[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor


Hai hai...

Udah hari Jum'at ajaa yaaa.. Saatnya Weekend Review. Salah satu label postingan di Blog ini yang hampir setahun terbengkalai. 


IYA SETAOOONN AKU KAGAK JALAN-JALAN TRUS NGEREVIEW TEMPATNYA.


Abis ribet aku harus ngambil gambar sambil gendong anak orok, weekend reviewnya udah lah nanti aja, kumaha engke. Ribet banget hidup kalau harus megangin anak sambil motoin makanan atau tempat.

*gagal jadi ibu idealis*


Jadi, salah satu wishlist setelah lahiran bulan Mei kemarin itu adalah aku mau touring motor lagi kemana gitu, berdua sama abbiy. Minimal ke tempat yang deket aja, ke puncak misalnya, yang udah sering. 

Gak usah jauh-jauh dulu lah, biar gak lama ninggalin anak-anak di rumah sama neneknya. Padahal awalnya kita udah niat banget pengen ke Pelabuhan Ratu atau Pantai Sawarna. Ya maybe next time kita akan kesana.

Dan, wish list itu hanya menjadi wish list hingga anak bayi udah beruumur 7 bulan. Jadi selama itulah aku gak kemana-mana. 

Kalau ke tempat yang deket, kek toko buku, atau mall deket rumah sih masih bisa. Maksudnya pengen yang berasa "jalan" banget aja. Nyiapin bekel, nyiapin tenaga, pumping ASI buat nyetok di kulkas, dan nge-lobby si Abang supaya mau ditinggal sebentar di rumah.

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

Sampai di suatu hari yang sangat panas, ada email masuk, dan aku kira sepam semata.

Dan setelah aku sekrol sekrol lagi, ternyata itu bukan spamming. Tapi sebuah INVITATION. 

Aku baca dulu, takut-takut ini undangan fiktif. Sampe akhirnya aku bales dong buat nanya-nanya. 

Dan ulala ternyata itu adalah benar sebuah undangan "FOOD TASTING" dari B'TUR Resto & Cafe yang ada di PUNCAK BOGOR.


((((DIMANAAA))))

((((DI PUNCAK))))


YESSSS!


Berasa jadi "Panggilan Turun ke Jalan" aja pas dapet invitation itu. Akhirnya bisa touring lagi ke Puncak yes! Setelah 7 bulan lamanya mendekam di rumah.

Kalau ada undangan gini kan jadi ada alasan ngajakin si abbiy touring, haghag.

....


Sebenernya lagi males ngetik-ngetik soalnya nanti sore mau mudik ke Bandung. Belum nyiapin apa-apa dong. Belum beresin rumah dan alat tempur buat dibawa mudik.

Jadi spesial di postingan ini aku bercerita lewat foto aja yaks.


Tempat


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Pas dateng, kita duduk di meja+kursi nomor 14. Lucu juga ini ornamen di atas mejanya, dari batu didalem botol.
Keidean juga buat bikin beginian di rumah, kalau sempet.
[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Ini masih di ruangan dalem ya, semacam pembatas ruangan gitu deh. 



[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Nuansa kayu sama tanemannya sukaaa




[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Ruangan ini ada di belakang, tempat makan juga, tapi lebih tertutup.


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Masih banyak tanaman di bagian belakang resto

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Ada kolam ikan juga di belakang, tapi mungkin kalau bawa anak agak ngeri juga sih, takut kecebur
karena belum ada pembatas di pinggir kolam.

Coffee Side


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Desainnya suka, masih nuansa kayu. 
[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor


Spot buat ngopinya enakeun lah, nuansa kayunya bikin nyaman.

Supaya gak nyasar, ini penampakan B'Tur Resto & Cafe dari luar. Gedungnya cukup unik dan masih nuansa kayu juga.








Plus:

Nuansa kayu dan tanamannya juara. Pencahayaan juga bagus, apalagi buat foto-foto. Instagram-able banget.

Minus:

Karena bangunannya bagus jadi pas kesan pertama lihat tuh ini resto mahal. Jadi mungkin kalau sekilas orang lewat "agak ragu" sih masuk ke sini. Padahal sih ya harganya masih ditengah, gak murah dan gak mahal juga. 


Selanjutnya, makanan

Karena ini sesi food tasting, makanan yang disajikan yaitu:

Shawarma, Sandwich ala ala Arab gitu.
SIROTBAK, roti bakar dengan berbagai varian topping
Charcoal Grilled Chicken, menu terbarunya.


Shawarma

Penampakan Shawarma


Shawarmanya enak, bikin kenyang banget. Rotinya itu lebih tebel dan emang rotinya bikin sendiri, jadi tingkat kepadatannya bisa disesuaikan lah ya sama yang bikin supaya bikin kenyang kita yang makan.

Charcoal Grilled Chicken




Rada ngebelibet emang nyebut menunya, maklum aja ya sist biasa makan lotek sama seblak soalnya. 




Plus:

Rasa charcoal grilled chickennya enak. Kalau sebelumnya hobi jajan di Bandung, bisa lah mengobati rasa kangen kulineran di Bandung.

Minus:

Mungkin tambah nampol kalau B'TUR punya saus sendiri yang khas dan gak bisa ditemuin dimana-mana. 


SIROTBAK alias Roti Bakar


Ini pake topping keju, bubuk ovaltine, dan susu kental manis

Plus:

Aslinya ini roti bikin kenyang, enak banget kalau buat sarapan sambil nyeruput kopi atau milo panas.

Minus:

Toppingnya belum terlalu banyak variannya, mungkin bisa ditambahin lagi semacem topping matcha, nuttela, ovomaltine. Harrr itu mah kesukaan aku semua mereun.



Minumnya kita pesen milkshake oreo, sebenernya sih masih banyak minuman lain. Cuman pas kesini emang lagi panas, haus beud pengen yang seger-seger.


Yang kanan milkshakenya plus banana aka pisang, jadi warnanya agak putih gitu ya


Oke, sebelum pulang, setelah kenyang makan, kita popotoan dulu.




Nah ini foto bareng management D'BTUR Mas Vandy Tjhang yang ternyata angkatan 91.
Ternyata kita bertiga generasi 90 an


Intinya sih makanannya enak-enak, harganya lumayan terjangkau, tempatnya juga bagus ya, kayu dan tanaman gitu, aku suka. Cocok buat dijadiin tempat "nongkrong" ngobrol sama temen atau keluarga.

Tapi memang letaknya ada di Cisarua Puncak, agak jauh kalau nyengaja banget dateng siang atau sore. Mungkin untuk nunggu macet, atau mampir buat ngelurusin kaki sih cucok yah. 


Satu lagi yang aku suka, kamar mandinya bersihhhh. Hahahaha. Ini mah wajib banget buat emak-emak. 



.....



Mau ngabisin weekend atau tahun baruan ke Puncak Bogor?

Bisa coba nih datang ke B'TUR Resto & Cafe


Alamat:

Jalan Raya Puncak KM 85 Desa Tugu Selatan Cisarua Bogor
email: bturresto@cbn.net.id 0251-825 4938

Social Media:

Twitter: @bturpnck
Instagram: @bturpnck
Line ID: BTURPNCK

.....

Kalau kamu paling suka tempat "nongkrong" itu yang kayak gimana sih? Sharing yuk di kolom komentar. 

bio oil solusi mengatasi stretch mark pada ibu hamil dan obat menghilangkan bekas luka



Cieee, mikirin SEO amat judulnya. 

Halo Mak. Kali ini aku mau liputan event bareng Bio-Oil Hari Minggu tanggal 18 Desember 2016, bertempat di gerai Watsons Mall Kelapa Gading 3 Jakarta Utara. 

Dua jam dari Bogor –pinggiran- , Mak. Jauh. 

Hahaha. 

Untungnya ada Teh Hani Sah Sukmawati yang bersedia ditebengin mobilnya. Makasih ya Teh Hani beserta suami, dan juga Al Fath yang pinter dan ceriwis disepanjang jalan. 

Terima kasih buat Kumpulan Emak Blogger pimpinan Mak Ichoel yang udah kasih aku kesempatan buat hadir dan menyerap banyak informasi dari event ini.  
 Apakah Baby Blues Datang Lagi pada Persalinan Kedua?

Senin ini memang jadwalnya Mommy Diary sih, biasanya kalau aku gak sempet update hari Senin, yaudah updatenya besoknya, besok, besoknya lagi, dan akhirnya lupa gak posting-posting sampai kelinci berubah jadi balon tapi banyak bulunya.


Daaann ada yang sepesyal loh, curhatan Mommy Diary hari ini akan duet maut sama pemilik blog handdriati.com



Awalnya aku sama ceuceu Handriati ini chatting-chatting-an, sekitaran setahun yang lalu. Pas udah ngobrol ngalor ngidul, ternyata ada fakta terungkap bahwa kita ini dilahirkan lewat peranakan yang sama, yaitu Suku Sunda dari daratan Ciamis.

Yeaahhh ternyata kita berdua mojang Ciamis euy!


*Brb bikin komunitas Blogger Ciamis di Facebook.





"Bu anaknya gak bisa diem yah"

"T______T apa salah dan dosaku ya Alloh"


Mungkin udah jadi makanan sehari hari, sebagai ibu yang anaknya "pinter luar biasa" dapet kalimat begitu dari tetangga, atau orang yang baru dikenal.

Dan saya cuman pengen bilang: 

"Fiiuhhhhhh..."

...

Punya anak yang memang gak bisa diem bahkan dalam waktu 1 menit rasanya greget banget. Ada aja yang dia pegang. Ada aja yang kemudian jadi rusak, ada aja yang tumpah, pun emaknya gak pernah bisa mingkem.

Kata orang, tepatnya kata 'teori parenting' janganlah suka bilang 'JANGAN' ke anak. Kalimatnya harus diganti jadi kalimat positif, jangan kalimat negatif.

*sampe sini aja emaknya udah nulis kata "jangan" dua kali*

Tentunya teori ini gak sepenuhnya bisa saya jalankan, apalagi dengan kondisi anak yang sedemikian aktif. Pas mau ngelarang anak pun udah refleks bilang "jangan", saking cepetnya anak beredar mengelilingi orbitnya. 

Bukan berarti kami [orang tua yang punya anak aktif] tidak mengindahkan "teori" itu. Boleh jadi, bagi sebagian orang tua kalimat positif dengan tidak menggunakan kata "jangan" itu ampuh membuat anak diam/nurut.

Tapi buat sebagian lagi, jangankan mau nyusun kalimat positif. Emaknya ngedipin mata aja anaknya udah lari entah kemana.


Sebenernya riskan banget nulis tulisan kek gini, nanti kasusnya kayak pabrik roti, blunder sendiri.

Sejak adanya aksi dalam 411 dan 212 saya sengaja hanya membaca timeline facebook aja, tanpa ngeupdate status, soalnya saya males. Dunia persilatan masih gonjang-ganjing sampe sekarang. 

Daripada kena "semprot" mamah mamah yang kurang akuwa, mending aku diam saja, karena silence is gold dan diam itu emas. 

Ibu-ibu udah cerdas

Saya akui, ibu-ibu sekarang udah cerdas banget, ngitung belanjaan di warung juga udah gak pake kalkulator, tapi pake hape yang ada kalkulatornya. 

*apa sih, malah buka aib sendiri*

Ibu-ibu udah cerdas baca isu maksutnya, termasuk isu politik. Ya lah jangan anggap remeh emak berdaster yah, nanti hidup ngana bisa kelar. 

Cerdas disini juga adalah emak-emak gak cepet kemakan isu hoax yang cuman memecah belah persatuan dan ajang caci maki. Intinya, emak-emak mampu memilih dan memilah isu mana yang sedang in, dan bagaimana menyikapinya.

Okesip. 


Image from batikkeris.co.id


[ADV]

Ada yang pernah dengar nama "Batik Keris?"

Sejarah

Awal mula jual Batik Keris dan kemudian berkembang hingga sekarang, dimulai dari Alm. Kasom Tjokrosa putro beserta dengan istrinya yaitu Gitini di tahun 1947. 

Pengetahuan seputar batik yang dikenalkan dari orang tua Alm. Kasom, menjadi modal untuk berdagang batik dan toko yang dibuka tersebut bernama Kerisdan berada di Jl. Kom. Yos Sudarsoa tau yang sekarang bernama Jl. Nonongan No. 62, Solo. 

Batik Keris saat ini memiliki pusat di Cemani, Grogol, Sukoharjo setelah berkembang dan mendirikan pabrik di Kleco. Batik Keris menjadi terkenal hingga saat ini karena beberapa alasan. 

Alasan batik keris terkenal dan melegenda yaitu:

Pertama adalah Batik Keris  sudah berdiri sejak 1947 dan mempertahankan keanekaragaman yang ada di Indonesia. 

Batik Keris memiliki corak yang tidak hanya corak batik klasik, namun juga modern dan kontemporer sehingga menggabungkan nuansa klasik atau vintage dengan modern dan membuat siapa saja dapat mengenakan batik. 
8 Hal Ini Ternyata  Baru Bisa Saya Lakukan Setelah Menikah
Image from Pexels


Iya bener judulnya gitu.
.
.

DELAPAN HAL INI TERNYATA BARU BISA SAYA LAKUKAN SETELAH MENIKAH

.
.

Emang sebelum nikah kemana aja? 


RAPAT BROW RAPAT



Aku mah anak Kura-kura, Kuliah Rapat Kuliah Rapat. Jam terbangnya minim kalau urusan rumah tangga. Kalau ditanya AD ART baru paham, kalau ditanya bumbu rendang mah wassalam.

Jadi ya wayahna weh, baru bisa pas abis nikah. 

Eta oge kapaksa cigana

Image from Pexels


"You are not born a winner, you are not born a loser.
You are born a chooser"

Anonim



Dulu, 

Dulu banget,

Saya paling rajin ikut lomba blog. 

Misalkan ada 10 lomba blog, pasti sepuluh sepuluhnya saya babat habis. Mulai dari nyari konsep, foto, nyari data, sampe bacain postingan peserta lain.

Rela begadang demi totalitas perlombaan bukan lagi halangan. Keluar uang buat beli produk yang dilombain? Gak masalah cyin, JABANIN.

Mwahaha. 

Dulu aku se-kompetitif itu Sist sebelum dunia persilatan gunjang-ganjing #apasyeh.

Sekarang? Hmmm, info lomba aja gak pernah liat, dan paling kalo liat cuman bilang:

"OOOhhhh, ada lomba brand itu

"OOOOhhh, DL nya 56 detik lagi

"OOOOhhh, Aldebaran ngantuk"

zZZZZZ

....

Baca: Ternyata Ngeblog Membuat Saya Banyak Belajar  Berbagai Hal Ini

Imaga from Pexel

"Apapun yang menyemangatimu, lakukan. Apapun yang 
menguras energimu, hentikan"

Derek Sivers

Dua tahun ngeblog rada serius, dalam arti rajin apdet tulisan, bisa rutin blogwalking, ketemu dengan beberapa blogger di dunia nyata, ikut lomba, bisa ngerasain menang lomba, dapet rupiah dari blog, membuat saya banyak belajar.

Belajar apa aja?

Belajar banyak dong. Rugi bandar kalau tiap hari ngeblog gak membuat saya belajar dan berubah lebih baik. 

Sabar

Ngeblog itu harus ekstra sabarrrr. 

Sabar pas awal bikin blog. Tampilan blog masih sepi banget, komentar gak ada, trafik baru 35 klik, tulisan masih dikit beud. Kalau gak sabar, pasti udah gak mau ngeblog lagi deh. 

Apalagi pas awal awal tulisan gak karuan [eh itu mah ampe sekarang deng] wekekek, follower? jangan ditanya deh. Kagak ada.


"Kita harus banyak berterima kasih dan meminta maaf kepada anak pertama, karena anak pertama lah guru pertama kita untuk menjadi orang tua"

Jleb. 

Hampir nangis lah pas baca kalimat ini di temlen efbe, yang ngeshare kalau gak salah teh fufu, seorang trainner tentang pernikahan dan parenting.


Gimana nggak, tiap hari ada aja omelan buat si abang Kifah dari emaknya. Kakinya yang gak bisa diem, gak bisa gak buat nabrak gelas, terus numpahin air di karpet. Walaupun gelasnya udah disimpen radius 1.223.564.KM dari dia, tetep aja air di gelas bisa tumpah masa. 

Apalagi kalau yang ditumpahin itu susu, pasti karpet jadi bau yoghurt, haseum jiga kelek sapi.

Kalau nggak numpahin air di karpet, pasti bikin becek kamar mandi, air mandinya  kemana mana soalnya pintu kamar mandi gak ditutup, soalnya si abang Kifah sieun cucunguk

Header blog shabby chic 

Pernahkah melihat sebuah desain dengan warna-warna soft yang “terkesan lusuh” namun tetap manis dan menarik?

Bisa jadi yang kamu lihat adalah gambar atau desain bertema shabby chic.

Shabby chic kembali “in” dan merambah ke berbagai desain seperti pakaian, furniture, peralatan makan seperti piring dan gelas keramik, peralatan tidur, bahkan ke dalam desain atau tema pernikahan sejak beberapa tahun lalu. 

Tema shabby chic kembali menjadi tema favorit untuk dijadikan tema berbagai acara atau event dan tentunya tema ini instagramable banget ketika dicapture.

Saya sendiri beberapa kali mendesain blog ini dengan tema shabby chic, namun kemudian saya ganti kembali karena bosan dan belum mendapatkan gambar atau desain shabby chic yang sreg di hati.

Kenapa sih suka desain yang shabby chic?

Pertama, gambar dan desainnya lucu. Bunga-bunga yang berpadu dengan warna terang dan soft seperti pink, peach, mint, blue baby, membuat kesan yang lucu dan manis. Selain itu, paduan desain shabby chic juga menimbulkan kesan hangat dan romantis. Pantes aja ya banyak yang menikah dengan mengusung tema ini dalam acara resepsinya.
informasi kostan universitas pendidikan indonesia bandung

Ketika tahu diterima kuliah di Universitas Pendidikan Indonesia atau UPI di Bandung, selain senang luar biasa, saya juga galau tiada terkira. 

Galau kenapa? 

Galau mau gimana nanti hidup di sana. Gimana soal hidup, ngekost, biaya kostnya, biaya makan sehari hari, dll. Soalnya saya baru pertama kalinya harus tinggal terpisah, sendirian, jauh dari orang tua. 

Apalagi kota Bandung, salah satu kota besar di Indonesia, saya mikirnya biaya hidup di Bandung itu pasti mahal. Pikiran tentang mahalnya biaya hidup di Bandung membuat saya rajin tanya tanya ke alumni atau temennya alumni yang kuliah di Bandung, khususon yang kuliah di UPI. 

Nanya soal harga kamar kost, dibayarkan setiap tahun atau bulan, saya juga nanya, apakah UPI sendiri punya asrama sendiri untuk mahasiswa atau nggak. Jawabannya, ada yang memuaskan ada juga yang nggak, dan akhirnya saya pasrah aja sih buat kuliah di Bandung, lillahita’ala dengan modal informasi seadanya dari alumni. 


... 

Kampus UPI utama yaitu Kampus Bumi Siliwangi terletak di Bandung Utara. Tepatnya di jalan Dr. Setia Budi No 229. Jalur utama ketika kita hendak pergi berwisata ke daerah Lembang, Gunung Tangkuban Parahu, atau ke Ciater Subang. 

Suhu udaranya cukup tiris alias dingin. Buat yang hidupnya di daerah panas, seperti saya dulu. Tinggal di Bandung perlu penyesuaian banget. Awal awal, saya selalu kemana mana pake jaket. 

Malah masih suka kebiasaan ketika udah kembali ke Bogor, padahal Bogor panas banget. Malahan suhu udara di Bandung pernah sampai 18-16 derajat celcius. Berasa di dalem kulkas.


bisnis pulsa termurah
Image from pexels

Berapa kali kamu membeli pulsa dalam satu bulan? 

Apakah satu kali, dua kali, tiga kali, atau bahkan lebih dari 5 kali? Berapa megabite data yang kamu habiskan setiap harinya? 100 Mb, 200 Mb atau bahkan 500 Mb.

Jika jawabannya lebih dari 200 Mb per hari, maka bersiaplah mendapat gelar si penggila data atau rakus data. Karena menurut penelitian yang dirilis oleh Liputan6.com pada 4 Desember 2015, Vserv, platform smart data untuk mobile marketing and commerce, bekerja sama dengan Nielsen Mobile Insight melaporkan mengenai perilaku pengguna smartphone di Indonesia, dikatakan 20% pengguna rakus konsumsi data. 

Sekitar 20% pengguna smartphone di Indonesia disebutkan mengonsumsi data dengan kuota besar, sekitar 249 MB/hari, yang dikategorikan sebagai penggila/rakus data. 

Banyaknya konsumsi pulsa di Indonesia, membuat bisnis pulsa on line masih sangat berpeluang untuk digeluti. Apalagi Indonesia menjadi negara terbesar ke 6 pengguna Smartphone di dunia. 

Berikut adalah 11 alasan mengapa bisnis agen pulsa on line masih memiliki peluang yang terbuka lebar agar kamu bisa kebanjiran rupiah. 
review jafra advance dynamics mattifying solusi untuk kulit berminyak dan berjerawat

"Beauty is what you feel about yourself
not about what you see in the mirror"

-anonim-

Mendengar kata cantik, selalu saja identik dengan putih, flawless, glowing tanpa cela barang sedikit pun.

Ya, cantik itu perfect!

Maka dari itu, saya jadi berpikir "malas" untuk jadi cantik, karena cantik terlalu identik dengan itu semua. Apalagi dengan kondisi kulit yang masih jauuhhh dari putih dan glowing. Thats why, saya selalu berpikir, beruntunglah orang yang terlahir dengan kulit yang normal, tidak terlalu berminyak, dan tidak berpori besar seperti saya. Hahahaha.

Emang wajib bersyukur lah kalian yang terlahir dengan kulit yang cenderung mudah dirawat.

Walaupun gak terlalu berminyak banget dan berjerawat (jerawatnya kadang-kadang aja) tetep aja ya kulit itu berasa kusam, kucel, demek apalagi kalau gak rutin dibersihin. 

Biasanya saya bersihin wajah pas mau tidur aja. Produknya adalah produk pembersih muka yang diiklanin sama Nikita Willy, saya pake dari SMP. Dan buat night creamnya saya pake produk yang dibintangin sama Tara Basro, dari SMA sampe kuliah pake itu terus.

Hasilnya?

Ya kulitnya sih gak jerawatan banget, minyak agak berkurang juga, tapi ya saya merasa kulitnya gini-gini aja. 

*ya emang mau gimana sih kulitnya -_____-*

Ya pengen aja lah kulitnya lebih bagus, lebih sehat, dan sesuai dengan warna kulit aslinya. Soalnya saya kan pake jilbab, udah paham kan kalau jilbab itu suka bikin belang warna kulit, nah pengennya jangan belang, tapi sesuai dengan warna kulit yang selalu tertutup sama jilbab *uhuk*

Udah gitu, buat akhwaters, pasti males banget kan pakai make up, perawatan ribet di salon atau di dokter, pengennya gak pake make up, kulit udah bagus aja gitu keliatannya.

Ya kan? Ya kan?

Aku Ter-JAFRA

Awalnya saya sendiri rada aneh sama merk kosmetiknya, gak familiar, dan kalau salah sebut jadi JAPRA, bunyinya bikin gak enak, berasa nonton film si Pitung dari taneh betawi. 

Padahal nama JAFRA itu diambil dari nama pendirinya Jan dan Frank Day tahun 1956 di Malibu, California. 

Berawal dari Coba-coba

Kakak tingkat waktu kuliah, Teh Febri, yang akhirnya ngirim produk ini ke rumah, ukuran travel size, katanya buat dicoba. Saya sih seneng aja yekan, itung-itung ada bahan review-an juga di blog.
memulai usaha di usia muda


“Halo, bisa bicara dengan Kang Ijang Permana Sidik?”
seseorang bersuara maskulin berbicara dari sebrang telepon.

“Ya, saya sendiri” jawab suami saya.

“Bisakah besok kita bertemu? Saya wartawan Pikiran Rakyat, ingin wawancara dengan Kang Ijang”

Obrolan singkat di telepon memecah suasana. Musik degung yang sedang mengalun di aula Mesjid Al Furqon Universitas Pendidikan Indonesia mendadak tak terdengar di telinga kami saking kagetnya. Kebetulan hari itu kami sedang melaksanakan walimatul ursy Kakak kedua. Saya dan suami baru saja menerima telepon dari seorang wartawan Pikiran Rakyat,tepatnya dari rubrik Kampus yang meminta waktu untuk wawancara.

“Mau wawancara apa, Bi?” tanya Saya.

“Katanya tentang nikah sambil kuliah” Jawab Abbiy.

memulai usaha di usia muda
Antara norak sama seneng, koran dipigurain.


Menurut pengakuan sang wartawan, ada seorang teman yang merekomendasikan kami untuk diwawancarai ketika Koran Pikiran Rakyat sedang mencari narasumber untuk mengisi rubrik ‘kampus’ yang temanya mengenai “menikah saat kuliah”

Singkat cerita, kisah “nikah muda” kami berhasil mengisi rubrik kampus Koran Pikiran Rakyat bersama dengan cerita kang Surya Kresnanda (yang saat ini berprofesi menjadi trainner) dan istri, yang sama sama menikah saat kuliah juga dong pastinya.

Dalam kutipan wawancara, salah satu yang disoroti adalah mengenai “tanggungan nafkah keluarga” mengingat kami ini masih kuliah semua. Jangankan punya pemasukan, yang ada malah pengeluaran terus terusan, ya namanya juga kuliah, butuh biaya banyak.