Sebagai alumni penonton film Ayat-ayat Cinta 1, jujur saya penasaran dengan kelanjutan kisah cinta Fahri dan Aisha ini.

Walaupun dulu pada di film AAC1 saya sempet kecewa sih, karena filmnya gak sesuai cerita di novel best sellernya. Makanya dulu saya gak terlalu puas dengan filmnya, tapi tetep sih penasaran juga sama kelanjutannya. Hahaha.

Tokoh Fahri yang dulu lovable banget khususnya dikalangan perempuan tentu bikin penasaran, apakah Fahri masih se-charming dulu setelah menikah dengan Aisha?

Apa rumah tangga mereka akan berliku seperti cerita rumah tangga di sinetron tersanjung atau tukang bubur naik haji?

Apakah mereka punya anak dan hidup bahagia selamanya? Atau sebaliknya?

Kepo juga kan jadinya, apalagi saya belum baca novel AAC 2, karena emang pas mau beli pun ragu, novelnya tebel banget.

Ragu bisa kebaca atau ngga di rumah. Haha.

Yaudah, langsung aja ini review dari saya.


Cerita


Cerita secara keseluruhan, gak sama dengan AAC 1. Kenapa saya bilang gak sama? Karena Fahri dan Aisha sekarang sudah masuk usia dewasa yang udah gak galau-galau soal cinta. Apalagi dulu Fahri sempet jadi rebutan banyak perempuan kan.

Walaupun memang Fahri ini banyak disukai sama perempuan, tapi karena Fahrinya udah nikah, jadi ya gak terlalu greget sih, gak ada tipe-tipe pelakor juga di film ini. Semuanya natural dan ya gak terlalu bernuansa romantis seperti film sebelumnya.

Tapi menurut saya justru isu yang diangkat adalah isu yang lebih dekat dengan keseharian muslim. Jadi pas nonton itu saya dapet insight kalau memang harusnya sesama muslim dan non muslim ini hidupnya seperti ini, seperti yang Fahri contohkan.

Isu Palestina pun ada. Dan pas sekali menurut saya, karena kemarin baru aja Donald Trump bikin ribut masyarakat dunia karena mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Menurut saya, ceritanya cukup 'flat' dalam artian gak ada cerita yang punya klimak tinggi. Jadi, setiap rangkaian ceritanya itu pendek-pendek, kemudian ada klimak, berlanjut dengan penyelesaian.

Pas nonton jadinya gak terlalu deg-degan dan penasaran banget jadinya. Mungkin yang saya tangkep sih, karena ada banyak yang ingin diceritakan dari novel ini.

Tokoh

Tokoh utama Fahri udah bukan Fahri yang dulu lagi. Mahasiswa Al-Azhar Kairo yang sederhana dan cinta ilmu. 

Kalau cinta ilmunya sih masih ya, karena Fahri sekarang udah jadi dosen di Universitas Edinburgh. Tapi kehidupan ekonominya udah berubah setelah menikah dengan Aisha.


Tapi yang bikin penasaran, Aishanya kemana?

Ada banyak tokoh baru, ada Keira si anak ABG yang suka main biola, ada Hulya sepupunya Aisha, dan ada Sabina khadimat di rumah Fahri yang merupakan wanita muslim yang gak jelas kewarganegaraannya.

Ada juga nenek Yahudi tetangganya Fahri, dan Brenda si Lawyer cantik yang suka mabuk-mabukan.

Ada tokoh Hulusi (Panji) sebagai asistennya Fahri, dan Misbah (Arie Untung) sebagai teman Fahri waktu di Kairo dulu.


Setting


Kalau setting tempatnya udah oke banget lah, Universitas Edinburgh. Universitas dambaan pencari beasiswa LPDP ya, hehehe.

Pemandangan universitasnya yang bekas kastil, warna coklat kemerahannya, alam Skotlandia yang keren juga nambah suasana di film ini.

Oke banget.


Ending

Haha, ini ending agak aneh menurut saya, gak begitu natural. 

Bikin kita nanya "Oh iya ya bisa gitu ya?"

Dan memang sebelumnya, ada rahasia besar yang terkuak di film ini. Yang bikin kita ngomong, "Ya ampun, ternyata oh ternyata."


Review saya:

1. Ada bagian yang nyess banget, waktu Fahri menikahi salah satu perempuan di atas (hahaha spoiler banget) ketika Aishanya gak ada. Huhuhu. Aisha itu hilang di jalur Gaza, sampai saat ini belum ketemu jenazahnya.

2. Nonton film AAC ini kok kayak ketuker-tuker sama sosok Azzam di Ketika Cinta Bertasbih ya. Mungkin karena penulisnya sama. Dan suami saya juga pas ditanya merasakan hal yang sama. Berasa keinget-inget tokoh Azzam.

3. Keseluruhan film bagus, gak bikin sedih, galau, atau gimana. Saya nikmatin banget alur ceritanya.

4. Endingnya kurang natural, kalau menurut saya sih, endingnya kayaknya gak harus gitu, mungkin bisa dengan ending yang lain atau lebih natural lagi aja, karena agak aneh, huhuhu.

5. AAC 2 ini gak mellow banget atau drama banget, filmya cukup santai, ada nuansa komedi juga, pemandangan settingnya bagus, layaklah buat ditonton weekend dan liburan kali ini.


Gimana? Kamu tertarik buat nonton gak nih?


Hari ini kita lagi ‘digegerkan’ oleh kasus cerai mudanya seorang ‘seleb’ yang dinikahi oleh seorang hafidz qur’an. Bukannya mau Ghibahin kasusnya ya, saya cuma mau ngasih opini kasus ini dari sisi saya, yang dulu nikahnya gak beda jauh dari Kakak S dan Mas T ini.

Sebelumnya, udah baca tulisan saya tentang Menikah Saat Kuliah belum di blog ini?

Kalau belum baca dulu gih, soalnya itu artikel selalu jadi TOP TEN haha. 

Mungkin banyak mahasiwa yang kepikiran nikah muda atau nikah sambil kuliah kali ya. Apalagi di social media ada juga selebgram, dan anak para pemuka agama, anak pejabat, yang juga menikah muda, dan pastinya menginspirasi para followersnya di jagad maya.

Tapi yakin nih? Emang beneran nih mau nikah muda?

Emang enak? Emang sebahagia yang dibayangkan? Emang gampang? Emang gak akan ada masalah? Kalau liat para ‘idol’ sih kayaknya gak ada masalah ya, kayaknya hepi-hepi aja tuh.

*Laahh sendirinya kan juga nikah muda, gimana sih, kok jadi kontradiktif begini*

Tuh kan kalo nikah muda itu bisa gampang banget cerai? Pasti labil deh mereka, pasti belum dewasa deh.

Ah gak juga, ada kok artis atau public figur yang nikahnya udah belasan tahun, malah udah punya cucu, mereka juga akhirnya bercerai.

So, no one really knows kenapa setiap pasangan mudah atau susah untuk bercerai berai.

Tapi, spesial untuk kasus nikah muda ini, karena memang isunya lagi hotssss, saya kasih komentar saya aja deh, sebagai senior dan tentunya pengalaman sendiri, yelaaah seniorrr.

Kenapa begini dan kenapa gitu. Kenapa mau nikah muda, dan kenapa juga harus lekas bercerai.


***

Impian Menikah

Impian menikah bagi perempuan itu pasti kayak mimpi dapet pangeran terus tinggal di kerajaan. Ada orang yang sayang sama kita, ada yang perhatian sama kita, ada yang jagain kita, ada yang mau ngebela kita, dan tentunya kita punya orang yang bisa kita sayang, kita cinta dengan sepenuh hati.

Seneng kan ya bayanginnya.

Apalagi liat para ‘pendahulu’ eeea pendahulu, nikah, punya anak, punya tempat tinggal sendiri, suami kerja, kita ngurus anak dengan sepenuh hati di rumah, suami pulang kerja, masakan udah ready, dinner bareng, weekend jalan bareng, anak sehat ceria, fotonya bisa kita upload di sosmed.

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang bisa kita dustakan?

Bagi perempuan, punya suami itu pasti menyenangkan, yang dibayangin tentang pernikahan adalah  keseruan bersama. Karena sudah saling memiliki satu sama lain, gak ada batasan lagi. Kau milikku, kumilikmu.

Gitu kan ya?

Dan lebih seneng lagi kalau moment kayak gitu gak mesti nunggu lama. Usia belasan udah bisa ngerasain, pasti bahagianya juga akan jauh lebih lama.

Tapi faktanya. Kok ada yang baru beberapa bulan malah memutuskan untuk berpisah? 

Banyak orang yang judge pasti nih anak labil deh, pasti belum dewasa deh.

Dan muncul banyak celetukan.

“Tuh kan, apa gue bilang, nikah muda itu buat gaya-gayaan doang, buktinya cerai kan karena mereka belum sama-sama dewasa.”

Emang bener ya kalau nikah muda itu pasti belum dewasa?

Saya dari dulu selalu percaya dengan kalimat bijak:

“Tua itu pasti, dewasa itu pilihan.”

Yaps, dewasa itu pilihan gaes.

Pernah nonton berita anak usia 5 tahun yang bisa ngurus orang tuanya yang sakit-sakitan, bisa mandiri di rumah, bantuin kerjaan rumah yang biasanya dilakuin sama ibunya, kek nyuci piring, cuci baju, dan kerjaan rumah tangga lainnya?

Sementara ada temen kuliah saya yang usianya 18 tahun di DO sama kampus karena bolos kuliah terus dan ternyata dia ketauan kecanduan game online.

Jadi, yang dewasa yang mana ini? Yang tua yang mana?

Hahaha. Dari situ saya yakin betul memang yang namanya usia gak jadi tolak ukur kedewasaan seseorang. Dan sedikit banyak, keadaan dan mental lah yang jadi faktor penentu kedewasaan berfikir seseorang.

Dan di dunia pernikahan pun saya anggap sama.

Kalau ada pemuda atau pemudi yang usianya muda tapi pemikirannya jauh melanglang buana bahkan melampaui pemikiran orang yang usianya jauh diatasnya, why not dia menikah.

Anak muda gak semuaya galauers dan kekanakan, ada juga yang pikirannya dewasa banget, bisa menentukan sikap, dan bisa menentukan pilihan untuk dirinya sendiri.


Masalahnya adalah perbedaan setelah pernikahan

Banyak yang bilang kalau udah nikah itu gak bebas, yaps emang bener banget. Saya akui. Makanya ada orang yang ngomong kalau sebelum nikah itu saatnya kita puas-puasin main dulu, soalnya entar kalau udah nikah udah ga bisa.

Memang betul, yang namanya pernikahan membuat dua insan yang saling diikat oleh janji suci pernikahan udah gak bebas dalam bersikap. Bebas dalam artian, kita harus saling meminta pendapat satu sama lain.

Wabil khusus seorang istri, semua gerak-geriknya harus seizin suami. Kalau suami gak ngizinin, ya mau apa lagi. Istri harus nurut. Selama suami punya argumentasi syar’i untuk gak memberikan restu buat istri.

Dan udah pasti, kalau masih sama-sama muda, ini bisa jadi masalah besar.

Istri yang tadinya bebas bergerak kemanapun, saat ini mau main ke rumah teman pun dilarang suami. Begitu juga suami sebenernya, gak boleh membiarkan istri merana karena ulah dirinya. Karena suami pun harus menggauli istri dan keluarganya selembut dan sebaik mungkin.

Memang minusnya nikah muda, menikah dengan seseorang yang sesama muda, adalah penerimaan disisi ini.

MASIH TERIKAT DENGAN GAYA LAMA.

Ya, gaya bebas semau gue, pulang ke rumah seenaknya, bangun siang, makan gak teratur, gaya berpakaian dan semua kebiasaan lama yang mau gak mau harus disesuaikan ketika kita memutuskan hidup bersama orang lain, yang pastinya memiliki banyak perbedaan sama diri kita ini.

Walau terlihat sepele, gaya bawaan ini bisa jadi sumber masalah loh, dan ujungnya berakhir dengan perpisahan kalau masing-masing gak saling menyesuaikan.

Anak muda masih butuh teman sepermainan.

Jujur aja, semenjak nikah, teman sepermainan saya itu makin menipis. Ya paling temen deket kuliah aja, seluruh waktu hampir dihabiskan ya sama pasangan.

Dulu sih ngebayanginnya asik aja 24 jam bareng, tapi ya gitu deh. Kalau kata Tulus, kita ini masih butuh ‘Ruang Sendiri’ untuk hidup.

Tapi ya tetep, semua ada batasannya, dan kita harus menyesuaikan dengan batasan itu. Semua harus sesuai persetujuan pasangan kita. Kalau istilah ibu-ibu sih ‘Me Time’, tapi Me Timenya awas aja jangan sampai kebablasan.

Gak sedikit loh ada yang nikah muda, tapi ternyata lebih sering spent time sama temen se-gengnya. Istri atau suaminya dicuekin di rumah.

***
Kira-kira kalau kamu diminta nikah muda, siap gak? Gak bebas main, gak bebas pergi-pergi, dan harus taat sama aturan suami?

Kalau memang berniat nikah muda, hal yang harus dipikirin adalah kesiapan kita untuk berpindah kebiasaan dan menyesuaikan karakter kita dengan karakter pasangan.

Menikah muda itu sama sekali beda dengan pacaran. Kalau yang berniat melegalisasi pacaran dengan nikah muda kayaknya niatnya harus dilurusin dulu deh. Karena kalau salah niat, bisa berabe dibelakang.

Dan pada akhirnya, karena emosi yang masih belum matang, kesiapan untuk menyesuaikan dengan karakter pasangan, akhirnya melayanglah gugatan untuk bercerai.

Buat yang lagi ngekhayal nikah muda itu asik, ya emang bener sih asik banget. Tapi jangan sampai lupa sama konsekuensi syariat yang harus kita jalankan sebagai istri atau sebagai suami.

Apalagi sebagai muslim, yang namanya kewajiban suami istri itu ya tetap berlaku meski nikah di usia muda. Gak ada pengecualian kecuali alasan yang memang diperbolehkan oleh syariat.

Yah, berarti gak enak dong? Katanya pacaran halal alias nikah itu asik?

Istilah ‘Pacaran Halal’ ini memang harus dikaji ulang deh.

Kalau orang pacaran, mana ada ikatan sah? Mana ada kewajiban sang pacar? Mana ada sifat jelek yang keliatan?

Nikah itu bedaaa woiiii, anduk basah disimpen di atas kasur aja bisa bikin sewot dan manyun 3 hari loh.

Saran saya buat yang mau nikah muda. Ceileh pake ngasih saran segala.

Pelajari baik-baik hak dan kewajiban suami istri dalam Islam. Urusan teknis gaya pacaran halal, dan lainnya sih bisa diatur kemudian. Suami harus romantis, istri harus bisa masak enak bisa dikompromiin selanjutnya. Semua itu bisa dilatih seiring dengan berjalannya waktu, hahaha.

Tapi yang paling penting yaitu tadi, mematuhi ‘rules’ menjadi suami istri, melatih mental dan kedewasaan pemikiran, and then siap menerima segala perubahan kehidupan yang terjadi pasca pernikahan.

Gimana? Kamu siap?

Kalau udah, yaudah sana cari calon pasangannya.

*ehhh
*Minta diselepet

***

Bogor, 23 Desember 2017
Dari mantan manten nikah muda, yang masih terus belajar dan remedial.












Kasih ibu kepada Beta
Tak terhingga sepanjang masa
Hanya memberi, tak harap kembali
Bagai sang surya menyinari dunia


Sungguh lagu sederhana yang dalem banget maknanya, dan terasa ketika saya sekarang menjadi orang tua untuk Kifah dan Aldebaran.

Sejak menikah dan positif hamil anak pertama, otomatis perasaan saya berubah, antara was-was, takut salah, dan berusaha memberikan yang terbaik untuk anak yang ada di dalam kandungan.

Makan ini takut salah, ngelakuin ini takut berimbas pada janin, hingga sampai Kifah lahir dan terus bertumbuh besar, perasaan was-was takut tidak bisa memberikan yang terbaik kepadanya selalu saja ada.

Misalkan, salah memberikan pendidikan, salah mengarahkan bakat, dan lain sebagainya.

Di titik ini saya sadar, bahwa ketika saya kecil dulu, mungkin saja perasaan ini pun ‘menjangkiti’ kedua orang tua saya. Selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk saya, tapi sayanya aja yang gak ngerasa, cuek, bahkan suka ‘gak tau terima kasih’

*Kray

Dan saat menjadi orang tua, barulah terasa, perkara mencari diapers aja jadi masalah. Takut kulit anak ruam, takut anak gak nyaman, takut sakit kulit, dan lain sebagainya. Sampai rela putar otak demi memberikan diapers yang terbaik untuk anak, meski harus mengurangi berbagai jatah atau keperluan diri sendiri.


Cinta untuk Orang Tua

Saya bersyukur masih memiliki kedua orang tua yang lengkap dan sehat. Begitu pun mertua, alhamdulillah Bapak dan Ibu masih bisa beraktivitas seperti biasanya.

Sedih rasanya mendengar cerita temen-temen yang orang tuanya sudah meninggal, atau yang hanya bisa terbaring sakit di tempat tidur, yang hampir membuat mereka ‘kewalahan’ mengurusnya.

Saya paham dengan kondisi beberapa orang teman yang harus merawat kedua orang tua yang sakit di tengah urusan keluarga yang tidak kalah menguras tenaga dan pikiran, apalagi anak masih kecil-kecil, butuh perhatian dan juga biaya yang besar. Sementara orang tua pun sangat perlu perhatian.

Saya ngerti, pasti dilema besar merawat orang tua yang sudah sepuh atau sakit itu.

Pasti terlintas dipikiran, dulu orang tua sekuat mungkin memberikan kita yang terbaik, masa iya kita tak mau ‘balas budi’ dengan cinta yang besar?

Walau kita sama-sama tau, yang namanya cinta orang tua, gak akan ada yang pernah bisa membalasnya hingga lunas.

10.000 Testimoni Untuk Confidence

Para ibu usia senior ini bersemangat untuk menyaksikan penganugerahan rekor MURI kepada Confidence

Rabu, 20 Desember 2017 lalu, saya menjadi saksi mata penyerahan rekor MURI kepada Confidence popok dewasa karena telah berhasil mendapatkan 10.000 testimoni dari pelanggan setia Confidence selama kurun waktu Juni hingga Oktober 2017.

Penyerahan rekor MURI yang bertempat di Balai Kartini, Kuningan, Jakarta Selatan ini membuktikan bahwa ada 10.000 kado terbaik yang diberikan oleh anak kepada orang tua mereka juga kado terbaik bagi para pelanggan Confidence yang berhak mendapatkan produk terbaik dalam menunjang aktivitas mereka setiap hari.

Rekor MURI untuk Confidence

Selamat untuk Confidence
Confidence adalah salah satu brand popok dewasa dari PT. Softex Indonesia yang selalu berusaha untuk memberikan kenyamanan terbaik untuk para penggunanya, dan menjadi produk popok terbaik di Indonesia dengan cara mencari tahu kebutuhan konsumen dan selalu berinovasi.

Menjadi Lansia yang Produktif

Menjadi seorang Kakek atau seorang Nenek, membuat seseorang merasa minder atau rendah diri karena sudah memasuki usia senior yang identik dengan aktivitas yang kurang produktif.

Padahal, dunia lansia tidak senegatif itu loh. Di usia senior, sebenarnya seseorang masih bisa tetap produktif dan beraktivitas normal asalkan mampu menghalau berbagai kendala atau gangguan kesehatan yang menghampiri, salah satunya adalah inkontenensia urin.

Apa itu inkontinensia urin?

Talk show mengenai penyakit inkontinensia urin, dihadiri pula oleh Bunda Dewi Yul

Inkontenensia urin adalah salah satu gangguan dalam sistem urin, yaitu kesulitan dalam menahan buang air kecil, yang disebabkan oleh melemahnya otot-otot kandung kemih.

Ada 3 tipe inkontinensia urin, yaitu:

1.Overflow, yaitu urin dalam kandung kemih sudah terlalu penuh, gejalanya adalah rasa tidak puas saat bekemih karena urin sedikit keluar dan pancarannya lemah.

2.Stress, saat batuk, tertawa, atau bersin, urin akan keluar karena terjadinya peningkatan tekanan dalam perut.

3.Urge, ditandai dengan ketidakmampuan menunda berkemih setelah sensasi berkemih muncul, karena otot kandung kemih (otot destrusor) tidak stabil.

Menurut dr. Firtantyo Adi Syahputra, Sp.U yang menjadi narasumber pada talk show yang diadakan dalam acara penyerahan rekor MURI kepada Confidence kemarin, 200 juta penduduk dunia mengalami inkotinensia urin, dimana paling banyak diderita oleh wanita, dan dapat dialami oleh semua orang berbagai usia, baik anak, dewasa, ataupun lansia.

Seringnya urin keluar diluar kehendak, membuat seseorang tidak nyaman dan cenderung malu, karena urinnya membasahi pakaian, dan khawatir diketahui oleh orang lain. Maka dari itu, sering kali orang yang terkena inkontinensia urin ini merasa tidak percaya diri ketika bergaul atau bersosialisasi di tengah masyarakat.

Ternyata wanita lebih mudah terkena penyakit inkontinensia urin 

Dokter yang akrab disapa dr. Tyo ini menambahkan, ada beberapa gejala orang yang terkena penyakit inkontinensia urin, diantaranya:

1.Urgensi, tergesa-gesa untuk berkemih.
2.Frekuensi berkemih lebih dari 8 kali sehari.
3.Norturia atau kencing di malam hari lebih dari satu kali.
4.Strainning atau mengedan saat berkemih.
5.Intermitensi yaitu urin menetes atau terputus-putus.
6.Hesitensi yaitu menunggu lama saat berkemih.
7.Inkontinensia/mengompol.

Apa sih penyebab inkontinensia urin itu?

Pada Wanita:

1.Paritas (jumlah anak yang lahir)
2.Cara melahirkan
3.Kehamilan
4.Kegemukan
5.Hormon (Menopause)

Pada Pria:

1.Pembesaran prostat
2.Merokok
3.Trauma/cedera saluran kemih

Pada kedua jenis kelamin:

1.Usia
2.Riwayat operasi
3.Masalah/penyakit syaraf
4.Diabetes Melitus/kencing manis
5.Batuk-batuk lama
6.Aktivitas fisik
7.Infeksi saluran kemih


Apa akibat yang akan dialami oleh penderita inkontinensia urin?
67% pasien menghindari bepergian jauh. 2/3 wanita merasa cemas, malu, gugup karena bau tidak sedap. 60% pasien merasa sulit tidur. 1/3 pasien terganggu hubungannya dengan lawan jenis

Apa yang biasanya menjadi solusi ketika menderita inkontinensia urin?

1.Sering pergi ke toilet
2.Mengurangi jumlah minum
3.Mengurangi asupan minuman tertentu seperti kopi, teh, atau soda
4.Hanya mengunjungi tempat yang mudah toilet
5.Membatasi olah raga
6.Menggunakan popok dewasa

Rasanya malu ya kalau kita sendiri ternyata terindikasi menderita penyakit inkontinensia urin, apalagi usia masih sangat muda, kok berasanya kayak orang tua aja, ‘beser’ banget dan gak bisa nahan pipis.

For Your Information Gaes, di Jepang sendiri justru 80% penggunaan popok dewasa ini justru oleh kalangan yang masih bisa bergerak aktif, dan mereka sudah memasukkan popok dewasa ini sebagai gaya hidup yang menunjang aktivitas keseharian mereka.

Di Indonesia memang masih agak tabu, dan justru 80% pengguna popok dewasa adalah orang yang sedang sakit (terutama di kalangan lansia).

Memilih Popok Dewasa

//
Bagaimana memilih popok dewasa yang tepat?

Dalam memilih popok dewasa sebaiknya mengacu pada tips berikut ini:

1.Pilih bahan popok dewasa yang lembut atau cloth like, sehingga nyaman digunakan.
2.Sudah teruji secara klinis, tidak menimbulkan iritasi atau bahaya lainnya.
3.Dapat menampung urin dengan baik
4.Bersirkulasi udara agar kulit tetap sehat dan nyaman
5.Pas di badan ketika dipakai

Salah satu pengguna popok dewasa adalah Bunda Dewi Yul, yang pada saat penganugerahan rekor MURI kepada Confidence ini hadir beserta putranya.

Bunda Dewi Yul mengatakan ia sudah menggunakan popok dewasa sekitar 2 tahunan, karena aktivitasnya yang sering menyanyi, bersholawat di majlis taklim yang ada di pelosok daerah membuatnya harus menggunakan popok dewasa ini karena minim sekali toilet dan jauhnya jarak perjalanan.

Confidence Popok Dewasa

Kemasan Confidence yang baru

Confidence adalah salah satu merk popok dewasa yang sudah kita kenal ya. Di mini market atau super market, banyak sekali produk ini dijual. Produsennya sendiri adalah PT. Softex Indonesia.

Popok Dewasa Confidence adalah satu-satunya popok dewasa yang teruji klinis oleh Australian Dermatologist sebagai popok dewasa yang aman bagi kulit sensitif dan telah tersertivikasi halal.

Popok Dewasa Confidence juga telah mendapatkan penghargaan Top Brand selama 6 tahun berturut-turut dan Digital Popular Brand Award selama 2 tahun berturut-turut.

Ada dua tipe popok Confidence yang dijual dipasaran, yaitu tipe celana dan tipe perekat. Tipe celana biasanya digunakan untuk yang masih aktif, sedangkan tipe perekat biasanya digunakan oleh yang sedang sakit atau diharuskan bed rest.

Keunggulan tipe perekat adalah:

1.Soft Breathable Cotton Care. Yaitu bahannya selembut kain dan bersirkulasi udara sehingga nyaman dan sejuk.

2.Extract Aloe Vera. Yaitu mengandung ektra aloe vera alami.

3.Durable Absrobent Care. Yaitu menyerap cairan lebih ekstra sehingga permukaan tetap kering.

4.Side Leak Guard. Yaitu dengan perlindungan gandanya dapat mencegah kebocoran.

5.Anti Bacteria. Yaitu dapat mencegah timbulnya bakteri.

6.Frontal Tape dan Reseable Tape. Yaitu tetap merekat kuat walau sering dipasang berulang kali.

Sedangkan keunggulan tipe celana adalah:

1.Slim & Fit. Yaitu pas di badan dan tidak menggembung saat dipakai.

2.Ultra Soft Cover. Yaitu permukaannya ekstra lembut dan kering.

3.Extra Absorbency. Yaitu menyerap cairan ekstra sehingga permukaan tetap kering.

4.Side Leak Guard. Yaitu perlindungan ganda yang mampu mencegah bocor samping.

5.Breathable Waist. Yaitu bersirkulasi udara sehingga cegah terjadinya kelembapan.


Untuk Orang Tua Berikanlah yang Terbaik


Seperti yang sudah saya bilang di atas. Waktu kita kecil dulu, orang tua selalu memberikan yang terbaik untuk kita hingga tetes darah penghabisan. Mungkin saatnya, kita sebagai anak, jika suatu saat orang tua kita membutuhkan perawatan dari anak-anaknya, giliran kita yang memberikan yang terbaik untuk orang tua kita.

Sekali lagi, saya ucapkan selamat kepada Confidence karena telah berhasil memecahkan rekor MURI. Memberikan 10.000 kado terbaik dari mereka yang tulus hati menyayangi orang yang sangat mereka cintai, salah satunya orang tua.

Sedih ya kalau udah bahas orang tua, tisu mana tisu.

Semoga orang tua kita selalu diberikan kebahagiaan oleh Allah SWT baik di dunia dan di akhirat yaa, amiin yaa robbal ‘alamiin.




Milad 3 Blogger Muslimah

Blogger Muslimah sebenernya adalah salah satu komunitas blogger yang grownya bareng sama blog saya ini.

Awal ngeblog dulu, salah satu komunitas yang ‘nyangkut’ di ingatan saya, ya komunitas Blogger Muslimah ini. Dulu sih komunitasnya gak seramai sekarang, dan saya lupa juga dulu ‘nyasar’ ke komunitas Blogger Muslimah itu dari mana ya, tau-tau saya masuk menjadi anggota dan beberapa kali diminta membantu menjadi admin social media komunitas ini.

Kalau founder komunitasnya sendiri sih gak udah ditanya lagi, orangnya udah femesss dari dulu. Kakak Novia Syahidah Rais, penulis novel, cerita bersambung di majalah, yang sudah malang melintang di dunia kepenulisan dan tergabung pula di Komunitas Lingkar Pena, komunitas yang membidani banyak penulis handal di Indonesia.

Duh, dari dulu impian banget masuk FLP tapi ga kesampean, tapi alhamdulillah bisa gabung di Komunitas Blogger Muslimah.


Sejak pertama didirikan, dan merayakan Milad pertama kalinya, saya udah ikut serta. Karena selain untuk menjalin tali silaturahim, bertemu dengan sesama anggota Blogger Muslimah bisa jadi penyemangat tersendiri untuk semangat menebar virus kebaikan di era digital.

Sebagai seorang muslimah tentunya kita punya kewajiban dong untuk memberikan manfaat dan mengajak orang lain dalam kebenaran dan bertaqwa kepada Allah SWT.

*berasa jadi Mamah Tetty kalo begini

Ya intinya sih, umat Islam itu kan punya kewajiban menyampaikan kebaikan walau satu ayat kan? Setuju apa setuju?

Nah, media blog ini udah pas lah ya buat kita para muslimah memberikan informasi, sharing pengalaman, tukar pikiran yang positif tentunya, kepada orang lain via blog dan media sosial lainnya.

“Yah, aku kan belum sempurna, belum sholehah, masa harus ngajak orang menuju kebaikan sih? Malu atuh.”

Issssh, namanya ngasih informasi bermanfaat dan mengajak kepada kebaikan mah gak usah nunggu sempurna keleeessss, nanti keburu meninggal dunia, gak punya amal jariyah hayooo.

Milad Ketiga Bertabur Ilmu

Sambutan dari Uni Novia
Minggu, 10 Desember 2017, bertempat di Kantor Proxsis IT Learning Centre, gedung Permata Kuningan Lantai 17, Kuningan Mulia kav. 9 Jakarta Selatan. Milad ketiga Komunitas Blogger Muslimah ini dibuka oleh sambutan hangat Mbak Novia Syahidah kepada rekan-rekan Blogger Muslimah.

Mbak Novia yang akrab disapa Uni Novia ini berharap, silaturahmi dalam rangka Milad Ketiga ini bisa menambah eksistensi Muslimah di dunia digital saat ini, khususnya dalam dunia blogging.

Sambutan dari Proxsis diwakili oleh Coach Aditya Akila

Suka sama suasana kantor Proxsis

Setelah sambutan yang diberikan oleh Uni Novia, selanjutnya kami mendapatkan materi tentang kepribadian muslimah yang disampaikan oleh Mbak Ratih Sophie Azizah.

Kepribadian Muslimah

Mbak Ratih menyampaikan materi 'Kepribadian Muslimah'

Udah lama rasanya saya gak duduk dan hadir menyimak kajian muslimah. Makanya pas kemarin Mbak Ratih membawakan materi tentang kepribadian muslimah, kok ya nyess banget ya. Lama banget gak dapet siraman rohani, apalagi seputar kemuslimahan.
Ketauan deh udah jarang ke majlis taklim, hikz.

Sebenernya materinya gak plek tentang muslimah, Mbak Ratih sendiri mengkaitkan ilmu psikologis yaitu melakukan tes DISC untuk mengetahui tipe kepribadian kita secara umum.
Jadi, diawal materi, kita dijelaskan mengenai beberapa tipe karakter yang secara umum ada pada diri manusia, yaitu:

1.Tipe Dominance
2.Tipe Influence
3.Tipe Steadiness
4.Tipe Complience

Kami semua diberikan alat tes berbentuk kertas kuisioner yang harus kita isi, yaitu dengan memilih kepribadian yang paling mencerminkan diri kita.

Ketika sedang tes kepribadian

Sebelumnya, mau tau gak nih 4 tipe kepribadian di atas itu maksudnya seperti apa?

1.Tipe Dominance

Cepat dalam memutuskan, tegas, ada ego yang tinggi, dapat diandalkan, berani mengambil resiko, inisiatif yang tinggi.

Kekuatan dalam kelompok: Bottom line, organizer, menghargai waktu, menentang status quo, inovatif.

2.Tipe Influence

Antusias, bersemangat tinggi, percaya diri, optimistis, persuasif, bicara aktif, impulsif, emosional.

Kekuatan dalam kelompok: Punya ide kreatif, penyemangat, memotivasi orang lain, selera humor yang postif, menengahi konflik, pembawa damai.

3.Tipe Steadiness

Bisa jadi pendengar yang baik, team player, possessive, stabil, dapat diprediksi, memahami orang lain, bersahabat.

Kekuatan dalam kelompok: Dapat dipercaya, dapat diandalkan, anggota team yang loyal, taat akan otoritas, pendengar yang baik, sabar dan berempati, mendamaikan konflik.

4.Tipe Complience

Akurat, analitis, cermat, hati-hati, Fact finder, Presisi tinggi, Standar kerja tinggi, sistematis.

Kekuatan dalam kelompok: Perspektifnya “sumber realitas”, Rajin dan hati-hati, tuntas dalam kegiatan, menggambarkan situasi, mengumpulkan, mengkritisi dan menguji informasi.

Menurut Mbak Ratih, fungsi kita mengetahui tipe karakter atau kepribadian kita bukan untuk sekedar gaya-gayaan, atau pilih-pilih dalam berteman.

Pengetahuan tentang kepribadian ini lebih kepada agar kita aware terhadap diri sendiri dan juga orang lain.

Manfaat mengenali kepribadian diri sendiri adalah:

Kepribadian bagai sebuah buku yang harus dibaca dan dipahami isinya

1.Understanding, mengerti kenapa orang lain melakukan hal yang mungkin saja kita anggap aneh. Contoh: ada orang yang hobinya beresin rumah terus supaya rapi, bisa jadi kepribadiannya memang Complience, yang harus selalu perfect dalam segala hal.

2.Recognizing atau memahami, yaitu kita bisa memahami kepribadian orang lain dan mampu memprediksi, kira-kira tindakan apa yang selanjutnya akan ia lakukan.

3.Adapting, dengan memahami karakter orang lain, sebisa mungkin kita pun akan mampu beradaptasi, jikalau kita bertemu dengan karakter yang jauh berbeda dengan kita atau sama persis dengan kita.

Pernah loh saya ketemu orang yang karakternya hampir sama dengan saya. Dan benarlah, terjadi ‘perang dunia ketiga’ karena kita sama-sama menunjukkan karakter yang sama dan gak ada yang mau mengalah. Hingga akhirnya terjadilah salah paham, hahaha.

Untung aku mah dewasa ya orangnya, akhirnya akulah yang meminta maaf duluan dan mengerti karakter orang tersebut.

Mwahaha, muji diri sendiri.

4.Apreciating The Difference. Yaps, menghargai perbedaan itu penting gaes. Kalau selamanya kita bertemu dengan orang yang sama, pasti bosen kan? Dengan bertemu banyak orang yang berbedakarakter, kita lebih bisa menghargai dan mengapresiai setiap orang yang pernah ‘mampir’ dalam hidup kita.

Kaitannya apa sih dengan muslimah di era digital?

Nah, setelah kita mengetahui karakter, kelebihan, dan kekurangan kita, seharusnya kita harus lebih bisa mawas diri (((MAWASS DIRIII))) ketika bergaul di social media.

Setiap postingan kita, harus senantiasa dipertimbangkan, seperti:

“Apa ya manfaat postingan ini untuk saya dan orang lain?”

“Apakah postingan ini akan menyakiti orang lain?”

“Apakah postingan ini akan berdampak negatif pada lingkaran pertemanan saya?”

Dan lain sebagainya.

Kita, sebagai muslimah di era digital harus bisa memfilter diri terhadap ‘godaan’ untuk memposting hal-hal yang sensitif dan memicu perdebatan atau pertengkaran.

Kalau sekiranya postingannya akan memicu konflik, udah sih set private aja setiap post, jangan sampai terbaca oleh publik.

See?

Ngerti lah ya, kalau zaman sekarang itu, jempolmu harimaumu. Salah dikit bisa-bisa memecah belah persatuan, kesatuan, kemanan, dan stabilitas negara. Hahaha.

Daan, setelah tes DISC, tahukah apa tipe kepribadian saya?

Influence donggg saudara-saudara (sudah kuduga), berarti udah on the track kan jadi blogger? Lalala yeyeye, kumerasa happy sekali.


Materi tentang SEO

Setelah membahas kepribadian muslimah di era digital, masih ada materi seru di Milad 3 Blogger Muslimah kali ini.

Yaitu materi tentang SEO atau Search Engine Optimization. Bahasa sederhananya sih, gimana caranya blog kita teroptimasi atau mudah ditemukan oleh mesin pencari seperti Google.

Coach Rian menerima plakat dari Blogger Muslimah

Materi tentang SEO ini dibawakan oleh Coach Riandi Rahmat, SEO Specialist dari digitalfinger.id yang juga bagian dari Proxsis, yang sudah malang melintang membahana badai di dunia IT. Proxsis IT Learning Centre terletak di gedung Permata Kuningan lantai 17, jalan Kuningan mulia Kav #9 Kawasan Bisnis Epicentrum Jakarta Selatan. IG dan Twitter @Proxsisconsulting

Proxsis IT adalah bagian dari Proxsis Consulting Group yang berfokus pada penyediaan jasa konsultasi sistem manajemen dan tata kelola teknologi informasi. Proxsis IT berpengalaman dalam penyediaan jasa konsultasi teknologi informasi di berbagai bidang yang tergabung dalam Proxsis Consulting Group.

Cek websitenya di www.proxsisgroup.com

Seperti yang saya bilang sebelumnya, intinya SEO itu adalah usaha kita supaya blog kita ada di halaman pertama Google.

Kenapa harus halaman pertama?

Ya supaya diklik dan dibaca orang yang lagi nyari informasi dongggg. Semakin sering diklik dan dibaca, tentunya angka kunjungan ke blog kita akan semakin ramai. Seneng kan kalau blognya rame pengunjung, punya trafik yang bisa dibanggakan *halah* *hamba page view*

Ada SEO ada pula SEM?

Nah loh, apa bedanya?

SEO sendiri adalah optimasi blog atau web kita di halaman pertama di pencarian Google dengan cara yang organik (sering diklik dan dibaca orang).

Sedangkan SEM adalah optimasi blog atau web kita di halaman pertama pencarian Google denga cara BERIKLAN. Kalau judulnya beriklan, otomatis ada budget yang harus dikeluarkan untuk memasang iklan ini.

Keuntungannya, SEO tentunya akan bertahan lama. Semakin sering dibaca artikelnya, maka akan semakin panjang umur berada di pejwan Google. Sementara SEM, tentunya akan memiliki batas setelah iklan itu berakhir.

Tapi kekurangannya memang, SEO akan cenderung lama sekali prosesnya karena harus organik. Sedangkan SEM tentunya akan lebih cepat berada di pejwan Google, karena kita kan bayar buat iklan.

Begitu kira-kira.

Bagaimana Mempersiapkan Blog Kita Agar Ter-SEO dengan baik?

1.Kita harus punya blog dulu. Yaiyalah, kalau gak ada blognya, apa yang mau dioptimasi coba? Siapin dulu blog yang mau kita optimasi, bisa via Wordpress, Blogspot, Joomla, dan lain sebagainya.

2.Riset kata kunci. Gunakan fasilitas GOOGLE ADWORDS untuk mendapatkan kata kunci yang tepat dan presisi untuk dijadikan acuan dalam menulis artikel di blog kita. Dengan menggunakan fasilitas Google Adword ini, kita bisa dengan mudah mencari kata kunci yang populer atau yang sering dicari di mesin pencari.

3.SEO On Page.

SEO On Page sendiri terdiri dari:

a.Tittle Tag atau Meta Tag

b.Heading (H1), (H2),(H3), dst.

c.Struktur URL

d.Alt Text Gambar

e.Kecepatan loading page

f.Konten situs web

g.Internal link

Apa aja sih yang mempengaruhi kepuasan pengunjung ketika berkunjung di blog kita?


  • Sebenernya simpel sih, kalau mau blog kita banyak pengunjungnya:

Pertama, buatlah tulisan yang bermanfaat tinggi bagi pengunjung. Kedua, memudahkan pengunjung dalam melakukan eksplorasi. Ketiga, buat pengunjung merasa betah di dalam blog kita. Keempat, mesin pencari mengerti struktur blog atau web kita.


1.Konten

Konten yang baik dan berkualitas yaitu memberikan manfaat maksimum bagi pengunjung, lebih menonjol dibandingkan konten lain yang sejenis, disimak dengan waktu yang panjang oleh pengunjung, membangkitkan perasaan seperti kagum, terinspirasi, bahagia dan menyelesaikan permasalahan pengunjung.

2.Keyword

Gunakan keyword populer pada konten, judul, URL, dan deskripsi.

3.Judul

Judul harus menarik dan mengundang klik.

4.URL

URL harus singkat dan deskriptif. Contoh: domain.com/belajar-seo

5. Meta description

Meta description juga harus mengundang klik.

6.Media gambar

Gambar harus berkualitas tinggi dan berukuran optimal, jika ada gambar besar jangan lupa untuk diresize terlebih dahulu.

7.Outbound link

Memberikan link kepada website yang berkualitas bagus dan relevan juga akan menambah reputasi blog kita menjadi lebih baik.

8.Internal link

Internal link untuk memudahkan navigasi. Ada istilah yang namanya bounce. Jika bounce rate tinggi, bisa jadi karena, kualitasnya mengecewakan atau navigasinya sulit.

9.Social sharing

Mudahkanlah pengunjung untuk menshare artikel dari blog kita ke media sosial.

10.Kecepatan website

Website yang loadingnya cepat akan mendapatkan reputasi bagus. Ada hal yang mempengaruhi kecepatan yaitu: Kualitas hosting yang digunakan, jumlah file .js dan .css di <head>, dan ukuran halaman yang tidak terlalu besar sehingga mengganggu pengunjung.

Kecepatan loading blog kita bisa dites di Google Page Speed Test, jika skornya dibawah 75 maka harus segera dilakukan perbaikan.

Bagaimana agar ranking blog kita bagus? Yaitu dengan cara mendapatkan backlink natural berkualitas. Bagaimana caranya?

1.Sediakan konten berkualitas sebagai ‘pondasi’

2.”Minta” kepada pemilik website lain.

3.Broken link building.

4.Resource link building.

5.Intip backlink dan strategi milik kompetitor (http://moz.com/researchtools/ose)


***
Panjaaanggg yaa materinya, tapi Insya Alloh bermanfaat kan?

Nah, setelah mendengarkan materi yang panjang dan bagus ini, kami makan siang dengan menu makan siang dari Ayam Bahagia yang berlokasi di Kelapa Gading Jakarta Utara. IG dan Twitter @ayambahagia

Kemasan Ayam Bahagia

Masakan ayam yang disajikan cukup enak, ada sayur asem dan sambelnya juga, dan yang paling saya suka itu bumbu ayamnya. Berasa kayak bumbu-bumbu rempah tapi gurih.

Bumbu ayamnya enaaakkkk

Dan memang sejarahnya ternyata ayam bahagia ini berawal dari resto Minang Bahagia di Kota Medan, dengan resep yang telah bertahan hingga 3 generasi. Maka dibuatlah ayam bahagia dengan konsep yang lebih simpel dan modern. Hingga kini ayam bahagia telah memiliki 5 cabang yang tersebar di Jakarta, Bekasi, Depok, dan Cibubur.

Alamat Ayam Bahagia Kelapa Gading:

Jl. Klp. Kopyor No.Blok O1/12A, RT.17/RW.2, Klp. Gading Tim., Klp. Gading, Kota Jkt Utara, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 14240

Hp. 08111868900

Sukses dan bahagia selalu yaaa Ayam Bahagia.

Selain itu, kamipun merasakan cantiknya gamis Seply (baca review gamis Seply by Ethica di sini) IG dan Twitter: Ethica.id @seply.id dan accessories Evaldinart IG dan Twitter: evaldin_art

Pakai gamis Seply bareng Novi


Ciput  anti sakit kepala dari Hana Mozlima dan bros dari Evaldin Art


Ada juga Supertwinshop @supertwinshop dan Sheba yang ikut memeriahkan acara Milad yang Ketiga Blogger Muslimah.

Supertwinshop yang berdomisili di Depok menjual aneka jaket, tas, hijab, buku, dan lainnya dengan kualitas super. Sedangkan Sheba adalah pioneer jas hujan muslimah cantik yang produknya dibuat limited edition, menggunakan bahan tahan air berkualitas yang bisa digunakan dalam keseharian muslimah.

Selamat Milad ketiga yaa Blogger Muslimah

Sekali lagi, selamat Milad Ketiga Komunitas Blogger Muslimah. Semoga kedepan, Blogger Muslimah makin mantap menjadi wadah kreatifitas muslimah di dunia digital.


Amiin ya Robbal ‘alamiin.