#NyonyaPunyaCerita: Susahnya Menikah

| On
January 16, 2018


Assalamu’alaikum.

Yeay alhamdulillah minggu ini akhirnya nulis lagi tema seputar pernikahan. Dan surprise! Tulisan ini jadi debut duetnya blog tettytanoyo.com dan blog heittsssss www.nyonyamalas.com

Karena kami berdua masih menyandang panggilan mahmud, aelah mahmud. Jadi, tulisannya kebanyakan tentang curhat seputar pernikahan yang bisa dibilang masih seumur jagung. Bisa diambil hikmahnya kalau emang baik, dan bisa jadi pelajaran untuk tidak kamu lakukan kalau memang itu buruk.

Yes, we are not a perfect couple anymore.

Kita juga masih dalam medan perjuangan untuk membawa pernikahan kami masing-masing ya, entah sampai kapan dan dimana bahtera kami akan terus berlayar dan bertemu dengan halang rintang yang harus kami taklukan.

*mendadak jadi Rangga

Tulisan kali ini temanya sebenernya basic banget, alias dasar atau pondasinya lah. Tapi jangan salah, sebuah bangunan itu kalau pondasinya gak kuat bisa roboh loh. Kena angin dikit terbang, kesenggol dikit ambruk.

Kenapa kita berdua mau bahas ini?

Karena timeline pesbuk lagi rame banget bahas yang nikah dan yang cerai. Selain bahas tentang tuyul nyolong uang tentunya, hahaha. Aselik ini topik paling bikin haha hihi sekaligus serem juga bayanginnya.

Baca versi Nyonya Malas:

Ribut Rukun


Tujuan Menikah

Idih serius banget ya jadinya, haha tenang-tenang, saya gak maksud serius sih sebenernya, tapi ini ceritanya kan lagi bahas sesuatu yang mendasar.

Alasan orang menikah tentunya beragam.

Ada yang menikah karena cinta dan sayang sama seseorang, ada yang menikah karena merasa satu visi misi dengan diri kita dan yakin bisa membangun rumah tangga bersama, eciyehhh, dan bahkan ada juga yang menikah hanya untuk membahagiakan orang tua atau hanya status aja ‘yang penting gue udah nikah’.

Menurut saya pribadi sih itu sah-sah aja, yang namanya  keyakinan orang kan beda-beda, tergantung kepercayaan (agama), latar belakang keluarga, pendidikan, budaya, lingkungan, falsafah dan tujuan hidup, dan lain-lainnya.

Dan berbagai alasan ini lah yang nantinya akan menjadi DASAR atau PONDASI untuk melanjutkan hidup, membangun suatu kerja sama tim yang bernama keluarga.

Menikah untuk Apa?



Sebenernya, kalau buat yang belum nikah, pertanyaan ini harus bisa terjawab sebelum bener-bener melakukan pernikahan.

Kalau boleh cerita, dulu, waktu mutusin nikah saat kuliah, saya juga bertanya-bertanya ke diri sendiri, buat apa saya nikah? Apalagi secepat ini? Untuk apa saya menikah?


Dan dari situ saya mulai mikir dan mulai corat-coret di buku diary, plus dan minus jika saya menikah. Juga apa aja manfaat ketika saya menikah.

Kalau kata abbiy sih, kalau mau melakukan sesuatu itu harus punya pertanyaan mendasar dulu yang wajib ada jawabannya, supaya tindakan kita ini terarah dan gak asal-asalan.

Misalkan kemarin pas saya ikutan tes CPNS, abbiy nanya, “kenapa harus tes CPNS? Bekerja untuk apa?” Dan saya kudu punya jawaban yang pasti dan benar, dan jujur aja sih kemaren saya belum punya jawaban yang meyakinkan, makanya saya ragu buat lanjut tes CPNSnya. Dan bener aja, karena saya ragu, saya gak lanjutin dan berhenti di tengah jalan karena gak semangat.

Dalam hal sepele pun, kita harus punya ‘fisolofi’dalam mengambil keputusan. Apalagi dalam hal seserius menikah, masa iya kita berpegang sama prinsip ‘gimana entar aja’.

Big No.

Selain itu, yang utama adalah dasar agama. Menikah dalam agama Islam, bertujuan untuk beribadah. Bukan semata untuk melegalkan hawa nafsu belaka.

Menikah juga tuntunan Rasulullah SAW. Menikah adalah sunnahnya, dan barang siapa yang tidak menjalankan sunnahku, maka ia bukan bagian dari umatku.

Pondasi Rumah Tangga

Setelah timeline berseliweran berita cerainya beberapa orang terkenal, saya jadi mikir. Sebenernya, ketika ada badai menerjang rumah tangga, sampai ada yang memutuskan untuk bercerai, apanya yang salah?

Kalau diibaratkan bangunan, kenapa bangunannya bisa runtuh? Apa dasarnya kurang kuat? Atau badainya yang terlalu besar?

Hahaha. Jadi serius lagi dah.

Karena saya pun takut, siapa tau suatu saat saya juga bisa menghadapi krisis yang sama seperti yang dihadapi oleh orang-orang tersebut, wallahualam.

Ya karena yang namanya keadaan itu kan bisa berubah-ubah, kita gak pernah tau yang akan terjadi di depan. Dan sebelum semuanya berubah, getting worst, ada baiknya kita mengantisipasinya dari sekarang.

Lah jangankan setahun dua tahun ke depan deh, setengah jam kemudian aja kita gak tahu kan. Itu sampe ada video mempelai lelaki yang meluk sang mantan di pesta pernikahannya ampe pingsan begitu. Ya ampunnn, kalo aku jadi istrinya pasti kulangsung minta bubaaarrrrr.

Hadeuhhh, ada-ada aja ini dunia persilatan.

Flash Back Bareng Pasangan

Sebelum sempet heboh tentang pelakor, kemudian tentang perceraian, timeline juga pernah heboh tentang urusan poligami.

Hayoh, baper inget gak?

Nah, sejak banyak masalah rumah tangga mencuat di timeline, dan kebetulan saya dan suami adalah jamaah fesbukiyah juga, timeline kita gak beda jauh topiknya, saya dan suami sempet ngobrolin tentang poligami bareng.

Buat apa? Buat diskusi mengenai sudut pandang suami, dan juga memflashback tujuan pernikahan kami berdua.

Daripada mention-mention akun facebook suami, “Tuh, dibaca ya, Papah.” Atau “Nih, baca nih @SuamiNy4PutriCheHatzCyeLaLu.”

Mending diobrolin deh sama suami sekiranya ada masalah rumah tangga yang ngeganjel. Biar kita juga jelas mengetahui dan memahami sudut pandang satu sam lain.


Masalah perceraian pun sebenernya pernah saya tulis di link ini ‘Menikah dan Berpisah’

Mengenang Masa Berjuang Bersama

Selain mengingat kembali, apa tujuan pernikahan kita dulu, saling mengevaluasi diri dan berkomunikasi dengan pasangan, sebenernya satu hal lagi yang bisa bikin kita QUWAT.

Yaitu mengenang masa berjuang bersama.

Okelah ada orang yang bilang ‘Ngapain sih nikah buat ngajak susah istri? Kalau mau susah mah sendiri aja keulesss, gak usah ajak anak orang.”

Eittsss, jangan salah, justru masa ‘berjuang bersama’ ini lah yang akan jadi penguat hubungan kita dengan suami di masa depan.


Beneran deh, saya ngalamin sendiri kalau ini mah.

Inget dulu pernah makan cuma sama gorengan karena uang abis tinggal 2 ribu perak. Dan saat itu kita nyoba sabar, dan gak dibikin stress. Dan what, ternyata gak berapa lama ada bapak mertua yang kirim beras dan makanan ke rumah. Alhamdulillah.

Dan pernah juga, ketika kita punya uang ngepas banget buat hari ini dan beberapa hari kedepan, tiba-tiba ada orang yang ngasih uang berjuta-juta yang bikin kita melongo sendiri.

Masa berjuang bersama kek gini juga bisa jadi penguat buat rumah tangga ketika kita sedang menghadapi masalah.

“Dulu, kita pernah punya masalah A, ternyata kita bisa nyelesain dan melewatinya. Insya alloh sekarang masalah B ini pun bisa kita lewati berdua, tandanya kita akan naik kelas.”

So Sweeetttt. Yang sabar ya, Mblo ya. Hehehe pissss.

Karena Pernikahan Memang Harus Diperjuangkan

Saya ngomong ngalor ngidul di atas bukan berarti saya sudah mendapatkan pernikahan yang sempurna. Apalah hidup ini, gak ada yang sempurna kecuali Alloh SWT yang memberikan kesempurnaan dan ketenangan hati untuk kita.

Pernikahan memang universitas kehidupan yang sebenarnya, banyak ujian, banyak kejutan, banyak hal baru yang harus kita pelajari dengan ilmu. Banyak amanah yang harus kita tunaikan, banyak hal yang harus kita pertanggung jawabkan.

Dan yang gak bisa kita kesampingkan, keutuhan pernikahan pun adalah sesuatu yang memang harus kita perjuangkan.

Karena ujian pernikahan itu mirip pak dosen yang katanya gak masuk kelas, tau-tau malah ngasih kuis tapi ‘rauwis-uwis.


PS: Ini postingan collabs perdana random amat ya. Biarkanlah ya, biar yang 20.000 kata ini bisa tersalurkan dengan baik. Biar gak nyerocos di rumah, ngomong di blog aja biar rada berfaedah. Sekian dan terima kibasan rupiah.


15 comments on "#NyonyaPunyaCerita: Susahnya Menikah"
  1. Betuul.. kita harus punya landasan utama dalam menikah. Landasan utama jika menikah karena Allah, karena agama. Insya Allah, pernikahan kita dibimbing oleh Allah. Ridha orangtua paling utama. Maka ridha Allah menyertainya. Aaah dah kayak mamah dedeh.. cuuuss.. bw lagi yg lain ^_^

    ReplyDelete
  2. Indahnya dunia dan mensyukuri segala nikmat yang diberikan Allah SWT ya mb Tetty...ketika uang tinggal 2 ribu atau makanan habis..eh alhamdulillaah datang rezeki yg tak terduga...ada makanan, uang berjuta2..ya begitulah..suami istri harus sabar menghadapi cobaan. Karena semua akan indah pada waktunya. Mungkin itu ujian dari Allah jiga buat hamba-Nya.

    ReplyDelete
  3. Seneng bangett sama kata2 ini mba "masa ‘berjuang bersama’ ini lah yang akan jadi penguat hubungan kita dengan suami di masa depan."

    Bener banget. Kl inget jaman2 awal nikah rasanya miris banget. Tp Alhamdulillah jd pelajaran buat sekarang..

    ReplyDelete
  4. Menikah adalah ibadah, menikah hrs punya tiang yg kuat agar tetap Kokoh ya mba...
    Senang membaca semua pengalaman mba Tetty, semoga menjadi inspirasi banyak orang.
    Dan masing² rmh tangga mempunyai manis Dan pahitnya kehidupan yg berbeda²

    ReplyDelete
  5. Memang niat menikahnya harus jelas ya Mba', kalau pondasi awalnya kuat, InsyaAllah dimudahkan untuk terus kuat menerjang badai,hehe.
    Thanks for sharing Mba'. :)

    ReplyDelete
  6. Saya menikah itu untuk...
    Sudahlah biar saya dan dia yang tahu,sedih kalau diceritain mah...

    ReplyDelete
  7. Wah asyiikk kolaborasi. Dari dulu pengen kolaborasi ma tmn wurung mulu hehe :P
    Iya bener banget "inget zaman susah bareng" yaaaa noted.
    Trus emang butuh komuniasi terbuka dalam hal apapun biar gk salah paham TFS

    ReplyDelete
  8. Weiss ganti partner nih ya? Aku jg ga konsisten nih nulis kolaborasi gini padahal ide nulis banyak.

    ReplyDelete
  9. betul banget jeng..pernikahan emang mesti diperjuangkan...
    meski ya emang ada aja ujiannya..aku ngerasain banget awal2 pernikahan..alhamdulillah di 2 tahun ini udah lebih nyaman

    ReplyDelete
  10. Pernikahan memang wajib kudu harus teteup diperjuangkan.
    Kelar satu tantangan, tantangan lain masih menghadang.
    Semangat maaaaakkkk!!! :)

    ReplyDelete
  11. Tahun ini memasuki 18 tahun pernikahanku...dan aku masih berjuang bersama suamiku. Pernah merasa lelah tapi karena ada anak-anak, jadi semangat lagi

    ReplyDelete
  12. asyik nih topiknya, kita sama-sama mahmud loh mba tetty... :) ah iya aku jadi flashback masa lalu tentang mengapa aku memutuskan untuk menikah

    ReplyDelete
  13. Kalau udah bahas pernikahan rasanya melow melow gimana gitu
    Ingat awal2 yang penuh perjuangan, bener2 mulai dari bawah
    Sampai sekarang sudah hampir 12 tahun juga tetap berjuang

    Semangaaaaat

    ReplyDelete
  14. Gak cuma financial planning aja ya yang butuh tujuan, nikah juga sisttt. Hihihi.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D