My 2018 Best Moment: Gak Nyangka, Bisa Traveling Bareng Ibu Mertua

| On
September 28, 2018

Biasanya, hubungan antara ibu mertua dan menantu perempuan itu selalu dihantui "masalah". Entah mengenai tempat tinggal, pendapatan suami, kebiasaan istri, cara mengurus rumah, hingga masalah pengasuhan anak.

Dan tentulah yang paling banyak mengalami "gesekan" ini adalah menantu perempuan dan mertua perempuan.

Mertua dan menantu laki-laki cenderung tak pernah memiliki masalah, walau ya tetep ada juga sih menantu lelaki yang bermasalah dengan keluarga istri. Tapi ceritanya gak terlalu banyak saya denger dan gak se-drama mertua dan menantu perempuan.

Buktinya, di sinetron-sinetron TV, kebanyakan konflik rumah tangga yang diangkat jadi background cerita  itu antara mertua dan menantu perempuan. Hahaha. Laku keras lah drama menantu dan mertua perempuan mah. Sampe 999 episode juga ada.

Saya menikah dengan suami tahun 2010, berarti udah 8 tahun, haish perasaan baru kemarin deh nikahnya. 

*menolak tua* 

Dan kami berdua masih sama-sama kuliah. Saya kuliah semester 5 dan suami kuliah semester 7.

Karena kampus kami dekat dengan rumah suami, akhirnya saya pun ikut suami, tinggal di rumahnya. Lagian kalau ngekost juga jadi boros, udah gitu sempit, paling dapet satu petak ruangan.

Jadi, kami merasa akan sangat efektif dan efisien tinggal di rumah suami untuk sementara. Karena ke kampus pun tinggal ngesot aja. Kalau lapar tinggal pulang ke rumah *dasar ya memanfaatkan kesempatan*

Tinggal Bareng Ibu Mertua

Iya, saya manggilnya "ibu" ke ibu mertua, sedangkan suami manggilnya Mamah.

Emang agak canggung sih awalnya, tapi lama-lama biasa. Dan sekarang, karena udah punya anak, kadang manggil ibu pakai kata "nenek", ngikutin anak-anak.

Ibu itu adalah ibu rumah tangga sejati dari semenjak nikah sama Bapak dulu. Gak kerja di luar sama sekali. Pernah sih usaha, buka warung kelontong di rumah, tapi karena ada beberapa alasan warungnya ditutup.

Usaha ibu pun berganti, jadi pengusaha kost-kostan, karena letak rumah yang emang deket banget sama kampus UPI Bumi Siliwangi di Geger Kalong Girang, Bandung.

Dan bisa dibilang enak banget jadi Ibu, punya properti aktif di hari tuanya. Gak perlu kerja keras, tiap bulan dan tahun punya pemasukan. Alhamdulillah.

Sebagai ibu rumah tangga sejati seumur hidup, punya menantu umur 20 tahun yang gak telaten ngerjain kerjaan rumah pasti "nge-lag" banget.

Apalah aku ini, yang dari SD sampe Kuliah ya taunya cuma ke sekolah dan belajar. Di rumah itu bisa itungan jari banget waktunya.

Waktu SMP dan SMA aja pulang magrib terus, Sabtu dan Minggu ikut ekskul pula. Di rumah itu beneran cuma numpang makan sama tidur doang.

Masak? Nyuci? Nyetrika? Jawabannya adalah wallahualam bishawab.

Tapi alhamdulillahnya, kuliah ngerasain jauh dari orang tua. Ceritanya mah merantau ke Bandung. Ngekost dan hidup mandiri. Alhamdulillah bisa nyuci piring, nyuci baju sendiri, nyetrika sendiri dan kadang masak juga di kostan. Ya minimal masak nasi di rice cooker.

Lumayan lah ada pengalaman ngurus kerjaan rumah tangga, walau buat diri sendiri.

Untungnya ibu gak mikir yang aneh-aneh atau macem-macem, ibu pun ngerti kalau anak sekarang ya memang sibuknya sekolah dan belajar.

Jadi, waktu awal-awal nikah itu, bajuku dan baju suami dicuciin dan disetrikain ibu. Mwahaha, dasar ya mantu durjana.

Kadang kamar juga dibersihin dan diberesin sama ibu, pulang kuliah tuh kamar udah bersih dan rapih, ampun deh males amat ya diriku waktu itu kalau dipikir-pikir.

Masih jet lag banget, dari mahasiswa biasa jadi mahasiswa rumah tangga.

Untung aja ibu maklum, dan gak ngomong apa-apa. Malah ibu cerita kalau dulu pun ibu mengalami hal yang sama. 

Waktu awal nikah sama Bapak, Ibu juga tinggal di rumah mertua. Dan bingung mau ngapain. Akhirnya nenek (Ibunya ibu) datang ke rumah Bapak dan ngajak ibu nyuci ke sungai setelah sidak kamar ibu yang katanya banyak banget cucian numpuk.

Nenek marah-marah ke Ibu, karena gak nyuci baju.

"Kalau punya suami, bajunya dicuciin." Kata Ibu niruin suara nenek yang lagi marah-marah.

Ibu bilang beneran gak ngerti harus ngapain, karena ibu juga nikah muda, belum punya pengalaman ngurus-ngurus rumah.

Dan waktu ibu cerita begitu, akhirnya kita ketawa bareng-bareng, hahaha. Ternyata memang bener kok mertua pun pernah jadi menantu, dan bisa lebih bijak kalau-kalau ada menantu "ngeselin" macem aku gini, hahaha.

Traveling Bareng Ibu

Karena ibu adalah seorang ibu rumah tangga sejati sampai sekarang mau punya cucu yang ke-7. Ibu pasti punya rasa bosan tinggal di rumah terus.


Dan waktu kita naik mobil bareng saya nyeletuk, "Bu, mau ikut jalan-jalan ke Singapur ga?"

Kebetulan waktu itu saya emang ada rencana buat Backpackeran bareng Blogger Depok City ke Singapura bulan Agustus 2018 kemarin.

Ibu agak mikir juga sih, "Di Singapur ngapain aja?"

"Ya paling jalan-jalan aja si, Bu."

Ibu terus nanya ke Bapak, dan Bapak bilang yang terserah ibu aja.

Setelah nawarin jalan ke Singapura, ternyata Blogger Muslimah juga mau ngadain Moztrip ke Malaysia. Dan saya jadi bikin pertimbangan, kayaknya ibu lebih pas diajak ke Malaysia bareng rombongan Blogger Muslimah.

Karena perjalanannya lebih santai, semi backpacker gitu. Akhirnya saya kembali nawarin ke ibu.

"Bu, mau gak jalan-jalannya ke Malaysia?"

Ibu langsung exited dan kayaknya lebih tertarik jalan-jalan ke Malaysia. Dan perjalanannya masih beberapa bulan lagi. Waktu itu kita jalan ke Malaysia itu bulan April 2018.

Sayang juga soalnya paspor ibu cuma dipakai buat umroh. Sebelum habis masa berlakunya kan mending dipake dulu buat jalan-jalan ke luar negeri.

Drama Hamil

Dua bulan sebelum keberangkatan ada drama tak terduga. Saya hamil dong. Dan saya pun udah nyicil buat tiket dan akomodasi, begitu juga ibu.

Tapi yang paling kepikiran, yah gimana dong kalau ga jadi berangkat? Kasian ibu pasti udah berekspektasi buat liburan ke Malaysia.

Akhirnya Abbiy cerita ke Ibu kalau saya ternyata lagi hamil, dan waktu itu hamilnya masih 8 minggu.

Dari ceritanya Abbiy sih, ibu biasa-biasa aja dan ikut seneng, soal berangkat ke Malaysia jadi atau ngga belum dibahas.

Saya sendiri emang lumayan galau berat. Gimana ceritanya ini lagi hamil muda malah jalan-jalan, jauh lagi. Kalau ada apa-apa gimana?

Jujur sih waktu itu pasrah banget, cuman bisa berdo'a, kalau memang Allah izinkan, saya minta diberikan kesehatan dan gak mabok berat di hamil muda ini.

Dan alhamdulillah, selang beberapa minggu, saya merasa sehat dan kuat. Akhirnya saya hubungi ibu dan kita fix untuk berangkat ke Malaysia. Kandungan saya pun sudah masuk titik aman, yaitu 16 minggu. Dan dapet izin terbang juga dari DSOG karena janinnya sehat.

Ibu juga kelihatannya bahagia, akhirnya bisa jalan-jalan ke Malaysia, insya alloh.

Mendarat di Kuala Lumpur

Rombongan trip kami tiba di Bandara KLIA dini hari, karena jadwal penerbangan dari Bandara Soetta pun jam 1 pagi. Nyampe ke KLIA, dijemput sama tour guide, istirahat di Mesjid sambil nunggu waktu sholat.

Usia ibu udah 50 tahun lebih lho, tapi waktu mendarat di Kuala Lumpur, ibu nampak baik-baik saja dan gak keliatan capek. Padahal jalan kaki di bandara soetta dan KLIA lumayannnn banget sambil nyeret-nyeret koper.

Narik koper sambil bawa kresek mini market

Ibu cuman bilang, "Tadi di pesawat meuni tiris pisan." (Tadi di pesawat dingin banget).

Iya emang bener, pesawatnya dingin kayak kulkas. Sampe asap putih AC nya aja keliatan. Untung aja saya sama ibu bawa jaket, plus syal juga. Lumayan buat nahan dingin di pesawat.

Dan untungnya lagi, saya sama ibu duduknya sebelahan, biasanya suka dirandom sama maskapainya sesuai dengan urutan check in.

Setelah tiba waktu pagi, saya dan ibu bersama rombongan trip berangkat ke Melaka. Jaraknya 1,5 jam dari Kuala Lumpur. Di mobil, saya sama ibu istirahat sambil liat pemandangan di negeri jiran.

Sambil ngantuk dan ketiduran juga sih. Soalnya jalan di sana lancar banget, gak macet. Jadi bawa mobilnya bisa wush wush gitu deh. 

Sesampainya di Melaka, saya sama ibu sarapan dulu. Pengen dong kulineran di Melaka. Akhirnya kita dapat makan nasi lemak berikut teh manis, di sana nyebutnya TO atau teh kosong.

Lumayan buat ganjel perut, dari KLIA belum sempet sarapan. Baru minum minuman susu aja di jalan.

Kita juga jalan-jalan menyusuri Sungai Melaka. Di sini ibu juga exited banget naik perahu sambil liat pemandangan sekitaran sungai.

Naik perahu, menyusuri Sungai Melaka
Setelah itu, kita pergi ke Masjid Selat Malaka. Sholat Dzuhur sambil istirahat. Cuacanya lagi panas banget, udah gitu tepi laut pula. Saya sama ibu leyeh-leyeh di Mesjid dan nyobain mesin pijat yang ada di pelataran Mesjid. Sekali dipijit (5 menit) cukup masukkin uang 2 Ringgit Malaysia.

Selesai jelajah Melaka, sore harinya kami pulang ke Kuala Lumpur. Tapi sebenernya sih kita ga ke KL-nya, melainkan ke Kajang. Ya, kita nginep di sana, nyewa rumah yang cukup besar dengan beberapa kamar.

Oleh ketua rombongan, saya ditempatkan satu kamar dengan ibu. Ada dua single bed di sisi kiri dan kanan, karena badan udah mau rontok, saya ganti baju dan buru-buru rebahan di kasur.

Sebelum tidur, ibu cerita-cerita. Karena udah lama juga saya gak ke Bandung, jadi jarang ngobrol. Ibu sih banyaknya cerita tentang anak kost yang ngekost di rumah ibu di Geger Kalong. Ada yang pindah barangnya ga dibawa, ada yang nunggak bayar kost beberapa bulan, dan ada juga yang suka bawa temen nginep lama.

Ternyata kalau perempuan ngobrol itu emang kadang suka yang receh-receh ya, tapi terbukti ampuh me-release energi negatif yang selama ini numpuk si kepala.

Hampir tengah malam, akhirnya kita tidur, takutnya bangun shubuh kesiangan.

Jalan-jalan di Kuala Lumpur

Hari kedua di Malaysia, kita ngubek-ngubek Kuala Lumpur. Naik mobil sewaan, dan juga nyobain naik LRT dan MRT di sana.

Nyobain naik MRT

Oh iya, sebenernya ibu itu phobia ketinggian dan eskalator. Jadi kalau lagi naik eskalator itu ibu ketakutan dan langsung pusing.


Di dalam MRT
Sementara, di stasiun MRT, LRT dan mall tempat makan dan belanja kan pake eskalator semua. Saya jadi bingung, gimana caranya supaya ibu gak takut dan gak pusing.

Akhirnya ke-ide-an lah buat minta temen-temen jalan lebih dulu kalau mau turun eskalator. Supaya ibu gak liat ke bawah dan gak pusing liat garis-garis di tangga jalan itu.

Alhamdulillah, cara itu berhasil, walau emang jadi rada riweuh kalau mau turun, mesti bareng-bareng terus.

Selama di Malaysia, kita banyak banget jalan dan turun naik tangga. Biasanya ibu itu gampang banget capek kalau di rumah, tapi waktu kemarin ibu gak keliatan capek dan gak ngeluh.

Emang bener kan, perempuan itu butuh piknik. Apalagi ibu, yang udah ngabdi di rumah puluhan tahun lamanya. Liat "dunia luar" itu bisa bikin mood naik dan hormon oksitoksin (hormon bahagia) meningkat tajam.

Hahaha, kodein si Abbiy ini mah.

Ibu juga sempet bilang, "Gara-gara mau ke Malaysia, ibu sampe beli HP baru. Biar bisa foto-foto."

Kata ibu sambil nunjukkin HP barunya yang dibalut casing hijau bunga-bunga.

Ngomongin soal HP, emang bener yang namanya jalan-jalan itu wajib bawa alat motret, salah satunya HP.

Waktu di Malaysia, ibu juga sempet nyeletuk, "Duh, jalan-jalan sama blogger mah popotoan terus nya."

Kata ibu sambil ketawa-ketawa.

"Hehehe, iya atuh Bu, biar bisa ditulis di blog terus balik modal deh." Jawab saya pecicilan.

Makanya, di hampir penghujung tahun 2018 ini saya pengen banget punya HP baru. Masalahnya, HP yang sekarang dipake udah lambat banget kinerjanya, casingnya juga udah terkelupas karena sering dimainin anak dan kebanting-banting.

HP idaman saya tentunya yang kameranya bagus, RAM oke, baterenya tahan lama, dan tahan banting juga dong.

Jadi inget kata-kata dosen fotografi dulu. Kalau bawa kamera itu, yang penuh baterenya ya, yang kosong memorinya, jangan kebalik.

Kayaknya buat zaman sekarang, ini berlaku buat HP deh. Soalnya kamera pun udah include sama HP kan.

Memori harus besar, gak cepet penuh. Dan baterenya pun harus punya kapasitas besar dan tahan lama.

Buat saya sekarang dan mungkin juga ibu, kemungkinan bawa kamera buat jalan-jalan sangatlah kecil. Mengingat kami berdua sudah jadi perempuan rempong yang paling banter ya bawa HP aja buat foto-foto sekaligus buat video call sama suami dan anak-anak di rumah.

Dan di tahun 2018 ini, saya pengen banget punya HP baru yang punya fitur:

1. Desain keren, elegan, dan gak berlebihan. Saya males kalau liat HP yang terlalu “blink-blink” gak karu-karuan, bukannya bagus malah kayak yang norak-norak gimana gitu.

2. Kameranya udah kamera AI (Jenis kamera yang kekinian, soalnya kamera Hp saya yang sekarang masih jadulers), yang konon katanya hasil fotonya udah tsakep dari sononya tanpa banyak editing sana-sini.

3. Memori penyimpanannya sampai 128 GB, paling gede spacenya di kelas smartphone mid-end sekarang. Jadi gak perlu repot sering back up data terus sama beli memori eksternal tambahan.

4. Makin ciamik pakai GPU Turbo yang kemampuannya bisa buat gaming. Kenapa harus kuat buat gaming

Jadi, walaupun saya gak terlalu doyan nge-game, punya HP yang kekuatannya bisa dipakai gaming itu berarti bagus. Soalnya dipake game aja oke, apalagi dipake kerja dibawah kecepatan nge-game, pasti gak ngelag dan macet-macet pas dipake.

Ternyataaaa, HP yang memenuhi spesifikasi impian saya di tahun 2018 ini adalah HP Huawei Nova 3i. Udah pake irish desain yang keceh, pake kamera AI (ada 4 buah lagi, mantap!), storagenya 128 GB, dan udah pake GPU Turbo yang kekuatannya bisa dipakai buat gaming.



Yuhuuu, alhamdulillah yaa. Sudah kutemukan tambatan hatiku yang baru.

My 2018 Best Moment 

Itulah, sekelumit cerita My 2018 Best Moment saya bersama ibu mertua. Gak nyangka banget bisa jalan bareng, jauh lagi, berdua (bareng rombongan juga sih sebenenernya, hehe) bareng ibu mertua.


Waktu di Melaka
Siapa tahu, para suami terinspirasi nih mau kasih hadiah jalan-jalan istrinya bareng sama ibu. Selain menambah ‘bonding’ antara mertua dan menantu, ngasih hadiah jalan-jalan buat me time istri dan ibu pasti dapet pahala yang besaaarrrr banget.

Apalagi istri udah capek banget ngurus rumah dan anak-anak. Ibu juga udah berjuang jadi ibu rumah tangga sekian puluh tahun lamanya. Boleh dong sesekali dapet hadiah jalan-jalan. Jangan lupa, plus HP Huawei Nova 3i juga ya buat bekelnya. Hahaha.

Oh ya, beberapa minggu yang lalu, ibu jatuh sakit dan sempat menjalani operasi serta harus berobat rutin dalam jangka waktu yang cukup lama. Do’akan ibu cepet sembuh yaa, supaya bisa jalan-jalan bareng diriku lagi, haaa itu mah maunyaaa.

Terima kasih sudah baca sampai sini, salam sayang selalu :D


***



53 comments on "My 2018 Best Moment: Gak Nyangka, Bisa Traveling Bareng Ibu Mertua"
  1. Pasti seru banget ya mbak bisa traveling bareng ibu mertua hihi

    ReplyDelete
  2. Aduh, bener banget tuh mbak. Sepertinya memang sudah menjadi hal umum kalau menantu sama mertua itu gak pernah akur hihi

    ReplyDelete
  3. Enak banget sih kalau mertuanya bisa sedekat itu ya, bisa sampek curhat-curhat kayak ibu sendiri gitu :)

    ReplyDelete
  4. Saking antusiasnya, sang ibu mertua jadi beli hp baru tuh :D

    ReplyDelete
  5. Aku uga pengen banget sih punya huawei nova 3i, selain desainnya simple, kameranya juga sangat mumpuni, dan yang paling penting storgenya yang cukup besar.

    ReplyDelete
  6. Huawei nova 3i ini memang impian semua umat sih mbak :D

    ReplyDelete
  7. Aduuuuh... kenapa sweet gitu sih sama ibu mertua, jadi iri ngiatnya :D

    ReplyDelete
  8. Aku sempat ada gesekan sama ibu mertua, emang musti ada usaha ekstra keras biar akhirnya bisa langgeng manjah2 ke beliau.

    Wah...ini juga hp idamanku mba

    ReplyDelete
  9. Doa jomblo yang ga muluk. Semoga nanti dapet ibu mertua yang baik kayak mertua butet. Keingetan waktu main ke bandung pas nengokin surikif lahiran. Mami mertua kamu emang Daebak ty 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinn amiinnnn semoga jodoh dan keluarganya nanti daebak selalu :)

      Delete
  10. Seruuuu jalan2 sama mamer yaa mba, alhamdulillah juga mamer ku seperti ibu sendiri juga...klo jalan2 juga yaa pasti kita anak nya slalu jadi tim potografer nya hihi semoga menjadi kenyataan yaa punya Hape yg bagus hasil foto nya dan bermanfaat buat kita *aamiin

    ReplyDelete
  11. Iya mba aku juga sering denger cerita menantu yang gak akur sama mertua terutama ibu. Aku, meskipun gak akrab2 banget, tapi gak sampai gak akur juga sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena sesama perempuan yang moodnya samaan suka berubah2, jadi kadang kalau lg down moodnya adaaa aja yaa masalah sepele jadi besar. Padahal cuman masalah mood atau lagi PMS bareng, heuheu

      Delete
  12. Ga selamanya ya mantu dan mertua musuhan :)
    Selama saling menghormati dan menghargai pasti rukun selalu

    ReplyDelete
  13. Semoga ibundanya lekas diberikan kesembuhan yah mbak, Aminnn
    Hehee, semoga saat dapatin Huawei Nova 3i yang cakep kamera dan RAM nya besar, bisa keliling jalan2 lagi bareng ibu yah mbak ^_^
    Good Luck

    ReplyDelete
  14. huah mba akur banget aku mah kok ora iso wkwkwk mamer-nya ga welcome sih :D *syurhat

    ReplyDelete
  15. Asik deh baca ceritanh mba tetty, ngalir gitu aja dan tau2 udah abisss hihihi ajak bahagiain orangtua malah jadi berkah ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak cici udah baca sampe akhir :)

      Delete
  16. Masya Allah..ternyata pas ke KL sama Ibu Mertua toh Mbak Tetty..baru tahu saya
    Alhamdulillah Ibu masih sehat ya Mbak..Ibu Mertua saya dah 81 jadi jalan jauh sudah terbatas kemampuannya. Jadi yang dekat saja bisanya..
    Seneng masih muda bisa jalan bareng. Semoga selalu sehat Ibunya bisar nanti juga bisa jalan lagi..ke Minang atau kemana gitu :) Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak alhamdulillah ibu seneng bareng rombongan moztrip kemarin

      Delete
  17. Senengnyaaaa, aku pengen ah kapan ngajak ibuku dan bumer jalan2 juga. DOain ya ada rejekinya jugaaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinnn moga bisa jalan bareng bumer juga ya mbak april

      Delete
  18. Wah keren neh mba travelling bareng mertua. Aku juga dulu pernah travelling bareng mertua ke bali. Tapi lumayan rempong.

    ReplyDelete
  19. Asyik bener aih mbak bumernya. Udah baik, asyik pula diajak jalan. Sungkem ya.

    ReplyDelete
  20. wahh mba, bacanya jadi terharuu.. aku juga belum ajak jalan mama saya ke luar negeri nih.

    ReplyDelete
  21. Aku malah lebih sering traveling sama ibu mertua dibanding sama ibuku sendiri mbak. Hehe. Yah meski travelingnya belum sampe luar negeri sih. Masih deket2 aja.

    ReplyDelete
  22. Menantu yang sangat berbakti nih. Bisa kompak sama ibu mertua.

    ReplyDelete
  23. Wakakakak keren nih mamah mertuanya, kalo mertua ku dulu kurang suka diajak jalan2 begini...
    Mempererat silahturahmi hubungan mantu dan mertua ya, hmmm patut di coba nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Bella, sekali2 liburan bareng, apalagi kita berdua tiap hari ngabdi di rumah terus

      Delete
  24. Sehat-sehat ya mama mertua, biar bisa jalan-jalan lagi kalau adeknya Al uda lahiran hihihi...

    ReplyDelete
  25. Seruuu banget mbak! Sehat-sehat terus yaa Ibunya biar bisa traveling lagi hihi

    ReplyDelete
  26. Mba Tetty... seru banget ceritanya... aku sih sebenarnya kompak juga sama BuMer kalau untuk urusan jalan. Sampai sekarang pingin juga ajak jalan jalan ke Malaysia atau SG, sayang kalau BuMer ikut, PakMer kudu ikut, sementara PakMer orangnya rariweuh hahahahahaha....

    Semoga Ibu sehat sehat selalu yaa...

    ReplyDelete
  27. Nah ini best momen banget tuh, mba. Aku sendiri belum pernah jalan berdua jauh gitu ama mertua. Karena mertua udah lanjut usia jadi memang agak hati2. Alhamdulillah pasti mertua dan suami senang tuh jalan sama mba Tetty. Dan aku setuju skali jika suami bisa kasih hadiah jalan jalan buat istri dan ibunya. Hahhahaa. Lekas sembuh buat ibu ya. Smoga kuat dan sehat selalu. Aamin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ummi alida alhamdulillah banget, padahal dadakan/spontan gitu ngajaknya. Eh beneran rezeki berangkat bareng.

      Delete
  28. Aishh goal relationship banget nih, aku nggak kepikiran jalan-jalan berdua sama ibu mertua. Beliau senang juga kalau di ajak jalan-jalan. Mau ahh ngajak mama mertua pan kapan berduaan gitu..

    ReplyDelete
  29. Klo sudah jalan jalan keluar negeri apalagi bareng keluarga mesti diabadikan momennya karna hal ini mason langka

    ReplyDelete
  30. Akhamdulillah damai yg mertua mantu.. insyaAllah sayapun bgitu cuma blm smpt traveling brdua, kpinginnya ngajak umroh bareng.. good luck smoga dpt hp huaweiya

    ReplyDelete
  31. Serunya jalan2 ke luar negeri sama ibu mertua 😀😀😘 alhamdulillaah ya meskipun lg hamil tapi tetap sehat dan bisa ke Melaka segala mantap. Memhagiakan ibu mertua itu banyak pahalanya kan sm dg ibu kandung.

    ReplyDelete
  32. Asyiiknya bisa halan-halan sama bumer. Aku pun pengen hahaha, bumerku tomboy dan rada ruek, asyik klo dia suka banget jajan

    ReplyDelete
  33. Semoga ibunya cepat sembuh ya. Aku paling respect sama mantu yg menganggap ibu mertuanya sbg ibunya sendiri, jd gak bedain ibu kandung dan mertua. Smua sama sama ibu. Aku juga sering sih pergi sama Inang dan rasanya sama saja spt pergi dg ibuku kandung.

    ReplyDelete
  34. Barakallah mbak, gak banyak lho yang bisa akur sama ibu mertua. Bisa jalan jalan sampai Melaka pula. Hebat

    ReplyDelete
  35. MasyaAllah.. bisa sedekat itu dengan mamer. Keren banget deh mbak! Semoga beliau sehat selalu yaa

    ReplyDelete
  36. Hehe ibu tau aja kerjaan blogger kudu foto-foto, alhamdulillah ya mak semua berjalan dgn baik jalan-jalannya, ibu kayanya bakalan makin sayang nih.

    ReplyDelete
  37. Jalan sama ibu mertua momen iztimewa, nggak semua menantu mau kan, hihihi. Aku belum pernah trip berdua aja nih biasanya rame rame.. Semoga ibu sehat ya ceu, jd bz trip bareng lagi

    ReplyDelete
  38. asyik yaa bisa jalan2 bareng mertua.. jadi bisa bercerita banyak dan dapat pelajaran berharga dari kisah pengalaman hidup beliau :)

    ReplyDelete
  39. Komen lagi ah, btw itu kmrn biaya2 total berapa ya mbak jalan berdua gtu?

    ReplyDelete
  40. Seru ya bisa jalan bareng ibu mertua. Kalau aku masih krik krik soalnya gak pernah tinggal bareng kali ya. Semoga dapat hp barunya ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  41. Saya baca sampai habis kisah travelingnya bareng ibu mertua, asik banget ya mbak. Oiya mbak Tetty, saya mau tanya. Kalau jalan2 ke luar negeri spt Malaysia habis berapa ya mbak? Soalnya pengen jalan2 tapi masih bingung menyesuaikan budget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung mbak, tapi aku kemaren ini sm tiket pesawat, 2jutaan, yg bikin boros mah jajannya, hahaha

      Delete
  42. postingannya menginggatkan aku buat lebih bahagiain ortu. makasih ya mak sudah berbagi ^^

    ReplyDelete
  43. waah tetty akrab banget sm mama mertua ^^

    ReplyDelete
  44. Menantu yang baik ya tentu untuk mertua yang baik juga.. happy traveling ya mbak

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D