8 Hal Ini Ternyata Baru Bisa Saya Lakukan Setelah Menikah

| On
November 25, 2016
8 Hal Ini Ternyata  Baru Bisa Saya Lakukan Setelah Menikah
Image from Pexels


Iya bener judulnya gitu.
.
.

DELAPAN HAL INI TERNYATA BARU BISA SAYA LAKUKAN SETELAH MENIKAH

.
.

Emang sebelum nikah kemana aja? 


RAPAT BROW RAPAT



Aku mah anak Kura-kura, Kuliah Rapat Kuliah Rapat. Jam terbangnya minim kalau urusan rumah tangga. Kalau ditanya AD ART baru paham, kalau ditanya bumbu rendang mah wassalam.

Jadi ya wayahna weh, baru bisa pas abis nikah. 

Eta oge kapaksa cigana



1. Masak Enak 

Jangan tanya soal masakan, 

Waktu ngekost paling sering masak telor dadar pake bumbu pecel instan. Dari pada ngemie mulu, takut tipes, mending ganti pake telor. Ramah perut dan ramah kantong. 

Tapinya mah kagak kena tipes, malah kena DBD T____T

*anaknya lemah*

*kalah sama nyamuk*


DAN INI MAKANAN PALING ENAK YANG SAYA MASAK LOH WAKTU NGEKOST.

Waktu ngekost ya seringnya beli lah di warteg, jarang masak di kostan kecuali teteh tingkat atau temen kamar ngajakin masak bareng. 

Pas udah nikah mah jangan ditanya. 


JANGAN DITANYA YAH, NGGAK JAUH BEDA.



Varian masakan mah udah nambah, gak telor dadar bumbu pecel doang, tambah macem-macem kek ayam goreng, ikan goreng, mie goreng, nasi goreng, 

semuanya di goreng, oseng oseng oseng. 

Ya minimal udah rada nambah dikit. 

Tapi yang harus digaris bawahi adalah enak versi saya yaks, penonton kagak boleh protes!

Gak tau tah kata yang lain mah.

Enak oge mereun.

Keseimbangan gula dan garam udah rada mendingan dibanding 6 tahun yang lalu. Gak dibilang pengen kawin mulu gara-gara keasinan. 

Bikin sambel?

Udah bisa dong! Udah bisa mencabe-cabein hati si Abbiy, yeah.

*life goals banget pokoknya mah*





2. Pake mesin cuci 

Lagi ngekost nyuci ya pake tangan sambil jongkok di kamar mandi. Nyucinya ya di lantai pake sabun cuci, disikatin bagian yang kotornya aja kek kerah, tangan baju, bawah rok, bagian lainnya mah yang penting kena aer. 


Bilas, kemudian jemur.


Nah, pas tinggal di rumah mertua, nyucinya pak mesin cuci. Bahaha, langsung dah kampungannya keluar, kagak bisa makenya kite. 


Pake mesin cuci diajarin si Abbiy, awalnya ngerasa ribet, harus isi air sampe setengah penuh dulu, belum lagi ganti airnya nanti, belum lagi ngeringinnya di spinner

Perasaan enakkan nyuci manual, tinggal gosrek ajah.

Tapi lama kelamaan pake, ketergantungan juga deh sama mesin cuci. Sampe sekarang I can't live without it

Komo deui mun usum hujan, fardhu 'ain hukumnya pake mesin cuci di rumah.



3. Benerin mesin cuci 


Pernah mesih cuci tiba-tiba gak bisa dipake spinnernya, ada air ngegenang di dalem spinner


Bingung juga kenapa airnya kok gak turun, malah makin banjir, otomatis cucian gak bisa dikeringin. Mesinnya gak bisa muter.


Karena penasaran, mesin cucinya saya bongkar belakangnya, modal obeng motor si abbiy yang ketinggalan di rumah. 

5 menit kemudian, mesin cucinya saya pasang lagi aja, da teu ngarti euy dikumahakeun.

*anaknya sotoy*

*bisa bongkar gak bisa pasang*

Tapi saya mah anaknya suka memacu adrenalin sih dasarnya, jadi saya cari-cari terus "penyakitnya", dan akhirnya ketemu juga masalah air banjir di spinner

.
.
ADA CELANA DALEM SI KIFAH NYANGKUT, NUTUPIN LUBANG PEMBUANGAN AIRNYA.
.
.

Udah diambil mah pake kayu, lancar lagi dongs mesinnya, spinner bisa muter, airnya gak banjir lagi.

*brb pasang spanduk terima service mesin cuci*


4. Isi token listrik 


Di rumah orang tua saya, di rumah mertua juga, kalau bayar listrik ya masih pasca bayar. Alias masih pake kwh meter jadul yang pake abodemen.

Waktu pindahan rumah, ternyata pake token listrik yang diisi pakai pulsa kayak HP. 

Dasar norak ya, pas mau beli pulsa listrik online ke tetangga, no ID kwh meternya ora dibawa. 

Kirain mah kayak beli voucher pulsa HP, kalau udah beli, dapet no pengisian ulang pulsa, bisa langsung dimasukkin ke kwh meter. Ternyata nggak yaks, harus dibawa nomer ID nya. 

Wkwkwk, norak amat.

Tapi sekarang mah udah khatam dong, pencet-pencet kwh meter buat masukkin pulsa listrik, segampang isi pulsa smartfren online buat internetan.




5.Benerin keran bocor


Dulu mah kalau keran di rumah bocor ya tungguin aja Bapak benerin, atau nyuruh tukang.

Tapi asa beda yah kalau udah jadi emak-emak mah, asa gatel tangan pengen ngoprek benerin keran sendiri. Mengingat harga TDL listrik dan air yang semakin mahal, masak iya mau ngehamburin air terus?

Ngenggg aja naek motor ke matrial, beli seal tape sama keran baru. 

Oprak oprak oprek. 

15 menit kemudian, keran air udah gak netes lagi.

.
.
YEAAAHHH LIFE GOALSS AGAINN
.
.

*brb nyetak banner*

*terima service pompa air*

*anaknya mudah jumawa*



Baca: Mau Renovasi Rumah? Baca Ini Dulu Ya!


6.Nyetrika sambil Berdiri 


Karena "termental block" si Mamah kalau nyetrika sambil berdiri itu pegel, seumur bisa nyetrika, baru sehabis nikah aja nyetrika sambil berdiri karena pakai meja setrika di rumah mertua dulu.

Mamah ngajarinnya nyetrika sambil lesehan di lantai, dialasin pakai seprei atau kain yang udah gak kepake, jadi aja gak berani nyetrika di meja setrika, da takut pegel tea.

Akhirnya teori si mamah termentahkan. 

Padahal mah enak-enak aja ning nyetrika sambil berdiri, ya kalau pegel mah pake weh kursi plastik, nyetrikanya sambil duduk di depan meja setrika. 

Cuman masalah pake meja setrika itu satu sih.

.
.

MALES NGELIPETNYA LAGI KALAU UDAHAN.



7.Masang Galon 


Dulu, kalau beli galon, pasti mamang galonnya yang masang galon ke dispenser. 

Karena wanita adalah makhluk yang lemah dan berhati lembut, jadi pantang dong buat masang galon sendiri. 



HAROM


Setelah nikah mah wew ah.

Masang galon harus bisa sendiri, gak boleh nungguin si mamang yang nganterin bantuin masang. 

Apalagi nungguin suami pulang kerja, keburu dehidrasi sekeluarga.


*olesin salep otot*

*pasang koyo cabe*



Baca: Kenapa Harus Cari Istri yang Mau Diajak Susah?


8.Masang tabung gas LPG


NAH INI YANG PALING LIFE GOALS


"Dan diantara tanda-tanda ketakutan ibu-ibu adalah masang tabung LPG sendiri"

Cung ah yang masih parno masang tabung gas LPG ???

Pasti kalau liat tabung gas LPG pertama kali yang diinget pasti kata "meledak" ya kan? 

Sebelum memberanikan diri, tugas pasang tabung gas LPG mutlak kerjaannya abbiy. Saya mah tau nyetrekin kompornya aja. 

Tapi gas abis pas masak, gak mungkin kan nungguin si abbiy pulang? masa minta tolong tetangga? kan malu. 

Takut dikatain kampring, dikatain payah, dikatain cuman bisa jajan doang, cuman bisa nangis doang, cuman bisa bikin alis doang, masang tabung gas aja gak becus, cih.  


Soalnya aku mah anaknya baperan sist, udah gitu gengsian, wekekekek. 


Lebih baik bisa sendiri kan. Biar gak malu, biar dibilang istri solehah perhiasan dunia. 


*brb cari muka*

*mukanya juga masih caludih belum mandi*

*caludih mean dekil, kumel, kucel, kuleuheu*


......



Coba, hal apa saja yang baru bisa kamu lakukan setelah menikah?


Ceritain yukz!




31 comments on "8 Hal Ini Ternyata Baru Bisa Saya Lakukan Setelah Menikah"
  1. Hehehehehe. Proses alami, ya?

    ReplyDelete
  2. Betulin listrik di rumah juga bisa secara tiba2. :"D

    ReplyDelete
  3. Aku sampai sekarang masih minta bantuan kalau pasang tabung gas. Takut sih

    ReplyDelete
  4. Setelah menikah, wanita menjadi super woman. Awas, rentan jadi manusia super saiya. Hihihi

    ReplyDelete
  5. Belom ngapa-ngapaiiin. Hahaha. Masih tinggal di rumah ortu sih.

    Soal masak, nyuci, nyeterika udah biasa pas masih single, jadi belom keliatan bedanya.

    Mungkin kalo udah tinggal berdua aja saya baru bisa tuh pasang gas, naikin galon, dll hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masang gas sama galon paling2 deh..

      Delete
  6. Masang gas LPG, sampai hari ini sama sekali belum berani ��

    ReplyDelete
  7. Aku paling nggak pernah dan takuuuutt masak tabung gas Mbak. Wedi sumpaaahhh. Mending nggak masak. Beli aja.

    ReplyDelete
  8. Hihihi, iya. Aku juga jadi bisa benerin alat2 electronic. Sekring, setrika, mejikom, dispenser, plus benerin genteng bocor. Abisnya nunggu cowok dewasa hadir mah, keburu banjir deh rumah. wkwkwkk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya alloh saluutttt.. Mantappp bisa jd multitasking mama :D

      Delete
  9. Masak. Ga tau enak apa nggak pokoknya masak masak aja. Itung²pengiritan #makiritss

    Nah klw padang galon saya eamng dari ngekost dulu. Sekarang nggak lagi dong.
    Trus masang gas itu belum pernah, paling diintip-intip doang. Bawaannya takut aja..wkwk

    ReplyDelete
  10. Aku rasanya mau curhat disini karena lagi ditatar buat bisa nyuci, masak, setrika ama calon suami ahahahhahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus bisa mbak harussss.. Hal yg tak terduga bsa terjadi di rumah klo udah nikah

      Delete
  11. Dua point terakhir aku masih tetep gak bisa meski udah nikah mbak :D

    ReplyDelete
  12. Hahahahaaa, aku akhirnya juga berani pasang gas sendiri :D :D

    ReplyDelete
  13. Masya Allah teeeh,, kerenn.. aku mah apa atuh gak bisa apa-apa.. hiks..hiks.. jadi mikir ntr gimana pas udah nikah kudu bisa masang Gas.. duh.. mengerikan.. haha

    ReplyDelete
  14. Xixixix, setelah nikah, jadi serba bisa, ya? :D

    ReplyDelete
  15. bahhaak...soal nyetrika sambil berdiri itu aku lucu dengernya.
    soalnya dr dulu eku malah jarang nyetrika duduk

    ReplyDelete
  16. Belum bisa pasang gas sendiri sih wal udah lama nikah.

    ReplyDelete
  17. Saya hampir setahun nikah belum bisa pasang gas sendiri mbaaaaa... *trus melipir ngesot

    ReplyDelete
  18. Aku malah kebalik...pas belum nikah angkat galon sendiri...setelah nikah..manjaaa...hahaha...

    ReplyDelete
  19. Bikin sambel sama life goalsnya�� kalau angkat galon pasang elpiji nyeraaah hahahah

    ReplyDelete
  20. aduhhh aku merasa remeh temeh ni, dari ngekost sampe jadi bini belom bisa angkat galon :))

    ReplyDelete
  21. Banyak point di atas yang aku nggak bisa misal masang galon. Dulu pas ngekos sendiri malah bisa, sekarang nggak. Yang berasa bisa setelah nikah itu bayar listrik dan segala-galanya pakai mobile atau internet banking. Kalo dulu mah gaptek banget sekarang kudu bisa.

    ReplyDelete
  22. Saya juga bisa masak setelah menikah. Tadinya bedain merica ma ketumbar aja gak bisa hehehe. Kalau pasang tabung gas tetep gak berani sampe sekarang. Pernah diajarin dan bisa. Tapi ketakutan saya lebih besar :(

    ReplyDelete
  23. Beberapa hal di atas sudah saya lakukan mbak, meskipun belum nikah.Apalagi galon! Itu jaman ngekos kan kamarku di atas, jadinya angkat-angkat galon ke tangga gitu. Beeeh!

    ReplyDelete
  24. wah harus mulai latihan dari sekarang nih hehehe

    ReplyDelete
  25. bisa nyertika celana kantor yg tengahnya kudu lurus rus rus :D

    ReplyDelete
  26. Kereeen. Ampe skg saya takut pasang gas. Hehe

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D