Book of The Month: Mengapa Anak Saya Suka Melawan dan Susah Diatur?

| On
February 10, 2018
Buku kenapa anakku suka melawan karya ayah edy

Jadi, selain resolusi keuangan di tahun 2018 ini. Aku punya resolusi lain yang gak kalah briliant. 

Yaitu baca buku minimal 1 bulan 1 buku. 

Brilianttt dari mananyaaa cobaaaaa. Yaelah, udah anak dua rempong mah begini juga udah keren kelesss ah. Orang semenjak lahiran anak pertama tiap hari megangnya diapers, cucian, piring, bantal sama selimut doang. 

Wekekek, dari tuh anak dua masih bayi, emaknya ke kamar mandi aja digedor-gedor. Emaknya mau sholat aja nangis kejer kayak mau ditinggal jihad ke Palestina.

Eia, sih tapi pahala seorang ibu itu ada yang setara sama jihad deng. *jembreng daster.



Nyetatus

Penting ya gaes nyetatus dulu kalo mau ngapa-ngapain? YA PENTING LAH. Update status itu penting demi terjaganya stabilitas mood selama seharian, haha ngarang aja.

Eia beneran sih, aku kalo gak nyetatus atau nulis random di blog ini rasa-rasanya agak aneh aja, merasa hidupku kurang berkualitas.

Ya elah, Tetty, gayanya ketinggian.

Gak apa lah, bagus merasa hidup tuh harus berkualitas, dari pada hidup gak punya trigger, hayoooooo. Mending mana? 

Maka kupilih menulis apapun yang aku pikirkan di blog ini. Salah satunya adalah mikirin buku dan hobi baca yang sudah lama kutinggalkan, hiks.

Oleh karena itu, untuk mengembalikan semangat membaca buku, aku nulis status ini di facebook.





Terima kasih ibu-ibu jamaah majlis facebukiyah yang sudah memberikan banyak masukkan buat diriku yang kurang baca ini.

Banyak inspirasi baru yang aku dapet, seperti bawa buku kemanapun pergi, masukkin ke dalem tas, biar kalau sambil nunggu KRL, nunggu ojek, bisa sambil baca buku.

Duh, padahal dulu ini pas SMP SMA aku anaknya pecinta buku banget, yah kok gegara urusan anak, jadi lupa kalau aku dulu ini hobi baca.

Hiks, menangis pilu.

Dulu kalau jalan kaki ke sekolah, bisa jalan sambil baca loh aku, wkwkwk. Asal pelan aja biar gak nabrak, dan kalau lagi di angkot pun baca buku juga.

Yes, waktu SMP, jalan ke sekolah bisa sampe satu jam, naik angkot 5 menit.

Waktu SMA, naik angkot 1 jam, jalan kaki 15 menit. 

Jadi, buku itu temen perjalanan banget. Kayaknya kalau baca buku sejarah kemerdekaan RI juga aku mah bakal khatam, jauh begitu sekolahnya, hahaha. Ah tapi dulu mah seneng aja sih ya sekolah jalan kaki, gak ngeluh apa gimana. JABANIN.

*Pamer otot abang becak.

Oke, back to the book. Aku putuskan untuk punya target sebulan minimal satu buku yang aku baca, dan kutulis di blog dengan label 'Book of The Month'  yeaaayy. Biar keliatan rajin baca buku dan kalau gak posting label ini ketauan orangnya lagi males.

Selain itu, baca buku juga menutrisi otak ini agar gak kering kerontang, dan kalau nulis gak ngacapruk-ngacapruk amat, rada ada isinya.

*Maaf ya pembacaku yang budiman, kalian menghabiskan beberapa menit waktu buat scroll blog minus manfaat.

**sungkem

Daaaannn, buku pertama yang sudah aku baca bulan Februari 2018 ini adalah:

MENGAPA ANAK SAYA SUKA MELAWAN DAN SUSAH DIATUR 

Karya Ayah Edy


Pasti udah ketauan deh motif saya membaca buku ini, mwahahaha.

Iyesss, karena Kifah mulai susah diatur. Bahkan aku aja sering debat sama dia perkara pake kaos kaki atau kaos dalem mana buat sekolah.

-__________-

Di usianya yang udah mau 7 tahun, Kifah adalah anak yang lumayan cukup 'keras', kalau punya pendapat susah dilunakkan, kalau punya kemauan, ngoceh terus sampe kuping emak bapaknya panas.


Terakhir kemaren dia ngadat pengen tempat pensil yang ada kode rahasianya, katanya temen kelasnya punya. Dia pun merasa harus beli biar kekinian.



Bocah sekarang, kelakuannya.

Padahal Kifah juga bawa tempat pensil yang gak kalah keren dari temennya, tapi tetep aja pengen yang ada kode rahasia segala, ampun deh tuh anak mau nyimpen apa coba di dalem situ. Tempat pensil anak SD kelas 1 kayak brangkas pengusaha batu bara aja.

Kifah juga udah mulai susah diatur, apalagi pasca khitanan dia dapet hadiah gadget baru, udah deh, tambah aja dia anteng sama gadgetnya.

Padahal sebelumnya, saya dan abbiy sepakat, Kifah gak boleh punya gadget sendiri, boleh pake tapi hanya minjem punya emak bapaknya aja.

Hhmmm, komitmen yang terlupakan gegara euforia khitanan.


Alasan aku beli buku ini?

Udah jelas, lagi perlu input dan masukkan dari pakar parenting, salah satunya Ayah Edy ini, penggagas Indonesia Strong From Home.

Mudah-mudahan isi bukunya bisa segera aku aplikasiin di rumah.

Berapa harganya?

49 ribu.

Total halaman?

Cuma 120 halaman, kalau serius baca mah, satu jam juga kelar.

Isinya bahas apa aja?

Secara garis besar sih buku ini membahas alasan anak jadi suka melawan orang tuanya dan jadi susah diatur.

Ada 37 kebiasaan orang tua yang menghasilkan perilaku buruk anak. Dan 75% aku akui emang ada kesalahanku sebagai orang tua itu yang terpampang nyata di dalam pembahasan buku itu.

*Berasa diceramahin sama Ayah Edy.

Kalau aku jabarin, beberapa kesalahan yang mungkin aku lakukan di rumah dan jadi cikal bakal kenapa Kifah suka susah diaturnya, semisal:

1. Berbohong Kecil, walaupun Gak Sering

Kadang kalau kepepet ini gimana ya, haha. Misal, kalau Kifah ngerengek minta mainan ditempat makan atau lagi di tempat belanja, aku suka bilang:

"Ini gak dijual sama abangnya."

Kadang akunya juga nyengir sendiri sih, lah ngapain dipajang kalau gak dijual, buat bikin nangis anak doang gitu? Laporin polisi juga nih, nangisin anak orang itu kan salah satu bentuk perbuatan tidak menyenangkan, wekekekek.

2. Bicara Tidak Tepat Sasaran

"Ummi, gak suka Kifah kayak tadi deh waktu ada Om sama Tante main ke rumah."

Nah, ini. Kadang suka ambigu waktu jelasin ke anak juga berdampak anak jadi gak percaya alias gak nurut lagi sama orang tuanya.

Kata Ayah Edy, usahakan ngomong itu jelas S P O K nya, even itu sama anak kecil. 'Kayak tadi' itu merupakan kalimat yang tidak jelas. Maksudna naon?

Contoh:

"Ibu gak suka kalau kamu berjalan-jalan dan mengganggu orang yang sedang duduk di ruang tunggu rumah sakit tadi."

Emang sih ini kalau prakteknya mah pasti panjang dan belibet, apalagi emak-emak kalo udah nyerocos kan kecepatannya 1.342.575 km/jam. Yang ada anak dengernya cuman, wuzzz wuzzz wuzzz doang kayak angin lewat.

Ya, beqlah. 

Akan aku kurangi speed kalau ngomong, dan bicara sesuai S P O K dan ejaan yang baik dan benar.


3. Menakuti Anak

Ya ini lagi, kesalahanku terungkap sudah, hahaha.

Waktu kecil Kifah suka ditakut-takutin sama kecoa, dan sampe saat ini dia takut banget sama yang namanya kecoa. 

Abis dulu dia kan gak bisa diem anaknya, kalau dia udah mau lari ke dapur atau ke kamar mandi, reflect banget bilang:

"Ih, awas takut tuh ada kecoa."

Dan kalau dia nangis pun gitu, "tuh, ada kecoa tuh, nanti dimakan sama kecoa."

Anddd whaaattt, ternyata salah kan ya, adeuuhhh. Ternyata nakutin anak itu ada efeknya. Jadi, buat mamah newbie yang anaknya masih baby, coba nanti kalau anaknya 'aktif' atau rewel, agak kreatif dikit, jangan ditakut-takutin sama binatang, disuntik dokter, dibawa polisi, ditangkep KPK, atau di PHP in mantan.

Eeeaaaa.


4. Pendengar yang Buruk

Udahnya mah ngomong gak jelas, gak ngedengerin anak pula. Skak matt deh eyke. 

Gimana ya abisnya, kalau udah banyak pikiran atau capek akut, pasti deh rada 'males' kan tuh dengerin curhatan anak.

*pembelaan

Apalagi kalau curhatnya, "Ummi, tadi di sekolah aku gak boleh main bola sama si XXXXX."

Iya sih, kasian juga mau cerita gak didengerin, dan efeknya jadi anak gak bisa diatur, duh. Kata Ayah Edy, kalau emang kita lagi capek banget, bisa istirahat dulu selama sejam di kamar tanpa diganggu (minta tolong sama suami supaya gantian dulu jaga anak), atau mandi pake air hangat biar badan dan kepala fresh lagi.

Penting loh bikin mood dan energi fit lagi, supaya apa? Supaya kita pun bisa mendengarkan cerita dari mulut anak-anak, dengan perasaan yang lebih baik dan gak akan memotong pembicaraan anak.

Dan masih kata Ayah Edy, ada baiknya ketika anak sedang bercerita, jangan dulu kita ikut bicara, apalagi memotong pembicaraan, sampai anak bilang, "Menurut ayah sama Ibu gimana?"


5. Mengharapkan Perubahan Instan

Kusempat kzl sama Kifah yang pernah dalam satu waktu itu bangun kesiangan terus, padahal mau sekolah.

Udah deh pas banget, tekanan pagi, plus dia bangunnya kesiangan, sepaket komplit bikin emaknya sewot.

Beberapa hari mencoba sabar sama Kifah, dan tetep cari cara supaya dia gak bangun kesiangan lagi.

Tapi ya gitu, biasa lah, emak-emak kurang sabar. Berharapnya anak berubah secara instan. Dan menurut Ayah Edy, hal itu juga gak boleh.

Kita sebagai orang tua harus sabar sesabar-sabarnya, karena mengubah perilaku buruk itu kan gak mudah ya.

Lah kita aja yang tua kadang susah buat berubah kalau emang ada karakter yang mendarah daging dari kecil, untuk itu, jangan juga berharap anak kita berubah hanya dalam waktu sehari dua hari. 

Sabar ya mak, sabar.

*ngomong sama kaca spion.

***

Hmmm, sebenenernya masih banyak lagi sih yang diceritain sama Ayah Edy dibuku ini. Kesalahan yang emang sering kita abaikan sebagai orang tua, seperti suka ngeledekin anak, membandingkan anak, meremehkan kemampuan anak, merasa paling benar aja, dan ternyata itu semua berpengaruh kepada tingkat kepercayaan anak terhadap kita.

Kalau anak udah gak percaya atau gak hormat, yaudin siap-siap aja deh anak jadi gak nurut dan suka melawan orang tua.

Aku percaya sih, gak ada orang tua yang sempurna di dunia ini. Dan kalau kita membandingkan diri kita dengan orang lain pasti deh yang ada perasaan sedih, kecewa terhadap diri sendiri, dan perasaan gagal menjadi orang tua.

Sebelumnya aku suka tuh punya perasaan begitu. Just like: aku mah gak kayak si Mbak A yang kayaknya sabar banget ya ngadepin anak. Aku mah gak kayak Mbak B yang bisa komunikasi sama anak dengan baik dan benar.


Sekarang juga sebenernya suka ada perasaan 'minder' kek gitu, tapi lagi-lagi aku yakin, setiap orang tua pasti punya 'ujian' masing-masing yang kitanya aja gak tau. 

Dari pada sibuk dan capek hati bandingin diri sendiri dan orang lain. Lebih baik sibuk sama 'Jawaban Ujian' masing-masing aja. Cari sampe ketemu jawabannya, dan kalau gagal terus cari cara sampe dapet, termasuk dalam ngurusin anak, fokus sama anak masing-masing yess, dan please don't be nyinyir terhadap anak orang lain.


***

Ok gaes, itu dia My First Book of The Month aku. Ingetin ya kalau misal aku gak update label ini dalam jangka waktu sebulah, boleh lah toyor virtual berjamaah. Mwahahaha.


Udah baca buku apa aja nih bulan
10 comments on "Book of The Month: Mengapa Anak Saya Suka Melawan dan Susah Diatur?"
  1. Wa,kok pengen beli bukunya ya....
    setuju banget,kadang aku juga suka minder kl lihat ibu A, B, C, D....tp kl udah sadar,baru deh sadar beneran hehe...ngapain juga mbanding2in,mbatin gitu ^^

    ReplyDelete
  2. Aduh itu sama kayak aku. Kadang juga bicara tak tepat sasaran. Makanya anakku sering nanya "Yang mana, Ummmi". Dan akhirnya aku harus menjelaskan lagi. Menjadi ibu sepertinya membuat kita harus banyak belajar ya :)

    ReplyDelete
  3. Baca novel sama segambreng buku anak karena masih punya jadwal dongengin pendar. Hahaha, iya ya kadang kita suka bohong naif: gak dijual abangnya. Sumpah deh, anak-anak diajarin berpikir ga logis itu..lah ngapain bang, berdiri bawa segerobak mainan, mo dibuang wkwkwk

    ReplyDelete
  4. Harus sering sering baca artikel ini....biar kaya diingatkan gitu. Kayaknya aku banget smuanya..huhuhu

    ReplyDelete
  5. Aku punya bukunya mba,,, dan.pernah dtg k seminar ayah edy, bner bnget anak adlh guru orangtua

    ReplyDelete
  6. ya ampun pas banget ini mba, anakku yg cowok suka beut bantah, gemes mana bentar lagi mau UN. banyak solusi di buku ini ya..

    ReplyDelete
  7. Aku juga punya buku Ayah Edy. Memang kita sebagai orangtua mesti pandai memilah kata2 dan memberi contoh secara riil supaya anak2 nurut ya 😊

    ReplyDelete
  8. Pukpuk ummiiii.. Hihi bener banget tiap ortu punya ujiannya masing-masing. Boo pun mulai ada aja tingkahnya. Kemarin mogok gak mau sekolah. Aaak aku puyengs.. :D Buku Ayah Edy yang ini aku belum punya, nih. Baru punya yang potensi anak sama ada satu lagi lupa judulnya. Dan belum khatam dua-duanya pun ampuuuuun.. Hahaha *soksibuque..

    ReplyDelete
  9. Kyknya aku punya buku itu, tapi ditaruh mana ya hahaha.
    Kalau aku sebaliknya, kalau nyetatus tambah puyeng krn komen yg diharapkan suka beda :))
    Duh kyknya mesti nyari dan baca bukunya nih, ini anak2 jg mulai suka debat dan nglawan huhuhu

    Hahaha kyk apa sih kotak pensil yg ada kode rahasianya? :D

    ReplyDelete
  10. Aku jg maunya baca buku sebulan sekali tapi koq malah kecanduan drakor wkwk

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D