Assalamu'alaikum, temen-temen pembaca blogku yang setia. 

Apa kabarnya hari ini? Apa kabar cucian, setrikaan, cucian piring, masakan, dan sobat dapur lainnya? Hahahaha.

Hayo hayo, udah selesai semua belum pekerjaan rumahnya? Kalau saya alhamdulillah dari semalem udah beres, jadi pagi-pagi gak banyak pekerjaan yang harus saya selesaikan. Paling tinggal ke tukang sayur, ngejemur pakaian, ngasih makan kelinci, masak makanan (yang sudah food/meal prep).

aldebaran ikut kasih makan kelinci

Jadi, yaaa, alhamdulillah lebih ringan pekerjaan saya di pagi-sore hari, karena sudah dikerjakan tadi malam, sebelum tidur.

Tahukah Emak-emak semua? Salah satu asyiknya pekerjaan yang sudah beres dikerjakan di malam hari, membuat pagi kita lebih good mood. Gak ada tumpukan cucian baju atau pun piring. Rumah bersih gak bikin bete. Aktivitas bisa dimulai lebih ceria kan jadinya.

Nah, karena saya sudah mengerjakan pekerjaan rumah di malam hari. Saya jadi punya waktu lebih banyak bersama anak-anak.

Selain itu, saya juga punya waktu untuk membaca dan menulis blog. Tapi memang tetep ya, ngurus anak jadi yang utama, karena saya masih punya bayi 9 bulan dan balita berusia 3 tahun.

Waini pasti udah ketebak banget, kalau mereka ini sedang dalam periode emas pertumbuhan. Tapiiii, masih banyak orang tua yang salah menyikapi ketika anak-anak sedang bertumbuh dan berkembang.

main bedak sampe cemong 😂

Ada yang bilang anaknya nakal lah, gak bisa diem lah, terlalu aktif lah, dan labeling negatif lainnya. Padahal pada hakikatnya tidak seperti itu lho.

Nah, kali ini saya mau sharing sedikit tentang anak aktif dan proses tumbuh kembang yang sedang ia alami, terutama pada usia Aldebaran (3 tahun) yang memang selalu keliatan gak bisa diam itu.

Anak yang tidak bisa diam itu pada hakikatnya sedang belajar.

Seperti yang saya sebut di atas, bahwa masih banyak orang tua yang menganggap anak gak bisa diam, atau aktif itu adalah anak yang nakal, negatif, gak nurut, dan lain sebagainya. 

Padahal, itu semua totally wrong. Sesungguhnya, anak sedang belajar sesuai dengan tahapan usianya.

Tahapan Autonomy vs Doubt (Mandiri atau ragu).

Tahapan mandiri atau ragu dalam teori psikologi pendidikan Erikson dimulai saat usia 1-2 tahun. Dimana inilah masa-masa anak sudah tidak bisa diam, dan ingin melakukan atau mencoba banyak hal.

Menurut Erikson, tahapan ini adalah tahapan selanjutnya setelah masa infant/bayi (nanti saya bahas terpisah ya soal tahapan ini).  

Pada tahapan ini, anak mulai untuk melakukan self control dan self confidence. Anak usia 1-2 tahun, akan mulai melakukan hal-hal secara "mandiri" misalkan pengen nyuap makanannya sendiri, minum susunya sendiri, pokoknya melakukan banyak hal tanpa intervensi dari orang tuanya.

Dalam masa ini, apa yang harus orang tua lakukan?

Yang harus dilakukan oleh orang tua adalah protective tapi tidak over protective.

Erikson percaya bahwa ketika anak terlalu banyak ragu karena orang tua terlalu over protective, maka di masa depan dia akan menjadi anak yang kurang memiliki rasa percaya diri.



Masa depan ini gak usah jauh-jauh dia udah kuliah, kerja, atau punya anak ya, hehehe.

Efek dari banyaknya sifat ragu dalam dirinya akan tampak pada tahapan perkembangan yang selanjutnya. Seperti saat nanti belajar makan sendiri, pakai baju sendiri, ke toilet sendiri.

Jika anak kurang percaya diri, maka ia akan kesulitan dalam melakukan hal-hal yang berkaitan dengan self care atau tanggung jawab terhadap diri sendiri.

Bagaimana peranan orang tua di tahap ini?

Dalam tahap ini, peran Ibu dan ayah menjadi penting. Berbeda dengan tahapan usia 0-1 tahun yang didominasi oleh peran ibu. Ditahapan ini peran ayah mulai muncul.

Bagi anak usia 1-2 tahun, anak melihat dua peran, yaitu ayah dan ibu. Ayah biasanya lebih suka mengajak anak untuk bermain secara fisik, sedangkan ibu lebih ke arah permainan tradisional seperti peek-a-boo, dan merawat anak-anak dengan penuh kasih sayang.

Menurut Lamb (1979) perbedaan peran pengasuhan ayah dan ibu ini akan menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi perkembangan identitas gender anak. 

Karena kita semua belajar bagaimana menjadi perempuan atau laki-laki dengan melihat kedua orang tua di hari-hari pertama kehidupan kita.


Tahapan Preschool or Kindergarten: Initiative

inisiatif pengen ngasih makan kelinci, walau setelahnya, ya begitulaahh 😂

Menurut Teori Psikologi Erikson, inisiatif berarti kemauan untuk mengambil alih, merencanakan, dan melakukan tugas tertentu hingga akhirnya menjadi sebuah aktivitas. 

Periode inisiatif ini berlangsung sejak usia 2 tahun hingga 6 tahun, dimana anak-anak mulai merasakan tenaga untuk "bertumbuh".

Pada usia ini, biasanya anak akan banyak melakukan insiatif, misalnya kalau ayah atau ibunya lagi ngerjain sesuatu, tiba-tiba ia ikut "nimbrung".

Pada tahap ini biasanya anak akan mencoba mencari "konfirmasi" kepada orang tuanya, apakah boleh atau tidak melakukan sesuatu. 

Jika inisiatifnya diterima, maka anak akan menemukan rasa penerimaan dan penghargaan dari orang tuanya, dan ia pun akan belajar bertanggung jawab. Namun sebaliknya, jika orang tua lebih sering menolak inisiatif anak, maka anak akan menjadi orang yang merasa "selalu salah" di mata orang lain.

Jujur setelah baca ini saya langsung berkaca-kaca dan beristigfar juga, jangan-jangan saya selama ini salah, melihat mereka bukan sedang berkembang tapi memang "aktif" aja. Tapi ternyata semua ada teorinya.

Maaf ya, Nak. Kalau selama ini Ummi kurang ilmu.

Maka dari itu, semenjak mulai baca buku-buku mengenai psikologi pendidikan, teori belajar lagi, saya pun mulai mengubah mind set saya pelan-pelan.

Ketika Aldebaran main sesuatu yang belum pernah dia mainkan sebelumnya, berarti rasa ingin tahu dan inisiatifnya sedang muncul. Jadi jangan kebawa essmosii dulu, tarik nafas dan biarkan dia belajar.

*Sambil dievaluasi, besok-besok mending dia nyari inisiatif sendiri atau kita fasilitasi inisiatifnya itu.

Menjadi orang tua yang protektif.

Seperti yang dikatakan oleh Erikson, protektif boleh, over protektif jangan.

Aldebaran dan berikutnya Aksara, sedang jadi little explorer di rumah. Setiap sudut rumah mereka amati, setiap kejadian mereka amati, dan rasa ingin tau dan inisiatif mereka pun terus menggebu pastinya. 

Bagi saya, sebagai orang tua yang mudah-mudahan mind setnya udah berubah perlahan ini, hal ini justru positif. 

"Berarti anak saya memang tumbuh sesuai dengan perkembangannya"


Menjadi orang tua protektif.

Pada akhirnya, saya jadi belajar,

 "Oh jadi begini toh seharusnya"

Sekarang, kalau Aldebaran main dan bereksplorasi akan saya biarkan tapi tetap dalam pengawasan. Kalau tiba-tiba jatoh, atau ada insiden, ya sediakan aja obatnya.

Biasanya saya menyimpan obat demam, antiseptic, obat diare, jaga-jaga kalau mereka jatuh atau kecelakaan saat main. Dan satu lagi, saya juga nyiapin Laderma untuk memudarkan bekas luka jatuh atau kecelakaan lainnya.

produk perawatan bekas luka Laderma

Aldebaran pernah luka kena setrikaan, tapi untungnya lagi ga panas banget sih, tapi tetep dia nangis, dan akhirnya berbekas lah itu luka.

Jadi waktu saya nyetrika Aksara bangun, Al yang lagi main sendiri ga sadar ada setrika deket kakinya. Dan ya terjadilah insiden kena setrikaan itu.

Lukanya hanya garis gini, tapi agak hitam. Sebenernya luka lain juga banyak, wkwkwkw, namanya juga anak laki-laki kan.

luka sebelum menggunakan Laderma


Ya jatoh lah (paling sering banget) atau kegores lah, dan menimbulkan bekas luka.

Laderma ini adalah krim penghilang bekas luka gitu. Lukanya bisa karena alergi, luka cakaran, bekas cacar, dll.

Kenapa Laderma? Karena ini aman untuk bayi dan anak. Terbuat dari Aloe Vera, Jojoba Oil,  Vit C dan Vit E.


Cara kerja Laderma (Active Triple Repair) sendiri yaitu:

1. Melembabkan, efek melembabkan yang instan setelah pemakaian.

2. Melindungi, melindungi kulit dari rasa gatal, iritasi, dan kemerahan yang ditimbulkan oleh keloid.

3. Memudarkan, memperbaiki jaringan kulit dan memudarkan bekas luka.

Cara pakai Laderma ini mudah sekali, oleskan tipis- tipis di area bekas luka sebanyak 3x sehari selama kurang lebih 8 minggu.

Aldebaran baru pake sekitar semingguan.

karena ini luka bakar, jadi agak ada selaput yang mengering. setelah pakai Laderma satu mingguan, bekas luka  terlihat lebih terang di bagian tengah. 

Laderma juga bisa dibeli di Guardian, Viva Generic, Century, Watsons, atau di Baby shop juga ada.

Kunjungi Facebook Laderma Indonesia dan Instagram @ladermaindonesia untuk informasi lebih lanjut yaa.

***

Alhamdulillah bisa ketemu buku zaman kuliah lagi, dan ternyata ilmunya relevan banget dengan apa yang hadapi sehari- hari di rumah.

Dan semenjak membaca kembali teori-teori perkembangan anak, saya jadi lebih "kuat mental" dalam menghadapi masa-masa tumbuh kembang anak.

Selain itu,  hal-hal yang bersifat protektif dan preventif buat anak juga udah banyak banget di sekitar kita sebagai orang tua, tinggal banyak baca aja, haha. Seperti obat-obatan yang aman, mainan yang aman, peralatan bayi dan anak lainnya, pokoknya udah maju lah ya zaman sekarang.

Emang kudu ngelmu ya sebagai orang tua, biar ga salah arah dan ga salah konsep pas ngedidik anak. Anak juga berkembang dan bertumbuh dengan baik.


Selamat bereksplorasi sama anak-anak di rumah yaa, Mak.

***

Sumber: Educational Psychology for Teacher, Anita. E. Woolfolk/Lorraine McCune-Nicolich. Second Edition, 1984.

Akhirnya tergelitik buat nulis ini, karena sebelumnya saya nulis tentang Tips Menikmati Liburan Bersama Bayi. 

Apakah benar tips yang saya kasih itu? Apakah dalam kondisi sebenernya anak-anak rewel atau tantrum berlebihan? yang ujung-ujungnya dimulailah peran gadget dalam rangka menenangkan anak.

Oke, saya jabarin atu-atu yaa.

Jadi gini, rasanya mustahil kalau ketika liburan sama anak itu bebas gadget. Pasti deh anak rewel dikasih gadget biar tenang, biar diem, ayah ibunya bisa fokeusss.

Tapi jujur aja, Saya dan suami, alhamdulillah bisa liburan bareng anak tanpa bantuan gadget buat ngasuh mereka. Kami liburan beneran liburan, capek, lelah, bahagia ya dijalani bersama. Sama-sama capek, sama-sama lelah, tapi sama-sama bahagia.

Bagaimana caranya?

Pertama, untuk anak yang kecil. Saya punya Aldebaran, 3 tahun dan Aksara, 9 bulan.

Aldebaran adalah anak yang cenderung anteng di dalam mobil. Sebaliknya Aksara, dia anak yang paling rewel di dalem mobil. Mulai dari tutup pintu mobil aja biasanya dia udah nangis.

Solusinya, buat Aksara. Kasih ASI lah supaya dia diam. Atau bawa camilan kue atau biskuit bayi kesukaannya. Kalau perutnya kenyang, insya alloh dia akan tidur.

Gak berhasil juga? Pinter-pinter ngalihin perhatian anak. Kalau sama Aal, saya bisa main tebak-tebakan.

"Makanan kucing apa?" Ikaaannn

"Makanan ayam apa?" Sayuyyyy

"Makanan Ummi apa?" Nassiiii

"Makanan Al apa?" Teloy dadaayy

Buat mereka sibuk ngomong, sibuk jawab, atau apapun yang penting ada pengalihan isu.

Kemarin pun waktu kita jalan ke Pelabuhan Ratu, kejebak macet sama pawai drumband, anak-anak udah rewel banget. Yaudah deh emaknya terpaksa nyanyi lagu-lagunya Nussa dan Rara. Aldebaran yang hafal ikut nyanyi, sedangkan Aksara ikut dengerin dan kepulesan.

Sampe aus beneran nyanyi melulu.

Al apakah pernah ngambeuk minta gadget? Pernah. Kita kasih, tapi beberapa saat kemudian dia pusing dan muntah. Setelah itu, dia agak takut deh megang gadget di mobil.

Untuk anak yang besar, ada Kifah (8 tahun).

Komunikasilah sama anak, kayaknya Kifah bisa diajak bicara bener ketika umur 5 tahun deh.

Bilang sama anak yang udah besar, kasih arahan dan briefing, kalau kita ini mau liburan, jadi yang harus dilakukan adalah 'Menikmati Perjalanan'

Dulu waktu TK Kifah suka nanya kalau di jalan, "Mi, kita sedang menikmati perjalanan, ya?"

"Iya"

"Jangan lupa liat pemandangan dan ada apa aja sepanjang jalan."

Kalau kamu mau main gadget, ga usah kemana-mana, udah diem aja di rumah. Sayang waktu, tenaga, uang, kalau cuma main HP selama perjalanan.

Alhamdulillah, Kifah ngerti dibilangin kayak gini. Dia gak ngadat gadget atau HP kalau di jalan, karena udah dibriefing untuk menikmati perjalanan.


Ajak anak menikmati liburan.


Selain menikmati perjalanan, ajak anak untuk menikmati liburan. Tentunya dimulai dari orang tuanya ya. Jangan kebanyakan pegang gadget. Kalau lagi di pantai, ya ajak anak main ombak atau pasir. 

Sekalipun ke mall, tetep, anak ga boleh pegang gadget. Kalau mau makan ya makan, kalau mau main ya main.

Jadi inget waktu jalan di sebuah mall, sebut saja Cibinong City Mall. Wkwkwk, mainnya ga pindah-pindah nih. 

Ada anak, didorong pake stroller gitu, dan di depan strollernya dipasangin kayak gorilla pod buat nonton youtube.

Laaahhhh, ini gimana sih. Kalau mau nonton ya di rumah aja. Ngapain sambil didorong-dorong begitu. Kasian juga anaknya kayak yang pusing jadinya, harus melotot ke arah layar, sambil didorong berkelok-kelok.

Komitmen Ayah dan Ibu.

Ini paling penting. Komitmen dan komunikasi dari awal di rumah.

Saya dan Abbiy berbagi tugas ketika kita jalan keluar. Saya pegang Aksa, Abbiy pegang Aldebaran. Dan itu sampai perintilan terkecil sekalipun, kita harus tanggung jawab. Misalkan kayak nyuapin, ganti baju, dll.

Belum bisa bagi-bagi tugas? Yaudah, selesaikan dulu komunikasinya di rumah. Jangan liburan dulu. Sayang udah keluar uang banyak, tenaga, dan waktu kalau harus ribut-ribut sama suami ketika lagi liburan.

Rugiiii.


***

Apakah kami free gadget sama sekali? Ya tentu tidak, saya dan abbiy tetep harus liat HP beberapa jam sekali, takutnya ada informasi urgent atau WA penting yang harus dibalas.

Di tulisan ini pun saya juga udah nulis, bahwasannya kita emang harus menurunkan ekspektasi ketika liburan. Kalau ga sempet foto banyak yaudah, jangan marah-marah. Stok sabar juga dibanyakin, jangan sampai kekurangsabaran kita merugikan diri kita sendiri.


Alhamdulillah, sejauh ini apa yang saya lakukan sama abbiy bekerja dengan baik.

Anak-anak liburan bebas dari gadgetnya. Karena kami selalu menekankan ke mereka, buat apa atuh liburan kalau tetep megang gadget, gogoleran aja di kasur kalau gitu mah.

Dan yang namanya emak, stok sabar ya mau ga mau harus dibanyakin. Rela nyanyi-nyanyi, main tebak-tebakan, nyuapin camilan, intinya sampai bisa ngobrol atau ketawa-ketawa sama anak.

Capek dong? yaiyalah pasti. Kalau ga mau capek, sekali lagi di rumah aja.

Kalau emang mau beneran liburan, yaudah liburan, keluhan kalau bisa disingkirkan dulu. Emang bisa? Bisa kok, asal mindset kitanya aja diubah. Liburan waktunya senang-senang, sayang untuk dinodai.

Kenapa kita harus komit, sabar, dan komunikatif. Supaya liburan kita beneran jadi liburan, bukan sekedar pencitraan.


***
Notes: di rumah kami belum memberlakukan free gadget ke anak-anak, dan kami masih berusaha meminimalisir dan membuat peraturan menggunakan gadget di rumah.

Tapi untuk urusan liburan, teteup yaa. Stop dulu untuk gadget, eman-eman sama uang, tenaga, dan waktunya soale, wkwkwkw.