Pilih Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai?

Ngomongin soal diapers pasti udah gak asing lagi kalau topik ini kadang dijadiin bahan Mom Wars. Cape deh, Mom Wars kenapa gak habis-habis sih bahasannya. Kurang panas ya Mak di rumah? Kompor kurang banyak apa mataharinya ketutupan jemuran?

Bagi yang Pro Cloth Diapers atau Clodi, pasti dukung banget sama yang namanya Go Green atau kesehatan lingkungan. Karena Clodi itu kan bisa dicuci, dan gak bikin sampah semakin menggunung.

Sementara yang Pro diapers sekali pakai atau Pospak, biasanya ibu yang memilih hidup lebih praktis, karena beban pekerjaan, beban punya banyak anak, beban tanpa ART, beban mengurus orangtua yang sudah sepuh dan lain sebagainya.

Saya sendiri pilih mana?

Untungnya saya udah pakai dua-duanya. Jadi, mudah-mudahan bisa ngasih opini atau pandangan yang lebih ke tengah karena memang saya pengguna dua-duanya. And ‘cause I Hate Mom War so much!

Tentang Clodi

Alasan saya dulu memilih menggunakan clodi tidak lain dan tidak bukan karena IDEALISME. 

review  Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai
Clodi yang saya punya di rumah

Yaps, idealisme untuk menyelamatkan bumi dari pencemaran lingkungan dan mendukung Green Life memang beneran membuat saya berniat banget buat beli clodi.

Selain itu, clodi juga dikenal aman dari bahaya ruam popok. Karena clodi itu kan dari kain, gak ada bahan kimianya, jadi aman buat kulit bayi dan anti iritasi juga.

Saya sendiri punya Clodi 10 buah di rumah.

Kalau harganya masing-masing 60 ribuan, berarti saya sudah berinvestasi sebanyak 600 ribu untuk Clodi. Hmmm, dibilang mahal ya lumayan aja sih. Saya harus nabung dulu supaya bisa terbeli sebanyak itu. Puasa lipen, Mak, puasa. Tunggu THR lebaran 1440 Hijriyah dulu.  


Siapa aja yang dipakein clodi?

Kifah dan Aldebaran sama-sama pakai clodi, sebagian clodi Aldebaran itu lungsuran juga dari Kifah. Tapi semuanya hanya bertahan di usia kurang dari 6 bulan.

Katanya clodi itu adalah investasi? Karena bisa dicuci kering pakai dan bisa dipakai sama adeknya.

Yaps, bener banget. Saya seneng beli banyak clodi supaya bisa cuci kering pake. 10 Clodi itu beneran cuci kering pake, tapi bukan di musim hujan ya. Kalau musim hujan, gak bisa deh cuci kering pakai. Karena semuanya bisa basah dan lagi di jemur.

Dan meskipun clodi ini bisa dibilang investasi yang long life, tetep aja akan ada bagian clodi yang rusak dan gak bisa dipakai lagi atau fungsinya jadi kurang maksimal sih.

review  Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai
Makin lama, daya serap insert akan semakin berkurang seiring cuci kering pakai

Misalkan karetnya yang kendor, dan ini bikin cepet bocor. Juga insertnya yang udah mulai ga bisa nampung urine banyak, solusinya harus ganti insert dan reparasi karetnya.

Kenapa suka pake clodi?

Jujur aja saya suka clodi karena ramah di kulit bayi dan gak perlu capek buang sampah. Tinggal buang aja kotorannya di toilet, beres. Urinenya sendiri tinggal dicuci pakai sabun cair, yaelah urine bayi mah gak ada bau-bau yang aneh, masih wangi, wkwkwk.

Warna-warni clodi juga bikin saya gemes, jujur aja itu produsen clodi bisa banget pilih motif dan warna. Bikin gak bisa berpaling dari layar hape (soalnya semua clodi saya beli secara on line).

Dan Saya pernah nih nulis review clodi pempem di sini.

Apa yang gak saya suka dari Clodi?

1.Capek nyucinya

Beneran, nyuci clodi itu lumayan menguras energi kalau keseringan, apalagi kalau udah ada kotoran yang nyangkut disela-sela kain, beneran menguras tenaga, waktu, pikiran. Dan keseringan nyuci clodi juga jadi agak boros sabun cuci.

Belum lagi bayinya nangis, atau kakanya minta dilayanin. Mamah jadi pusing juga kadang-kadang, dan kemudian jadi uring-uringan karena kelelahan. 


2.Cepet penuh ketika bayi beranjak besar

Karena pipisnya makin banyak, clodi makin cepet penuh dan basah. Apalagi kalau malem, clodi pasti basah banget sampe nembus ke kasur. Bayi jadi bangun dan rewel, saya juga harus pakein clodi yang baru sambil ngantuk-ngantuk.

3.Gak Praktis Dibawa Jalan

Yes, kalau di jalan ini susah banget kalau pake clodi, karena clodi kan gak bisa dibuang di tempat sampah? Ya silakan aja sih kalau ada yang mau buang, mungkin dia horang kayah. Kalau aku sih ya eman-eman atuh lah. Paling bawa kresek item, trus disimpen dulu. Di rumah entar baru dicuci, tapi plus dengan wangi yang sudah semerbak.

Tentang Popok Sekali Pakai atau Pospak

review  Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai
Aldebaran lagi coba pakai Goo.n Smile Baby yang ekonomis di rumah

Waktu masih idealis, saya anti banget sama pospak. Takut kutub utara mencair, takut nyampah di bumi dan bakalan kena azab, dan ikut bertanggung jawab kalau orang-orang harus pindah ke mars karena bumi sudah nggak sehat lagi.

Ya, seidealis dan separno itu saya dulu. Wkwkwk.

Tapi semuanya berubah karena pemikiran saya yang makin REALISTIS.

Anak dua, gak ada ART, waktu gak banyak kerjaan rumah numpuk, dan aku tak sanggup kalau harus berjibaku lagi nyuci clodi. Kebayang bakal kelelahan banget setiap harinya.


Awalnya waktu zaman Kifah balita agak ragu beli pospak, dan coba beraniin beli pospak yang ekonomis merk apa ya lupa, Kifah langsung ruam. Huu saya merasa bersalah banget waktu itu, selangkangan Kifah merah dan perih banget keliatannya.

Berasa dosa banget karena bikin Kifah ruam, tapi lama kelamaan setelah dikasih salep dan obat, saya coba lagi pakein Kifah pospak, dan ternyata berhasil gak ruam. Mungkin waktu itu Kifah gak cocok sama merk X tersebut. Makanya jadi ruam dan merah semua bagian belakang dan selangkangannya.

Kenapa suka pakai pospak?

Ya pastinya karena praktis, selesai dipakai bisa langsung dibuang di tempat sampah. Walau pada awalnya aku merasa berdosa, mwahaha. Saya juga jadi lebih santai di rumah, gak dikejar deadline buat nyuci. Alhamdulillah, jadi gak terlalu capek buat ngerjain ini itu.

Apa yang saya gak suka dari pospak?

1.Mahal

Sebel kalau harga pospak mahal, dan solusinya adalah harus segera melanglang buana ke mini market atau supermarket nyari diskonan. Tapi kebukti sih kalau aktif cari diskon mah lumayan. Kemaren aja aku beli Goo.n premium diskonnya 50% di alfamart.

review cloth diaper dan popok sekali pakai
Ekonomis lebih murah daripada premium, lumayan ngehemat budget popok


2.Bisa Ruam

Kalau anak atau bayi gak cocok sama bahan pospaknya, pasti deh ruam. Dan ini bikin kzl dan agak stress juga, soalnya bayi yang lagi ruam popok itu pasti rewelnya bukan main. Apalagi kalau kena urine atau kotorannya sendiri, itu kasian banget sampai jerit-jerit.

Untungnya sih saya udah punya obat andalan kalau udah muncul bintik merah di nappy area anak-anak. Dan buru-buru deh ganti merk yang cocok.


Pilih mana? Antara Clodi dan Pospak?

Kalau selama ini sih akhirnya saya milih dua-duanya. Pakai clodi ketika bayi masih merah sampai usia kurang dari 6 bulanan, dan pakai pospak ketika bayi mulai aktif bergerak.

Tentunya saya pilih clodi dan pospak ini dengan kekurangan dan kelebihan masing-masing ya. Karena mana adalah di dunia ini yang sempurna kecuali bulu matanya Syahrini? Tell me, Mak, tell me, please.

Clodi bisa dipakai ketika anak atau bayi memang butuh “istirahat” dari pospak, dan sebaliknya pospak bisa dipakai ketika clodi gak bisa “diandalkan” pada suatu kondisi dan keadaan tertentu.

Pakai pospak ataupun clodi  itu sih cuma soal pilihan. Gak usah dibikin jadi ajang berantem-berateman atau merasa pilihannya paling benar.

Yang penting anak jadi bebas bergerak, dan jangan lupa pilih pospak atau clodi yang tidak menggembung, punya daya serap tinggi supaya anak gak ruam popok. Intinya mah kalau anak keliatan active and fun mah emaknya juga sama bahagianya kan?


Punya pengalaman pakai kedua macam diapers ini untuk si kecil? Sharing Yuk!

Bagi perempuan, tampil cantik itu adalah sesuatu yang paling penting. Sebenernya gak tampil cantik gimana-gimana sih, yang penting waktu orang ketemu kita tuh nyaman dan gak merasa terganggu oleh penampilan kita.
Kalau saya sendiri sebenernya orang yang gak terlalu mementingkan penampilan PADA AWALNYA. Tapi makin kesini kok makin merasa kalau tampil ‘cantik’ dan ‘enak diliat’ itu bukan hanya kepentingan pas ketemu orang lain aja. Punya wajah bersih, sehat, dan terawat supaya bisa tampil ‘cantik’ itu semacam jadi kebutuhan supaya gak stress menghadapi masalah wajah atau kulit.
Awalnya itu waktu saya hamil sih sebenernya, saya jerawatan parah. Ditambah saya salah memilih skin care, gak cocok dan akhirnya beruntusan semuka-muka. Dan saat ini saya sedang berusaha mengenyahkan semua masalah kulit di wajah saya ini dengan beberapa skin care yang alhamdulillah lumayan cocok dan saya beli dengan PROMO DISKON yeay!
Ya lah, anaknya gak tahan sama yang namanya promo dan diskon. Kalau ada bacaan promo, diskon, potongan harga, udah deh kalap buat beli. Dan rekor banget emang bulan lalu saya tuh beli skin care sampe tembus ke angka 6 digit.
Huhuhu.
Nyesel gak nyesel sih sebenernya. Soalnya demi kesehatan wajah mau gimana lagi. Jerawi-jerawiku ini perlu dibasmi supaya gak meradang dan bikin sakit kepala.
Tapi itu tadi ya, seperti judul yang saya tulis di atas. Banyak cara untuk menghemat pengeluaran make up dan skin care dengan memanfaatkan promo diskon.
1.Manfaatkan Flash Sale
Beberapa toko online bahkan offline sekalipun, kadang memberikan flash sale yang cukup lumayan di waktu-waktu tertentu. Biasanya sih make up, skin care, fashion ini sering banget ada flash sale baik secara on line atau off line.
Emang sih ada jamnya gitu, tapi diskonnya gak nanggung juga kadang sampe 30%-50%.
Saya sendiri pernah beli skin care yang kalau beli harga biasa itu lumayan. Tapi karena lagi sale di toko tertentu, saya dapat potongan harga sekitar 30%. Hwaaa seneng dong, seenggaknya bisa nyobain skin care dari brand yang udah tersohor tapi gak mahal-mahal banget harganya.
Kendalanya sih paling kita harus sering cek ke toko on line, atau bisa juga cek instagram dari beberapa brand skin care atau make upnya buat tahu info flash sale atau diskon pembelian produk mereka.
2. Manfaatkan Diskon Member
Nah ini dia cara yang saya lakukan buat beli skin care untuk ngobatin jerawi-jerawi di wajah. Karena saya termasuk member dari brand produk skin care tersebut, otomatis saya mendapatkan potongan harga yang lumayan, yaitu 30%.
Dan ini beneran lumayan berasa kalau pas kita lagi butuh banyak beberapa produk. Keliatan dan kerasa banget potongan harganya. Belanja skin care dan make up pun jadi jauh lebih hemat.
3.Manfaatkan Buy One Get One or Two or Three
Ini juga jadi promo favorit banget kayaknya yah buat para single atau pun mommy. Beli satu produk kemudian gratis 1 atau 2 bahkan 3 produk lagi.
Kalau saya sih biasanya, ketika ada promo kayak gini suka ‘manfaatin’ temen buat ikutan. Jadi sebenernya itu produk gak buat sendiri, tapi bareng sama temen. Otomatis kita dapet produk buat berdua tapi harganya satu produk aja. Waini hemat banget lah kalau dihitung-hitung.
4.Manfaatkan Fitur Free Ongkir
Banyak toko on line yang memberikan fitur free ongkir ini untuk menarik konsumen berbelanja di tokonya. Menurut saya ini promo yang lumayan menarik juga sih, walaupun kadang memang ada minimum pembelian.
Tapi ketika memang kita lagi perlu banyak skin care atau make up, fitur free ongkir ini emang nolong banget. Atau bisa juga sih seperti cara di atas, beli barangnya barengan temen supaya nominal pembeliannya besar dan akhirnya bisa free ongkir deh.
5.Manfaatkan Website Penyedia Voucher
Selain fitur free ongkir, fitur favorit saya lainnya adalah memanfaatkan voucher diskon dari website penyedia voucher.
Asli, kalau voucher diskon dimanfaatin, bisa banget menghemat pengeluaran kita untuk belanja skin care atau make up. Karena di website itu biasanya banyak banget voucher diskon yang bisa digunain untuk beli skin care atau make up, bahkan bisa juga untuk perawatan di salon atau spa.
Salah satu website yang bisa kamu kunjungi adalah Bambideal.id. Kamu bisa mendapatkan voucher Bambi Deal untuk mendapatkan promo paket kecantikan.
...
Kalau kamu sendiri, biasanya gimana nih cara menghemat pengeluaran untuk membeli skin care dan make up? Sharing yuk di kolom komentar.


*all images from pexels.com
review tas kanvas heejou bogor

"If opportunity doesn't knock, build a door." Minton Berle


Assalamu'alaikum 

Pernah denger brand atau merk tas kanvas HeeJou?

Sesungguhnya saya pun belum pernah mendengar merk tas ini sebelum diajak oleh rombongan Blogger Muslimah ke rumah produksi tas kanvas HeeJou yang berlokasi di dekat terminal Laladon Bogor, Kamis 5 Oktober 2017 kemarin.

Konon pemilik produk tas kanvas HeeJou ini adalah pemilik usaha boneka Horta beberapa tahun silam. Nah, kalau boneka Horta pasti familiar dong. Boneka warna coklat muda yang gundul dan tiba-tiba bisa numbuh rambut dikepalanya kalau disiram air setiap hari.

Boneka Horta ini dulu femes banget yes. Rajin banget wara-wiri beritanya di televisi. Iya lah ini idenya bagus banget ya, mengenalkan bercocok tanam, bertani, konsep pertumbuhan untuk anak dengan media tanam yang gak bikin anak takut, kotor, atau pun jijik.

review tas kanvas heejou bogor
Teh Nisa ini orangnya baik dan ramah banget, juga gak pelit ilmu sama sekali.
Mudah-mudahan ketularan jadi entrepreuner juga. Amiinn.
Dan gak nyangka juga ternyata kita satu daerah, dari Rancah. Mojang Ciamis dong.

Nah, Teh Nisa Rahmania, pemilik brand tas kanvas HeeJou ini dulunya adalah salah satu pendiri dan pemilik usaha boneka Horta bersama teman-temannya dari kampus Institut Pertanian Bogor atau IPB.

review tas kanvas heejou bogor
Rombongan Blogger Muslimah mengunjungi rumah produksi HeeJou.
Sedang berlangsung sesi perkenanalan anggota Blogger Muslimah bersama Teh Nisa Rahmania.


Dari Horta ke HeeJou

Sebelum membahas 5 inspirasi bisnis tas kanvas dari Teh Nisa Rahmania, saya boleh dong cerita sedikit asal muasal dari tas HeeJou ini.

Ehhmmm. Jadi begini ceritanya ya gaess.

Ketika boneka Horta naik daun, otomatis penjualan pun meningkat seiring terkenalnya boneka Horta di kalangan masyarakat Indonesia. Omset yang meningkat tentunya diiringi oleh laba yang meningkat pula kan sodara-sodara, jadi ya intinya Teh Nisa dan teman-teman berhasil meraup omset ratusan juta rupiah dari boneka Horta ini.

Padahal, awal mula usaha boneka Horta ini adalah keberhasilan Teh Nisa dan teman-temannya mengikuti ajang kompetisi wirausaha mahasiswa di kampus IPB. Dari kemenangan itu lah Teh Nisa mendapatkan modal senilai 4,7 juta rupiah untuk memulai usaha boneka Horta yang ternyata menuai sukses besar.

Suatu hari, Teh Nisa sedang mencari inspirasi bisnis apalagi yang bisa ia kerjakan bersama teman-temannya selain boneka Horta.

Karena pada saat itu, sekitar tahun 2009, isu Go Green sedang booming-boomingnya, sampai ada gerakan mengkonversi tas plastik ke tas belanja. Maka Teh Nisa mendapatkan ide untuk membuat tas belanja dari bahan kanvas.

Hohoho.

review tas kanvas heejou bogor
Awalnya memproduksi tas kanvas karena isu Go Green.

Jadi awalnya tas HeeJou ini adalah produk tas kanvas yang bisa digunakan untuk berbelanja untuk mengurangi konsumsi plastik rumah tangga. Dan modal untuk membuka usaha tas HeeJou ini adalah uang mengendap hasil berbisnis boneka Horta.

Uwow sekali yah.

Lalu, apa aja nih inspirasi yang saya dapatkan ketika berwisata ke rumah produksi tas kanvas HeeJou?

1.Peka Terhadap Isu Kekinian

Seperti yang sudah saya ceritakan di atas, perjalanan Horta ke HeeJou ini karena Teh Nisa sendiri menangkap isu Go Green sedang booming dan tentunya bisa dimanfaatkan untuk berbisnis.

review tas kanvas heejou bogor
Cari tren yang sedang digemari oleh publik adalah salah satu koentji.

Walaupun Teh Nisa sempat mengatakan bahwa ia sempat sedih dan agak kurang percaya diri karena harus berpisah dengan teman-temannya dan memulai bisnis tas HeeJou ini sebagai single fighter tapi ia tetap berusaha untuk menjadi pemimpin yang baik di perusahannya sendiri.

Kembali ke isu Go Green, asal muasal kenapa tas HeeJou ini tercipta.

Awalnya, tas HeeJou ini memang didesain sebagai tas belanja yang ramah lingkungan karena bisa digunakan berkali-kali sehingga bisa mengurangi konsumsi kantong plastik yang bisa merusak lingkungan dan mengancam keselamatan bumi kita tercinta ini.

review tas kanvas heejou bogor
Berinovasi dengan desain tas anak yang lucu

Namun, lama kelamaan, tas HeeJou berangsur mengalami perubahan seiring tren pasar yang ikut bergeser. Kini tas HeeJou didesain dan diproduksi dengan lebih banyak varian, seperti tas laptop, totte bag, tas ransel, sling bag, pouch, dompet , tas anak, dan lainnya. Tas belanja sendiri yang awalnya menjadi ide dasar HeeJou menjadi “bonus” ketika kita membeli tas HeeJou.


review tas kanvas heejou bogor
Tas belanja sekarang di produksi sebagai souvenir gratis ketika membeli produk tas HeeJou.
Duh, gambar gajah kayak lagunya Tulus aja.
Baca juga: 5 Musisi Favorit

2.Jangan Takut Memulai

Memulai itu memang sesuatu yang sungguh sulit. Langkah pertama itu memang bikin gemetar dan dipenuhi keraguan.

review tas kanvas heejou bogor
Teh Nisa dan 'Harta Karunnya'
Ia hunting ke berbagai lokasi penjualan kain seperti Cigondewah, Tamim, Tanah Abang pada mulanya.

Saya sendiri pernah berbisnis hijab di tahun 2012 lalu, dan alhamdulillah diterima dengan baik oleh masyarkat. Namun, karena beberapa kendala, dengan berat hati saya harus menutup produksi hijab tersebut.

Baca juga: All About Hijabeez

Dan memang benar adanya, langkah pertama itu terasa berat dan ragu. Apakah akan untung atau buntung? Apakah akan laku atau malah jadi tumpukan barang di rumah.

Menurut Teh Nisa, rasa takut itu harus dibuang jauh-jauh. Keberanian kita dalam memulai adalah koentji untuk menjadi entrepreuner muda yang sukses di kemudian hari.

3.Selalu Ada Jalan, Percayalah Kepada-Nya 100%

Bisnis tas HeeJou ini bukannya tanpa halangan dan rintangan loh gaess. Dulu, karena saking semangatnya dan ditambah ada modal yang memadai, Teh Nisa sempat ‘kebablasan’ memproduksi tas HeeJou ini.

review tas kanvas heejou bogor
Saat itu Teh Nisa hanya fokus pada proses produksi

Setiap hari, ia terus menerus membuat tas HeeJou, tapi pada kenyataannya penjualan tak kunjung berbuah manis. Tumpukan tas justru memenuhi ruangan di rumah produksi HeeJou yang saat itu masih mengontrak di dekat kampus IPB.

Hingga akhirnya Teh Nisa tersadar bahwa ada yang salah dengan pola bisnisnya. Ia terus memproduksi barang sementara penjualan berjalan sangat lamban. Di titik ini, Teh Nisa merasa gamang dan kebingungan.

review tas kanvas heejou bogor
Nasib HeeJou hampir tak semanis Horta
review tas kanvas heejou bogor
Teh Nisa sempat dibuat gamang oleh kelebihan produksi tas HeeJou

Ia ditolak oleh banyak agen dan distributor yang ia hubungi untuk memasarkan produk tas HeeJounya.

Apakah nasib tas HeeJou ini tidak akan semulus Horta?


3.Terselamatkan Berkat Blog

Usut punya usut, ternyata Teh Nisa ini seorang blogger juga loh. Ia juga seringkali menuliskan mengenai usahanya yaitu Tas HeeJou dalam blog pribadinya di dunia maya.

review tas kanvas heejou bogor
Salah satu tas HeeJou yang sedang diproduksi

Sampai suatu hari, ketika ia merasa diambang kebangkrutan, seseorang meneleponnya dan memintanya untuk diwawancara untuk acara TV karena membaca tulisan di blog pribadinya.

Dan tahukah, acara TV itu adalah acara Bosan Jadi Pegawai yang pernah tayang Prime Time di Trans TV selama satu jam.


Seperti menemui malaikat penyelamat, dan mendapat durian runtuh.

Bisnis Tas HeeJou kebanjiran order setelah tayang di Trans TV. Distributor dan agen yang pada awalnya menolaknya, kini berbalik mengejar-ngejar karena berminat untuk memasarkan produk tas HeeJou ini.

Subhanalloh ya, begitu mudah bagi Allah SWT. Memutarbalikkan keadaan seseorang.


4.Berani Mengambil Langkah

Tas HeeJou mulai dikenal banyak orang dan kebanjiran order. Kini tas HeeJou yang memiliki omset yang lumayan sebagai sebuah bisnis rumahan.

review tas kanvas heejou bogor
Suasana rumah produksi HeeJou

Teh Nisa segera mengambil langkah untuk mengembangkan bisnis tas HeeJou. Ia mulai membuka rumah produksi sendiri.

Rumah yang berdiri di atas tanah 500 meter persegi di dekat Terminal Laladon Bogor ini adalah rumah yang digunakan untuk menampung 12 karyawannya setiap hari.

review tas kanvas heejou bogor
Salah satu karyawan yang bertugas untuk menterjemahkan ide-ide Teh Nisa

Bahan baku, alat, dan proses produksi langsung dibuat di rumah dengan bantuan 12 karyawannya (awalnya 17 orang, karena alasan produktifitas maka dirampingkan menjadi 12 orang saja) yang memang penduduk atau masyarakat yang berada di sekitar rumah produksi tas HeeJou.

review tas kanvas heejou bogor
Proses pengerjaan tas HeeJou
review tas kanvas heejou bogor
Proses pemotongan bahan dan pembuatan pola
review tas kanvas heejou bogor
Karyawan yang bertugas di bagian pemesanan barang.

Alhamdulillah ya, menjadi manfaat bagi orang lain dan membuka peluang usaha adalah nilai lebih dan kepuasan tersendiri ketika memutuskan untuk terjun menjadi seorang entrepreuner.

Setelah HeeJou terus berkembang, Teh Nisa memutuskan untuk menghire karyawan, menyewa jasa desain grafis dan fotografer untuk membuat katalog, dan juga membeli peralatan yang memadai untuk memproduksi tas kanvas HeeJou.

review tas kanvas heejou bogor
Katalog HeeJou didesain dengan sangat cantik dan menarik.

“Ketika bisnis kita berkembang, kita juga harus mengembangkan diri dengan memperbaiki produk dari berbagai elemen. Dan perbaikan-perbaikan tersebut memang pada kenyataanya berdampak pada bisnis tas HeeJou ini.” Ujar Teh Nisa.

5.Mimpilah yang Menuntun Segalanya

Ketika masuk ke dalam sesi diskusi, salah satu blogger menanyakan mengatakan apakah yang menjadi semangat Teh Nisa untuk terus menjadi pengusaha? Apalagi kadang berwirausaha itu bosan dan kurang bersemangat ketika banyak ujian menghadang.

review tas kanvas heejou bogor
Semua berasal dari mimpi.

Teh Nisa menjawab, “Beranilah bermimpi. Saya pun sebenarnya bermimpi ingin mendirikan sekolah, Karena kedua orang tua saya berprofesi sebagai guru. Itulah yang membuat saya tetap kuat dan semangat seperti sekarang ini.”

Selain itu, Teh Nisa juga mengatakan agar kita bisa tetap tegar, kuat, dan stay on the track sebagai wirausahawan. Ada baiknya kita membangun koneksi atau relasi dalam komunitas tertentu.

Teh Nisa sendiri merupakan bagian dari komunitas TDA atau Tangan Di Atas wilayah Bogor. Dan ia bersyukur mengenal banyak wirausahawan disana, yang sekarang sudah menjadi teman dan sahabatnya.

Bahkan Teh Nisa pun mendapatkan seorang mentor atau coach bisnis karena jaringan atau relasi yang ia bangun dalam berkomunitas.


***

Saat masuk ke rumah yang berukuran cukup besar dengan pintu gerbang berwarna hejo (hijau dalam bahasa sunda), saya takjub dengan kerja keras yang dilakukan oleh Teh Nisa dalam berbisnis.

Saya sangat mengapresiasi dan merasa banyak mendapatkan insight ketika berkunjung dalam rangka Program EduVisit blogger muslimah kemarin.

Seorang muslimah ternyata memiliki power ketika mereka benar-benar memanfaatkan dan memaksimalkan kekuatan tersebut. Muslimah bisa menjadi seorang creator dan menciptakan peluang baru bagi dirinya dan orang lain.

So, so inspiring!

Terima kasih Teh Nisa, Sukses terus untuk HeeJou.

Baca juga: Program Eduvisit Blogger Muslimah lainnya. Majalah Ummi: Rahasia Tetap Eksis di Era Media Digital.

Ps:

Sebelum pulang, para Blogger Muslimah belajar bikin kerajinan tangan dulu dari kain perca.

review tas kanvas heejou bogor
Sibuk nyari jarum, benang, gunting, kacamata nenek, dan sibuk selfie juga tentunya. Mwahaha.
review tas kanvas heejou bogor
Setengah jadi
review tas kanvas heejou bogor
Tadaaaa, ini dia hasilnya. Bunga Tulip alakadarnya.
review tas kanvas heejou bogor
Pas pulang dikasih pouch etnik ini sama Teh Nisa, dan tempat koin kecil warna ungu, cuma ga ikut kefoto maapkeun.

***

Yuk! Cintai produk dari negeri sendiri.


Follow Instagram HeeJou @HeeJouBags