Assalau’alaikum sahabat onlineku. Apa kabarnya hari ini? Semoga sehat dan bahagia selalu ya. Iya dong, jadi ibu harus selalu bahagia, karena ibu yang bahagia akan mencetak generasi yang bahagia pula.


Sebenarnya, topik ini sudah saya bahas semenjak pandemi Covid-19 melanda Indonesia. Hanya saja, saya lebih sering membahsanya di Instagram, dan belum saya tuliskan kembali di blog ini. Maka dari itu, hari ini, saya akan menjelaskan bagaimana cara membuat Kurikulum Pembelajaran sendiri di rumah bagi anak-anak.


Pertama-tama, saya ingin memberitahu apa sih sebenarnya kurikulum itu?


Kurikulum pada awalnya tidak berkaitan dengan proses pembelajaran atau pendidikan, lho! Kurikulum berasal dari Bahasa Yunani, yaitu ‘Curir’ yang artinya Pelari, dan ‘Curere’ yang artinya ‘Tempat Berpacu’.


Istilah kurikulum ini justru berasal dari dunia olah raga, terutama dalam bidang Atletik pada zaman Yunani Kuno. Dalam Bahasa Perancis, Kurikulum berasal dari kata ‘Courier’ yang berarti ‘to run’ atau berlari.





Jadi penjelasannya adalah bahwa kurikulum adalah sebuah tempat atau lintasan yang memiliki tujuan tertentu. Ketika seorang pelari berlari, ia berlari pada tempat/landasan pacu, kemudian ia melakukan proses berlari menuju suatu tempat tujuan yakni garis finish.


Kemudian, istilah kurikulum ini diserap menjadi istilah dalam dunia pendidikan dan pembelajaran yang bermakna sebuah proses atau kegiatan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Dan di dalam proses tersebut tentu banyak sekali komponen yang harus ada, agar tujuan pembelajaran tercapai dengan optimal.


Bicara soal komponen kurikulum, mari kita bahas satu persatu ya, karena ini lah yang akan menjadi pilar dalam membuat pembelajaran di rumah.


  1. Tujuan Pembelajaran




Sesuai dengan istilah awal kurikulum ini berasal, bahwa seorang pelari memiliki tujuan untuk sampai ke garis finish, maka begitu pun dengan pembelajaran. Kita sebagai orang tua, yang akan merancang kurikulum untuk anak-anak kita, harus memiliki tujuan atau garis finish yang terukur.


Kenapa harus terukur? Agar mudah dilihat dan dievaluasi keberhasilannya.


Bagaimana membuat tujuan pembelajaran untuk anak-anak di rumah?

Caranya bisa dengan melihat atau menurunkannya dari visi dan misi rumah tangga atau keluarga yang kita miliki.


Misalkan, visi dan misi keluarga kita adalah mencetak generasi soleh dan salihah, berkarakter baik dan menjadi anak yang bermanfaat bagi masyarakat.


Kita bisa menurunkannya menjadi beberapa tujuan pembelajaran, contoh:


‘Anak melakukan shalat di rumah, minimal tiga waktu shalat’ (untuk usia 5 tahun misalnya)

‘Anak mampu membereskan tempat tidur setiap hari, minimal melipat selimut dan menumpuk bantal’ (untuk usia 5-7 tahun misalnya)


Semua bisa menyesuaikan usia anak, panduan keterampilan motorik, kognitif, bahasa, dll bisa kita unduh di website Kemendikbud ataupun dalam artikel-artikel seputar pendidikan atau pengasuhan anak.


Rumus menuliskan tujuan pembelajaran yang tepat





Ada cara untuk menuliskan rumus tujuan pembelajaran dengan tepat namun cukup sederhana. Yakni rumus ABCD (Audience+Behaviour+Condition+Degree). 


Audience (Anak/siswa/orang/peserta didik)


Behaviour (Kemampuan/sikap yang diinginkan)


Condition (Bagaimana anak/siswa bisa melakukan sikap tersebut, seperti dengan lancar, dengan urut, dengan menggunakan bantuan alat, dll)


Degree (Seberapa tinggi, seberapa banyak, kemampuan tersebut harus dicapai oleh anak, biasanya menggunakan batas minimal kemampuan yang dilakukan).


Contoh:


Anak (A) + mampu mewarnai (B) + tanpa keluar garis (C) + sebuah gambar berukuran A4 (D)


Anak (A) + mampu menghafal (B) + dengan lancar (C) + minimal 3 surat pendek di juz 30 (D)


Anak (A) + mampu melompati tali (B) + tanpa terjatuh (C) + dengan ketinggian tali minimal 10 cm dari tanah (D)


Contoh di atas merupakan cara menulis tujuan pembelajaran untuk anak. Tidak perlu dengan kata atau kalimat yang sulit, yang terpenting tergambar jelas tujuan tersebut, dan ketika anak mampu atau tidak mampu mengerjakannya bisa dengan mudah kita ketahui dan amati.


Tujuan pembelajaran ini layaknya peta. Misalkan kita ingin pergi ke Bandung, jika kita sudah tahu tujuan kita, maka dengan cara apapun, kita akan bisa sampai ke sana. Mau naik motor, angkot, mobil, kereta, pesawat, banyak cara untuk pergi ke sana. 


Namun sebaliknya, jika kita tidak memiliki tujuan, sebagus apapun kendaraan yang kita gunakan, maka kita tidak akan pernah sampai kemanapun atau akan asal pergi ke suatu tempat tanpa tujuan saja. Kira-kira begitulah fungsi dari tujuan pembelajaran ini.



  1. Menyiapkan Media dan Metode Pembelajaran


Mungkin kita sudah ‘horor’ mendengar kata media dan metode pembelajaran. Padahal, hal ini sangat mudah kita lakukan bahkan kita buat sendiri dengan apa yang ada di sekitar kita ataupun dengan kemampuan yang kita miliki.


Namun, yang sangat saya sayangkan saat ini adalah ketika begitu banyak media dan metode pembelajaran yang tersedia (apalagi di internet), mainan edukasi, buku edukasi, tetapi kita sendiri tidak tahu apa arah dan tujuan pembelajarannya. 


Kita banyak mencari berbagai macam kit untuk belajar, buku untuk belajar, mainan edukasi, hingga pusing sendiri untuk memilih dan menggunakannya.


Yang benar adalah kita tahu dan paham dulu tujuan pembelajarannya, baru kita memilih dan memilah media dan metode belajarnya.  Jadi, jangan kebalik ya ibu-ibu. Menumpuk berbagai media untuk belajar, namun tidak jelas peruntukannya.


Media pembelajaran ini bisa kita cari atau buat bahkan dengan sederhana, mudah, dan sesuai dengan kemampuan kita sendiri sebagai orang tua.


Contoh, ketika mengenalkan Aldebaran tentang indera penciuman dan peraba, saya membawanya ke dapur, untuk mencium berbagai aroma rempah dan bahan makanan di dapur. Sedangkan untuk belajar indera peraba, saya mengajaknya untuk menyentuh berbagai benda yang ada di sekelilingnya, seperti batu, plastik, kayu, kain, dsb.


Belajar mengenal rasa dengan bahan yang ada di dapur



Jadi sebenarnya, ketika kita sudah tau apa yang menjadi tujuan pembelajaran, maka kita akan dengan mudah berkreasi dengan apapun yang ada di sekitar kita, semuanya mudah, murah, dan menyenangkan.


Media pembelajaran yang digunakan bisa dengan media cetak visual (Buku, poster, gambar, foto, dll), media audio, media audio visual. Metode yang digunakan bisa dengan demonstrasi, praktek langsung, melakukan pengalaman langsung, dll. 


Buku adalah salah satu media atau sumber belajar yang mudah dan murah untuk didapatkan


Dan untuk anak yang sudah lebih besar, bisa mengakses internet di rumah, semuanya akan serba mudah lagi. Media dan sumber belajar begitu melimpah saat sekarang ini, bahkan anak juga bisa melakukan bimbingan belajar online jika ada materi yang memang harus anak kuasai.


Ketika Pandemi berlangsung, saya juga melakukannya untuk Kifah. Selain belajar secara mandiri di rumah, mengacu pada kurikulum yang saya dapat dari Kurikulum Nasional. Dia juga mengakses pembelajaran secara online.


Salah satu kelas atau pembelajaran online yang bisa diakses adalah Kelaspintar.id Kelas Pintar adalah sebuah solusi belajar online dengan menggunakan metode pintar, personal, dan terintegrasi yang didesain untuk meningkatkan minat belajar dan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran.


Kelas Pintar percaya bahwa setiap anak atau siswa memiliki gaya dan cara belajar yang berbeda - beda.





Untuk itu, Kelas Pintar menggunakan pendekatan PERSONAL melalui metode penyampaian materi yang disesuaikan dengan beragam karakter siswa, baik itu melalui Visual, Audio, maupun Kinesthetic (V.A.K).


Dan untuk memastikan kurikulum pendidikan di Indonesia bisa diserap oleh siswa, Kelas Pintar menggunakan metode pembelajaran PINTAR yang menggunakan pendekatan Learn, Practice, dan Test. Metode yang digunakan menggunakan video pembelajaran, latihan dan juga simulasi ujian. Fasilitas materi juga diberikan dengan animasi, video pembelajaran, audio, dan E-book.


Semua sudah tersedia dengan mudah ya, tinggal kita yang menyesuaikannya dengan kebutuhan pembelajaran anak. 


3. Evaluasi


Ketika tujuan pembelajaran dibuat seperti apa yang saya jelaskan di atas, maka dengan sangat mudah kita membuat evaluasinya. Karena semua terukur, maka kita bisa membuat daftar tujuan pembelajaran apa saja yang sudah dicapai anak dan yang belum tercapai.


Untuk tujuan pembelajaran yang sudah bisa dicapai, kita bisa menceklisnya dan untuk tujuan pembelajaran yang belum tercapai, kita bisa menganalisis apa yang membuat anak belum bisa mencapainya.


Kita juga bisa mengganti media dan metode pembelajarannya, bila dirasa kurang cocok untuk anak. dan berusaha untuk terus menggali dan menemukan cara agar anak mencapai tujuan pembelajaran tersebut.



Evaluasi ini tentunya sangat penting ya, untuk mengetahui sejauh mana anak-anak mencapai tujuan-tujuan pembelajaran yang kita inginkan. Baik tujuan pembelajaran yang bersifat kognitif, afektif, motorik, mental spiritual, bahasa, dan yang lainnya.



Mudah, kan membuat kurikulum pembelajaran sendiri untuk anak di rumah? Mau mencoba membuatnya untuk anak-anak di rumah?


 


Biasanya, seorang ibu itu kalau mengerjakan sesuatu itu maunya cepet beres, akhirnya semua dikerjakan sekaligus, karena konon katanya seorang perempuan/ibu itu bisa multitasking (mengerjakan banyak pekerjaan dalam satu waktu).


Apa benar seperti itu? Saya punya beberapa fakta tentang multitasking itu sendiri.





Fakta tentang multitasking:

1.Multitasking membuat otak bekerja lebih berat

2.Multitasking bisa menurunkan 40% prduktivitas

3.multitasking menurunkan IQ sebanyak 10 point

 

Sebenarnya, apakah kita (perempuan/ibu) itu beneran bisa multitasking? Jawabannya adalah yang kita lakukan sesungguhnya adalah switching atau berpindah dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya. Bukan multitasking, yakni mengerjakan banyak pekerjaan dalam satu waktu. Karena pada faktanya, hanya sedikit sekali orang ‘istimewa’ yang bisa melakukan multitasking.

 

Lebih Baik Singletasking

 



Yaps, setelah tahu bahwa sebenarnya kita gak pernah bisa benar-benar multitasking, maka yang saya lakukan adalah single tasking atau mengerjakan suatu pekerjaan satu-satu, sampai beres, baru berpindah ke pekerjaan lainnya.

 

Bagaimana cara melakukan singletasking yang efektif?

 

1.Membuat Jadwal dengan Kelompok Waktu


Dari pada membuat jadwal dengan rundown (seperti membuat acara) lebih baik mengerjakan pekerjaan dengan kelompok waktu. Biasanya saya membagi kelompok waktu dalam sehari menjadi empat bagian.


Pengelompokkan waktu tersebut dapat dilihat dalam gambar berikut:




Catatan: Biasanya, sebelum tidur, saya melakukan pekerjaan rumah ringan terlebih dahulu, seperti cuci piring, sapu lantai, cuci baju (ringan kerena pakai mesin cuci), menyimpan barang pada tempatnya. Supaya apa? Supaya ketika bangun pagi mood kita jadi bagusssss.

 

Kenapa saya gak pakai jadwal ala Rundown acara? Karena pernah pakai dan seringnya jadwal jadi meleset, dan kalau meleset saya jadi stres, wkwkwk.

Dengan kelompok waktu, pikrian juga gak terlalu rumit menghafal jadwal, yang penting direntang waktu tersebut, tugas-tugas bisa selesai.

 

2. Fokus!

Apa yang membuat pekerjaan gak bisa selesai dengan cepat? Ya karena kita gak fokus! Bentar-bentar cek HP/Sosmed.


Gunakan mode silent atau getar saja, jadi notifikasi handphone gak selalu terdengar. Aktifkan suara handphone untuk panggilan penting saja. Sisanya bisa dibisukan atau dibuat mode getar.




Lakukan teknik Pomodoro. Teknik Pomodoro (Pomodoro ini artinya tomat, hehe) yaitu dengan cara, 25 menit melakukan pekerjaan, 5 menit istirahat. Di waktu istirahat bisa melihat handphone siapa tau ada hal penting, atau bisa beristirahat dengan minum teh manis hangat atau segelas susu.


Tapi ingat ya, kalau batas istirahatnya 5 menit, ya 5 menit aja. Jangan sampai, karena stalking sosial media, eh bablas jadi satu jam, haha.

 

3. Mindfulness

Lakukan kegiatan atau pekerjaan dengan se-mindfulness mungkin. Lakukan dengan penuh kesadaran dan kebermaknaan. Usahakan jangan mengeluh atau menggerutu. Fokus dan mindfulness ini jadi kunci kita untuk menikmati setiap pekerjaan yang kita lakukan. Karena sayang sekali jika kita menggerutu/tidak menyukai pekerjaan tersebut.


Pada akhirnya, pekerjaan itu memang akan kita kerjakan berulang setiap harinya. Jika kita tidak bahagia mengerjakannya, sama saja kita membuang waktu dengan percuma.


Jadikanlah pekerjaan kita menjadi sebuah hobi yang menyenangkan dengan mindfulness ini.

 

4.Reframing


Setelah melakukan semua pekerjaan dengan mindfulness, jangan lupa juga kita melakukan reframing. Hal ini kita lakukan untuk melihat semua pekerjaan atau aktivitas kita menjadi lebih positif, tidak membuat kita stres.


Reframing sendiri berarti mengubah sudut pandang dalam melihat suatu masalah yang terjadi, atau memaknai ulang sebuah peristiwa.


Ada sebuah ungkapan, “tidak ada kejadian yang baik dan buruk, yang ada, pikiran kita lah yang memaknai itu semua”


Reframing ini adalah teknik yang sudah banyak digunakan agar kita selalu berpikir positif. Walaupun kita ini ‘hanya ibu rumah tangga’ berpikir positif ini harus selalu dilakukan, karena banyak sekali penelitian yang mengatakan bahwa memang ibu rumah tangga itu mudah sekali stres karena banyaknya pekerjaan yang dilakukan di dalam rumah.


Contoh reframing dalam pengasuhan:

Ketika anak merusak mainan/barang dan suka marah-marah

Ubah menjadi “Mungkin ada kebutuhan sensorik yang belum distimulasi dengan baik, sehingga tubuhnya ‘menagihnya’ atau mungkin anak sedang belajar mengeluarkan emosinya, namun belum tersalurkan dengan baik”

 

Reframing dalam urusan domestik:


Ketika lelah selalu memasak setiap hari.

Ubah menjadi “Alhamdulillah masih ada bahan makanan yang bisa saya masak. Mungkin ini adalah tantangan, bagaimana menyederhanakan proses memasak. Misal dengan mencoba food/meal preparation

 

Reframing dalam pendidikan anak:

Ketika anak belum memiliki nilai sekolah yang bagus menurut kita.

Ubah menjadi “Alhamdulillah ia masih bisa belajar, dan ini adalah tantangan bagi saya untuk menemukan gaya belajar yang tepat untuknya dan menggali potensi terbaik yang ia miliki.”

 

Dengan teknik reframing (menyederhanakan atau meminimalisir pikiran kita yang ruwet). Insya Alloh kita akan lebih bisa menjalani hari-hari dengan lebih positif. berpikir sederhana/tidak ribet dalam mengasuh, mendidik, dan menjadi ibu rumah tangga.

 

Tips Manajemen Waktu di Rumah Agar Tetap Produktif

 

Di atas sudah saya singgung tentang stop multitasking dan mulailah untuk singletasking. Memang tidak mudah untuk menerapkan singletasking, awalnya pasti akan terasa aneh dan kaku. Pikiran dan tangan ini rasanya ‘gatal’ untuk mengerjakan pekerjaan lainnya saat kita mengerjakan satu pekerjaan.

Coba ditahan ya, Bu. Insya Alloh pasti bisa.

Nah, di atas juga sudah saya tulis tentang bagaimana mengerjakan pekerjaan rumah dengan kelompok waktu. Silakan dibuat kelompok waktu tersebut, dan saya punya tips bagaimana agar bisa lebih produktif dengan menggunakan kelompok waktu tersebut.

 

Namanya, Jam Emas!




Jam emas adalah waktu-waktu dimana energi kita sedang ‘naik’, sedang semangat-semangatnya. Istilah gampangnya, mood kita sedanga sangat bagus kondisinya.

Jam emas ini saya sering artikan dengan waktu PRODUKTIF. Dimana saya harus memanfaatkan waktu ini dengan sebaik-baiknya.

Seperti menulis out line blog, sosmed, menulis draft tulisan, mencatat ide, membuat caption, mendesain visual menggunakan canva, dll.

Pokoknya, di waktu ini, saya sedang merasa sangat ‘hidup’ dan bersemangat.

 

Jam Emas dari waktu ke waktu


Jam Emas ini gak mesti stagnan ya, karena kehidupan kita pun sangat dinamis. Tahun ini punya satu anak, tahun depan dua anak, dan seterusnya. Jadi gak ada waktu pasti untuk jam emas ini. Biasanya sangat menyesuaikan dengan kondisi dan situasi.



 

Enaknya punya jam emas:

1.Tahu kapan waktu terbaik, paling semangat, mood, untuk melakukan sebuah pekerjaan.

2.Berasa punya GOALS atau tujuan hidup/mimpi yang setiap hari bisa dicicil.

3.Berasa Happy, karena kita sudah mengisi ‘satu slot’ waktu kita, untuk melakukan hal produktif.

4.Lebih santai, minim stres dalam mengasuh anak, karena energi kita tersalurkan untuk hal yang kita senangi.

 

Tips!




1.Lakukan PEKERJAAN YANG BERAT (seperti menulis draft blog, sosmed, caption, membuat konten, dll) di waktu dimana energi/mood kita dengan FULL POWER!

2.Lakukan hal yang MEMBOSANKAN ketika energi kita sedang SURUT. Kalau saya mencuci baju di malam hari, sudah agak low batt, tapi kan cuci bajunya pakai  mesin, jadi no problemo.

 

Akhirnya, dengan memiliki jam emas, saya punya ‘jatah waktu’ untuk membuat diri saya bahagia dan merasa produktif. Walau itu hanya membuat out line atau draft blog (satu dua paragraf) tapi saya merasa lebih berdaya dan bahagia. Mood jadi bagus, aktivitas lebih ringan dan bawaanya gak emosian, hahaha.


Jika tidak ada pekerjaan rumah sebelum tidur, berarti saya mendapaatka BONUS waktu, yeay! Biasanya saya gunakan untuk nonton vlog ibuk-ibuk Korea yang lagi beberes seperti HamiMommy, Haegreendal, Sisletter, Honey Jubu, dll. Nonton satu episode Drama Korea, atau bermain game.

 

Saya punya rekomendasi game yang bisa digunakan untuk megisi waktu bonus ini:

Solitaire

 


Solitaire ini sebenernya game jadul di PC Windows tahun 90’an, inget deh dulu games di PC ya cuma solitaire ini. Cara mainnya yaitu mengurutkan kartu bernomor besar ke kecil dengan warna selang-seling merah dan hitam. Sekarang, permainan Solitaire bisa dimainkan secara online.

 

Mahjong




Saya suka main mahjong waktu pertama kali punya gadget. Yaitu main mencocokkan gambar gitu aja, mirip-mirip sama Onet. Iya, saya kalau main game sereceh itu, gak pernah main game yang sulit, haha. Supaya bisa happy-happy aja, gak mau  malah jadi stres karena main game.

 

Hidden Object




Ini games yang paling saya suka, karena menguji ketajaman mata, jadi memang dari kecil saya lebih suka games dengan model uji ketajaman mata atau daya ingat. Lumayan kan ibu rumah tangga memang paling diuji ketajaman matanya dan daya ingatnya, wkwkwk.

 

Tapi ada satu pengecualian, kalau saya sedang sakit, sangat lelah, nggak saya paksakan untuk mengisi jam emas saya dengan hal yang biasa saya lakukan. Tetap ya, kita juga harus tahu batasan kapasitas diri kita.

 

Bagi saya, jam emas ini sangat penting. Agar kita tidak tersiksa dan merasa dikejar-kejar pekerjaan rumah tangga. Karena semua ada porsinya masing-masing. Karena ibuk-ibuk di rumah kadang lupa akan kebahagiaan dirinya sendiri.

 

Jadi, begitulah saya mengatur waktu saya di rumah agar tetap bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah dan tetap bisa produktif ngeblog dan bersosial  media.


Semoga bermanfaat yaa :)

 

 


 


Pernahkah di suatu hari, kita merasa sangat kelelahan? Padahal kita sudah beristirahat, sudah makan, sudah tidur, sudah melakukan hiburan sejenak, namun lelah itu tak kunjung pergi. Kemudian kita menjadi gak mood, mudah marah, sensitif, sedih dan lainnya?


Kalau iya, kemugkinan kita sedang mengalami yang namanya PARENTAL BURNOUT.

 

Apa itu Parental Burnout? Parental Burnout merupakan kondisi yang dialami oleh orang tua ketika merasakan kondisi kelelahan secara fisik maupun mental. Banyak orang tua yang MENGABAIKAN kondisi tersebut karena merasa bersalah atau malu mengakui bahwa ia mengalami kelelahan. Namun, Parental Burnout yang tidak diatasi justru dapat mempengaruhi pola asuh yang diterapkan pada anak (Halodoc).




Ciri-ciri umum ketika kita sedang mengalami Parental Burnout adalah:


1.Sedih berlebihan

2.Merasa tidak dicintai

3.Mudah marah/sangat sensitif

4.Mudah stres dan kebingungan

5.Sudah beristirahat namun terasa masih lelah dan ada pikiran yang mengganjal


Saya sendiri beberapa kali  mengalami yang namanya Parental Burnout. Karena dengan kondisi tiga anak laki-laki tanpa asisten rumah tangga, hari-hari saya dipenuhi berbagai macam kesibukan yang terus menerus bagai tanpa akhir. Seperti mengasuh anak dengan berbagai problematikanya, membersihkan rumah, memasak, mencuci, semua saya lakukan sendiri.

Pengalaman dalam melewati kondisi seperti itu (Parental Burnout) menjadi catatan tersendiri bagi saya, untuk saya ingat dan saya cari solusinya.

 

Berdasarkan pengalaman, beberapa hal berikut ini yang saya lakukan ketika mengalami Parental Burnout.


1.’Menjauhi’ Anak-anak



Kalau ibu sedang lelah, hal yang paling kelihatan adalah sikap kepada anak atau pasangan. Biasanya ke anak lebih mudah marah, emosi, dll. Padahal ‘Trigger’ marahnya gak seberapa.

Kalau sudah seperti ini, biasanya saya ‘menjauhi’ anak-anak dulu untuk sementara waktu. Gak main bareng dulu, atau gak belajar bareng dulu. Pokoknya target-target kegiatan anak dicancel dulu sampai waktu yang tidak ditentukan, wkwkwk.

Gak perlu idealis, yangpenting anak-anak ‘ga jadi korban’ pelampiasan rasa lelah ibunya.

 

2.Tidur




Tidur merupakan hal yang sangat istimewa buat ibu-ibu, lho. Ya, nggak?


Apalagi kalau punya bayi, tidur itu MEVVVAAAHHHH sekali. Makanya, kalau ada kesempatan buat tidur, baik itu tidur bareng anak atau nitip anak-anak ke bapaknya sebentar, mending istirahat dengan jalan tidur ajaaa.


Tidur pun kadang masih suka halu ya ngedenger suara bayi ya atau anak, wkwkwk. Sabar ya Buibu, tapi kita memang harus berusaha beristirahat dengan tidur yangberkualitas. Supaya bisa refresh lagi.

 

3. Gak Main Sosmed




Biasanya, kalau mood lagi gak bagus, lagi capek/Burn Out, kalau liat postingan orang lain, atau postingan yang bersebrangan dengan suasana hati, bawaannya suka sensi dan emosi. malah kadang jadi julid sama orang lain, hahaha.


“Ih, ok bisa, sih, dia produktif banget? Ih kok bisa sih kayaknya ajak main anaknya terus?”


Nah, daripada julid, nyinyir, marah, lelah, lebih baik PUASA SOSMED dulu untuk sementara, sampai keadaan diri kita membaik dan siap melihat realita kehidupan kembali.

 

4. Melakukan Hobi yang tertunda




Hobi ini tentu beragam ya, ada yang hobinya bisa dilakukan di rumah aja, ada yang harus keluar rumah, semua sih sah-sah saja menurut saya.


Saya sendiri lebih suka keluar rumah sebenernya, jalan-jalan atau muter-muter aja keliling naik mobil. tapi selama pandemi ini jadi terbiasa di rumah aja.

 

Di rumah seringnya baca buku lama, kalau lagi gak ada buku baru, nelepon temen, foto-foto, masak atau beli makanan kesukaan. tapi ya paling enak beli sih, jajan tipis-tipis buat nyenengin hati. Selain itu, saya biasanya juga nonton film yang bisa ditonton via HP atau Laptop. Kadang-kadang juga main game yang saya download di HP. Dulu sih sukanya main ONET sama POU, wkwkwk.


Kalau sekarang, saya bisa main game online juga yang sederhana aja, bukan yang susah macam Mobile Legend atau FF yak, haha. Main game onlinya bisa di Plays.org. Saya paling suka mainan jadul macam tetris, tembak-tembakan, wkwkwk mainan pas bocah dulu yang ada di Game Bot itu loh.


Tapi, di Plays.org ini banyak juga mainan lainnya yang gak kalah seru. Banyak game kekinian yang bisa dimainkan untuk sekedar mencari hiburan, atau pun game yang bertema edukasi, seperti game yang saya mainkan di bawah ini. 


Ini adalah game tentang Geografi (karena dulu saya suka Geografi). 











5. Diam saja




Kadang, diam atau ngahuleung juga bisa jadi obat capek. Diam sambil rebahan, sambil nonton TV, nonton drama, ya intinya gak kepengen banyak pikirann gitu.


Tapi kalau nonton film yang alurnya bikin pusing dan pensaran, malah nambah beban pikiran deh, hehehe. Cari genrenya lebih baik yang komedi, komedi romantis atau film keluarga aja. Kan gak berat dan gak jadi beban pikiran baru buat kita.

 

Diam saja, juga kadang bisa membuat kita berkontemplasi, merenung, dan melakukan REFRAMING kembali pelan-pelan.


Selain itu, ketika ibu sedang Burn Out, baiknya sih ini jangan dipendam ya. Justru kita ceritakan kepada suami. Karena suami kita adalah orang terdekat yang harus menjadi garda terdepan dan siap siaga ketika terjadi sesuatu pada diri kita. Bahkan hal yang telihat ‘sepele’ seperti kelelahan ini.


Ceritakan kepada suami atau pasangan kita, apa yang sedang kita rasakan, dan meminta tolong untuk menjadi bagian dari solusi.


Saya selalu bilang kepada suami, bahwa tugas rumah tangga itu gak terlalu berat, karena mereka benda mati yang bisa ditunda atau diurus kapan saja, sebisanya. Berbeda dengan mengasuh anak, itu yang paling membuat saya sangat kelelahan. Misal ketika saya sedang ngantuk berat dan ingin tidur, tiba-tiba anak  menangis pengen makan, main, ke kamar mandi. Disitu saya merasa lelah yang sangat/Burn Out.


Maka dari itu, saya meminta suami agar membantu saya menjaga anak walau hanya sebentar saja, karena saya harus menuntaskan kelelahan saya dulu dengan istirahat atau dengan ‘Me Time’ sejenak. Karena kalau tidak, dampaknya akan kemana-mana dan berkepanjangan, saya jadi emosian dan sensitif sekali untuk menjalani hari-hari.


Dalam masyarakat Patriarki seperti di Indonesia ini, memang tidak mudah ya meminta bantuan suami, karena dianggap kurang sopan, apalagi ada yang melihat suami kita membantu mengasuh anak, bisa jadi bahan pergunjingan dan pergibahan, betul? Karena dianggap tidak lazim atau tidak lumrah, seorang bapak mengasuh anak.


Kita bener-bener harus ‘klop’ dengan suami dan bisa berkomunikasi serta berbagi tugas dengan baik. Toh dalam Islam pun, tugas mengasuh anak bukan hanya tugas seorang istri, namun kerja sama yang sinergi bersama dengan suami.




Support pasangan ketika kita sedang Burn Out/lelah, mudah marah atau emosian, bisa dalam bentuk:

1.Membantu dalam hal yang ada kaitannya dengan anak. Misal ikut membantu memandikan atau mengajak anak bermain.

2.Menjadi ‘air/oase’ ketika ibu sedang marah/emosinya sedang menjadi-jadi.

3.Memberikan apresiasi kepada ibu. Misal dengan memberikan hadiah untuk ke salon, spa atau beli baju di Mall/E-commerce. Wih, dijamin hilang deh tuh lelahnya wkwkwkwk.

 

Sebuah pengakuan dosa, nih.


Duluuuu, iya duluuu, saya tuh jadi ibu idealis banget. Semua harus perfect, terutama dalam pengasuhan anak dan pengaturan rumah tangga. Tapi jujur itu semua membuat saya mudah Burn Out dan tersiksa sendiri. Akhirnya saya menemukan ritme dan formulasi yang tepat. Bahwa kita harus mengakui bahwa kapasitas kita terbatas, gak apa mengakui kalau kita ini banyak kurangnya, kita ini bukan super mom. Dan kita ini sangat boleh beristirahat dan menjeda rutinitas kita.


Karena ibu yang bahagia, sehat jiwa dan raganya, akan bertumbuh dengan anak-anak yang bahagia pula.


Setuju?