Berdamai dengan Kebosanan

| On
April 13, 2015
berdamai dengan kebosanan, mengatasi kejenuhan, jenuh dengan rutinitas, ibu rumah tangga jenuh
background
Sebagai seorang perempuan, istri, dan ibu yang seharian berkutat di rumah, rasa jenuh pasti selalu melanda. Walalupun kita nampak heppi di facebook, twitter, IG, path, teuteup aja yang namanya diam di rumah itu adalah hal yang sangat membosankan. 

Saya ini tipikal orang yang sama sekali gak bisa diem di rumah. Hobinya jalan, main sama temen, ikut kegiatan A, ikut acara B, dan seabrek kegiatan luar rumah lainnya. Tapi sekarang lain cerita. I'm a full time Mommy at Home.


Diperparah dengan kondisi saya yang bosenan. Ini terlihat dengan in-konsistennya saya dalam memakai suatu produk. Baik itu bahan makanan, shampo, sabun, pelembab wajah, bedak, detergen, gak pernah bisa pakai satu produk tok! langganan sepanjang hidup. 

Saya ambil contoh kakak ipar saya. Kalau saya perhatiin, dia orangnya konsisten sama pemakaian produk. Kalau pake pewangi pakaian misalnya, merknya gak pernah ganti, warnanya gak ganti, otomatis aromanya gak ganti juga. Dan bisa jadi aroma pakaiannya itu bisa jadi ciri khas. Saking istiqomahnya pake pewangi dengan merk dan warna yang sama.

Beda banget sama saya. Kalau pilih pewangi pakaian, pasti beda tiap belanja bulanan. Beda merk, beda warna, beda aroma, pokoknya saya suka sama sesuatu yang baru, sesuatu yang beda. Itu semua karena saya tipe orang yang mudah sekali bosan dengan sesuatu yang lama dan ingin selalu ada pembaruan  *udah kayak BBM ada pembaruan*

Baru aja kemaren tetangga saya ngobrol, semi curhat, padahal usia kita terpaut jauh banget. Anak pertamanya udah kerja, anak kedua udah lulus kuliah, anak ketiga lagi kuliah, dan anak keempatnya lah yang seumuran sama anak saya.

"Saya orangnya gak bisa diem di rumah, menderita saya kalau di rumah"
"Lah kenapa Bu?"
"Dulu sih saya kerja, cuman udah resign. Padahal anak udah gede, kalau kata orang sih saya ini aneh. Waktu anak masih kecil ditinggal, sekarang udah gede malah resign"
"Emang kenapa Bu berhenti kerja?"
"Ya saya ngalah aja, salah satu dari kita (saya dan suami) harus ngalah demi anak. Anak saya yang ketiga laki-laki, waktu SMA nakalnya bukan main, bergaul sama anak yang punya pengaruh negatif, ya saya jadi was-was, dan akhirnya resign"

*saya cuman manggut-manggut*

"Pas awal resign, selama tiga bulan pertama, saya nangis terus di rumah, gak tahan. Akhirnya tiap hari suami saya nelpon dari kantor, ngehibur saya, ngecek kalau saya baik-baik aja"
"Tapi ya lama-lama saya terbiasa juga, walau tetep aja bosen kalau di rumah"

Saya gak banyak komentar sih, cuman denger aja, ternyata kebosanan itu memang bisa  hinggap di hati siapapun. Burunggg kakak tua kali, pake hinggap segala.

Dan memang, akhirnya saya menyadari, karena rasa bosan itu, kadang kita banyak mengambil keputusan secara spontan, seakan diri ini labil, in-konsisten, padahal masalahnya  satu, kita ini cuman lagi bosan aja, jadinya segala macam dicobain dan jadi terkesan plin-plan.

Oke. Sekarang saya bisa ambil pelajaran, saya harus bisa mengatasi rasa bosan dengan cara saya sendiri, yaitu dengan MENIKMATI rasa bosan itu. Lah? gimana? orang bosan kok dinikmati.

Gini.. gini...

Misalnya aja saya bosan dengan suatu produk tertentu, shampo lah contohnya. Selama saya gak alergi sama satu produk shampo, saya coba beli shampo lebih dari satu. Jadi dalam satu minggu, bisa aja saya pake tiga merk shampo yang berbeda. Why not? emang ada aturannya kita harus pake satu produk terus menerus? ngga kan? Kecuali Anggun C Sasmi.

Atau beli detergen. Selama tangan gak gatel sama merk tertentu, ya beli aja rupa-rupa. Yang cream, yang bubuk, yang cair, yang plus pengharum, yang plus pemutih, pokoknya macem-macem. Gak harus konsisten dengan satu produk.

Begitu juga gaya berpakaian. Kadang suka risih juga sih kalau dibilang "kok penampilannya berubah-rubah mulu sih? gak konsisten banget"

background

Yang kayak gini udah mesti dicuekin. Minggu ini pake gaya vintage/retro, minggu depan simpel, minggu depannya lagi kayak ibu-ibu pengajian, minggu depannya lagi kayak mau ngajar. Why not? selama nyaman dan senang dihati, mulai sekarang mindset tentang konsisten sama satu hal aja harus segera dihapus. Kecuali untuk beberapa hal tertentu aja, seperti urusan ibadah, nutup aurat, dll. Itu mah harus konsisten euceu

Satu lagi. Jangan pernah minder karena kita dibilang gak punya 'karakter' 'ciri khas' sama orang lain. Ya itu tadi, karakter kita adalah 'berubah-ubah sesuai dengan keinginan hati' *maksa banget* *cari pembenaran*

Jadi, kesimpulan saya adalah, kalau orang lain punya ciri khas dengan konsistensinya. Kalau saya punya ciri khas dengan dinamisasinya. 

*Ya Alloh maksa lagiii* 

Udah ah biarin ajaaa. Emang sih ini salah gue? salah temen-temen gue? salah tetangga gue? salah tukang sayur langganan gue?


Sekarang mah saatnya, lakukan, syukuri, nikmati. Byeee-byeee...




Bojong Gede, diantara deru kereta api Commuter Line Jakarta-Cibinong.

 






13 comments on "Berdamai dengan Kebosanan"
  1. Jadi inget punya teman yang tisp duduk disamping dia,harumnya pasti khas...parfumnya konsisten hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaahhh... enak dong wangi terusss :)

      Delete
  2. Harus pinter-pinter cari celah ya biar gak gampang bosen. Hehehe

    ReplyDelete
  3. Udah diampiri nih mak, biar ga bosen lagi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sini mak aku peluk.. *disambit ember*

      Delete
  4. Change alone is eternal, perpetual, immortal. Jadi sah-sah saja kalo bosan dan berubah, karena yang paling konsisten itu perubahan wkwkwkkwkwkwk. Btw, tapi nggak boleh juga terlalu setia dengan satu produk Mak, ada residu yang tertinggal kalo produk kelamaan dipakai. Minimal 6 bulan sekali ganti merek untuk menghindari residu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh gtuu.. baru tau.. jd emg hrs ganti ya.. *ngangguk-ngangguk*

      Delete
  5. Saya malah orang yang betaaaahh banget kalau harus tinggal dirumah aja, orang rumah aja jarang ketemu saya karna saya "ngamar" mulu, bukan tipe yang penyendiri, pendiam ataupun TuTi(Tukang Tidur), saya punya hiburan sendiri di kamar, nonton, main game atau BW. Tapi oke juga kalo mau diajak hang out. Saya Alhamdulillah gak gampang bosan..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah hebat mak bisa antengam gitu.. dari kecil hobinya main d luar rmh terus siii.. jd kebiasaan...

      Delete
  6. kalau soal pakaian yg gak konsisten itu saya banget mak
    hahahaha berubah2 :p ya salah satu bentuk ngilangin bosan juga ya?

    ReplyDelete
  7. Hehe,, beda kita Mak.. Aku malah suka klo bisa konsisten pakai produk yang sama, tapi sayangnya belum ada yang bener2 memuaskan, br beberapa aja. Daaan aku suka tinggal di rumah, tp ttp hrs bs leluasa utk ke luar rumah doong..

    ReplyDelete
  8. sama mak..aku juga ga tahan di rumah mulu, iyaa..nikmati hidup kita, pasti banyak hal menarik di sekitar kita...

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D