Review Baby Huki: Pelopor Botol dan Dot Orthodontic Halal di Indonesia
Hari Jum’at lalu saya ditelepon oleh kurir JNE, katanya ada paket untuk saya, tapi abangnya nyasar gak nemu rumah saya, padahal udah muter-muter. Pas dia nyebutin alamat rumah saya ditelepon, hmmm pantesan gak ketemu, orang dia salah baca alamat. Huruf D malah dibaca angka 0, yaiyalah jadi jauh banget.
Dan, tadaaa. 1 menit kemudian mobil JNE berwarna putih itu berhasil mendarat cantik di depan rumah.
Hahaha. Deket kan, Bang? Mungkin tadi abangnya lelah, karena udah lewat Isya nganter paketnya. Tapi gak apa, makasih ini loh udah dianterin walau udah malem.
Aduh openingnya belibet amat ya, heu. Paket apa sih emang? Paket yang saya tunggu-tunggu dan akhirnya datang juga adalah paket perlengkapan bayi HUKI.
Review Baby Huki: Pelopor Botol dan Dot Orthodontic Halal di Indonesia
Parsel cantik dari Baby Huki
Ngomongin soal dot dan perlengkapan bayi, ingatan saya langsung tertuju ketika awal melahirkan abang Kifah yang subhanalloh, cukup banyak dramanya.
Mulai dari drama melahirkan, menyusui, alergi, dan rewel entah karena kolik atau kenapa, ya pokoknya banyak deh.
Seperti yang saya sudah tulis di blog ini, ketika melahirkan abang Kifah dulu, tahun 2011, ASI saya gak langsung keluar setelah melahirkan. Baru ada cairan kuning yang pekat dan sedikit sekali, dan saya tebak itu adalah kolostrum yang katanya bagus untuk imunitas atau  daya tahan bayi, dan memang sebaiknya harus diberikan.
Ya, cairan pekat kuning itu saya coba berikan untuk abang Kifah, tapi kayaknya gak dihisap banyak deh, soalnya dia masih banyak tidur di hari pertama lahir.
Drama mulai terjadi ketika masuk malam hari. Karena abang Kifah lahir siang hari sekitar jam 11 siang, mungkin dia jadi haus atau lapar. Ya kebayang sih, tidur terus dari siang sampe malem kan ya. Nah, maleman jam 9 atau 10 itu dia mulai rewel dan keliatan nyari ASI.
Huwwaaaa, saya mulai panik sendiri.
ASI belum keluar, bayi udah nangis kehausan. Mamah muda mana yang gak panik kalau dalam situasi kek gini?
Semacam liat Gong Yoo lewat tapi lupa bawa hape.
Walau pun kata teori bayi 3 hari itu masih punya cadangan makanan yang dia bawa dari dalam rahim, ya tetep aja kan liat anak jerit-jerit masa didiemin.
Saya juga coba pumping pakai pompa ASI, hasilnya masih minim banget, mungkin sekitar 10-30 ml aja dapetnya. Yaudah sih akhirnya saya pasrah, gak tega liat bayi jejeritan kejer begitu saya pun nyerah pakai sufor untuk sementara. Dan kebetulan memang ada sekotak sufor pemberian bidan yang mungkin aja dikasih buat jaga-jaga kalau-kalau ASI saya belum keluar.
Dengan berat hati sebenernya kotak sufor itu saya buka dan saya tuang ke dalam botol susu yang juga ada di dalam tas pemberian bidan tempat saya melakukan persalinan.
Bingung Puting
Media sosial tidak se-massive sekarang ketika tahun 2011 lalu.Ya kalau Mom Wars sih udah ada kayaknya dari dulu, wkwkwk.
Cuma masalahnya, saya gak begitu update dengan informasi seputar ibu, bayi, dan pemberian ASI. Jadi, drama berikutnya adalah BINGUNG PUTINGGG HOREEE.
Jangankan baca tentang rekomendasi dot yang tepat atau cari informasi tentang pemberian ASI bagi bayi baru lahir. Liat anak nangis meraung-raung aja udah tegang. Langsung cari cara kilat supaya bayi berhenti nangis.
Dan itulah akhirnya saya putuskan pakai sufor buat Kifah. Supaya diem dan gak rewel lagi. Mengabaikan soal bingung puting dan milih dot yang cocok atau sesuai dengan anatomi payudara ibu.
Drama Kuliah
Karena saya nikah dan punya anak ketika masih kuliah, mau nggak mau saya harus ninggalin bayi untuk kuliah setiap hari. Walaupun waktu itu udah gak ada perkuliahan deng, tinggal Praktek Kerja Lapangan gitu sama penelitian buat skripsi.
Tapi tetep aja saya harus keluar rumah kan. Drama memberikan ASI pun dimulai lagi.
T_____T
Baca juga: Asi vs Skiripsi
Kepinginnya saya sih ikut sama beberapa artikel yang menyarankan buat pakai sendok aja pas ngasih ASI ke bayi, supaya gak bingung puting. Tapi apa daya, saya kasihan kalau ibu mertua yang jaga Kifah waktu itu harus nyendokin ASI sedikit-sedikit.
Kifah juga suka ‘marah’ kalau ASInya telat dikasih, jadi opsi terbaik adalah pakai botol dan dot bayi.
Tapi, salahnya saya itu dulu gak berusaha nyari dot yang sesuai dengan anatomi payudara ibu, jadi main kasih aja dot apapun asalkan bulet ada lubang kecil untuk susu keluar, beres deh.
Huhu, jangan ditiru ya gaes.
Kalau kamu lagi hamil atau sudah dekat melahirkan, lebih baik disiapin matang-matang seputar perawatan bayi baru lahir, seputar ASI, jangan lupa juga siapin plan A, B, C, D, E deh buat ngerawat bayi. Penting ini! Jangan sampai ‘kelabakan’ kayak aku dulu.
Belajar dari yang Pertama
Review Baby Huki: Pelopor Botol dan Dot Orthodontic Halal di Indonesia
Botol dan dot Baby Huki gambarnya lucu-lucu
Ketika saya hamil anak kedua, tentunya saya banyak belajar dong dari hamil dan persalinan anak pertama. Rugi deh kalau gak belajar dan inget apa yang harus dilakukan dan gak boleh dilakukan.
Pertama, jangan malas baca dan cari informasi.
Walaupun gak 100% kita praktekin semua teori perawatan bayi atau parenting, tapi seenggaknya kita punya gambaran untuk melakukan tindakan atau mengambil keputusan. Banyak baca gak ada salahnya kan? Baca informasi seputar medis, pengalaman orang lain, atau ikut gabung di grup seputar perawatan dan pengasuhan bayi yang banyak tersedia secara daring.
Kedua, siapkan peralatan bayi dengan cerdas dan tepat.
Kenapa saya bilang cerdas dan tepat?
Karena biasanya, sebagai ibu baru apalagi baru menyambut anak pertama, kita seringnya kalap belanja yang gak penting.
Misalkan belanja baju bayi berlusin-lusin yang ternyata gak banyak terpakai karena bayi keburu gede. Atau beli peralatan bayi seperti baby chair, atau baby walker padahal kepakenya 6 bulan lagi.
Maka dari itu, ketika hamil anak kedua, saya berasa teredukasi banget oleh pengalaman anak pertama. Saya gak banyak beli baju atau peralatan bayi lainnya. Yang saya siapkan justru ASI Booster dan Pompa ASI. Yang kalau dipikir-pikir budgetnya ini dulu saya pake dulu buat beli pakaian bayi yang justru mubadzir karena gak kepake semua.
Kalau pun kita takut ASI tidak langsung keluar, persiapkan peralatan darurat kalau memang kemungkinan bayi butuh sufor.
Tapi ingat ya, kita harus fighting dulu kasih ASI sebelum memutuskan kasih sufor. Dan please, jangan pernah merasa bersalah akibat judgement ibu sempurna yang berhasil kasih ASI ekslusif bayi dari lahir sampai gede.
Karena apa yang kita lakukan adalah yang terbaik untuk anak kita.
Saya udah ngalamin dua-duanya kok. Ngasih sufor ke bayi karena darurat ASI gak keluar sama sekali pernah, dan ngasih full ASI ekslusif karena ASI mengalir deras dari lahir sampe gede juga pernah. Please, jangan berantem terus ya buibu.
[Sp]. Dot Bayi dengan Sertifikat Halal
Bicara soal dot bayi, yang puas pakai dot bayi memang abang Kifah, karena harus ditinggal kuliah. Aldebaran sendiri full ASI langsung karena mamahnya ini gak kemana-mana, ada di rumah setiap hari.
Meski begitu, sekarang Aldebaran sudah 17 bulan loh kakak, om, dan tante. Saya mulai ngenalin susu pertumbuhan dan UHT buat Aldebaran. Gak sering banget sih, kadang dia juga gak terlalu suka dan susunya ditinggal begitu aja.
Dan saya coba mengenalkan susu pertumbuhan atau UHT ke Aldebaran menggunakan botol dan dot bayi HUKI.
Review Baby Huki: Pelopor Botol dan Dot Orthodontic Halal di Indonesia
Aldebaran lagi coba pegang botol, selama ini dia ASI ekslusif jadi belum pernah lihat botol susu.
Exited banget jadinya.
Dot bayi HUKI ini punya keistimewaan penting, yaitu satu-satunya dot, botol, dan empeng yang BERSERTIFIKASI HALAL.
Detergen aja bersertifikat halal, website aja ada yang nyediain semua produk halal. Bahkan jalan-jalan aja ada konsep wisata halal. Sekarang produk halal itu jadi concern utama  di Indonesia sebagai negara pemilik mayoritas penduduk beragama muslim.
Ngeri soalnya, banyak berseliweran informasi bahwa produk yang disinyalir mengandung zat haram itu bisa masuk ke pasar Indonesia tanpa kita sadari.
Halal sendiri adalah sesuatu yang dengannya terurailah tali yang membahayakan, dan Allah memperbolehkan untuk dikerjakan. Sedangkan haram adalah sesuatu yang Allah melarang untuk dilakukan dengan larangan yang sangat tegas. Setiap orang yang menentangnya akan berhadapan dengan siksaan Allah di akhirat. Bahkan ia terancam juga sangsi di dunia.
Sumber: Halal dan Haram, DR. Yusuf Qaradhawi.
Serem ya perkara halal dan haram itu, karena sangsinya akan diberikan langsung oleh Allah SWT jika kita memaksa menggunakan barang yang tidak halal, kecuali ketika kita tidak tahu atau ada kesepakatan para ulama mengenai barang haram yang terpaksa digunakan untuk kepentingan tertentu.
BPA Free
Ya ini mutlak alias wajib.
Menurut saya produk bayi semuanya harus BPA Free. BPA itu singkatan dari Bishpenol-A. yang sering digunakan dalam proses pembuatan plastik terutama botol susu yang sering disebut Polycarbonate (PC).
Apabila BPA tersebut dipanaskan dalam temperatur tinggi dalam waktu yang cukup lama maka ada bagian dari zat BPA yang terlepas. Zat yang terlepas tersebut dalam jumlah tertentu itulah yang dapat menyebabkan gangguan kesehatan pada bayi.
Untuk itu, BPA digantikan oleh Polypropylene (PP) yaitu bahan plastik dengan kode 5, yang bebas dari kandungan BPA, sehingga aman digunakan sebagai botol susu dan wadah makanan.
HUKI Dot Orthodontic
Apa itu dot orthodontic?
Dot orthodontic adalah dot ‘gepeng’ yang didesain menyerupai anatomi puting susu ibu. Alasan penting memilih dot orthodentic yaitu:
1.Membuat gigi si kecil tumbuh sempurna
2.Bentuknya menyerupai puting susu ibu
3.Merangsang produksi ludah
4.Bayi merasa menyusui dari payudara ibu
Review Baby Huki: Pelopor Botol dan Dot Orthodontic Halal di Indonesia
Dot orthodontic atau biasa disebut dot gepeng
Apa bedanya dot orthodontic dengan dot konvensional?
Dot konvensional biasa disebut juga “Drinking Nipple” dot untuk minum. Beda dengan aliran susu dari puting ibu yang harus dihisap secara aktif.
Aliran susu pada dot harus ditahan oleh bayi menggunakan lidah supaya tidak tersedak, gerakan ini disebut A Tounge Thrust Swallow atau ATTS yang bila dilakukan dalam waktu lama beresiko terjadinya malposisi pada pertumbuhan gigi. Gigi bayi akan tumbuh ke depan atau tonggos, rahang maju, dan lain-lain.
Review Botol Susu dan Dot Orthodontic Baby HUKI
Menurut saya produk HUKI saat ini semacam sudah ada pembaruan ya. Dulu waktu saya beli buat Kifah masih desain lama, sekarang pas pake lagi kayaknya udah agak berubah deh.
Botol susu:
1.Lebih terlihat kekar. Kalau dulu Kifah beli plastiknya agak mengkilat licin gitu, nah ini plastiknya teksturnya lebih “kasar” dan gak licin (plastik di tempat memasang dot). Tapi justru aku lebih suka yang model begini. Keliatan lebih kuat aja.
2.Desain lebih bagus. Motifnya banyak yang lucu, dan karena bertekstur gitu plastiknya, gak licin, menurut aku ini desainnya lebih bagus dari desain yang dulu pernah aku beli buat Kifah.
Dot Orthodentic:
1.Plastik lentur/elastis tapi nggak tipis. Ya ini aku sukanya dari produk HUKI Baby salah satunya adalah karena dotnya lentur tapi gak tipis.
2.Bentuknya unik. Mungkin kalau liat bentuknya agak aneh pas diawal. Karena biasa liat dot yang bulet panjang gitu kan. Apalagi untuk anak 6 bulan ke atas, bentuknya emang gepeng dan beda gitu dari dot susu biasa.
HUKI for Breastfeeding
Seperti yang kita tahu, Baby HUKI memproduksi dan menjadi pelopor Dot bayi halal di Indonesia. Kali ini aku juga mau kasih tau kalau Baby HUKI memiliki produk untuk mensupport ibu Indonesia yaitu HUKI Nursing Pads.
Review Baby Huki: Pelopor Botol dan Dot Orthodontic Halal di Indonesia
Penyerap ASI dari Baby HUKI

Comfort Fit Nursing Pads
dari Baby HUKI dirancang untuk membantu ibu mengatasi ASI yang rembes atau bocor ketika berpergian keluar rumah atau sedang bekerja. Bentuknya didesain mengikuti bentuk payudara ibu sehingga nyaman dipakai.
Dengan inovasi 4 Power Lines Absorbent Polymer, berfungsi untuk menyerap ASI dengan sempurna dan menjaga kelembapan sehingga kulit ibu tetap kering dan nyaman.
Review Baby Huki: Pelopor Botol dan Dot Orthodontic Halal di Indonesia

Di beberapa toko online harganya sekitar 20-25 ribu untuk isi 12 Pcs. Dan 50 ribuan untuk isi 36 Pcs.
...
Saya sendiri mengapresiasi sekali produk Baby HUKI ini memiliki sertifikasi Halal dan menjadi pelopor produk halal untuk produk perawatan bayi. Setidaknya sebagai ibu saya menjadi tenang dari sisi syariat.
Dan tentunya saya juga tenang dari sisi kesehatan anak, karena produk Baby HUKI ini sudah bebas BPA yang mengancam kesehatan si kecil.

Tunjuk tangan siapa yang lagi hamil dan nyicil produk perawatan bayi dan menyusui? Menurut Mama atau calon Mama, penting gak nih sertifikasi halal untuk produk perawatan bayi? Tulis komentar kamu di kolom komentar yaa.


Review: Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Clarifier Acne Treatment Solusi Jerawat dan Bekas Jerawatku

Assalamu'alaikum good people, cie good people, berasa di stasiun tv.

Ngomongin jerawat emang gak pernah ada habisnya ya. Dari mulai ABG sampai beranjak dewasa, permasalahan jerawat selalu saya alami.

Dulu pas masa-masanya puber, elah puber. Jerawat mulai bermunculan di muka, beli pembersih wajah macam biore, ponds, clear and clear yang diklaim bisa mengurangi jerawat ternyata gak ampuh buat wajah saya ini.

Pertama, mungkin faktor hormon dan keturunan. Kedua, faktor aktivitas. Dulu saya banyak banget ikutan ekskul, basket, paskibra, pramuka waktu SMP, dan SMA juga ikutan jadi pengurus OSIS dan Rohis sekolah.

Aktivitas itu bikin wajah kotor dan malas bersihinnya karena terlanjur kecapean waktu sampe rumah. Paling banter saya bersihin pakai oval atau ponds, tapi sepertinya sama aja, gak begitu cocok.

Kirain, ketika dewasa, nikah dan punya anak, jerawat bisa hilang dengan sendirinya. Tapi gak juga, diperparah malah ketika hamil dan gak cocok pakai salah satu merk kosmetik. Wajah jadi beruntusan dan jerawat cepet banget munculnya.


Sebelumnya saya pernah review juga produk Jafra di blog ini, yaitu rangkaian Advanced Dynamic Mattifying untuk kulit berminyak dan berjerawat, dan alhamdulillah cleansernya cocok dan saya pakai sampai sekarang, tapi krim siang dan malam, juga tonernya gak saya pakai lagi.

Merasa Cocok

Karena merasa cocok dengan produk clenser Jafra, akhirnya saya tergoda untuk membeli produk yang digadang-gadang ampuh membereskan masalah jerawat dan masalah nodanya juga.

Bahkan beberapa testimoni yang saya baca, jerawat yang "batu" sampai ada bekas "bopeng" jerawat pun berhasil diatasi oleh produk ini. Maka dari itu saya mau coba, toh jerawat saya gak banyak banget sih, dan gak bopeng juga. Masa iya gak mempan.

Akhirnya saya beli lah, Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment ini.

Review: Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Clarifier Acne Treatment Solusi Jerawat dan Bekas Jerawatku
Produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment sesuai sama yang ada di katalog Jafra

Karena penasaran, akhirnya saya beli juga Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment untuk menumpas jerawat dan juga bekas jerawatnya. Dan selain mengikis noda jerawat, Clear Pore ini juga bisa mengecilkan pori di wajah.

Dan memang bener sih, wajah saya ini porinya udah kek pori kulit jeruk, keliatan tegas dan jelas banget, makanya komedo udah susah banget buat minggat. Tapi mau gimana lagi, ini faktor keturunan kayaknya. Punya wajah berminyak dan berpori besar, yasudah disyukuri aja pemberianNya, asal dirawat dengan baik dan rajin bersih-bersih.

*bersyukurlah orang yang dianugerahi wajah dengan kulit normal dan pori kecil. Apalagi yang punya wajah baby face gitu, huuu syukurilah wahai saudariku.


Kemasan

Karena kebetulan saya ini penyuka warna hijau. Kemasan Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment ini aku sukaaaaa bangettt. 

Hijaunya bikin seger, fresh dan natural. Kesannya juga elegan dan praktis dibawa kemana-mana.

Review: Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Clarifier Acne Treatment Solusi Jerawat dan Bekas Jerawatku
Bentuk kemasan Jafra Clear Blemish ukuran 15 ml. Isi cairannya transparan.


Wangi

Selain kemasan, aku juga suka banget sama wanginya. Asli ini kosmetik atau skin care yang wanginya paling aku suka. Wanginya herbal alami gitu, seger di wajah. Wangi Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment pokoknya aku kasih 5 bintang.

Review: Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Clarifier Acne Treatment Solusi Jerawat dan Bekas Jerawatku
Love banget sama wanginya Jafra  Clear Pore Acne Treatment ini. Ukurannya 50 ml,
dan warna cairannya agak kuning keemasan.


Kelebihan Jafra Clear Blemish:

Ketika ada jerawat yang baru muncul, saya langsung oles Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment di wajah saya. 1 sampai 3 hari kemudian, jerawat tadi tidak jadi meradang. Paling cuma merah, tapi gak mengeluarkan nanah di dalamnya. Setelah itu jerawat kering dan menghilang.

Jika terlanjur jerawatnya meradang, maka produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment ini bisa dioleskan pada area jerawat tersebut.

Selama 1-3 hari jerawat seperti mengeras dan kemudian 'copot' dengan sendirinya. Kalau lagi iseng aku suka copotin haha, padahal gak boleh ya. Karena nanti bisa radang lagi.

Habisan suka gemes liatnya, bawaanya pengen dipocel. Wkwkwk.

Baca juga: Review Betadine Sabun Cair untuk Menghilangkan Gatal di Kulit

Kekurangan Jafra Clear Blemish:

Harganya lumayan mahal dengan isi hanya 15 ml, yaitu Rp.131.000,- Selebihnya sih enak aja dipakenya. Beneran ngurangin timbulnya jerawat.

Kelebihan Jafra  Clear Pore Acne Treatment:

Mengecilkan pori. Saya sih merasanya iya, lumayan pori di wajah mengecil dan terlihat bersih. Walaupun kadang suka tersumbat oleh komedo putih. Sekitar 20%-30% pori wajah saya keliatan lebih kecil dan lebih bersih.

Menghilangkan bekas jerawat. Ini juga ada efeknya walaupun gak terlalu besar banget. Noda bekas jerawat di wajah saya lumayan menipis dan berkurang. 

Dan sebenernya satu lagi kelebihan dari produk ini adalah, dua-duanya bikin wajah gak mengkilap dan seperti menyerap minyak di wajah gitu. Love it.

Soalnya saya paling males kalau wajah keliatan kilap banget kayak sumur bor. Nah, setelah pakai produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment ini, minyak di wajah jadi agak berkurang. Dan kalau buat dipakai sehari-hari, produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment ini pas banget, tinggal pakai bedak tabur aja sama lipstik atau lipgloss.

Baca juga: Rekomendasi 5 Lipstik Matte Warna Nude 


Kekurangan Jafra  Clear Pore Acne Treatment:

Masih teuteup, harganya mahal untuk skin care ukuran 50ml. Yaitu Rp.172.000,-.

Tapi sih kalau soal harga saya nyiasatinnya begini. 

Kalau digabungkan, produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment ini senilai 300ribuan. Saya bisa nabung 10ribu/hari untuk kedua Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment. Karena kalau dihemat-hemat alhamdulillah ini awet sampai 1 bulan bahkan ini jalan 1,5 bulan. Asal makenya jangan kebanyakan dan cuma ditotol aja di area jerawat dan noda bekas jerawat.

Setelah penggunaan Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment selama satu bulan.

Saya sengaja mereview produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment setelah satu bulan saya pakai. Saya pakai produk ini sekitar awal bulan September 2017 dan sekarang sudah pertengahan bulan Oktober ya.

Review: Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Clarifier Acne Treatment Solusi Jerawat dan Bekas Jerawatku
Nah ini, saya agak keganggu sama jerawat yang muncul terus sejak hamil dulu dan ketika gak cocok pakai skin care.

Emang sih, jerawatnya gak banyak atau gimana. Tapi saya cukup keganggu karena kalau lagi jerawatan, saya jadi suka pusing, wkwkwk.

Apalagi kalau jerawatnya di jidat, trus sujud deh pas sholat, ya ampun itu jadi cenat-cenut. 

Semenjak pakai rangkaian produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment, frekuensi munculnya jerawat jadi agak lumayan berkurang, dan noda bekas jerawatnya jadi samar.

Review: Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Clarifier Acne Treatment Solusi Jerawat dan Bekas Jerawatku
Setelah satu bulanan pakai Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment.
Jerawatnya lumayan mendingan. Duh, ya Alloh maafkan itu double chin.
Diet atuh dieeettt.

Sejauh ini, saya lumayan cocok dan suka pakai produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment. 

Pertama, jerawat cepet kempes dan membeku dengan sendirinya 1-3 hari.
Kedua, noda jerawat jadi semakin samar.
Ketiga, pori wajah kelihatan mengecil.
Keempat, wajah jadi tidak kelihatan berminyak.

Repurchase?

Sepertinya IYES. Dan kalau mau lebih hemat sebenernya bisa jadi Member Jafra, karena dapat potongan 30%. 


***

Itu dia pengalaman saya menggunakan produk Jafra Clear Blemish dan Clear Pore Acne Treatment. Alhamdulillah sejauh ini cocok dan bisa mengatasi beberapa masalah jerawat di wajah saya yang ala kadarnya ini.



Pilih Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai?

Ngomongin soal diapers pasti udah gak asing lagi kalau topik ini kadang dijadiin bahan Mom Wars. Cape deh, Mom Wars kenapa gak habis-habis sih bahasannya. Kurang panas ya Mak di rumah? Kompor kurang banyak apa mataharinya ketutupan jemuran?

Bagi yang Pro Cloth Diapers atau Clodi, pasti dukung banget sama yang namanya Go Green atau kesehatan lingkungan. Karena Clodi itu kan bisa dicuci, dan gak bikin sampah semakin menggunung.

Sementara yang Pro diapers sekali pakai atau Pospak, biasanya ibu yang memilih hidup lebih praktis, karena beban pekerjaan, beban punya banyak anak, beban tanpa ART, beban mengurus orangtua yang sudah sepuh dan lain sebagainya.

Saya sendiri pilih mana?

Untungnya saya udah pakai dua-duanya. Jadi, mudah-mudahan bisa ngasih opini atau pandangan yang lebih ke tengah karena memang saya pengguna dua-duanya. And ‘cause I Hate Mom War so much!

Tentang Clodi

Alasan saya dulu memilih menggunakan clodi tidak lain dan tidak bukan karena IDEALISME. 

review  Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai
Clodi yang saya punya di rumah

Yaps, idealisme untuk menyelamatkan bumi dari pencemaran lingkungan dan mendukung Green Life memang beneran membuat saya berniat banget buat beli clodi.

Selain itu, clodi juga dikenal aman dari bahaya ruam popok. Karena clodi itu kan dari kain, gak ada bahan kimianya, jadi aman buat kulit bayi dan anti iritasi juga.

Saya sendiri punya Clodi 10 buah di rumah.

Kalau harganya masing-masing 60 ribuan, berarti saya sudah berinvestasi sebanyak 600 ribu untuk Clodi. Hmmm, dibilang mahal ya lumayan aja sih. Saya harus nabung dulu supaya bisa terbeli sebanyak itu. Puasa lipen, Mak, puasa. Tunggu THR lebaran 1440 Hijriyah dulu.  


Siapa aja yang dipakein clodi?

Kifah dan Aldebaran sama-sama pakai clodi, sebagian clodi Aldebaran itu lungsuran juga dari Kifah. Tapi semuanya hanya bertahan di usia kurang dari 6 bulan.

Katanya clodi itu adalah investasi? Karena bisa dicuci kering pakai dan bisa dipakai sama adeknya.

Yaps, bener banget. Saya seneng beli banyak clodi supaya bisa cuci kering pake. 10 Clodi itu beneran cuci kering pake, tapi bukan di musim hujan ya. Kalau musim hujan, gak bisa deh cuci kering pakai. Karena semuanya bisa basah dan lagi di jemur.

Dan meskipun clodi ini bisa dibilang investasi yang long life, tetep aja akan ada bagian clodi yang rusak dan gak bisa dipakai lagi atau fungsinya jadi kurang maksimal sih.

review  Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai
Makin lama, daya serap insert akan semakin berkurang seiring cuci kering pakai

Misalkan karetnya yang kendor, dan ini bikin cepet bocor. Juga insertnya yang udah mulai ga bisa nampung urine banyak, solusinya harus ganti insert dan reparasi karetnya.

Kenapa suka pake clodi?

Jujur aja saya suka clodi karena ramah di kulit bayi dan gak perlu capek buang sampah. Tinggal buang aja kotorannya di toilet, beres. Urinenya sendiri tinggal dicuci pakai sabun cair, yaelah urine bayi mah gak ada bau-bau yang aneh, masih wangi, wkwkwk.

Warna-warni clodi juga bikin saya gemes, jujur aja itu produsen clodi bisa banget pilih motif dan warna. Bikin gak bisa berpaling dari layar hape (soalnya semua clodi saya beli secara on line).

Dan Saya pernah nih nulis review clodi pempem di sini.

Apa yang gak saya suka dari Clodi?

1.Capek nyucinya

Beneran, nyuci clodi itu lumayan menguras energi kalau keseringan, apalagi kalau udah ada kotoran yang nyangkut disela-sela kain, beneran menguras tenaga, waktu, pikiran. Dan keseringan nyuci clodi juga jadi agak boros sabun cuci.

Belum lagi bayinya nangis, atau kakanya minta dilayanin. Mamah jadi pusing juga kadang-kadang, dan kemudian jadi uring-uringan karena kelelahan. 


2.Cepet penuh ketika bayi beranjak besar

Karena pipisnya makin banyak, clodi makin cepet penuh dan basah. Apalagi kalau malem, clodi pasti basah banget sampe nembus ke kasur. Bayi jadi bangun dan rewel, saya juga harus pakein clodi yang baru sambil ngantuk-ngantuk.

3.Gak Praktis Dibawa Jalan

Yes, kalau di jalan ini susah banget kalau pake clodi, karena clodi kan gak bisa dibuang di tempat sampah? Ya silakan aja sih kalau ada yang mau buang, mungkin dia horang kayah. Kalau aku sih ya eman-eman atuh lah. Paling bawa kresek item, trus disimpen dulu. Di rumah entar baru dicuci, tapi plus dengan wangi yang sudah semerbak.

Tentang Popok Sekali Pakai atau Pospak

review  Cloth Diapers atau Popok Sekali Pakai
Aldebaran lagi coba pakai Goo.n Smile Baby yang ekonomis di rumah

Waktu masih idealis, saya anti banget sama pospak. Takut kutub utara mencair, takut nyampah di bumi dan bakalan kena azab, dan ikut bertanggung jawab kalau orang-orang harus pindah ke mars karena bumi sudah nggak sehat lagi.

Ya, seidealis dan separno itu saya dulu. Wkwkwk.

Tapi semuanya berubah karena pemikiran saya yang makin REALISTIS.

Anak dua, gak ada ART, waktu gak banyak kerjaan rumah numpuk, dan aku tak sanggup kalau harus berjibaku lagi nyuci clodi. Kebayang bakal kelelahan banget setiap harinya.


Awalnya waktu zaman Kifah balita agak ragu beli pospak, dan coba beraniin beli pospak yang ekonomis merk apa ya lupa, Kifah langsung ruam. Huu saya merasa bersalah banget waktu itu, selangkangan Kifah merah dan perih banget keliatannya.

Berasa dosa banget karena bikin Kifah ruam, tapi lama kelamaan setelah dikasih salep dan obat, saya coba lagi pakein Kifah pospak, dan ternyata berhasil gak ruam. Mungkin waktu itu Kifah gak cocok sama merk X tersebut. Makanya jadi ruam dan merah semua bagian belakang dan selangkangannya.

Kenapa suka pakai pospak?

Ya pastinya karena praktis, selesai dipakai bisa langsung dibuang di tempat sampah. Walau pada awalnya aku merasa berdosa, mwahaha. Saya juga jadi lebih santai di rumah, gak dikejar deadline buat nyuci. Alhamdulillah, jadi gak terlalu capek buat ngerjain ini itu.

Apa yang saya gak suka dari pospak?

1.Mahal

Sebel kalau harga pospak mahal, dan solusinya adalah harus segera melanglang buana ke mini market atau supermarket nyari diskonan. Tapi kebukti sih kalau aktif cari diskon mah lumayan. Kemaren aja aku beli Goo.n premium diskonnya 50% di alfamart.

review cloth diaper dan popok sekali pakai
Ekonomis lebih murah daripada premium, lumayan ngehemat budget popok


2.Bisa Ruam

Kalau anak atau bayi gak cocok sama bahan pospaknya, pasti deh ruam. Dan ini bikin kzl dan agak stress juga, soalnya bayi yang lagi ruam popok itu pasti rewelnya bukan main. Apalagi kalau kena urine atau kotorannya sendiri, itu kasian banget sampai jerit-jerit.

Untungnya sih saya udah punya obat andalan kalau udah muncul bintik merah di nappy area anak-anak. Dan buru-buru deh ganti merk yang cocok.


Pilih mana? Antara Clodi dan Pospak?

Kalau selama ini sih akhirnya saya milih dua-duanya. Pakai clodi ketika bayi masih merah sampai usia kurang dari 6 bulanan, dan pakai pospak ketika bayi mulai aktif bergerak.

Tentunya saya pilih clodi dan pospak ini dengan kekurangan dan kelebihan masing-masing ya. Karena mana adalah di dunia ini yang sempurna kecuali bulu matanya Syahrini? Tell me, Mak, tell me, please.

Clodi bisa dipakai ketika anak atau bayi memang butuh “istirahat” dari pospak, dan sebaliknya pospak bisa dipakai ketika clodi gak bisa “diandalkan” pada suatu kondisi dan keadaan tertentu.

Pakai pospak ataupun clodi  itu sih cuma soal pilihan. Gak usah dibikin jadi ajang berantem-berateman atau merasa pilihannya paling benar.

Yang penting anak jadi bebas bergerak, dan jangan lupa pilih pospak atau clodi yang tidak menggembung, punya daya serap tinggi supaya anak gak ruam popok. Intinya mah kalau anak keliatan active and fun mah emaknya juga sama bahagianya kan?


Punya pengalaman pakai kedua macam diapers ini untuk si kecil? Sharing Yuk!