Saya Perempuan, Saya Dukung #RokokHarusMahal

| On
May 15, 2018


Pernahkah Emak melihat pemandangan miris dipinggir jalan? Kumpulan anak SMP atau SMA, bahkan anak SD berkumpul bersama teman-temannya sambil menikmati kepulan asap rokok.

Pemandangan ini memang kerap terjadi ya, Mak. Bahkan di lingkungan sekolah pun anak atau pelajar itu dengan mudah sekali mendapatkan rokok. Karena harga rokok di Indonesia masih sangat murah, bisa dibeli eceran/per batang, dan masih sangat terjangkau, bahkan dengan uang jajan anak sekolah.

Menurut WHO, harga rokok di Indonesia memang sangat murah, malahan masih ada loh yang menjual rokok 5.000 rupiah saja per bungkus. Berbeda dengan negara lain seperti Malaysia, Thailand, Singapura, Arab Saudi, Australia, harga rokok di sana jauh sangat mahal, bisa mencapai 200 ribu-300 ribu per bungkus, dan hanya mampu dibeli oleh orang yang kaya atau berpenghasilan tinggi saja.

Program ruang publik dari radio KBR, Jum’at 11 Mei 2018 lalu mengkampanyekan Perempuan Mendukung #RokokHarusMahal. Dengan narasumber, Nina Samidi, Communication Manager Komisi Nasional Pengendalian Tembakau dan dr. Fauziyah, M.Kes, Wakil Ketua Umum Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia di Riau.

Mengapa Perempuan Harus Mendukung #RokokHarusMahal?

Tahukah emak semua, rokok menjadi kebutuhan kedua rumah tangga setelah beras. Jika seorang kepala keluarga memiliki uang 20 ribu rupiah, dan diminta memilih barang apa yang harus dibeli, maka ia akan memilih beras dan rokok, dibandingkan dengan membeli makanan sehat untuk keluarganya.

Rokok NO, makanan bergizi YES

Ya, konsumsi rokok sudah separah itu, Mak.

Saya sebagai perempuan, sebagai istri, dan sebagai ibu tentunya sangat miris melihat fakta seperti itu. Seorang kepala keluarga lebih memilih membeli rokok dibandingkan makanan bergizi untuk anak dan istrinya.

Oleh karena itu, kampanye #RokokHarusMahal ini sangat saya dukung.

Dulu, ketika saya masih kecil pun, beberapa kepala keluarga di lingkungan saya pun berpendapat demikian, katanya lebih baik gak makan seharian dari pada gak ngerokok dan nggak ngopi.

Ya ampun, saya langsung elus dada, dan berdo’a supaya kelak tidak memiliki suami atau kepala rumah tangga yang berpikirian seperti itu.

Rokok Merusak Anak-anak

Salah satu bahaya, kenapa #RokokHarusMahal adalah banyaknya anak-anak yang mampu membeli rokok. Jangan ditanya deh ini sejak kapan terjadi, ketika saya sekolah dulu pun, beberapa teman-teman khususnya anak laki-laki, banyak sekali yang merokok di luar sekolah atau pun sambil sembunyi di kamar mandi.

Padahal, menurut dr. Fauziyah, sekali saja anak menghisap rokok, maka ia akan terus kecanduan untuk merokok. Dan parahnya lagi, beberapa iklan rokok ada yang ditayangkan di sekitar sekolah dan mencantumkan harga rokok sedemikian murah untuk memancing anak sekolah untuk membeli rokok.

Seandainya anak-anak itu tahu, rokok itu sangat merusak kesehatan, karbon monoksida yang terkandung dalam rokok sangat merusak kesehatan tubuh. Ya alloh, langsung istigfar deh saya lihat fakta ini. Apalagi dua anak saya laki-laki, saya harus ekstra ketat melindungi anak dari bahaya rokok.

Rokok Merusak Rumah Tangga

Selain merusak anak, rokok juga merusak hubungan rumah tangga seseorang. Pendapatan yang sedikit, kepala keluarga yang kecanduan rokok, membuat rumah tangga gonjang-ganjing. Karena ada juga laki-laki yang rela berpisah dengan istri dari pada berpisah dengan rokok, adeuh.

Gak kebayang yah, ternyata saking terjangkaunya harga rokok oleh keluarga miskin, keberlangsungan rumah tangga pun jadi tergadaikan. Rokok lebih penting dari anak dan istri, saking ketergantungan dan kecanduannya dengan rokok.

Rokok Harus Mahal

Dari  fakta yang saya dapat di atas, saya langsung dukung kampanye #RokokHarusMahal #Rokok50Ribu #RokokMemiskinkan. Silakan saja lah buat orang kaya, orang berpenghasilan tinggi, untuk membeli rokok. Tapi kasihanilah keluarga miskin, anak sekolah, bayi dan balita yang kekurangan gizi karena ayahnya lebih memilih rokok ketimbang membeli susu dan makanan bergizi.

Bantu anak-anak mendapatkan makanan yang bergizi dari pada uangnya buat beli rokok

Sedih rasanya kalau keluarga di Indonesia terus dimiskinkan dan dibuat kecanduan rokok, padahal memiliki pendapatan yang pas-pasan. Anak dan istri pun jadi korban.

Yuk, perempuan Indonesia, kita sebagai ibu, istri, dan bagian dari masyarakat, dukung #RokokHarusMahal. Untuk perempuan (seorang ibu atau istri) yang masih menjual rokok di warung atau di tokonya, coba kita evaluasi lagi, bukankah dengan menjual rokok kita ikut andil dalam menebarkan penyakit apalagi bagi generasi muda?

Jangan takut rezeki berkurang karena tidak berjualan rokok, insya alloh, keberkahan usaha kita akan diberikan oleh Allah SWT jika kita ikut memberikan kontribusi positif bagi para keluarga dan anak-anak di Indonesia.

Saya perempuan, saya dukung #RokokHarusMahal.

Kamu juga dukung kan? Yuk, ikut tanda tangani petisi di www.change.org/rokokharusmahal dan hashtag #RokokHarusMahal #Rokok50Ribu #RokokMemiskinkan di media sosial (Instagram, twitter, dll).

Catatan: Radio KBR bisa didengarkan di 104 jaringan radio di Indonesia, dari Aceh hingga Papua. Jakarta bisa mendengarkan KBR di 89,2 fm. Bisa juga streaming di www.kbr.id

4 comments on "Saya Perempuan, Saya Dukung #RokokHarusMahal"
  1. saya setuju mak rokok harus dibikin mahal, tapi itu kayaknya poin kesekian deh yang paling penting adalah edukasi kesehatannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaps edukasi memang penting mbak. Tapi yang membuat miris itu adalah keluarga yang miskin, malah abai sama keluarganya hanya karena sebatang rokok. Dan mereka sudah kebal sama kampanye anti rokok dan bilang "gak usah urusin hidup orang lain, sakit atau sehat saya tanggung sendiri". Jadi mau ga mau harga rokoknya yang harus dimahalin. Biar mikir 1000x buat beli rokok.

      Delete
  2. setuju makkk ROKOK ITU HARUS MAHAL. suka kesel deh perokok gak tau diri ngerokok di sarana publik. giliran di tegor eh mereka yang nyolot duluan ya rese minta di takol. makanya aku dukung 1000% bahwa ROKOK ITU HARUS MAHAAALLLLLL

    ReplyDelete
  3. aku ikutan dukung rokok harus mahal, miris melihat generasi muda sekarang orientasinya adalah merokok, jika gak merokok gak keren, ihh sebel

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D