Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil

| On
June 08, 2018
Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil


Aku sungguh tak menyangka, kalau liburan ke Kuala Lumpur Malaysia April kemarin aku jalani pas hamil. Asli, beneran diluar dugaan. Hamil yang sungguh gak diduga dan keberangkatan pun sayang buat dibatalkan. Hiks.

Jadi, udah dari 2017 itu aku dan temen-temen dari Blogger Muslimah ngerencanain trip ke Kuala Lumpu Malaysia, semua kita rencanain dan kita cicil supaya gak memberatkan.

Tentunya aku mau dong.

Selanjutnya kita ngerencanain berangkat bulan April 2018, pas sebelum Ramadan tiba. Tapiiiiiii ternyata ditengah perjalanan, pas bulan Maret gitu, aku sempet telat datang bulan, dan waktu diperiksa positif hamil.

Kaget. Hahaha. Iya kau kaget. Apalagi Aprilnya mau ke Malaysia. Mau ngebatalin, tiket udah dibayar dan uang akomodasi udah ada, tinggal ditransfer ke ketua regu.


Sebelum transfer pelunasan uang jalan-jalan itu, tentunya kugalau luar biasa. Curhat di grup, curhat sama orang, googling (tapi masih jarang yang nulis pengalamannya waktu hamil naik pesawat), duh aku jadi makin lieur, jadi apa nggak ini berangkat.

Kalau gak jadi sayang banget, udah bikin paspor, udah tinggal bayar dan berangkat. Tapi kalau jadi, takut juga, kalau ada apa-apa di jalan gimana? Mana mau berangkatnya di negeri orang lagi? Jauh pula, gak ada saudara.


Hmmm, galau maksimal saya waktu itu.

Ibu mertua kebetulan mau ikut juga ke Malaysia waktu itu, kalau aku gak jadi berangkat, kasian juga ibu yang udah semangat empat lima mau halan-halan. Yaudah akhirnya aku istikhoroh dan berdo’a sama Allah SWT. Kalau memang ‘diizinkan’ berangkat, aku minta kesehatan di ke hamilan ini, dan bebas dari rasa khawatir.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Banyakin berdo'a semoga dilancarkan, dan itu beneran mujarab.
Foto waktu di Mesjid Selat Melaka

Subhanalloh, ternyata kekuatan do’a itu memang benar ada dan ajaib. Dikehamilan ketiga ini, aku sehat wal’afiat, gak mabok, malah cenderung lebih bahagia. Hahahaha. Dan dari situ lah aku  mantap buat ikut trip ke Malaysia bareng Blogger Muslimah Indonesia.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Alhamdulillah, akhirnya jadi ngetrip juga ke Malaysia

Tips Sebelum Keberangkatan

Aku nanya-nanya ke temen di grup, apa aja yang disiapin sebelum keberangkatan naik pesawat?

Katanya sih jangan lupa cek kandungan/kesehatan, karena biasanya yang dapet izin terbang itu kalau udah masuk trimester kedua atau 14 minggu ke atas, sampai batas awal trimester ketiga.

Dan alhamdulillahnya, kehamilanku kemarin itu udah masuk 14 minggu. Jadi udah rada aman kan ya buat terbang.

Periksa ke Dokter

Biasanya sih aku cukup periksa ke bidan deket rumah tiap bulan, karena udah ada alat USG juga di sini. Tapi karena mau sekalian ‘izin terbang’ dan minta surat keterangan sehat, aku periksa ke dokter kandungan di RS. Sehat Terpadu Dompet Dhuafa di daerah Parung.

Aku ke sana soalnya dokter kandungannya perempuan, dan bisa periksa abis ashar. Sedangkan di RS lain deket Depok/Bogor sini, adanya dokter kandungan laki-laki, dan biasanya kalaupun ada dokter kandungan perempuan, prakteknya malem. Kutak bisa jadinya. Alhamdulillah dapet deh rekomendasi RST Dompet Dhuafa.


Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Hasil USG Janin alhamdulillah sehat

Di dokter kandungan aku curhat dong, awalnya gimana, mau jalan tapi tiba-tiba hamil, dan jadi ragu buat berangkat. Tapi setelah diperiksa dan ngobrol sama bu dokter, alhamdulillah beliaunya santai dan bilang kalau janinku sehat wal afiat, usia kandungan dan BB janinnya juga OK, gak ada masalah, dan surat keterangan sehat pun keluar.

“Etapi, saya gak tau ya kalau ke luar negeri, apa nanti pas balik ke sininya harus pake surat lagi atau ngga?” Kata Bu Dokter.

Nah loh, aku jadi galau lagi. Masa iya sebelum pulang ke Indonesia nanti harus check up dulu di Malaysia? Aku jadi kembali mumet.

“Kan jalannya cuman 3 hari, Bu. Masa gak bisa pake surat ini aja?” kataku.

“Ya mudah-mudahan bisa sih ya, belum ada pengalaman yang ngasih tau ke saya soal perjalanan naik pesawat ke luar negeri ketika hamil.” Jawab Bu Dokter.

Lega akhirnya punya surat keterangan kesehatan, tapi jadi galau karena inget perkataan bu dokter, kalau-kalau nanti pas mau balik ke Indonesia diminta surat kesehatan yang baru lagi.

Aaarrrhh  sudahlah kupasrah. Lillahita’ala, yang penting sudah berusaha.

Siapkan Mental dan Kesehatan

Jujur awalnya rada parno aja, mau naik pesawat pas hamil gini. Gak hamil aja parno, apalagi hamil. Terus pas baca-baca, ada yang bilang bayinya jadi begini lah, begitu lah, bikin takut aja.

Makanya sebelum berangkat itu, aku siapin banget bener-bener mood sama kesehatan tubuh. Lebih sering nonton vlog jalan-jalan di Youtube. Liat foto-foto traveling di IG, pokoknya bikin hati sebahagaiaaa mungkin.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Bayangin kalau jalan-jalan itu happy, alhamdulillah kesampean
Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Tepat di depan Selat Melaka

Makan juga tambah banyak, buah dan sayur terutama. Jangan capek-capek, dan kalau bisa jangan banyak kekhawatiran yang bisa bikin stresss.

Pengalaman Ketika di Bandara Soekarno Hatta

Kami memutuskan berangkat dini hari naik pesawat Air Asia untuk ke Kuala Lumpur. Sekitar jam 1 pagi lah pesawat terbang itu. Dan kita udah kumpul di Bandara Soetta itu sekitar jam 11 malam.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Ibu mertua ikut jalan-jalan ke Kuala Lumpur

Pas nyampe bandara, agak gerogi lagi “Bisa nggak, bisa nggak, ya.” Sambil terus merapal do’a agar dimudahkan oleh Allah SWT.

Surat keterangan sehat pun udah aku simpen deket paspor, takutnya nanti ditanyain.

Waktu rombongan udah kumpul, kita check in bareng pake mesin, gak ke counter, alhamdulillah tanpa kendala, kami semua dapet Boarding Pass, dan mulai masuk ke dalam Bandara Soekarno Hatta lewat terminal 2 (kalau gak salah inget).

Dan ternyata deuuhhh, gate pesawat Air Asia itu jauhhh saudara-saudara. Lumayan banget kalau gak sambil ngobrol sama temen-temen.

Untungnya terminal 2 ini bagus, udah kayak mall aja di dalemnya. Jadi ya gak bosen dan berasa banget lah jalan di dalam bandara.

Setelah proses selesai, kita tiba di ruang tunggu pesawat Air Asia. Sekitar 1,5 jam lagi kita harus nunggu pesawat datang, dan alhamdulillah gak delayed.

Di counternya cuman ada satu orang Mbak-mbak, sepiii banget. Penumpang lain juga banyaknya pada duduk dan tidur-tiduran di kursi ruang tunggu. Temen-temen rombongan yang lain juga pilih istirahat atau ngecharge batere HP.

Disitulah diriku bertanya-tanya, ini aku gak ditanyain apa sama petugas tentang kehamilan, gak ditanya surat atau pun apa gitu?

Aku juga nanya sama ketua rombongan, “Mbak, ini aku gak ditanyain hamil apa nggaknya?”

“Aku kurang tau deh, mungkin nanti kali ya.”

Karena aku penasaran, kusamperin aja si Mbak-mbak yang ada di Counter Air Asia, dan nanya soal surat yang harus aku tanda tangani. Karena yang aku baca, buat naik pesawat terbang, penumpang yang sedang hamil harus tanda tangan surat pernyataan terlebih dulu.

“Mbak, surat yang harus saya ttd mana ya? Kan saya lagi hamil?”

“Oh, bentar ya mbak, suratnya lagi habis, nanti diambilin dulu.”

Gubrak, ternyata mereka malah belum nyiapin. Padahal waktu beli tiket kan udah dikasih tau kalau aku lagi hamil. Trus si mbaknya grasak-grusuk ngehubungin temennya dan minta saya nunggu. Kalau liat dari glagatnya, kayaknya emang cuek dan gak disiapin dari awal.

Tapi beda sih waktu saya ke Jogja pake Citilink, ada temen yang hamil justru diminta periksa kesehatan dulu sebelum naik pesawat, karena surat keterangan dokter yang dia bawa sudah kadaluwarsa. Entahlah, mungkin beda maskapai ya beda kebijakan dan pelayanannya.

Setelah ada pengumuman untuk boarding dan masuk ke pesawat, barulah saya menghampiri mbak-mbak yang tadi dan minta surat. Dia minta KTP saya dan mengisi formulir gitu, saya tinggal tanda tangan, setelah itu suratnya saya bawa dan saya kasih salah satu awak pesawat yang ada di dalam pesawat.

Inti dari surat itu sih menyatakan kalau ada apa-apa dengan kehamilan kita, pihak maskapai gak bertanggung jawab dalam hal apapun. Gitu.

1.Di Dalam Pesawat Tetap Tenang

Sebenernya, saya emang rada parno naik pesawat kalau lagi take off. Jadi meski gak hamil, tetep aja perasaan was-was dan gak karuan, dan pas hamil jadi double deh was-wasnya. Tapi kemudian saya banyak berdo’a aja sih, supaya gak takut dan dibawa santai. Apalagi waktu itu terbangnya dini hari, pas gelap gulita, agak gak enak juga gak bisa liat apa-apa di jendela.

Di dalam pesawat kalau bisa terus tenangin hati aja sih, banyak do’a. Kalau bawa buku atau majalah, boleh lah sambil baca-baca buat ngilangin ketegangan. Dan di dalam pesawat ada juga sih majalah yang diselipin di belakang kursi, plus ada juga menu makanan.

2.Pesan Makanan

Nah, ngomongin makanan, tips selanjutnya sebenernya mendingan kita pesen makanan deh di dalam pesawat. Dan kemarin pas berangkat itu, aku sempet pesen makanan tapi tau deh namanya lupa.

Dan makanan di pesawat Air Asia ini kubilang enaaakkk, rasanya pas, dan hangat pastinya. Harganya sekitar 15-17 RM. Lumayan lah bikin kenyang dan bisa ngalihin perhatian supaya gak tegang.

Waktu balik dari KLIA ke CGK pun sama, aku pesan makanan lagi tapi beda menu. Ternyata makananya enak-enak di dalam pesawat Air Asia, aku kasih bintang 4 lah dari 5.

3.Ngobrol atau Tidur

Ya dari pada bengong, mending ngobrol sama temen sebelah atau tidur aja. Tapi aku mah susah tidur euy kalau di jalan. Apalagi kadang pesawatnya geter-geter, hmmm langsung dah mata melek gak bisa ditutup lagi.

4.Posisi Tubuh

Emang sih, yang namanya lagi hamil itu gak enak duduk lama-lama, makanya kadang bangun aja sebentar, trus duduk lagi. Udahnya waktu itu aku naik kelas ekonomi yang ukuran kursinya pas-pasan, mirip naik bis MGI Cibinong-Bandung, jadi kaki rasanya lumayan pegel. Waktu pakai sabuk pengaman juga agak gak enak, karena perutnya kan udah rada ngeganjel, pake sabuk pengamannya ya dikendorin aja jadinya.

Jangan lupa, pakai pakaian yang nyaman buat Bumils ya, apalagi pas di pesawat. Liat kondisi baik-baik. Kemarin aku terbang dini hari, pas banget bawa jaket sama syal. Kalau nggak, bisa beku kedinginaannn.

5.Nahan Pipis

Karena aku males bulak balik  ke kamar mandi pesawat, akhirnya kutahan pipis sampe bandara KLIA. Nah, ini jangan diikutin yaks. Kalau lagi hamil kan suka beser tuh, bulak-balik kamar mandi terus, mending ikutin aja panggilan alam tersebut, jangan ditahan-tahan, karena rasanya gak enak banget.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Nyampe KLIA jam 5 Shubuh, ini muka bete lagi ngantri panjang di Toilet KLIA

Jangan lupa bawa tisu pembersih area kewanitaan, kalau memang sering bulak-balik ke toilet umum ketika lagi di luar rumah yaa.


So far, emang rada pegel ya naik pesawat lagi hamil. Gak senyaman kalau lagi gak hamil, tapi semua bisa diusahakan nyaman kalau kita santai, rileks, dan gak parnoan.

Waktu Pulang, KLIA-CGK

Aku udah cerita sebelumnya kalau bu dokter kandungan khawatir ada pemeriksaan surat kesehatan lagi dair KLIA ke CGK. Tapi, mengingat pas awal berangkat aja gak ditanyain, jadi aku udah aja gak nanya-nanya ke petugas seperti sebelumnya.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Lapangan terbangnya Air Asia, fotonya diambil waktu mau pulang ke Jakarta

Dan bener aja, gak ditanyain apa-apa dong sama petugas dari Air Asia. Yasudah lah, tak apa-apa.

Ketua rombongan bilang, “Mungkin mereka lihat datanya, kondisi kehamilannya masuk ke minggu aman, jadi gak ditanyain.”

Hmmm, mungkin iya mungkin nggak juga sih. Tapi enaknya sih setiap bumil ditanya dan dicatat dulu sama petugas, biar nanti di atas pesawat dapat perlakuan kheseeuuuss, wkwkwk maunyaaa yaaa.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Suasana ruang tunggu pesawat waktu mau pulang, pesawatnya delayed, Buuu.

Dan satu lagi, jangan kebanyakan nonton Air Crash Investigation di National Geographic atau Googling berita kecelakaan pesawat yaaa pas mau berangkat, nanti bisa horror sendiri di atas pesawat. Hahahaha.

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Waktu foto di Putera Jaya bareng Mbak Denik, itu cadar ungu minjem punya Mbak Novia Syahidah
sang ketua rombongan

Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil
Udah mirip Asiyah belum?

Ada yang bikin sedih sih sebenernya, Agustus 2018 aku ada rencana juga ke Singapura Bekpekeran bareng Blogger Depok City, udah pesen tiket pesawat pula pake Jet Star. Tapi Alloh punya rencana lain, hamilnya udah besar dan udah gak boleh naik pesawat terbang.

Kalau kata Bu dokter, "Nanti bisa-bisa lahiran di Singapura lho!"

Hahaha. 

Alhamdulillah, perjalanan Jakarta-Kuala Lumpur dan Kuala Lumpur-Jakarta kemarin lancar tanpa kendala yang berarti. Mudah-mudahan untuk yang berencana naik pesawat saat hamil dilancarkan dan diberi kesehatan yaa, amiinnn.


Happy Traveling, Bumils!

4 comments on "Pengalaman Naik Pesawat Saat Sedang Hamil"
  1. Alhamdulillah, aman lancar jaya ya, Teh kemarin itu. Tipsnya ku udah ingetin atu atu nih, siapa tahu nek pesawat nanti, trus lagi hamil juga. Hhhhihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiiinn, sapa tau nanti dirimu ngalamin juga.

      Delete
  2. Saya juga pernah, mba. Naik Garuda waktu itu. Tapi saya nggak bilang-bilang, cukup dudukin bantal kecil yang saya bawa sendiri dari rumah biar nggak kerasa banget kalau lagi goncang alhamdulillah nggak kenapa-kenapa. Semoga sehat terus ya mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lupa mbak ga bawa bantal, iya kalau ada guncangan emang agak gimana ya ngeri2 gtu

      Delete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D