Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor. Bagus Sih, Tapi...

| On
August 01, 2018

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor

Bogor, baik kota maupun kabupaten adalah salah satu destinasi wisata yang menjadi favorit masyarakat Jabodetabek dan sekitarnya. Jaraknya lumayan deket, karena bisa ditempuh via Tol Jagorawi ataupun jalan biasa, ya kecuali kalau macet sih, ke Bogor bisa kehitung jauh juga, karena kelamaan di jalan.

Salah satu destinasi wisata yang cukup ramai di Bogor sekarang yaitu De Voyage, salah satu tempat rekreasi yang bisa dibilang kekinian dan instagramable buat foto-foto (penting banget kayaknya ini buat zaman sekarang).

Mau jauh atau gimana pun, akan dikejar ya kalau tempatnya lagi happening di instagram atau minimal bisa bikin feed instagram seger dan ketje kalau di-stalking sama orang lain.

Menurut aku sih, De Voyage ini konsepnya gak jauh beda sama Floating Market yang ada di Lembang Bandung, Farm House, The Lodge Maribaya, ya pokoknya tempat-tempat yang jual suasana gitu deh. Dan memang tempat macam begini itu menyasar kalangan yang demen pepotoan macem saya.


Suasana De Voyage

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Suasananya lagi rame banget, banyak orang

Suasana di De Voyage cukup bersih dan rapi, cuman rada panas aja sih teuteup kalau datengnya jam 9 pagi ke atas. Walau di Bogor, hawa sejuknya udah gak terlalu terasa, beda sama Farm House atau Pasar Terapung yang ada di Lembang Bandung, hawanya dingin dan gak bikin keringetan sama sekali.

Karena ini konsepnya kayak perkampungan Eropa gitu, replika rumah-rumah di bangun mirip dengan arsitektur Eropa. Ada menara Eiiffel, Kano seperti di Venesia, dan ada juga kincir air.

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Ada menara Eiffel mini

Replika rumahnya pun dibuat warna-warni, bagus banget emang kalau buat background foto. Dan favorit aku adalah background kuning ini. Bikin suasana jadi ceria dan kontras sama baju yang dipake.

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Kuning bikin seger
Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Jadi pengen bikin tembok begini di rumah

*jadi kepikiran buat ngecat rumah warna kuning gini*

Cuman ada yang kurang sih, kurang luassss. Apalagi pas libur lebaran kemaren aku kesana, ya ampun penuhnya. Mau foto pun backgroundnya orang semua. Udah gitu di jalan pun jadi sempit. Mau lewat jembatannya aja susah. Dan yang antri buat naik kano atau mau main di area bermain anak juga panjang.

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Sungai untuk naik kano

Kalau tempatnya lebih luas mungkin lebih enak, ditambah lagi spot yang asyiknya. Jadi jalan dan fotonya gak disitu-situ lagi.


Lokasi De Voyage

Lokasinya sih lumayan strategis, gak jauh dari exit Tol Kota Bogor. Tinggal ke arah BTM/Kebun Raya aja.

Lokasinya di Jalan Pabuaran Pamoyanan, Bogor Selatan Kota Bogor. Cuma sih jalan ke sana agak macet di Jalan Dreded-nya. Jalannya kecil, pertigaan pula. Jadi suka macet kalau naik mobil.

Lokasinya masuk komplek BNR, deket banget sama The Jungle Water Park. Sebelahan gitu deh sama The Jungle.

Apa bisa naik kendaraan umum atau ke stasiun KA Bogor?

Bisa kok. Gak terlalu jauh. Kalau mau turun di stasiun KA, tinggal nyambung aja Grab atau Gojek. Paling lama mungkin 30 menit nyampe sana. Kalau rute angkot sih kurang hafal juga. Dan enaknya pake ojol atau taksi online aja sih, soalnya kalau naik angkot pasti ngetem, banyak berhenti, dan kena macet pula.

Tiket Masuk

Kalau gak salah tiket masuknya sekitar 30-rb an deh, dan gak dapet welcome drink. Aku lebih suka di Farm House atau Pasar Terapung karena tiketnya udah termasuk welcome drink. Jadi agak terbayar gimana gitu suasana hati, meskipun tiketnya lumayan kalau buat bayar sekeluarga mah.

Sayangnya di De Voyage ini gak gitu. Padahal kalau dikasih welcome drink, pelanggan lebih seneng. Meskipun itu hanya segelas Milo atau Es Teh Dingin. Soalnya cuaca di Bogor sama aja panasnya, pas dateng kita jadi haus.

Atau kalau nggak welcome drink, ya bisa aja snack khas Kota Bogor. Jadi yang dateng bisa tau makanan khas Kota Bogor, dan bisa dibeli di outlet yang ada di De Voyage.

Spot Foto

Seperti yang aku bilang sebelumnya sih, spot buat foto lumayan bagus KALAU LAGI GAK BANYAK ORANG. Kalau lagi penuh sih ya jangan harap bisa bagus sih. Soalnya orang pada lalu lalang, dan ngantri juga buat foto di situ. Mau foto-foto pun jadi buru-buru, karena udah diliatin orang dari tadi. Wakakakakkak.

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Foto di sini sambil desek-desekan sama orang sebenernya

Kids Friendly kah?

Hmmm, kalau menurutku sih agak kurang kids friendly. Ini tempat cocoknya buat anak muda. Soalnya ada sungai gitu, kalau anaknya aktif bisa lari-larian ke arah sungai. Jalanannya pun kurang lebar, jadi anak-anak yang jalannya selebor ngerinya jatoh ke sungainya atau nginjek-nginjek tanaman.

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Aldebaran maunya lari-larian

Area bermain anaknya juga cuman yang tipe mainan pake koin aja, jadi harus bayar lagi. Gak ada macem ayunan, perosotan, atau play ground gratis. Padahal kadang orang tua kan capek ya abis jalan, trus pengen selonjoran kaki. Hahaha. Enaknya sih ada play ground yang kids friendly, jadi bisa bikin betah pengunjung buat berlama-lama di sana.

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor
Mainannya harus beli koin lagi


Ada Minusnya?

Adaaa.

Razia Makanan

Yaitu gak boleh bawa makanan ke dalam area De Voyage, dan sebelnya sampe dirazia segala. Ini sebenernya menurutku agak kurang sopan sih, pake dirazia segala sama petugasnya. Padahal kalau Emak-emak itu kan emang seringnya bawa camilan atau susu UHT buat anak, jadi pasti ada di tas.

Nah, kalau camilan dan susu anak gak bisa masuk area wisata, kayaknya aku langsung mikir lagi deh buat bawa anak-anak ke sana.

Mungkin tujuannya supaya gak ada yang nyampah sembarangan, tapi ya mending sediain aja tempat sampah yang banyak di dalam. Toh, kalau memang tempatnya bersih, orang juga jadi malu sendiri kan buat ngotorin tempat itu.


Makanan di dalam area De Voyage Cukup Mahal dan Kurang Variasi

Padahal, kalau emang gak boleh bawa makanan, banyakin aja outlet makanan terutama camilan buat anak. Karena orang tua yang bawa anak pasti ribet kalau anakanya pengen ngemil. Udah gitu harganya mayan mehong. Minuman teh  aja dijual 12.500 satunya.

Hmmmm, kalau ngebandingin harga mini market kan bikin elus-elus dompet.

Kalau mau makan paling ya keluar itu ada Restonya, tapi itu di deket area parkir. Bukan di dalem tempat wisata utamanya.

Gak Bisa Debet

Pas kemarin ke sana, pas juga gak bawa uang. Dan mau debet pun gak bisa dong. Uang cuman pas buat beli minum aja, mau beli makanan gak ada uangnya. Jadinya kita pada kelaperan dan gak konsen buat main dan pepotoan.

Gak tau deh ya apa lagi rusak apa gimana, atau sekarang udah bisa debet di outlet makanan atau belum. Tapi sih karena gak bisa bawa makanan ke dalam, kalau bisa fasilitas buat makan dan minum baiknya dipermudah dan diperbanyak.

***

Over All, sebenernya di De Voyage itu enak lah lumayan. Terutama kalau lagi gak kebanyakan orang yang dateng, sama datengnya enaknya sore deh, biar gak terlalu panas. Karena aku dateng jam 9 pagi aja lumayan silau juga di sana.

Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor

Spot fotonya bagus-bagus, dan suasananya bersih dan asri. Cuma ya itu tadi, masalah gak bisa bawa makanan ke dalem kok ganggu banget ya, apalagi sampe dirazia, tas kita diliat satu-satu.

Mungkin cukup pakai himbauan aja, ditulis yang gede di depan pintu masuk. Kalau dirazia gitu kurang sopan dan kesannya kok curigaan banget sama pengunjung.

Spot mainan gratis kalau bisa dibuat untuk anak. Kasian soalnya buat orang tua yang pengen istirahat sebentar. Ya semacam play ground out door gitu kan juga bisa bikin tambah seru, anak-anak senang, orang tuanya juga bahagia. Gak  mesti gendong atau ngikutin anaknya jalan kesana-kesini terus.

Karena kalau aku liat, ya banyak juga lah keluarga muda yang datang ke sini. Bukan cuma anak muda yang lagi kasmaran dan bobogohan. Kalau bisa fasilitasi juga para keluarga milenial macam kami ini, hahahaa.

*Emang sapa dirimu yaaah, haha*


Udah sih segitu aja Weekend Review kali ini, tunggu ulasan tempat wisata selanjutnya yaa. Terima kasih buat yang udah baca sampai selesai, semoga hari ini sehat dan bahagia selalu yaaaa :D

23 comments on "Review Jalan-Jalan Ke De Voyage Bogor. Bagus Sih, Tapi..."
  1. Bagus nih tempatnya.
    Boleh lah kapan" ntar kesini, lumayan deket dari stasiun bogor sih..

    Bagus sekali mba artikelnya..

    ReplyDelete
  2. Aku jg kesini pas libur lebaran..penuuh aja gt dan emang makanann sm minumannya pricey trs meteka krh siap menghadapi ju.lah pengunjung minuman yg dinual sempet habis dan gak dingin

    ReplyDelete
  3. Lahh pake dirazia.. mana makanan dan minuman disana gak bervariasi pula??
    Yowess cari tempat lain buat dikunjungi dehh

    ReplyDelete
  4. Awalnya lihat foto-fotonya ada niatannke situ, tali ga deh. Bukan karena gada welcome drink, tapi aku kan keluarga doyan minum. Bisa bures masuk situ klo ga bisa bawa water drink, apalagi cuaca panas. Anak 3 plus dua orang dewasa..kurangvrecomend ya buat duit cekak wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo duit cekak kudu nahan haus sama lapar mbak, hehe

      Delete
  5. Pantesan Shidqi kemarin gak terlalu banyak cerita, dia dan sepupunya cuma bisa foto di beberapa spot, gak antusias banget karena banyak orang buat antri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo lagi rame mau foto susah, banyak bocornya

      Delete
  6. Aku pingin sih ke sana lagi tapi kalo sepi.. hahaha.. Waktu pas ke sana rame banget dan cuma dikit foto-fotonya.. Iyah bener kurang kids friendly ya, kurang luas apalagi kalo banyak orang anak-anak jd gak leluasa gerak.. Aku malah gak liat mba Tetty ada mainan koin.. Hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang kudu sepi, bubu dita. Biar puas foto2nya

      Delete
  7. Sudah beberapa kali baca review tentang De voyage ini. Kirain ramainya hanya karena baru baru buka tapi ternyata sampai sekarang masih rame aja ya. Ada sih keinginan untuk ke sana tapi kayaknya mikir dulu deh tunggu agak sepi kan biar lebih enak merasakan suasananya. BTW soal makanan bener banget tuh kalo dilarang bawa makanan ya harus disediakan kantin atau resto yang harganya terjangkau dan makanannya enak jadi pengunjung nggak kecewa, lucu aja kalau misalnya jalan-jalan terus kelaparan atau kehausan harus menahan diri hanya gara-gara makanannya mahal kan sedih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak donna, ga asik bgt jalan2 sambip lapar sma haus.

      Delete
  8. Haha setujuu, terutama sebagai Socmed Enthusiast kita sangat perlu fasilitas yang memadai ya termasuk ttg keleluasaan dalam hal menemukan makanan dan minuman, kalau ngga jadinya kurang maksimal untuk menikmati apalagi mempromosikan. Tapi aku lihat foto2nya cukup bikin pengen kesana sih, minimal buat ilangin rasa penasaran dan menjejak disana. Thank you lho infonya Bumil cantiiik :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gpp kalau makanannya banyak sama murah mah. Kemaren aja aku kehausan, karena beli minum dikit doang

      Delete
  9. Waah, iya emang kelihatan kurang luas ya. Apalagi kalau lagi rame, berasa sumpek. Foto2 juga pasti kurang puas dan nyaman yaa. Buat emak-emak yang punya anak rada picky kaya aku, kayanya aku bakalan mikir dua kali deh untuk berkunjung ke tempat ini. Kan gak lucu kalau gak bisa masuk gara-gara bawa bekal dari rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hu um, apalagi aku pasti bekelin anak2 minimal uht sm roti. Masa iya ga boleh, mereka maunya yang gitu2 doang soalnya

      Delete
  10. Bagus yaaa buat foto2 tapi lumayan juga tiketnya wkwk.. pengen yg gratis hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto depan rumahku aja mbak, gratis wekekekek

      Delete
  11. saya orang Bogor mbak tapi belum pernah ke sana :D
    asyik ya, tempatnya instagramble sekali. bener2 bikin kita berasa di Eropa hihi
    cuma sayang, rame bangets! >.<

    ReplyDelete
  12. Menarik tempatnya buat liburan. Tapi masih ada minusnya kayak ga bisa debet itu nyebelin buat saya. Semoga bisa jadi masukan ya mba untuk pengelola

    ReplyDelete
  13. Baca beberapa review soal de vyage kok jd males ke sana haha. Soalnya kalu bawa anak kecil kan gembolan harus lengkap, khususnya susu dan camilan. Kalau gak boleh masuk, aku pilih main ke taman dekat rumah aja yg gratis dan bebas bawa bekel deh haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak april, minimal kan bawa susu uht buat anak, soalnya beli pun ga ada

      Delete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D