Biasanya, hubungan antara ibu mertua dan menantu perempuan itu selalu dihantui "masalah". Entah mengenai tempat tinggal, pendapatan suami, kebiasaan istri, cara mengurus rumah, hingga masalah pengasuhan anak.

Dan tentulah yang paling banyak mengalami "gesekan" ini adalah menantu perempuan dan mertua perempuan.

Mertua dan menantu laki-laki cenderung tak pernah memiliki masalah, walau ya tetep ada juga sih menantu lelaki yang bermasalah dengan keluarga istri. Tapi ceritanya gak terlalu banyak saya denger dan gak se-drama mertua dan menantu perempuan.

Buktinya, di sinetron-sinetron TV, kebanyakan konflik rumah tangga yang diangkat jadi background cerita  itu antara mertua dan menantu perempuan. Hahaha. Laku keras lah drama menantu dan mertua perempuan mah. Sampe 999 episode juga ada.

Saya menikah dengan suami tahun 2010, berarti udah 8 tahun, haish perasaan baru kemarin deh nikahnya. 

*menolak tua* 

Dan kami berdua masih sama-sama kuliah. Saya kuliah semester 5 dan suami kuliah semester 7.

Karena kampus kami dekat dengan rumah suami, akhirnya saya pun ikut suami, tinggal di rumahnya. Lagian kalau ngekost juga jadi boros, udah gitu sempit, paling dapet satu petak ruangan.

Jadi, kami merasa akan sangat efektif dan efisien tinggal di rumah suami untuk sementara. Karena ke kampus pun tinggal ngesot aja. Kalau lapar tinggal pulang ke rumah *dasar ya memanfaatkan kesempatan*

Tinggal Bareng Ibu Mertua

Iya, saya manggilnya "ibu" ke ibu mertua, sedangkan suami manggilnya Mamah.

Emang agak canggung sih awalnya, tapi lama-lama biasa. Dan sekarang, karena udah punya anak, kadang manggil ibu pakai kata "nenek", ngikutin anak-anak.

Ibu itu adalah ibu rumah tangga sejati dari semenjak nikah sama Bapak dulu. Gak kerja di luar sama sekali. Pernah sih usaha, buka warung kelontong di rumah, tapi karena ada beberapa alasan warungnya ditutup.

Usaha ibu pun berganti, jadi pengusaha kost-kostan, karena letak rumah yang emang deket banget sama kampus UPI Bumi Siliwangi di Geger Kalong Girang, Bandung.

Dan bisa dibilang enak banget jadi Ibu, punya properti aktif di hari tuanya. Gak perlu kerja keras, tiap bulan dan tahun punya pemasukan. Alhamdulillah.

Sebagai ibu rumah tangga sejati seumur hidup, punya menantu umur 20 tahun yang gak telaten ngerjain kerjaan rumah pasti "nge-lag" banget.

Apalah aku ini, yang dari SD sampe Kuliah ya taunya cuma ke sekolah dan belajar. Di rumah itu bisa itungan jari banget waktunya.

Waktu SMP dan SMA aja pulang magrib terus, Sabtu dan Minggu ikut ekskul pula. Di rumah itu beneran cuma numpang makan sama tidur doang.

Masak? Nyuci? Nyetrika? Jawabannya adalah wallahualam bishawab.

Tapi alhamdulillahnya, kuliah ngerasain jauh dari orang tua. Ceritanya mah merantau ke Bandung. Ngekost dan hidup mandiri. Alhamdulillah bisa nyuci piring, nyuci baju sendiri, nyetrika sendiri dan kadang masak juga di kostan. Ya minimal masak nasi di rice cooker.

Lumayan lah ada pengalaman ngurus kerjaan rumah tangga, walau buat diri sendiri.

Untungnya ibu gak mikir yang aneh-aneh atau macem-macem, ibu pun ngerti kalau anak sekarang ya memang sibuknya sekolah dan belajar.

Jadi, waktu awal-awal nikah itu, bajuku dan baju suami dicuciin dan disetrikain ibu. Mwahaha, dasar ya mantu durjana.

Kadang kamar juga dibersihin dan diberesin sama ibu, pulang kuliah tuh kamar udah bersih dan rapih, ampun deh males amat ya diriku waktu itu kalau dipikir-pikir.

Masih jet lag banget, dari mahasiswa biasa jadi mahasiswa rumah tangga.

Untung aja ibu maklum, dan gak ngomong apa-apa. Malah ibu cerita kalau dulu pun ibu mengalami hal yang sama. 

Waktu awal nikah sama Bapak, Ibu juga tinggal di rumah mertua. Dan bingung mau ngapain. Akhirnya nenek (Ibunya ibu) datang ke rumah Bapak dan ngajak ibu nyuci ke sungai setelah sidak kamar ibu yang katanya banyak banget cucian numpuk.

Nenek marah-marah ke Ibu, karena gak nyuci baju.

"Kalau punya suami, bajunya dicuciin." Kata Ibu niruin suara nenek yang lagi marah-marah.

Ibu bilang beneran gak ngerti harus ngapain, karena ibu juga nikah muda, belum punya pengalaman ngurus-ngurus rumah.

Dan waktu ibu cerita begitu, akhirnya kita ketawa bareng-bareng, hahaha. Ternyata memang bener kok mertua pun pernah jadi menantu, dan bisa lebih bijak kalau-kalau ada menantu "ngeselin" macem aku gini, hahaha.

Traveling Bareng Ibu

Karena ibu adalah seorang ibu rumah tangga sejati sampai sekarang mau punya cucu yang ke-7. Ibu pasti punya rasa bosan tinggal di rumah terus.


Dan waktu kita naik mobil bareng saya nyeletuk, "Bu, mau ikut jalan-jalan ke Singapur ga?"

Kebetulan waktu itu saya emang ada rencana buat Backpackeran bareng Blogger Depok City ke Singapura bulan Agustus 2018 kemarin.

Ibu agak mikir juga sih, "Di Singapur ngapain aja?"

"Ya paling jalan-jalan aja si, Bu."

Ibu terus nanya ke Bapak, dan Bapak bilang yang terserah ibu aja.

Setelah nawarin jalan ke Singapura, ternyata Blogger Muslimah juga mau ngadain Moztrip ke Malaysia. Dan saya jadi bikin pertimbangan, kayaknya ibu lebih pas diajak ke Malaysia bareng rombongan Blogger Muslimah.

Karena perjalanannya lebih santai, semi backpacker gitu. Akhirnya saya kembali nawarin ke ibu.

"Bu, mau gak jalan-jalannya ke Malaysia?"

Ibu langsung exited dan kayaknya lebih tertarik jalan-jalan ke Malaysia. Dan perjalanannya masih beberapa bulan lagi. Waktu itu kita jalan ke Malaysia itu bulan April 2018.

Sayang juga soalnya paspor ibu cuma dipakai buat umroh. Sebelum habis masa berlakunya kan mending dipake dulu buat jalan-jalan ke luar negeri.

Drama Hamil

Dua bulan sebelum keberangkatan ada drama tak terduga. Saya hamil dong. Dan saya pun udah nyicil buat tiket dan akomodasi, begitu juga ibu.

Tapi yang paling kepikiran, yah gimana dong kalau ga jadi berangkat? Kasian ibu pasti udah berekspektasi buat liburan ke Malaysia.

Akhirnya Abbiy cerita ke Ibu kalau saya ternyata lagi hamil, dan waktu itu hamilnya masih 8 minggu.

Dari ceritanya Abbiy sih, ibu biasa-biasa aja dan ikut seneng, soal berangkat ke Malaysia jadi atau ngga belum dibahas.

Saya sendiri emang lumayan galau berat. Gimana ceritanya ini lagi hamil muda malah jalan-jalan, jauh lagi. Kalau ada apa-apa gimana?

Jujur sih waktu itu pasrah banget, cuman bisa berdo'a, kalau memang Allah izinkan, saya minta diberikan kesehatan dan gak mabok berat di hamil muda ini.

Dan alhamdulillah, selang beberapa minggu, saya merasa sehat dan kuat. Akhirnya saya hubungi ibu dan kita fix untuk berangkat ke Malaysia. Kandungan saya pun sudah masuk titik aman, yaitu 16 minggu. Dan dapet izin terbang juga dari DSOG karena janinnya sehat.

Ibu juga kelihatannya bahagia, akhirnya bisa jalan-jalan ke Malaysia, insya alloh.

Mendarat di Kuala Lumpur

Rombongan trip kami tiba di Bandara KLIA dini hari, karena jadwal penerbangan dari Bandara Soetta pun jam 1 pagi. Nyampe ke KLIA, dijemput sama tour guide, istirahat di Mesjid sambil nunggu waktu sholat.

Usia ibu udah 50 tahun lebih lho, tapi waktu mendarat di Kuala Lumpur, ibu nampak baik-baik saja dan gak keliatan capek. Padahal jalan kaki di bandara soetta dan KLIA lumayannnn banget sambil nyeret-nyeret koper.

Narik koper sambil bawa kresek mini market

Ibu cuman bilang, "Tadi di pesawat meuni tiris pisan." (Tadi di pesawat dingin banget).

Iya emang bener, pesawatnya dingin kayak kulkas. Sampe asap putih AC nya aja keliatan. Untung aja saya sama ibu bawa jaket, plus syal juga. Lumayan buat nahan dingin di pesawat.

Dan untungnya lagi, saya sama ibu duduknya sebelahan, biasanya suka dirandom sama maskapainya sesuai dengan urutan check in.

Setelah tiba waktu pagi, saya dan ibu bersama rombongan trip berangkat ke Melaka. Jaraknya 1,5 jam dari Kuala Lumpur. Di mobil, saya sama ibu istirahat sambil liat pemandangan di negeri jiran.

Sambil ngantuk dan ketiduran juga sih. Soalnya jalan di sana lancar banget, gak macet. Jadi bawa mobilnya bisa wush wush gitu deh. 

Sesampainya di Melaka, saya sama ibu sarapan dulu. Pengen dong kulineran di Melaka. Akhirnya kita dapat makan nasi lemak berikut teh manis, di sana nyebutnya TO atau teh kosong.

Lumayan buat ganjel perut, dari KLIA belum sempet sarapan. Baru minum minuman susu aja di jalan.

Kita juga jalan-jalan menyusuri Sungai Melaka. Di sini ibu juga exited banget naik perahu sambil liat pemandangan sekitaran sungai.

Naik perahu, menyusuri Sungai Melaka
Setelah itu, kita pergi ke Masjid Selat Malaka. Sholat Dzuhur sambil istirahat. Cuacanya lagi panas banget, udah gitu tepi laut pula. Saya sama ibu leyeh-leyeh di Mesjid dan nyobain mesin pijat yang ada di pelataran Mesjid. Sekali dipijit (5 menit) cukup masukkin uang 2 Ringgit Malaysia.

Selesai jelajah Melaka, sore harinya kami pulang ke Kuala Lumpur. Tapi sebenernya sih kita ga ke KL-nya, melainkan ke Kajang. Ya, kita nginep di sana, nyewa rumah yang cukup besar dengan beberapa kamar.

Oleh ketua rombongan, saya ditempatkan satu kamar dengan ibu. Ada dua single bed di sisi kiri dan kanan, karena badan udah mau rontok, saya ganti baju dan buru-buru rebahan di kasur.

Sebelum tidur, ibu cerita-cerita. Karena udah lama juga saya gak ke Bandung, jadi jarang ngobrol. Ibu sih banyaknya cerita tentang anak kost yang ngekost di rumah ibu di Geger Kalong. Ada yang pindah barangnya ga dibawa, ada yang nunggak bayar kost beberapa bulan, dan ada juga yang suka bawa temen nginep lama.

Ternyata kalau perempuan ngobrol itu emang kadang suka yang receh-receh ya, tapi terbukti ampuh me-release energi negatif yang selama ini numpuk si kepala.

Hampir tengah malam, akhirnya kita tidur, takutnya bangun shubuh kesiangan.

Jalan-jalan di Kuala Lumpur

Hari kedua di Malaysia, kita ngubek-ngubek Kuala Lumpur. Naik mobil sewaan, dan juga nyobain naik LRT dan MRT di sana.

Nyobain naik MRT

Oh iya, sebenernya ibu itu phobia ketinggian dan eskalator. Jadi kalau lagi naik eskalator itu ibu ketakutan dan langsung pusing.


Di dalam MRT
Sementara, di stasiun MRT, LRT dan mall tempat makan dan belanja kan pake eskalator semua. Saya jadi bingung, gimana caranya supaya ibu gak takut dan gak pusing.

Akhirnya ke-ide-an lah buat minta temen-temen jalan lebih dulu kalau mau turun eskalator. Supaya ibu gak liat ke bawah dan gak pusing liat garis-garis di tangga jalan itu.

Alhamdulillah, cara itu berhasil, walau emang jadi rada riweuh kalau mau turun, mesti bareng-bareng terus.

Selama di Malaysia, kita banyak banget jalan dan turun naik tangga. Biasanya ibu itu gampang banget capek kalau di rumah, tapi waktu kemarin ibu gak keliatan capek dan gak ngeluh.

Emang bener kan, perempuan itu butuh piknik. Apalagi ibu, yang udah ngabdi di rumah puluhan tahun lamanya. Liat "dunia luar" itu bisa bikin mood naik dan hormon oksitoksin (hormon bahagia) meningkat tajam.

Hahaha, kodein si Abbiy ini mah.

Ibu juga sempet bilang, "Gara-gara mau ke Malaysia, ibu sampe beli HP baru. Biar bisa foto-foto."

Kata ibu sambil nunjukkin HP barunya yang dibalut casing hijau bunga-bunga.

Ngomongin soal HP, emang bener yang namanya jalan-jalan itu wajib bawa alat motret, salah satunya HP.

Waktu di Malaysia, ibu juga sempet nyeletuk, "Duh, jalan-jalan sama blogger mah popotoan terus nya."

Kata ibu sambil ketawa-ketawa.

"Hehehe, iya atuh Bu, biar bisa ditulis di blog terus balik modal deh." Jawab saya pecicilan.

Makanya, di hampir penghujung tahun 2018 ini saya pengen banget punya HP baru. Masalahnya, HP yang sekarang dipake udah lambat banget kinerjanya, casingnya juga udah terkelupas karena sering dimainin anak dan kebanting-banting.

HP idaman saya tentunya yang kameranya bagus, RAM oke, baterenya tahan lama, dan tahan banting juga dong.

Jadi inget kata-kata dosen fotografi dulu. Kalau bawa kamera itu, yang penuh baterenya ya, yang kosong memorinya, jangan kebalik.

Kayaknya buat zaman sekarang, ini berlaku buat HP deh. Soalnya kamera pun udah include sama HP kan.

Memori harus besar, gak cepet penuh. Dan baterenya pun harus punya kapasitas besar dan tahan lama.

Buat saya sekarang dan mungkin juga ibu, kemungkinan bawa kamera buat jalan-jalan sangatlah kecil. Mengingat kami berdua sudah jadi perempuan rempong yang paling banter ya bawa HP aja buat foto-foto sekaligus buat video call sama suami dan anak-anak di rumah.

Dan di tahun 2018 ini, saya pengen banget punya HP baru yang punya fitur:

1. Desain keren, elegan, dan gak berlebihan. Saya males kalau liat HP yang terlalu “blink-blink” gak karu-karuan, bukannya bagus malah kayak yang norak-norak gimana gitu.

2. Kameranya udah kamera AI (Jenis kamera yang kekinian, soalnya kamera Hp saya yang sekarang masih jadulers), yang konon katanya hasil fotonya udah tsakep dari sononya tanpa banyak editing sana-sini.

3. Memori penyimpanannya sampai 128 GB, paling gede spacenya di kelas smartphone mid-end sekarang. Jadi gak perlu repot sering back up data terus sama beli memori eksternal tambahan.

4. Makin ciamik pakai GPU Turbo yang kemampuannya bisa buat gaming. Kenapa harus kuat buat gaming

Jadi, walaupun saya gak terlalu doyan nge-game, punya HP yang kekuatannya bisa dipakai gaming itu berarti bagus. Soalnya dipake game aja oke, apalagi dipake kerja dibawah kecepatan nge-game, pasti gak ngelag dan macet-macet pas dipake.

Ternyataaaa, HP yang memenuhi spesifikasi impian saya di tahun 2018 ini adalah HP Huawei Nova 3i. Udah pake irish desain yang keceh, pake kamera AI (ada 4 buah lagi, mantap!), storagenya 128 GB, dan udah pake GPU Turbo yang kekuatannya bisa dipakai buat gaming.



Yuhuuu, alhamdulillah yaa. Sudah kutemukan tambatan hatiku yang baru.

My 2018 Best Moment 

Itulah, sekelumit cerita My 2018 Best Moment saya bersama ibu mertua. Gak nyangka banget bisa jalan bareng, jauh lagi, berdua (bareng rombongan juga sih sebenenernya, hehe) bareng ibu mertua.


Waktu di Melaka
Siapa tahu, para suami terinspirasi nih mau kasih hadiah jalan-jalan istrinya bareng sama ibu. Selain menambah ‘bonding’ antara mertua dan menantu, ngasih hadiah jalan-jalan buat me time istri dan ibu pasti dapet pahala yang besaaarrrr banget.

Apalagi istri udah capek banget ngurus rumah dan anak-anak. Ibu juga udah berjuang jadi ibu rumah tangga sekian puluh tahun lamanya. Boleh dong sesekali dapet hadiah jalan-jalan. Jangan lupa, plus HP Huawei Nova 3i juga ya buat bekelnya. Hahaha.

Oh ya, beberapa minggu yang lalu, ibu jatuh sakit dan sempat menjalani operasi serta harus berobat rutin dalam jangka waktu yang cukup lama. Do’akan ibu cepet sembuh yaa, supaya bisa jalan-jalan bareng diriku lagi, haaa itu mah maunyaaa.

Terima kasih sudah baca sampai sini, salam sayang selalu :D


***




Sebagai ibu rumah tangga, saya kerap merasa hidup saya tidak seimbang. Apalagi jenuh yang melanda dikala mood sedang turun, rasanya errrr banget.

Walaupun kesannya sepele, ‘hanya’ tinggal di dalam rumah setiap harinya, seorang ibu rumah tangga, wajib menjaga keseimbangan hidup demi menjaga ‘kewarasan’ dalam ‘bertugas’ dan bertanggung jawab menjaga keutuhan dan kebahagiaan seluruh anggota keluarga.

Karena ada yang bilang, ibu atau istri itu jantung hatinya keluarga. Kalau suasana hatinya sedang baik, maka seluruh keluarga akan merasa baik dan bahagia. Tapi sebaliknya, kalau suasana hatinya sedang buruk, seluruh keluarga deh yang kena semprot omelannyan seharian. Hahaha. 

*Gue banget itu mah

Bicara soal hidup seimbang, ketika saya kuliah dulu, saya pernah mendapatkan materi kajian Islam mengenai Tawazun (yang berarti seimbang). Sebagai seorang muslim, justru kita dituntut untuk hidup seimbang setiap waktu.

Contoh yang paling mudah diingat adalah hidup seimbang antara dunia dan akhirat, antara ibadah dan ikhtiar mencari penghidupan di dunia.

Makanya ada sebuah ungkapan yang mengatakan bahwa:

“Barang siapa yang menginginkan dunia, maka hendaklah berilmu. Barang siapa yang menginginkan akhirat, maka hendaklah memiliki ilmu. Dan barang siapa yang menginginkan keduanya, maka hendaklah memiliki ilmu.”

Ungkapan tersebut menggambarkan bahwa sebagai manusia, kita tidak bisa condong pada salah satu sisi saja. Hidup itu mesti seimbang, tidak saling melupakan salah satu aspek kehidupan. 

Begitu pun dengan hidup kita sehari-hari, kita selalu diingatkan untuk Habluminnallah dan Habluminannas. Yaitu intinya kita harus memiliki hidup yang seimbang ketika menjalin kehidupan dengan Allah SWT dan menjalin hubungan dengan manusia lain.

Dan  salah satu Ayat Al-Qur’an yang paling “Menampar” bagi saya tentang konsep hidup seimbang adalah “Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya supaya kamu beruntung.” [QS. Al-Jumu’ah:10]

Allah SWT tidak menyuruh kita beribadah terus menerus. Setelah beribadah, Allah SWT pun menyuruh manusia untuk bertebaran di muka bumi, berikhtiar dan bekerja untuk mencari karunia Allah SWT. 

Panjang sekali yah ini muqadimah-nya, gak apa lah, anggap aja edisi Mamah Dedeh.

Jadi, apa saja keseimbangan hidup yang harus dijaga oleh seorang Ibu Rumah Tangga?

1.Ruhiyah/Jiwa

Saya sengaja menempatkan ruhiyah atauh keseimbangan jiwa ini sebagai salah satu keseimbangan yang harus dijaga oleh seorang Ibu Rumah Tangga pada posisi pertama. Karena sejatinya, jika ruhiyah atau jiwa seorang ibu itu kuat, sehat, dan baik. Maka atmosfer dalam keluarga pun akan mengikutinya.

Ada yang mengatakan bahwa, selayaknya tubuh, ruhiyah atau jiwa kita ini juga harus “diberi makan” jika tidak, ia akan sakit bahkan akan mati.

Lalu, bagaimana cara memberi makan ruhiyah atau jiwa kita?

Tentunya dengan beribadah kepada Allah SWT. Dari ibadah yang sederhana, hingga ibadah yang membutuhkan perjuangan dan pengorbanan yang cukup besar.

Selain itu, makanan ruhiyah atau jiwa kita ini adalah nasihat, ilmu, materi, kajian keagamaan yang bisa kita dapatkan dalam majlis-majlis ilmu atau majlis dzikir. Di sanalah ruhiyah atau jiwa kita akan kembali mendapatkan charge atau nutrisi yang akan menyehatkannya atau bahkan menghidupkannya kembali.

2.Emosi

Emosi pun erat kaitannya dengan ruhiyah atau jiwa. Emosi seorang ibu harus benar-benar dijaga. Apalagi dengan karakter perempuan yang “Mood Swing” kadang kala emosi jadi tak terkendali, baik kepada pasangan atau pun terhadap anak.


Menjaga keseimbangan emosi demi anak-anak
Saya sendiri cukup sering mengalaminya. Apalagi ditengah kelelahan dalam mengurus anak atau pun rumah. Ada kalanya emosi terpicu hanya karena hal-hal yang sepele. Misalkan, si kakak yang gak mau makan, atau si adik yang buang air di sembarang tempat.

Karena kelelahan dan mood swing itu, saya “kelepasan” marah-marah dan emosi berlebihan kepada anak. Walaupun setelah itu saya seringkali menyesal, tapi kok ya capek kalau harus marah-marah atau emosi terus setiap hari.

Maka dari itu, keseimbangan emosi agar saya meraih live balance ini harus saya perjuangkan dann saya kelola dengan baik. Bukan hanya demi anak-anak atau pasangan, tapi demi diri saya sendiri juga.

Bukan kah begitu, Mak?

Biasanya saya mencoba memperbaiki kondisi emosi dengan membaca buku parenting, mendengar seminar parenting di youtube, atau sharing dengan teman alias curhat. Atau dengan menulis blog, bagi saya sangat bisa me-release energi negatif yang menguasai diri.

Fiuhhh.

3.Ilmu

Eiitssss, siapa bilang ibu rumah tangga itu udah cukup ilmunya? Saya pribadi Justru makin hari rasanya makin kurang ilmu aja bawaannya. 

Pengennya ikut seminar ini, seminar itu, talkshow parenting, kesehatan, keuangan, pokoknya buat nambah skill saya sebagai ibu rumah tangga.

Karena jujur aja, makin banyak kegiatan, makin banyak anak, makin banyak lupanya dan khilafnya. Ilmu-ilmu yang udah pernah didapat harus diasah lagi. Apalagi ilmu yang belum punya, harusnya mah semangat buat dikejar.

Ini kepala rasanya udah beku, mwehehe. Terakhir mikir ya pas sidang skripsi, beberapa tahun yang lalu, dan ketika kuliah di pasca sarjana walau hanya sebentar. Rasanya otak kok udah jarang banget dipakai buat mikit kritis, hihihi.


Kangen ngampus di Bumi Siliwangi
Padahal, upgrade ilmu ini penting banget buat ibu rumah tangga zaman sekarang.

Apalagi ada hadits yang mengatakan, “didiklah anakmu sesuai dengan zamannya.” Mau gak mau, ilmu pengetahuan seorang Ibu Rumah Tangga wajib diupgrade dan diupdate setiap waktu. Demi menjaga keseimbangan hidup.

4.Keuangan atau finansial

Sebagai seorang ibu, melek finansial alias keuangan dan mengerti cara mengelolanya adalah satu hal yang sangat penting.

Karena apa? Karena kalau kita gak bisa mengelola keuangan dengan baik, maka yang terjadi adalah stres. 

Yaps stres menghadapi pemasukan yang tidak kunjung seimbang dengan pengeluaran. Bahkan hingga terbelit hutang dengan pihak lain.
Dududu jangan sampai deh kayak gini.

Ibu Rumah Tangga harus bisa menjaga keseimbangan pengeluaran dan pendapatan, baik dari gaji suami maupun pemasukan yang bisa dihasilkan oleh diri sendiri, dari hasil wirausaha misalnya. Agar tidak terjadi besar pasak dari pada tiang.

5.Fisik 

Tidak bisa dipungkiri, sebagai Ibu Rumah Tangga, saya sendiri sering abai dengan keseimbangan fisik. Seperti jarang olah raga, makan makanan yang kurang sehat, terlalu banyak mengkonsumsi gula dan garam, yang suatu saat mungkin jadi bom waktu terhadap kesehatan saya sendiri.


Emak-emak paling susah jaga pola makan, apalagi kalau udah kulineran gini

Sedangkan seperti yang kita tahu, yang namanya ibu itu kan gak boleh sakit. Harus senantiasa sehat wal ‘afiat. Karena kalau ibu udah sakit, semua tanggung jawab dan pekerjaan di rumah akan berantakan, dan berimbas pada anggota keluarga juga.

Ceritanya, beberapa waktu sebelum hamil, saya sering banget sakit. Kalau saya hitung, hampir setiap bulan, saya pergi ke dokter. Sakitnya emang sih gak berat-berat amat, seperti flu, batuk, demam, tapi kok saya merasanya ganggu banget.

Sampai saya tanya ke teman-teman, “Apa sih multivitamin yang paling bagus? Badanku kok cepet banget drop. Sebentar-sebentar sakit dan ke dokter.” 

Hingga pernah suatu saat saya gak kuat untuk mengurus rumah, dan akhirnya Aldebaran saya titip di rumah Mamah. Hiks.

Terinspirasi oleh Pristine  8+ tentang Live Balance

Pertama kali liat Pristine 8+ jatuh cinta sama kemasannya
Ada yang pernah coba minum Pristine 8+ belum?

Pertama kali saya coba minum Pristine 8+ itu waktu sepulang nganter Kifah sekolah. Rasanya haus banget dan saya mampir ke mini market. Karena udara lagi panas-panasnya, saya langsung berjalan menuju lemari minuman dingin, dan memilih minuman apa yang mau dibeli.

Dan pas banget waktu itu pertama kali liat Pristine 8+, botolnya langsing dan warna botolnya biru muda agak ke torquise gitu, kalau sepenglihatan saya sih. Karena kemasannya langsing dan warnanya lucu itu lah akhirnya saya coba beli Pristine 8+.

Pristine 8+ merupakan air alkali
Pertama kali saya minum, rasanya seperti minum air mineral kemasan pada umumnya. Rasanya enak dan segar. Saya belum tau tuh kalau ternyata Pristine 8+ ini BERBEDA dari air minum dalam kemasan biasanya.

Setelah membaca penjelasan dari beberapa tulisan teman-teman blogger yang sudah mencoba Pristine 8+ lebih dulu, ternyata Pristine 8+ ini adalah air alkali. 

Nah loh, apa lagi itu air alkali?

Dulu, ketika saya masiih tinggal di Bandung, sempat Booming banget yang namanya air alkali. Dimana air ini diolah oleh mesin tertentu menjadi air yang baik untuk kesehatan, yakni memiliki pH atau kadar keasaman diatas angka 8 (bersifat basa).

Gunanya adalah untuk menetralisir racun dalam tubuh, menyegarkan badan, dan bahkan bisa digunakan untuk merawat kesehatan kulit.

Dengan pH 8 yang bersifat basa, Pristine 8+ mampu menetralkan racun dalam tubuh
Nah, ternyata Pristine 8+ ini adalah air alkali yang diolah oleh mesin berteknologi  Jepang sehingga menghasilkan air yang memiliki pH 8. Makanya kenapa dinamakan Prsitine 8+ itu karena pH airnya adalah 8 yang merupakan pH baik untuk tubuh.

Pristine 8+ sendiri merupakan air alkali yang diproses oleh mesin khusus berteknologi Jepang. Di Indonesia, Pristine 8+ diprodukasi oleh PT. Super Wahana Techno, anak perusahaan dari Sinar Mas yang bekerja sama dengan Nihon Trim.

Sumber mata air yang digunakan berasal dari Gunung Gede Pangrango. Kemudian diproses sedemikian rupa sehingga menghasilkan air dengan pH 8 yang sangat baik untuk mengeluarkan racun dari dalam tubuh dan menjaga tubuh agar tetap sehat dan seimbang.

pH 8 adalah pH yang baik untuk tubuh
Dulu agak susah kalau mau beli air alkali, harus order ke agennya dulu, alhamdulillah adanya Pristine 8+ ini mempermudah saya untuk membeli air alkali karena banyak tersedia di mini market di dekat rumah.

Pristine 8+ sendiri tersedia dalam ukuran 400ml, 600ml, dan 1500ml. Ada juga isi ulang dalam bentuk galon. 

Harganya sendiri, untuk ukuran 400ml berkisar antara Rp.3.000-Rp.3.500.

Pristine 8+ memberikan saya inspirasi untuk hidup seimbang, netral dari racun tubuh maupun racun jiwa, karena memang sebagai Ibu Rumah Tangga, hidup seimbang harus diusahakan, salah satunya dengan cara yang saya utarakan di atas.

Siapa yang sudah konsumsi Pristine 8+ di rumah?
Hidup sehat dan hidup seimbang, khususnya Ibu Rumah Tangga, baik secara jiwa, emosi, maupun fisik tentunya akan menciptakan suasana bahagia di rumah, dan semua anggota keluarga bisa berikhtiar maksimal mencapai semua cita-cita yang diinginkannya.

Nah, kalau hidup seimbang versi Emak gimana? Sharing yuk di kolom komentar :)

Menjadi seorang traveler memang menyenangkan. Kita bisa melihat berbagai pesona dunia dengan mata kepala sendiri. Tidak lagi melalui sebuah layar. 

Namun traveling tidaklah semudah itu. Sebab, tidak jarang traveler harus berhadapan dengan berbagai kendala yang tidak terduga. Bagi Kamu yang ingin memulai hobi sebagai traveler, tentunya tidak ingin menghadapi situasi-situasi itu bukan? 

Untuk itu, berikut ini beberapa kesalahan umum para traveler yang bisa Kamu hindari.

1. Membawa terlalu banyak barang

Bisa jadi, Kita traveling ke tempat yang sama sekali baru, sehingga Kita tidak bisa memperkirakan barang apa yang akan diperlukan selama traveling. 

Jadi, besar kemungkinan Kita akan membawa terlalu banyak barang untuk berjaga jaga. Untuk itu, sebaiknya Kitaa hanya membawa barang yang memang benar-benar diperlukan. 

Tidak perlu membawa barang-barang yang mungkin diperlukan. Selain tidak efektif, bagasi Kita pun bisa kelebihan beban.

2. Terlalu boros 

Selama traveling pasti Kita akan merasakan euforia yang bisa menjadi bumerang apabila tidak dikelola dengan baik. 

Meskipun Kita adalah tipe orang yang hemat, bukan tidak mungkin Kita berubah menjadi orang yang boros ketika sedang traveling. 

Sebab, rasa senang dari traveling ini membuat mengeluarkan uang jauh lebih ringan. Sehingga tidak sering para traveler ini kehabisan biaya di tengah-tengah masa liburannya. 

Hasilnya banyak traveler yang berubah menjadi pengamen ataupun pekerja kasar.

3. Tidak menyiapkan salinan dokumen penting

Ketika sedang traveling, Kita adalah pendatang. Jadi, sebisa mungkin harus selalu membawa dokumen-dokumen penting yang bisa membuktikan identitas Kita. 

Baik ketika traveling ke luar maupun di dalam negeri, identitas diri sangatlah penting. Selain untuk berjaga-jaga apabila terjadi hal darurat, dokumen-dokumen penting ini dapat mencegah Kita untuk dipulangkan secara paksa oleh pemerintah setempat.

Namun membawa dokumen penting saja belum cukup. Sebaiknya, Kita juga menyiapkan salinan dari dokumen-dokumen ini untuk berjaga-jaga.

4. Itinerary terlalu padat

Tidak ada orang yang mau travelingnya kacau. Jadi, banyak dari traveler yang sudah merancang itinerary jauh-jauh hari.

Tempat apa yang harus dikunjungi, kuliner apa yang harus dicicipi, atau siapa yang harus ditemui. Namun, sayangnya banyak dari traveler yang justru terlalu banyak merancang rencana, hingga itinerary mereka sangat berdekatan satu sama lain.

Padahal banyak hal tak terduga yang bisa terjadi selama traveling. Misalnya saja penerbangan delay, cuaca buruk, atau transportasi darat yang terjebak kemacetan. 

Untuk itu, sebaiknya sediakan jeda waktu yang wajar dalam itinerary yang Kita buat. Kita juga tidak harus mengunjungi semua tempat menarik di destinasi traveling yang telah Kita rancang sebelumnya.

5. Memilih maskapai yang memiliki jeda transit terlalu pendek

Apabila Kita akan traveling ke luar negeri, besar kemungkinan Kita harus transit terlebih dahulu. 

Transit ini pun dilakukan bukan di negara tujuan, melainkan di negara lain. Jadi, bisa saja Kita memerlukan visa tersendiri agar bisa transit di negara tersebut. Untuk mendapatkannya tentu saja tidaklah sebentar. 

Oleh karena itu, banyak para traveler yang gagal terbang dengan penerbangan selanjutnya hanya karena masalah administrasi itu. 

Jadi, sebaiknya melakukan riset terlebih dahulu saat memilih tiket penerbangan. Apabila negara yang menjadi transit memerlukan visa dan keperluan administrasi lainnya, sebaiknya pilih penerbangan dengan masa transit yang cukup panjang. 

Dengan demikian, Kita dapat mengurus dokumen-dokumen penting dengan lebih leluasa. 

Namun kalau tidak ingin repot mengurus visa transit, sebaiknya memilih penerbangan direct saja. Misalnya, Kita akan berlibur ke Hong Kong, maka Kita bisa memilih Cathay Pacific. 

Selain nyaman, maskapai ini juga menyediakan penerbangan langsung. Sehingga Kita bisa langsung traveling bebas repot.

"Aku pengen resign, tapi masih belum bisa. Orang tua gak kasih izin, keluarga juga masih perlu sokongan ekonomi tambahan. Tapi jujur aja, aku galau banget sama anak."

"Sedih, aku merasa useless banget di rumah. Ibu nyuruh aku kerja, karena udah capek-capek sekolahin aku sampe sarjana, tapi malah di rumah terus, cuman momong anak. Aku merasa sakit hati dan gak berguna jadinya."

...

Dialog curhat seperti di atas itu seperti familiar. Yaps, familiar di kalangan perempuan atau ibu yang memutuskan bekerja di kantor atau tinggal di rumah, full ngasuh anak dan beberes setiap harinya. 

Kegalauan seperti ini sering sekali saya dengar dari teman-teman. Walau sekedar update status media sosial, atau curhat langsung ke saya. 

Saya ngerti kenapa mereka galau, toh saya pun pernah berada di posisi mereka. Sama-sama bingung antara anak dan eksistensi diri melalui pekerjaan.


Ujung-ujungnya, para perempuan atau ibu ini melakukan pembelaan diri dan pembenaran, atau kita kenal istilahnya Mom War, antara ibu bekerja dengan ibu rumah tangga.

Mom war yang tak kunjung usai, bahkan sampai muncul kata-kata ataupun gambar yang menyakitkan, baik untuk ibu bekerja maupun ibu rumah tangga.

Sebenernya, kalau saya boleh ngajak temen-temen berpikir sejenak, semua kegamangan dan pertarungan opini antara ibu bekerja vs ibu rumah tangga, gak harus terjadi jika kurikulum pendidikan di Indonesia agak diretouch sedikit mengenai peran gender atau jenis kelamin. Yaitu laki-laki dan perempuan.

Jadi, semata bukan karena pribadi masing-masing yang senengnya war atau gontok-gontokan, tapi lebih jauh lagi, ini semua dikarenakan kurikulum pendidikan Indonesia yang masih sangat kurang dalam memberikan edukasi tentang peran laki-laki dan perempuan di dalam hidup ini, tsahh.

Sex Education emang sering digembar-gemborkan, tapi lebih ke arah edukasi sex secara fisik, seperti pengenalan alat reproduksi, bagaimana menjaga tubuh kita dari orang lain, dll. 

Bagus sih, tapi menurut saya tetep kurang. Karena anak perempuan dan laki-laki juga perlu diberi tau sejak dini, peran perempuan dan laki-laki secara sosial, apa saja tanggung jawabnya, apa saja kewajibannya, dan apa saja tantangannya.

Baca juga: Dari Si Tomboy Jadi Si Feminim

Balik lagi ke peran perempuan dan laki-laki di masyarakat.

Sadar kah kita kalau dari kecil  kita diajarkan hal yang sama dengan laki-laki, ibarat kata, gak ada bedanya dengan teman laki-laki kita.

Secara materi semua plek ketiplek sama. Guru-guru berbasis mata pelajaran tentunya mengajarkan materi pelajaran yang sama seperti Trigonometri, Arus listrik, Penyerbukan, Reaksi Kimia, dan lain sebagainya.

Semuanya sama, tak ada perbedaan bukan? Bahkan kadang yang perempuan lebih jago ngitung jumlah rantai karbon dibanding laki-laki, padahal yang banyak kerja di pertambangan kan Bapak-bapak, yang bersinggungan sama bidang tersebut.

Menurut saya, tetap harus ada pendidikan/pembelajaran yang "membedakan" antara laki-laki dan perempuan. Terutama dalam memahami peran gendernya ketika ia terus beranjak dewasa.

Jangan sampai ketika dewasa anak perempuan itu berpikir "Ya emang dari kecil, gue diajarin ilmu x y z, ya mau gak mau, gue harus pake buat kerja."

Kita, orang dewasa ini macam disuruh mikir "lah kan emang begini seharusnya, lah kan emang sekolah itu buat kerja." Thats it.

Hmmmmm.

Kurikulum Indrustial

Indonesia memang menganut sistem kurikulum Industrial dimana terinspirasi dengan adanya Revolusi Industri.




Makanya, sejak dulu, kalau kita perhatikan semua mata pelajaran yang kita terima adalah berbasis kompetensi alias keahlian melakukan sesuatu yang sudah tersistem. Apalagi kurikulum SMK, mata pelajarannya adalah untuk melakukan hal tertentu yang terstruktur dan terorganisir. 

Kenapa seperti itu? Karena memang, kurikulum Industrial itu menyiapkan lulusannya menjadi seorang pekerja.

Bahkan, waktu kecil, saya kebayangnya kalau udah gede bakal jadi kasir di supermarket loh, suwer

Ya ampun itu kalau inget jadi ngakak sendiri.

Oleh karena itu, dengan adanya kurikulum 2013 berbasis karakter, saya sungguh gembira. Pemikiran akan kognitif yang agung sudah mulai berkurang. Anak-anak lebih dibina karakternya selain kognitifnya. Walau pun tetep sih, di lapangan ada yang tetap mengagung-agungkan  nilai ulangan, nilai ujian, nilai matematik, dsb.

Tetep ya, orang tuanya terbawa nuansa zaman dulu pas sekolah, dimana nilai kognitif dan rangking yang jadi acuan kecerdasan anak.

Galau Akan Masa Depan

Coba deh, siapa yang cita-cita masa kecil, gak sinkron sama kerjaan atau pun kondisi masa kini? Berapa banyak sih orang yang sukses meraih cita-cita masa kecilnya? Dan beneran happy dengan keadaannya sekarang?

Ya mungkin ada, tapi ga banyak. Trus kita termasuk yang mana?

Ada gak sih yang mikir, "kok tiba-tiba gue jadi guru ya? Tiba-tiba gue jadi PNS? Tiba-tiba gue jadi blogger?" Semuanya bak diluar rencana.

Tak Tahu Peran, Tak Punya Pilihan

Karena ketika kita gak tau siapa diri kita, apa peran kita, ujung-ujungnya kita gak punya pilihan, ketetapan hati, dan keputusan di masa depan.

Dosen saya dulu pernah nyeletuk, "Udah gak zaman tuh sekarang Ibu memasak di dapur, ayah berangkat ke kantor. Karena sekarang, ibu juga bisa berangkat ke Kantor dan Ayah bisa masak di dapur."

Iya sih, tapi kok saya dengernya gak enak ya waktu itu. Seakan-akan gak ada batasan lagi antara tanggung jawab laki-laki dan perempuan.

Baca Juga: Susahnya Menikah

Karena pesan pendidikan yang blur tentang peran perempuan dan laki-laki ini, jujur aja, saya pun merasa jadi korban dan menjadi generasi yang kebingungan.

Gak punya pandangan, pemahaman, dan keputusan sejak kecil. Kehidupan dijalani dengan let it flow tanpa gambaran yang jelas tentang masa depan akan seperti apa, pekerjaan apa yang bisa dilakukan, peran apa yang harus saya "mainkan" semuanya tak terencana sejak di bangku sekolah dasar.

Padahal kita sekolah lama loh, TK 1 tahun, SD 6 tahun, SMP 3 tahun, SMA 3 tahun, Kuliah 4 tahun. 17 tahun yang sia-sia kalau sampai gak tau tujuan hidup sendiri *so sad

Peran Guru

Di sekolah, memang pelaksana kurikulum yang paling utama adalah guru. Tapi, dengan beban mata pelajaran yang begitu berat, apa masih bisa mengakomodir hal lainnya dengan segala keterbatasannya?

Guru Bimbingan Konseling

Memang sih, guru BK paling pas untuk jadi konselor atau orang tua yang mengarahkan anak didik diluar mata pelajaran, tapi kadang guru BK lebih identik dengan kasus anak, kedisiplinan, dll. Dan guru BK juga hanya ada di tingkatan sekolah menengah saja, padahal di tingkat sekolah dasar pun, fungsi dan peran perempuan dan laki-laki itu penting disampaikan.

Ini bisa jadi salah satu solusi, peran guru BK ini harusnya lebih diarahkan untuk memberikan gambaran peran dan tanggung jawab anak-anak di masa depan nanti, termasuk peran gendernya sebagai perempuan dan laki-laki. Perannya dalam membangun keluarga, masyarakat, membangun bangsa dan lainnya.

Bukan hanya soal profesi atau cita-cita sebagai seorang xxxxx, tapi berbagai peran yang akan disandang oleh manusia dewasa harus bisa dijelaskan oleh seorang guru BK di sekolah. 


Jangan Meremehkan Anak Usia Sekolah Dasar

Karena di usia ini lah anak-anak akan sering bertanya "eksistensinya" di dunia ini. Mulai dari "asalnya dari mana" "terbuat dari apa" "kenapa kita ada"  dan bahkan anak-anak suka berimajinasi ingin jadi apa kelak dia ketika dewasa dengan cara belajar dari lingkungan sosial.

Mengenal Peran Gender Sejak Kecil, Meminimalisir Kegalauan di Masa Depan


Seperti yang sudah saya katakan di atas, kita menjadi generasi yang kebingungan karena kita kurang atau bahkan tidak paham tugas dan fungsi kita masing-masing.

Sebagai perempuan, sejak kecil kita tidak menerima pendidikan yang lengkap mengenai tugas dan peran perempuan dalam keluarga dan masyarakat.  Tidak semua keluarga mengerti bagaimana mengedukasi anak-anaknya akan perannya sebagai perempuan dan laki-laki.

Bersyukurlah kalau kamu dilahirkan dari keluarga yang memang mengerti dan paham cara mengarahkan anak. Sehingga, ketika dewasa, anak sudah tidak kebingungan dan mantap mengambil peran di masyarakat.

Lah kalau ngga?

Agar Perempuan Tidak Berujung Pada Kegalauan

Andai peran dan fungsi perempuan di keluarga dan masyarakat diajarkan sejak dini, mungkin Mom war tentang ibu bekerja dan ibu rumah tangga akan bisa diminimalisir.




Pertama, mental perempuan akan lebih siap. Karena sudah ada gambaran akan masa depan. Jika bekerja akan lebih siap mempersiapkan mental, diri, kompetensi, dan pengetahuan tentang seluk beluk ibu bekerja.

Kedua, begitupun dengan Ibu rumah tangga. Memilih jadi ibu rumah tangga karena pilihan dan kesiapan mental, bukan hanya nasib semata. Dan sudah tau, apa yang akan dilakukan jika saya tidak bekerja di kantor. Menjadi seorang wirausahawan kah, menjadi seorang relawan di dunia pilantropi kah, atau menjadi pelayan masyarakat dengan aktif di komunitas.

Baca juga: 5 Inspirasi Wirausaha Bagi Muslimah dari Brand Tas Heejou

Coba deh bayangin, jika pendidikan kita sudah berpikir sejauh ini. Khususnya bagi perempuan, maka hidupnya akan lebih bahagia dan jauh dari kegalauan, antara bekerja atau tidak.

Karena semuanya sudah dipersiapkan sejak kecil, mentalnya disiapkan, diberikan informasi yang lengkap tentang kemungkinan atau resiko dari pilihan yang akan diputuskan. Perempuan pun gak akan saling "serang", saling menjatuhkan karena alasan pilihan hidup.

Ibu bekerja bahagia dan mantap dengan keputusannya, ibu di rumah pun bergembira karena ini merupakan gambaran kehidupan idealnya sejak kecil.

Gak galau dan gak merasa salah dalam ambil keputusan.

"Karena ibu yang bahagia itu adalah koentji untuk melahirkan generasi yang bahagia, dan semuanya sudah dipersiapkan dengan baik bahkan semenjak sang ibu masih belajar mengeja namanya sendiri."


Catatan: Tulisan ini merupakan opini pribadi berdasarkan pengalaman dan pengamatan, dan tidak menerima perdebatan dalam bentuk apapun. Terima kasih :D