Dari Si Tomboy Jadi Si Feminim

| On
February 15, 2018

Assalamu’alaikum.

Jumpa lagi, jumpa Meisyi kembali, eaaaa, siapa yang hafal lagu itu deh, pasti kamu anak 90an yang tiap weekend sore nongkrongin acara Cii Luk Baa di TV.

Duh, dulu mah acara anak itu Dunia Anak, Cii Luk Ba, Tralala Trilili, isinya lagu anak-anak semua. Trus ada juga yang live tuh di Indosiar, apa deh lupa judulnya. Pokoknya anak-anak nyanyi juga sambil nari-nari.

Kalo weekend, yang ditungguin ya acara anak-anak model begini. Yang kebanyakan isinya lagu, nyanyi, joget. Selain itu, ya paling kartun, kayak Doraemon, Sinchan, Cardcaptor Sakura, Minki Momo, dan lain-lain.

Jadi kalo hari Minggu, sudah bisa dipastikan dari pagi sampe sore itu TV dikuasai sendiri di rumah, hahaha.

Eh, kenapa deh jadi ngomongin masa kecil?

Iya, jadi kali ini aku mau cerita tentang gaya (((CIEEE GAYAAA)))) fashion dari kecil, remaja, sampe sekarang. Ya nostalgia dikit gak apa kali ya atulah sekali-sekali.

Oke, kemarin waktu aku ikut acara press conference LEGO BRICKLIVE di PIK, Jakarta Utara, aku sempet ngobrol-ngobrol sama Mbak Nunu Halimi, Mahmud kece, Blogger juga yang masih ABG banget wajahnya, tapi ternyata anaknya udah ada yang SMK.


Apa yang kita omongin?

Kita ngomongin fashion, dan gaya-gaya hijab gitu deh. Dari mulai gaya hijabnya Dian Pelangi, Ria Miranda, Fitri Aulia, dan beberapa fashion desaigner lainnya.

Aku bilang ke Mbak Nunu, “Mbak aku tuh sebenernya kecilnya tomboy, aku lebih suka gaya-gaya anak laki dibanding anak perempuan.”

“Lah, ini pake gamisan udah feminim loh gayanya.” Jawab Mbak Nunu.

“Iya, tapi sebenernya aku tuh pengen gaya yang lebih casual gimana gitu, gak mau kayak perempuan kinyis-kinyis, its not me. Gak tau kenapa, gak terlalu suka yang ‘perempuan’ banget. hahaha” Kataku ngeyel.

Masa Kecil yang Tomboy

Entahlah, waktu kecil seingetku seringnya dibeliin baju itu adalah kaos dan celana jeans. Kadang baju pasangan bergambar superman atau kartun-kartun. Yang mana ini adalah pakaian untuk anak laki-laki. Bajuku yang feminim itu ya paling rok sekolah, dan baju muslim buat ngaji, itu juga dibeliinya kalau mau lebaran aja, wekekek.

Jika dulu sudah ada Tayo, mungkin ini akan jadi baju favorit.
Sumber gambar: Tokopedia

Aduh beneran deh, Mamah sama Bapak jarang bettt beliin aku baju feminim ala-ala princess dari kecil. Warna pink atau ungu gitu misalnya. Jarang, bahkan hampir gak pernah. Malah aku suka dibeliin topi sama sepatu nyala model anak laki-laki.

Anak Gaool zaman baheula.
Sumber gambar: Tokopedia


IYA DULU MAH MUSIMNYA SEPATU NYALAAA LOH.

PUNYA GAK? PUNYA GAK? GAK PUNYA GAK GAOOOLLL WEKKK.

Apa Mamah sama Bapak sebenernya dulu pengen punya anak laki apa gimana, entahlah, kutak tahu.

-______-

Berimbas Sampai Gede

Ketika masuk masa remaja pun gak banyak berubah sebenernya. Palingan ya pake kaos tangan panjang, sama celana panjang juga, ditambah kerudung. Karena memang sekolah di sekolah Islam dari TK, mau gak mau ya pake kerudung terus, sampe SMP, SMA, dan alhamdulillah sampe sekarang.

Makanya kalau ada yang nanya, “Tetty, dulu pengalaman pakai hijabnya gimana?”

Hahaha, gak ada. Aku pake kerudung dari umur 5 tahun sampe sekarang. Gak ada pengalaman apa-apa, semuanya terjadi begitu saja karena memang kewajiban baju seragam sekolah.

Tapi ada juga sih, perjuangan mempertahankan hijab dari umur segitu sampe hari ini, ceritanya pernah aku tulis di postingan ini: Teror Jilbab Aliran Sesat.

Oke, lanjut ya.

Waktu remaja ya gitu, gak banyak perubahan berarti. Aku masih tetep bergaya non feminim. Gak tomboy banget karena pake hijab itu ya, jadi masih ada sentuhan ‘wanita’.

Tapi tetep, kalo beli baju di Ramayana, haha iya cyin aku mah dulu maenannya masih Ramayana Ciputat, wkwkwk. Kalau nyari celana atau baju pasti di kumpulan baju laki-laki, soalnya potongan baju dan celananya longgar, gak ketat membentuk badan.

Pakai Backpack dan Sneakers.

Dari dulu, sampe sekarang, tas favorit aku adalah Backpack.

Abis gimana ya, dari sekolah SD sampe kuliah, backpack jadi tas favorit karena muat banyak, simpel, dan gak berat aja dipakenya. Waktu SMA sama kuliah, aku kok agak amaze  gitu ya liat temen-temen yang pake tas macem totte bag ke sekolah atau kampus. Soalnya kalo aku pake itu, gak akan muat ngebawa semua barang-barang.

Ada buku materi kuliah, note book, laptop, mukena, air minum, ya salaam, gak muat sama sekali deh kalau gak pake backpack.

Sepatunya? Udah lah sneakers is da best.

Udah gitu dulu kan zamannya agak beda ya sama sekarang, nyari fashion wanita masih agak susah. Dulu pas kuliah di Bandung kayaknya belum ada market place atau toko online gitu deh, jadi kalau mau nyari-nyari referensi fashion atau tas perempuan itu harus main ke Ciwalk, BIP, atau PVJ.

Belum ada tuh yang jual tas wanita online kek sekarang, atau akunya aja kali ya kurang update, wkwkwk. Yang jelas dulu tuh kalau mau ganti mahzab jadi lebih feminim kudu sering hang out dulu ke tempat yang jual fashion item. Gak kayak sekarang, Googling sambil kayang juga bisa nyari gaya fashion apa aja yang sesuai sama diri kita.

Sekarang agak mendingan, bisa pake tas perempuan

Pakai Baju Batik

Nah, semenjak kuliah sebenernya aku rada berubah dikit. Yaitu pake baju batik. Karena sering juga jadi panitia acara yang dress code-nya pakai baju batik.

Dan inget banget, dulu mamah pernah ngasih baju batik warna coklat, model baju batik yang Mamah kasih waktu itu semacam atasan warna coklat dan ada pitanya. Kemudian baju batik  itu kupake dipadu sama rok polos warna coklat tua atau hitam.

Model baju batik sekarang, gak hanya atasan, buat rok juga oke.



Dari sini mulai sih, tingkat ke tomboy-an agak berkurang. Mulai pake rok (dari SMA udah mulai pake rok sih emang) dan dipadu pakai atasan batik yang modelnya lebih feminim, gak lupa pake hijab dengan warna yang match tentunya.

Mau tau nggak kenapa aku jadi keterusan pake rok akhirnya?

Karena aku tuh baca buku tentang muslimah, disitu dibilang bahwa perempuan itu dilarang pakai baju yang menyerupai laki-laki, begitu juga sebaliknya, laki-laki gak boleh juga berpakaian menyerupai perempuan. Kalau tetep begitu, nanti bisa dilaknat Allah SWT.

“Allah SWT melaknat laki-laki  yang menyerupai perempuan dan begitu pula wanita yang menyerupai laki-laki.” HR. Ahmad no 3151, 5: 423

“Rasulullah SAW, melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai laki-laki.” (HR. Bukhari No 5885).

Disitu lah aku mulai takut dan galau, dan akhirnya jarang pakai celana lagi. Padahal waktu itu sempet nanya sama Almarhum Guru Agama Islam. Dan beliau mengatakan, boleh kok perempuan pakai celana, asalkan longgar, tidak membentuk tubuh, menutup aurat dengan sempurna alias ngga menerawang.

Tapi sampai saat ini, diriku masih agak malu pakai celana lagi dan lebih sering pakai rok atau gamis.

Dari Si Tomboy jadi Si Feminim

Sebenernya, kalau gak banyak pencerahan, sepertinya aku masih akan bergaya tomboy sampe sekarang ini.

Soalnya gaya itu yang paling nyaman dari kecil, pake celana jeans atau celana bahan lainnya, asalkan panjang dan pake kaos lengan panjang plus hijab instan doang kayaknya jadi, mwahahaha.

Alhamdulillah, sekarang zamannya udah berubah ya. Perempuan dengan hijab juga bisa tampil casual tapi tetep feminim. Kalau pun nggak pakai baju yang feminim banget, bisa padu padan dengan tas wanita seperti totte bag atau sling bag yang bisa nambahin kesan feminim, yang jual tas wanita juga udah banyak banget, banyak pilihan.


Dan yang paling simpel buat aku sekarang emang pakai gamis panjang plus hijab instan atau hijab motif segi empat/pashmina. Dan bisa juga ditambahin outer biar ada manis-manisnya. Eeaahhhh.

Jadi, masih agak mending deh, feminim tapi ya gak ribet banget model bajunya, masih bisa pake baju simple tapi gak keliatan tomboy. Okesip.


Kalau kamu, dari kecil sukanya berpenampilan kayak gimana? Tomboy atau feminim?

14 comments on "Dari Si Tomboy Jadi Si Feminim"
  1. dulu juga aku kecil tomboy mba sukanya pake celana karena pake rok itu trauma di naikin keatas sama temen wkwkwk pokoknya celana itu best dan akhirnya pas gede mulai menyadari ada yang berbeda hahaha akhirnya feminim deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku juga jarang pake rok sampe SMP. SMA bary insyaf.

      Delete
  2. Hiyaampuuun, sama. Aku jaman SMA belum jilbaban sukanya pakai baju kakakku yang laki *___*
    Celana jeans dan kaos yang pastinya kegedean. Terus lengannya digulung. Sungguh kumalu mengingatnya, wahahaha. Sekarang feminin abis, pakai gamis kemana-mana dan tas cewek boleh dikasih kakak ipar *ora modal XD.

    ReplyDelete
  3. hahha.. sama, akupunn tomboy waktu kecil dan sampai sekarang masih suka kebawa. Dulu pas kecil sering naik ke pohon, pager rumah orang, ngejar layangan putus, dan main sama anak cowok. Sekarang mau ngga mau harus agak feminin dikit. Walau udah pakai feminin, tapi ransel sama sneaker tetep dipakai hahaha.

    ReplyDelete
  4. Dulu aku walau berjilbab tapi celanaku agak ketat. Lalu ada saat yang aku mulai risih lihat diiriku di kaca. Sehingga skarang memutuskan pakai celana longgar atau tunik. Smoga makin istiqomah :). aamin

    ReplyDelete
  5. Aku pakai.jilbab baru 4 tahunan hehehe..keren ya mb tetty bergaya pakai sling bag cokelat trus hijabnya sesuai dengan bajunya juga. Memang mesti kece gini kan. Jilbaban bukan berarti ga bisa stylish cie2... pokoknya oke deh apalagi mbak demen pake rok ya..

    ReplyDelete
  6. Nggak keliatan toh tomboynya sekarang karena sering pakai gamis ya tetep cakep...

    ReplyDelete
  7. Aku sukanya kasual, itu masuk mana ya hahahaha.
    Pokoknya yg keliatan msh perempuan tapi tetep bisa lari2 hahaha
    Btw Meisyi udah jadi dokter dan berhijab sekarang :D

    ReplyDelete
  8. Tetap keliatan kalau aslinya tomboy pun pakai gamis. Getakan nggak bisa boong. Eh πŸ˜„

    ReplyDelete
  9. Sekarang dh emak2 kadang masih tomboy walaupun saru krn pakai rok/gamisπŸ˜‚πŸ˜‚,dulu masih kecil ngga suka main sama perempuan

    ReplyDelete
  10. saya suka dengan trend kulot sekarang, buat pecinta celana panjang sekarang bisa lebih feminin dikiiit karna modelnya agak mirip rok

    ReplyDelete
  11. Aku pake celana kalo pergi karena body endut, pakai gamis jadi tambah endut. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    ReplyDelete
  12. wihh ada aku di tulis di sini, jadi malu. Seru ya mba ngomongin fashion,nggak abis2..aku suka style nya mba Tetty udah pas begini, tomboynya bisa dapet kalau pakai sneaker, tapi jangan yang nyala-nyala yaa..heheh

    ReplyDelete
  13. Saya lbih suka pakai gamis, celana udah jarang apalagi buat ke acara2 :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D