#NyonyaPunyaCerita: Susahnya Jadi Orang Baik

| On
January 30, 2018




If you can be one thing. Be kind! Anonymous

Assalamu'alaikum, halo halo hai. 

Akhirnya aku bisa ngetik lagi postingan kedua #NyonyaPunyaCerita bareng nyonyamalas.com, setelah dua minggu yang lalu aku nulis tentang Susahnya Menikah.

Kenapa duetku bersama Nyonya Malas selalu bertema tentang susah-susah begini. Susahnya menikah, susahnya jadi orang baik, adeuh kenapa jadi serba susah. 

Dan kudo'akan semoga tahun ini, Nyonya Malas tidak malas lagi, alias jadi Nyonya Rajin. Biar bahasannya gak susah-susahan mulu.

Mwahahaha, minta diguyur kuah indomie.

Oke deh, lets talk about kindness today!

Baca juga punya Nyonya Malas:

Nyonya Malas Punya Cerita: Tolong!


Btw, sebenernya ini curhatan gegara kita whatsappan dan saling cerita kalau kita pernah ketipu sama orang. Padahal mah kita mau berbuat baik tapi malah kena tipu.

Ishh, karunya. Kumaha amal-amalan cigana mah.

Jadi orang baik yang kena tipu

Hahaha, jadi begini. Aku sebenernya anak yang rela menolong dan tabah, rajin trampil dan gembira, hemat cermat dan bersahaja, bertanggung jawab dan dapat dipercaya, suci dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan.

Eaaaaa anak pramuka.

Eia deng, aku mah orangnya seneng kalau bisa nolongin orang, kalau ada temen kesusahan atau saudara atau bahkan yang gak terlalu kenal sekalipun bawaannya suka kasian kalau gak ditolongin.

Tapi aku trauma, sejak aku pernah kena tipu, dulu pas masih jadi mahasiswa.

Hmmmm.

Jadi, dulu tuh aku pulang kuliah. Jalan dari kampus ke kostan, eh ditengah jalan ada mbak-mbak nepuk pundakku, katanya mau minta tolong.

Modelnya sih mbak-mbak modis, bawa ransel segala, persis anak kuliahan. Dan emang dia ngaku kalau dia kuliah di UNPAD. Asli ini kenapa bawa-bawa UNPAD segala.

Trus si sesembaknya bilang kalau dia kehabisan uang.

Lah lagian ngapain main ke UPI kalau lagi gak punya duit, diem aja sih di kostan. Aku juga kalau lagi bokek pas kuliah. Mending nyuci baju atau bersih-bersih kamar. Ngapain luntang lantung di kampus orang kan.


Tapi dulu aku gak sesu'udzon itu, hatiku masih suci bersih bak ibu peri. Wkwkwkwk.

Sesembaknya itu bilang dia gak punya uang, abis apa gimana ya, lupa. Dan dia mau pulang gak ada ongkos, dan HP nya lagi lowbat.

Inget waktu itu dia bawa HP Nokia warna merah. Dan dia minta no HP aku, dia tulis di kertas. 

"Mbak, aku minjem uang ya, nanti aku transfer kalau udah sampe rumah."

Katanya sambil nulis no HPku di kertas.

"Yaudah, saya juga minta no HP Mbak, deh." Kataku.

Akhirnya kita jadi tukeran no HP. Buat apa coba aduhhh, ini beneran aku polos amat ya waktu itu.

Dia bilang emang kehabisan uang. Sebagai anak yang tenggang rasa, karena jadi mahasiswa itu kalau lagi gak megang uang itu rasanya gimana gitu ya, aku pun kasian sama dia.

Akhinya kukasih beberapa lembar uang yang katanya akan dia ganti nanti via transfer bank.

Dan karena aku berhati bak ibu peri, selain kukasih pinjem uang, aku anter dia ke terminal bis buat pulang dan kubeliin gorengan juga, takutnya dia kelaperan di jalan.

*Ya Alloh Tetty baik hati amat, padahal sendirinya juga belom makan, wkwkwk.

Udah deh, abis itu dia naik bis sambil dadah-dadah. Mungkin dalam hatinya mah udah ngebatin, "Sukurin, emang enak gue tipu."

Adeuhhhh, aku beneran gak berpikir macem-macem sampai akhirnya aku nelepon HP embaknya, dan selalu NOMOR YANG ANDA TUJU TIDAK TERDAFTAR. 

Dan akupun nungguin dia ngehubungin pun gak ada sama sekali sampe sekarang udah 10 tahun, si Mbaknya gak ada kabar.

Yaudah sih lah ya, sampe sini fix banget aku kena tipu.

Sejak saat itu lah, aku kok enggan buat nolongin orang di jalan, atau yang emang gak kenal. Takut, takut kena tipu lagi.


Waktu aku jalan berdua Amel ke Pelabuhan Sunda Kelapa juga sama. Pas kita istirahat di mesjid, mau sholat Dzuhur, ada bapak-bapak yang minta uang 5 ribu, katanya buat nambahin beli makan.


Karena penampilan bapaknya yang gimana gitu, aku gak ngasih. Dan malah ngibrit aja ke dalem masjid, takutnya si bapak itu mau ngehipnotis apa gimana. 

Tapi lama kelamaan aku jadi mikir, gimana kalau si Bapaknya beneran kelaperan? Beneran lagi gak punya uang? beneran anaknya lagi butuh biaya pendidikan? Istrinya butuh biaya pengobatan?

*Waini mikirnya jauh amat ya.

Ya gimana kalau beneran? Itu aja sih yang jadi pikiran. 

Masalahnya udah ngalamin sendiri penipuan model begitu, dan sering nonton berita juga kalau pengemis atau gelandangan di Jakarta itu sesungguhnya punya rumah mewah di kampungnya.


Kan nyeseeeekkkk.

Aku aja tinggal di rumah yang lunasnya masih belasan tahun lagi, lah ini udah punya rumah mewah di kampung, nyengaja ngemis atau  jadi tukang tipu ke ibu kota.

Kemarenan aku nonton youtubenya Aiman, emang beneran mereka ngemis atau minta-minta buat dijadiin profesi. Pas pulang kampung, rumahnya gede dan mewah banget. Ya ampun, gimana mau percaya sama orang yang beneran kesusahan kalau banyak berita begini.

Di Bandung juga gak jauh beda.

Pernah nonton berita kalau ada daerah di Bandung yang dipakai buat kontrakan pengemis dan peminta-minta dari daerah.

Dan mereka beneran tinggal/ngontrak di sana, dan setiap hari 'kerja' nyari uang buat dibawa ke kampung mungkin nantinya, mau bikin paviliun juga kayak yang di berita-berita itu.

Parahnya lagi, ada pengemis yang menipu kita mentah-mentah. Ternyata 'borok/luka' di kaki mereka itu buatan semua pemirsa. Ada yang bikin pake tape atau peyeum Bandung, karena kan baunya asem gimana itu bisa ngundang laler hinggap.

Gak sekalian pake Bandung Makuta sih itu bikinnya.


Susahnya jadi orang baik

Ya sebenernya sih balik lagi ke niat kita masing-masing, kalau mau ngasih orang ya jangan berpikir jauh-jauh, yang penting ikhlas dan sudah lah, tangan kiri gak perlu tau pemberian tangan kanan.

Tapi, kalau kasusnya kayak yang aku ceritain di atas, dan seperti pengalamanku ketipu orang lain.

Mungkin aku lebih milih ngasih orang yang udah dikenal, atau via lembaga zakat. Kalau memang gak bisa, yaudah ikhlasin aja sekalian. Jangan pernah diinget-inget lagi.

Dia mau menipu atau ngga, itu mah urusan dia sama Alloh aja.

Kecuali kalau kamu tau si mbak atau masnya lagi syuting TOLONGGG, mayan kan bisa masuk tipi.

Mwahahah, anak zaman baheula tontonannya TOLONGGG. Di SCTV apa RCTI sih dulu? Lupa lagi.


***


Kalau kamu? Pernah punya pengalaman apa aja nih? Ceritain dong di kolom komentar, kutunggu yaaa.


Trimssss :)


5 comments on "#NyonyaPunyaCerita: Susahnya Jadi Orang Baik"
  1. jadi orang baik banyak yg manfaatin, harus banyak stok sabar dan ikhlasnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak jadi dimanfaatin, kzl.

      Delete
  2. Tantangan plus ujian jaman now ya bunsay.
    Ngepasin beneran mau nolong, eh, lha ya kebeneran ketemunya orang jahat yg modus buat ditolongin.

    Setuju banget dah, selama bisa nolongin, yg ditolong niatnya nipu ato nggak, balikin ke Allah SWT.
    *yaksip
    *pancoan
    *ehlho ^^

    ReplyDelete
  3. Duhh pengalaman sih banyak.. tapi ya sudahlah.. anggap saja saya mungkin kurang banyak sedekah..
    *positive thinking*

    ReplyDelete
  4. dulu aku bangga jadi orang yg friendly, mudah senyum/menyapa orang duluan, mau disenyumin balik ato gak, sebodo, yg penting gue baik sama orang wkwk

    gara2 sikap friendly itu pernah ketipu sama tetangga, dese pinjem hepeng dan kabur

    jadilah kini aku friendly itu pilih2 haha

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D