikah muda kayaknya niatnya harus dilurusin dulu deh. Karena kalau salah niat, bisa berabe dibelakang.

Dan pada akhirnya, karena emosi yang masih belum matang, kesiapan untuk menyesuaikan dengan karakter pasangan, akhirnya melayanglah gugatan untuk bercerai.

Buat yang lagi ngekhayal nikah muda itu asik, ya emang bener sih asik banget. Tapi jangan sampai lupa sama konsekuensi syariat yang harus kita jalankan sebagai istri atau sebagai suami.

Apalagi sebagai muslim, yang namanya kewajiban suami istri itu ya tetap berlaku meski nikah di usia muda. Gak ada pengecualian kecuali alasan yang memang diperbolehkan oleh syariat.

Yah, berarti gak enak dong? Katanya pacaran halal alias nikah itu asik?

Istilah ‘Pacaran Halal’ ini memang harus dikaji ulang deh.

Kalau orang pacaran, mana ada ikatan sah? Mana ada kewajiban sang pacar? Mana ada sifat jelek yang keliatan?

Nikah itu bedaaa woiiii, anduk basah disimpen di atas kasur aja bisa bikin sewot dan manyun 3 hari loh.

Saran saya buat yang mau nikah muda. Ceileh pake ngasih saran segala.

Pelajari baik-baik hak dan kewajiban suami istri dalam Islam. Urusan teknis gaya pacaran halal, dan lainnya sih bisa diatur kemudian. Suami harus romantis, istri harus bisa masak enak bisa dikompromiin selanjutnya. Semua itu bisa dilatih seiring dengan berjalannya waktu, hahaha.

Tapi yang paling penting yaitu tadi, mematuhi ‘rules’ menjadi suami istri, melatih mental dan kedewasaan pemikiran, and then siap menerima segala perubahan kehidupan yang terjadi pasca pernikahan.

Gimana? Kamu siap?

Kalau udah, yaudah sana cari calon pasangannya.

*ehhh
*Minta diselepet

***

Bogor, 23 Desember 2017
Dari mantan manten nikah muda, yang masih terus belajar dan remedial.










21 comments on "Nikah Muda dan Tantangan yang Menyertainya"
  1. Saya nikah usia 25 udah 11 tahun aja masih suka cekcok lalu manyun 3 hari. Hehehe ayo nikah muda asal siap dengan segala resikonya. Ayo yang muda-muda tanya-tanya sama mba Tetty resepnya .

    ReplyDelete
  2. Astagaa, dulu jamannya masih kuliah saya udah pengen nikah aja mba, padahal calon aja belum ada, haha

    Dulu sih mikirnya "enak kali ya kalau udah nikah saat lagi sibuk kuliah kaya gini" wkwkwk alasan macam apa itu.

    Untung dulu calonnya belum ada jadi ga jadi nikah muda.

    Akhirnya nikah di usia 23 setelah lulus kuliah dan udah kerja. Eh setelah nikah, begini to rasanya. Nikah di usia segitu aja ternyata saya masih labil, sampe pernah ngerasa nyesel nikah cepet2 karena pengen kerja lagi tp belum bisa karena anak yg baru lahir.
    *eh ko jadi curcol haha

    ReplyDelete
  3. Ihiiiiy ternyataaa nikah muda yah dirimu.. hihihi.. Aku sendiri gak kebayang kalo nikah muda bakal gimana. :D Bener mba, setelah nikah ada tanggung jawab di situ, masing2 harus salimg minta pendapat.. Karena apa yang kita lakukan langsung gak langsung akan berhubungan sama pasangan ya.. :)

    ReplyDelete
  4. Setuju, Mbak. Perlu dikaji makna pacaran halal. Daripada nikah karena mau pacaran mending berteman aja dulu sama banyak orang. Sambil menikmati masa muda.

    ReplyDelete
  5. Saya nikah 23 menuju 24 dibilang muda gak heheh btw penasaran sama artis yg cere itu siaapa ya hmmm semoga rumah tangga kita semua damai dan tentram ya maaak

    ReplyDelete
  6. Mau nikah muda atau nggak muda yg penting niatnya sih ya.. :) mental itu perlu banget.

    ReplyDelete
  7. Kami udh 9 th menikah dan terus berusaha spy rasa cinta ttp membara spt pertama bertemu. Meski rumah berantakan dan krucils yg butuh ekstra kesabaran.
    Btw mba S dan Mas T lg viral bgt ys..tdk memihak tp syuka sedih klo bawa nama Hafidz Quranny :-(

    ReplyDelete
  8. Dulu pengen banget nikah muda. Supaya saat usia produktif anak udah agak gede, kita bisa kerja kantoran lagi. Ndilalah jodohnya baru datang usia 24 haha :P

    ReplyDelete
  9. Usia memang tak emnjamin, mba. Ada juga yang nikah muda tapi dewasa banget. Pernikahan itu kan tak bisa sendirian jalan, tapi pasnagan harus sama2 jalan bareng dan ini tak pandang usianya :)

    ReplyDelete
  10. Saya sepertinya agak kurang setuju kalau dewasa dibilang pilihan. Kedewasaan seseorang itu terbentuk karena pola asuh orang-orang terdekatnya. Bisa ortu atau kakek nenek. Si Anak jadi bukan memilih, tapi diberikan utk berpikiran dan bersikap dewasa.

    Mba S = Sabina
    Mba F = Fahri
    Mas T = Tahri.. (maksa banget)😂

    ReplyDelete
  11. Kasus selebgram itu juga karena dilarang-larang suami kan hehehe...

    ReplyDelete
  12. Kalau nikah itu emang tergantung kedewasaan diri sih ya mba, bukan tergantung umur.. Kalau masih muda tapi udah dewasa dan bisa bertanggung jawab dengan pernikahannya sih insyaaAllah bisa yaa 😃

    ReplyDelete
  13. Wow..mbak Tetty ternyata nikah muda ya..salut deh sama yang bisa memanage keluarga di usia belia gini 😊 Betul sekali..usia ga menjami kedewasaan seseorang. Ga masalah nikah muda yg penting siap lahir batin. Good luck 😉

    ReplyDelete
  14. Nikah muda nggak masalah, asal sudah matang kepribadiannya

    ReplyDelete
  15. SETUJU BANGET SAMA TULISAN INI!

    Maafkan capslock jebol mbak Tetty soalnya aku bener-bener seneng banget sama tulisan ini yang 100% persis kaya pandangan aku tentang nikah muda. Meskipun aku nggak nikah muda, tetapi aku ketemu sama suami dengan cara yang sedikit nggak wajar dan tidak pake pacaran. Dan setuju sama kalimat mbak Tetty yang bilang kalau menikah itu berarti harus siap menyesuaikan diri dengan kebiasaan baru dan saling memahami pasangan. Satu lagi yang penting adalah kematangan emosi.

    Soal pacaran halal, aku paling sebel sama istilah itu. Intinya mah kalau pacaran ya pacaran aja. Nggak ada label halal. Halal ya kalau udah menikah tuh baru halal. Hehehe

    ReplyDelete
  16. pastinya jangan karena ikut-ikutan seperti tren nikah muda tapi jiwanya masih labil dan belum matang klo ada masalah bisa goyang

    ReplyDelete
  17. Aku nikah usia 24 tahun, nikah muda ga tuh? Berjalan hampir 6 tahun menikah aku juga masih berantem-berantem dikit sama my husband.

    Kayaknya memang harus konsultasi dulu ya kalau mau nikah di usia muda. Kan sudah banyak tuh konsultasi pra nikah.

    ReplyDelete
  18. Asyik banget bahasannya mba tetty, ternyata dirimu nikah muda ya. Jaman muda dulu (ciee dulu) aku mah gak kepikiran membangun rumah tangga. Tapi temenku yang nikah muda ya tampak mulus2 aja. Emang kembali lagi ke pribadi masing-masing ya, yang penting suami dan istri saling tahu dan memahami hak dan kewajibannya

    ReplyDelete
  19. hahaha, ngakak aku bacanya, ini kok gue banget ya. Dulu tuh imoian nikah muda karena keseringan baca buku Nikah Muda kereee. Eh, taunya yg nulis juga akhirnya cerai setelah punya anak 3, hufffh. Setuju bangetlah sama istilah tua pasti, dewasa pilihan. dan udah jadi konsekuensi nya kalau nikah pasti ada benturan, yaelah jangankan beda semuanya, satu rahim ibu aja kita beda, ye kan? duh kenapa jadi pidato gini 😂

    ReplyDelete
  20. Sebenernya gak ngaruh juga sih nikah muda atai tua krn yg menentukan langgengnya suatu pernikahan adalah kedewasaan berpikir dan hal ini tak tergantung oleh umur. Pernikahan itu spt sekolah, hrs sll belajar dan beradaptasi. Semuanya juga kembali pada niat dan tujuan menikah. Ada kog, tmn nikah umur 29 tahun dan pacaran dulu 6 tahun, eh nikah 4 bulan doang lalu cerai. Nah klo spt itu kan nunjukin klo umur cukup tua gak menjamin pernikahan bisa langgeng.

    ReplyDelete
  21. Setujuuuuh sama kamu kakaaa... Selaku sesama pelaku nikah muda. Kudu kuat kuat mental, apalagi makin ke sini tantangan lebih banyak. Semoga berumah tangga justru bikin orang makin dewasa ya, bukan sebaliknya, mau itu nikah muda/ga

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D