Assalamu'alaikum, apa kabar hari ini Buibuk? Bahagia-kah? atau penuh drama? 

Hehehe, biasa lah ya, Buibuk suka banyak drama-nya emang. Apalagi kalau sudah banyak to do list yang berantakan, hmmmm, langsung deh berasap ini kepala.

Bicara soal drama, pernah kah Buibuk merasa GEGANA (Gelisah, Galau, Merana) ketika membeli sebuah produk makanan atau minuman.

Dalam hati muncul pertanyaan. Produk ini sebenernya bagus gak sih? Soalnya banyak yang bilang produk ini banyak kandungan gula-nya, pengawetnya, dll.

Atau muncul juga pertanyaan, ini pabriknya ramah lingkungan gak sih? Produk mereka ini kemasan plastiknya gimana? Bisa didaur ulang atau malah bikin sampah lingkungan makin numpuk?

Saya sendiri, sebagai Ibu dan tentunya konsumen berbagai produk penyokong kehidupan saya sehari-hari bersama keluarga, sering bertanya-tanya seperti itu. Apalagi makin kesini, gaya hidup sehat, ramah lingkungan, go green, bijak berplastik makin hidup.



Alhamdulillah, Rabu, 12 Februari 2020 kemarin, bertempat di Pabrik Danone Plant Citeureup, saya bersama Mom Blogger dari Komunitas Mombassador SGM Eksplor, melakukan kunjungan ke Pabrik Danone.

Tujuan kunjungannya sendiri adalah untuk menghadiri peluncuran Laporan Keberlanjutan atau Sustainibility Report Danone Indonesia.

Sebelumnya, biar lebih paham, apa sih Laporan Keberlanjutan atau Sustainability Report itu?

Laporan Keberlanjutan atau Sustainability Report menurut Maria Dian Nurani, Konsultan CSR dan Sustainability Management adalah salah satu bentuk laporan yang dilakukan oleh perusahaan dalam rangka mengungkapkan atau mengkomunikasikan kepada seluruh pemangku kepentingan mengenai kinerja lingkungan, sosial, dan tata kelola yang baik perusahaan secara akuntabel.

Connie Ang, Presiden Direktur Danone Specialized Nutrition Indonesia meluncurkan Laporan Keberlanjutan atau Sustainability Report Danone Indonesia

Jadi, intinya, Laporan Keberlanjutan ini adalah sebuah laporan yang ditujukan kepada publik, agar publik mengetahui apa saja yang sudah perusahaan lakukan, terutama mengenai dampak lingkungan dan sosial dari perusahaan tersebut.

Laporan Keberlanjutan Danone SN ini merupakan Laporan Kinerja periode 1 Januari 2017 hingga 31 Desember 2018. Danone sendiri berkomitmen akan menerbitkan Laporan Keberlanjutan ini 2 tahun sekali.

Connie Ang, Presiden Direktur Danone Specialized Nutrition Indonesia, mengatakan bahwa fokus Danone Indonesia adalah kepada peningkatan kesehatan ibu dan anak Indonesia. Danone tidak ingin ada anak Indonesia yang tertinggal karena hanya kurangnya asupan makanan yang bergizi.

Danone mendukung perkembangan anak yang sehat melalui pendekatan ilmiah, yang menjadi keahlian Danone sejak berdiri.

Danone berkomitmen untuk menjalankan aktivitas perusahaan dengan menerapkan berbagai aspek berkelanjutan serta menjalankan bisnis yang sejalan dengan perkembangan sosial, ekonomi, dan lingkungan.

Menurut Bapak Karyanto Wibowo, Sustainability Director Danone Indonesia, Laporan Keberlanjutan Danone ini mencakup 6 Pilar Utama dan disusun mengikuti Pedoman Standar Pelaporan Keberlanjutan (GRI) dengan menampilkan struktur modular yang saling terkait dan mewakili praktik terbaik dalam pelaporan berbagai dampak ekonomi, lingkungan, dan sosial.

6 Pilar Utama tersebut terdiri atas:

1. Riset dan Inovasi
2. Lingkungan
3. Pemberdayaan Komunitas
4. Kepatuhan
5. Kualitas
6. Karyawan

Danone menginisiasi berbagai program mengacu pada 6 pilar di atas, sesuai dengan misi dari Danone sendiri yakni "One Planet, One Health" 

Connie Ang, Presiden Direktur Danone SN Indonesia mengatakan bahwa, "Kami percaya pada falsafah, apa yang kita ambil dari Bumi, maka harus kita kembalikan kembali ke Bumi. Bumi adalah tempat hidup yang harus kita jaga bersama-sama."

Program Danone SN Indonesia sebagai Wujud Nyata Kontribusi Positif Danone kepada Masyarakat

Bersama anak-anak PAUD Cerdas

Saat Factory Visit ke Pabrik Danone Citeureup kemarin, sebelumnya, Tim Media dan Blogger diajak untuk mengunjungi salah satu PAUD Binaan Danone yaitu PAUD Cerdas.


Pembinaan PAUD ini tentunya sebagai sarana edukasi, terutama bagi anak usia dini, para guru, juga para orang tua mengenai kesehatan dan gizi, juga pentingnya nutrisi agar anak Indonesia tumbuh sehat dan cerdas.

Makan makanan sesuai panduan Isi Piringku

Di PAUD ini, anak-anak diajarkan dan diberikan pembiasaan sejak dini tentang pola hidup sehat sehingga diharapkan hingga mereka dewasa, mereka sudah mengenal dan terbiasa dengan pola hidup yang sehat.



Anak-anak diajarkan pentingnya cuci tangan sebelum makan dan setelah beraktivitas menggunakan sabun, serta pemberian pengetahuan tentang "Isi Piringku" agar anak lebih mengetahui makanan apa saja yang wajib mereka konsumsi setiap hari.

Penyerahan kenang-kenangan untuk PAUD Cerdas binaan Danone Indonesia

Duh, senangnya yaa sekolah di PAUD Cerdas ini, anak-anak jadi terbiasa hidup sehat sejak dini.

Jangan lupa diterapkan juga ya di rumah, Buibuk.

Program Danone lainnya adalah:

1. Edukasi Masyarakat tentang Gizi dan  program Kesehatan

Melalui sosialisi Piringku, Rumah Bunda Sehat, Warung Anak Sehat, dan Program Pencegahan Stunting.

Program Pencegahan Stunting dilakukan dengan bekerja sama dengan Pemerintah untuk melakukan penyuluhan mengenai pentingnya pencegahan stunting pada anak.

Danonen bekerja sama dengan Pemerintah/Kementrian Kesehatan, IDAI, Kemendesa, PemKab, BAPPEDA, IBI, dan PPNI.

Setelah melakukan penyuluhan kepada tenaga kesehatan, kemudian dilakukan pendataan dan screening bayi dan balita untuk dilakukan perhitungan dan penyiapan kebutuhan intervensi. 

Setelah itu, dilakukan intervensi gizi, pemantauan, kunjungan ke rumah, kontrol perkembangan setiap 2 minggu, kemudian evaluasi dan pelaporan.

Sosialisasi Isi Piringku

Isi Piringku adalah program pendidikan yang bertujuan untuk mengurangi stunting di Indonesia dengan mempromosikan konsumsi makanan sehat.



Karena menurut penelitian, anak Indonesia masih terancam oleh kondisi stunting atau gagal tumbuh ini.

Danone bekerja sama dengan Fakultas Ekologi Manusia IPB bekerja sama untuk mensosialisasikan program isi piringku.

Dr.Ir. Dwi Hastuti, M.Sc

Dr.Ir.Dwi Hastuti, M.Sc, Kepala Divisi Perkembangan Anak, Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen, Fakultas Ekologi Manusia (FEMA), IPB, mengatakan, "Kami dari FEMA IPB sangat senang dapat ikut berkolaborasi dalam program-program berkelanjutan, khususnya program edukasi nutrisi yang dilakukan Danone SN dalam upaya peningkatan gizi masyarakat Indonesia. Salah satunya adalah program Isi Piringku."

Pada tahun 2017-2018, lebih dari 700 guru, 7.000 ibu, dan 7.000 anak berpartisipasi dalam program ini. Danone berharap di tahun 2020 ini dapat menjangkau 5,7 juta anak berusia 4-6 tahun.

Warung Anak Sehat

Sebagai upaya mengatasi permasalahan gizi anak Indonesia, bisa dimulai dengan mengubah pola jajan yang lebih sehat, yaitu dengan mengonsumsi jajanan sehat di sekolah.

Anak Indonesia sehat dan cerdas berawal dari gizi yang baik

Warung Anak Sehat atau WAS ini merupakan program pendampingan kepada sekolah untuk mewujudkan anak Indonesia sehat yang dimulai dari sekolah.

Di tahun 2017, program WAS menjangkau 350 sekolah dasar di empat kota besar di Indonesia yaitu Bogor, Bandung, Yogyakarta, dan Ambon.

Pada tahun 2018, Danone telah memberdayakan sebanyak 350 wanita di 446 sekolah dan melatih 27.861 anak, 6.122 ibu, 313 guru, dan 350 IWAS atau Ibu Warung Anak Sehat. Hasilnya, 72% IWAS memiliki peningkatan pendapatan lebih dari 50%.

2. Pemberdayaan Sosial Ekonomi

Rumah Tempe

Danone mendirikan Rumah Tempe yaitu program pemberdayaan ekonomi yang dilakukan di Desa Gendeng, Prambanan, Klaten melalui implementasi program Rumah Srikandi Gendeng di Desa Kemudo Klaten.

Usaha ini dipilih karena tempe adalah pangan lokal bergizi tinggi. Danone memberikan pelatihan dan pendampingan pada usaha lokal ini.

Saat ini, Rumah Tempe berhasil memproduksi 6.000 pak dengan omset Rp. 15.000.000,-


Rumah Srikandi

Yakni program pengembangan masyarakat yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan dan gizi, lingkungan, serta keuangan mikro.

Kegiatannya bervariasi, dari plot pertanian demo, pinjaman koperasi, program pengayaan sekolah, bahkan kewirausahaan. Hingga tahun 2018, ada 6 proyek Rumah Srikandi yang aktif berjalan di Jawa Tengah.

3. Pendidikan

Taman Pintar

Taman Pintar berlokasi di Yogyakarta yang dikembangkan sebagai sarana edukasi dan rekreasi.

Di taman ini, dilakukan atraksi untuk hiburan, kelas edukasi untuk para ibu tentang pentingnya gizi dan nutrisi serta mengenai parenting, serta terdapat beragam permainan untuk mengasah psikologis anak.

Sejauh ini, lebih dari 25.000 ibu dan anak telah menghadiri kelas tersebut.

Program lainnya diantaranya adalah Proyek Merapi, Duta 1.000 Pelangi, dan Bantuan Kemanusiaan Gempa Palu-Sigi dan Donggala.

Karyawan Danone Indonesia

Danone juga memberikan dukungan terhadap ASI Ekslusif, sehingga memberikan cuti melahirkan selama 6 bulan bagi karyawan perempuan, dan 10 hari kepada suami yang istrinya melahirkan.
Pengembangan Produk

Danone sedang melakukan transisi menuju circular economy dan memiliki tujuan pada tahun 2025 Danone dapat mewujudkan 100% produk penggunaan kemasan dari bahan yang bisa didaur ulang.

Hingga saat ini, perkembangan yang Danone lakukan adalah:

1. Bahan kemasan untuk semua produk dapat didaur ulang 100%

2. Kotak lipat dapat didaur ulang 100%

3. Bahan kaleng dapat didaur ulang 100% 

4. Aluminium foil masih digunakan, sementara pengganti yang sesuai masih dicari

5. Logo daur ulang di setiap kemasan


6. Logo guna ulang di setiap kemasan, kecuali aluminium foil

Kontrol Emisi dan Konsumsi Energi

Danone menyadari bahwa proses produksi akan berpotensi mengahasilkan emisi ke lingkungan sekitar. 

Maka dari itu, Danone berusaha mengurangi emisi dan penggunaan energi, yaitu dengan cara melakukan audit energi, optimasi blow down pada boiler, mengatasi kebocoran udara yang terkompresi dan mengganti Strean Tap yang sudah bocor, penggunaan lampur LED di lingkungan pabrik dan sebagainya.

Selama ini, hasil pengukuran kualitas emisi udara selalu berada jauh dibawah batas yang ditentukan oleh pemerintah.


Pengelolaan Air dan Limbah

Pada tahun 2018, Danone berusaha mengurangi konsumsi sebesar 3% sebagai hasil komitmen dalam menjaga dan mengahargai pentingnya air.

Upaya yang dilakukan adalah memasang mesin kompresor resirkulasi air di setiap unit produksi, penggunaan air hujan, optimalisasi CIP, dan berbagai inisiatif dalam menggunakan air kembali.

Untuk limbah produksi, ada dua titik akhir pembuangan yakni Sungai Gadjah Wong dan Sungai Deleran.

Sebagai bentuk tanggung jawab Danone, Danone melakukan pengolahan limbah dengan cara aerob dan anaerob pada instalasi pengolahan air limbah.

Air limbah secara berkala diaudit bahwa kualitasnya telah sesuai standar kualitas yang ada sebelum dialirkan ke sungai.


Pada tahun 2018, kualitas air limbah masih aman dan jauh dari ambang batas yang ditetapkan.


***

Wah, kalau saya jelaskan semuanya, masih banyak sekali program berkelanjutan yang telah dibuat oleh Danone.

Ini dia Laporan Keberlanjutan Danone Indonesia

Jika ingin mengunduh dan mengetahui lebih jauh apa saja program berkelanjutan Danone, bisa membuka website 

https://www.sarihusada.co.id/Tentang-Kami
atau https://nutricia.co.id/tentang-kami/


Telah banyak yang dilakukan oleh Danone sebagai bentuk tanggung jawab terhadap dampak sosial dan lingkungan. Semoga Danone kedepannya makin bisa berkolaborasi dengan masyarakat untuk meningkatkan kesehatan terutama anak Indonesia yaa.

Mom Blogger dari Komunitas Mombassador SGM Eksplor

Saya sebagai masyarakat dan juga konsumen, sangat mengapresiasi Laporan Keberlanjutan yang diluncurkan oleh Danone Indonesia. Semoga semangat "One Planet, One Health" Danone menjadi semangat untuk kebaikan kita bersama.

Ada yang pernah berkolaborasi bersama Danone pada program kesehatan atau sosial? 

Share yuk!





Assalamu'alaikum, apa kabar sahabat digitalku semua? Semoga dalam keadaan sehat wal afiat semua yaa, amin. Karena beberapa hari ini cuaca sering berubah-ubah, rentan menimbulkan gangguan kesehatan hiks, mudah-mudahan kita semua senantiasa diberikan kesehatan amin.

Bicara soal kesehatan, Jum'at, 31 Januari 2020 lalu, bertempat di Rumah Maroko, Menteng Jakarta Pusat, Pepsodent mempersembahkan varian terbaru dari pasta gigi Pepsodent yakni Pepsodent Siwak.



Pepsodent Siwak adalah varian baru dari pasta gigi Pepsodent (Unilever) yang sudah berdiri sejak tahun 1933 di Indonesia.

Pepsodent Siwak

Pepsodent mengeluarkan varian Pepsodent Siwak karena percaya bahwa siwak memiliki banyak manfaat dan kegunaan bagi kesehatan gigi dan mulut kita, maka dari itu siwak menjadi pilihan yang tepat sebagai bahan alami untuk varian terbaru pasta gigi dari Pepsodent.

Adakah yang sudah melihat batang siwak? atau pernah menggunakannya?

Kayu siwak (Sumber foto: Ebay)


Siwak adalah sebuah batang kayu yang terlihat seperti batang pensil yang dihasilkan dari akar, ranting, dan batang pohon Salvadora Persica.

Pohon Salvadora Persica ini tidak terlalu besar dan tinggi, hanya berdiameter sekitar 4-6 meter dan mampu hidup selama 25 tahun.

Pohon Siwak (Sumber gambar: bobo.grid.id)

Pohon Salvadora Persica ini tersebar di Timur Tengah sehingga sering digunakan oleh Bangsa Arab Kuno untuk membersihkan gigi.

Nabi Muhammad SAW pun menggunakan siwak untuk membersihkan gigi sekitar tahun 600 M.

Sebetulnya, siwak sendiri sudah digunakan oleh Bangsa Babilonia Kuno sejak 7.000 tahun yang lalu. Selain itu, bangsa Yunani dan Romawi pun sudah menggunakan siwak untuk membersihkan gigi.

Hmmm, rupanya penggunaan siwak ini sudah cukup tua ya.

Di Tanzania dan Timur Tengah, siwak disebut siwak, miswak, atau arak. Sedangkan di Pakistan dan India, siwak lebih sering disebut Datan atau Miswak.

Manfaat Siwak

Kiri ke kanan: Distya Tarworo Endri selaku Senior Brand Manager Pepsodent , Ustadzah Aini Aryani, Lc. (ahli fiqih), drg. Ratu Mirah Afifah, GCClinDent., MDSc., dan MC

Menurut drg. Ratu Mirah Afifah, manfaat siwak ini banyak sekali dan sangat baik untuk kesehatan gigi dan mulut.

Karena siwak bermanfaat sebagai anti bacterial alami, pencegah gigi berlubang, dan dapat mencegah timbulnya karang gigi.

Hal ini sejalan dengan laporan U.S National Library of Medicine, Hassan Sukinab Halawany (2012) menuliskan kandungan kimia yang terdapat di dalam siwak. Hasan menyebutkan hasil penelutuab Allafi and Ababreh (1995) tentang siwak.

Hasil penelitian tersebut menunjukkan kandungan mineral alami siwak yakni anti bacterial acid seperti astringents, abrasive, dan detergents yang busa membunuh bakteri dan menecegah infeksi.

Kandungan lainnya seperti klorida, flouride, silika, sulfur, vitamin c, trimethylamine, salvadorine, tannins, pottasium, sodium bicarbonate berfungsi untuk membersihkan gigi, memutihkan, dan menyehatkan gigi dan gusi.

Kewajiban Bersuci Bagi Umat Islam


Menurut Ustadzah Aini, Islam adalah agama yang sangat memsntingkan kesucian dan kebersihan, baik itu kebersihan badan, pakaian, tempat tinggal, dan lingkungan. 

Karena kebersihan dan kesucian tentunya sangat identik dengan kesehatan.

Islam adalah agama yang sangat Kaffah atau menyeluruh dalam membahas semua aspek kehidupan manusia sehari-hari, bahkan untuk kebersihan gigi dan mulut pun, Islam mengajarkan bahwa kita harus senantiasa menjaga kebersihannya.

Islam bahkan melarang kita untuk bertemu dengan seseorang apabila kita belum membersihkan mulut dan gigi, karena itu akan sangat mengganggu orang lain atau lawan bicara kita nanti.

Sebagai muslim, kita sudah sangat familiar dengan siwak. Bahkan termasuk sunnah Rasulullah SAW.

Salah satu Hadits tentang bersiwak berbunyi:

"Siwak membersihkan gigi dan ini menyenangkan Allah. Setiap kali Jibril mengunjungiku, dia menyuruhku menggunakan siwak, hingga aku pun khawatir bahwa menggunakan siwak diwajibkan. Seandainya tidak khawatir akan membebani (merepotkan) umatku, aku akan mewajibkannya." (HR. Bukhari Muslim).


Masya Alloh, ternyata bersiwak memang sangat dicintai nabi karena memiliki banyak manfaat dan kebaikan yang terkandung di dalamnya.


Review Pepsodent Siwak



Alhamdulillah, akhirnya yang saya tunggu-tunggu hadir juga, Pepsodent dengan ekstrak siwak dan juga mint. Karena saya biasanya pakai Pepsodent yang kemasan putih atau Pepsodent Herbal.

Sebenarnya, sudah banyak Pasta Gigi Siwak di dunia lho, karena makin banyak yang menyadari bahwa siwak ini memang berkhasiat untuk gigi dan mulut. Seperti di UK, Swiss, Mesir, Pakistan, Arab Saudi, dan di Republik Ceko.

Launching Pepsodent Siwak

Alhamdulillah, di Indonesia kini ada Pepsodent Siwak juga. Sehingga kita bisa ikut merasakan manfaat dari siwak ini    untuk menunjang aktivitas sehari-hari.

Siwak sangat bermanfaat sebagai anti bacterial alami dan mencegah gigi berlubang serta karang gigi, sedangkan mint sendiri memberikan sensasi kesegaran nafas yang tahan lama.

Ketika saya mencoba Pepsodent Siwak, rasanya sangat unik tapi tetap nyaman di mulut. Mungkin hanya perlu pembiasaan karena awalnya saya menggunakan Pepsodent varian yang lain.

Pepsodent Siwak mengandung ekstrak siwak dan mint

Rasanya tidak menyengat dan mengganggu, ekstak mint nya terasa sedikit pedas seperti pasta gigi Pepsodent varian lainnya.

Awalnya saya mengira akan bau aneh atau bau kayu gitu, tapi ternyata ngga sih, aromanya cukup lembut dan nyaman.

Kemasannya juga ini saya suka warnanya, karena saya kebetulan suka warna-warna pastel, terlihat elegan dan lembut.

Saya rasa, Pepsodent Siwak ini bisa menjadi pilihan pasta gigi untuk menunjang aktivitas harian kita, apalagi sebentar lagi bulan Ramadhan, amiinn, insya alloh. 

Pasta gigi yang nyaman digunakan dan mengandung anti bacterial ini sangat penting digunakan saat setelah sahur dan buka puasa nanti.

Produk Pepsodent Siwak ini sudah mendapat sertifikat HALAL dari Majelis Ulama Indonesia atau MUI. Dan Pepsodent baru saja mendapatkan Halal Award 2019 dari LPPOM MUI pada kategori Halal Top Brand.

Tiap Kemasan Pepsodent Siwak yang Terjual akan Menjadi Amal Ibadah

Saya bersama Najwa, anak yatim dan dhuafa dari Rumah Yatim Rawasari
Najwa, anak yatim dhuafa yang baru berusia 7 tahun

Yaps, sebanyak 2,5% dari laba penjualan Pepsodent Siwak, akan didonasikan untuk program kesehatan gigi dan mulut anak yatim piatu di beberapa panti asuhan yang tersebar di seluruh Indonesia.


Anak-anak dari Rumah Yatim Rawasari

Bersama BAZNAS (Badan Amil Zakat Nasional), Yayasan Unilever Indonesia akan menyalurkan donasi ke panti asuhan dalam bentuk:

1. Edukasi mengenai kesehatan gigi dan mulut.

2. Periksa gigi gratis.

3. Paket Produk Pepsodent.

4. Perbaikan fasilitas sikat gigi.

Insya alloh, mudah-mudah program dari Pepsodent Siwak ini bisa menjadi sebuah #SenyumBerbagiBerkah dari kita kepada para yatim dan dhuafa.


Menjadi #PahlawanSenyum bersama
Indonesia Hijab Blogger

Karena setiap senyuman begitu berarti, yuk jadi #PahlawanSenyum sekarang!

Adakah yang sudah menggunakan Pepsodent Siwak di rumah? 


Yuk, sharing pengalaman di kolom komentar :)