[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor


Hai hai...

Udah hari Jum'at ajaa yaaa.. Saatnya Weekend Review. Salah satu label postingan di Blog ini yang hampir setahun terbengkalai. 


IYA SETAOOONN AKU KAGAK JALAN-JALAN TRUS NGEREVIEW TEMPATNYA.


Abis ribet aku harus ngambil gambar sambil gendong anak orok, weekend reviewnya udah lah nanti aja, kumaha engke. Ribet banget hidup kalau harus megangin anak sambil motoin makanan atau tempat.

*gagal jadi ibu idealis*


Jadi, salah satu wishlist setelah lahiran bulan Mei kemarin itu adalah aku mau touring motor lagi kemana gitu, berdua sama abbiy. Minimal ke tempat yang deket aja, ke puncak misalnya, yang udah sering. 

Gak usah jauh-jauh dulu lah, biar gak lama ninggalin anak-anak di rumah sama neneknya. Padahal awalnya kita udah niat banget pengen ke Pelabuhan Ratu atau Pantai Sawarna. Ya maybe next time kita akan kesana.

Dan, wish list itu hanya menjadi wish list hingga anak bayi udah beruumur 7 bulan. Jadi selama itulah aku gak kemana-mana. 

Kalau ke tempat yang deket, kek toko buku, atau mall deket rumah sih masih bisa. Maksudnya pengen yang berasa "jalan" banget aja. Nyiapin bekel, nyiapin tenaga, pumping ASI buat nyetok di kulkas, dan nge-lobby si Abang supaya mau ditinggal sebentar di rumah.

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

Sampai di suatu hari yang sangat panas, ada email masuk, dan aku kira sepam semata.

Dan setelah aku sekrol sekrol lagi, ternyata itu bukan spamming. Tapi sebuah INVITATION. 

Aku baca dulu, takut-takut ini undangan fiktif. Sampe akhirnya aku bales dong buat nanya-nanya. 

Dan ulala ternyata itu adalah benar sebuah undangan "FOOD TASTING" dari B'TUR Resto & Cafe yang ada di PUNCAK BOGOR.


((((DIMANAAA))))

((((DI PUNCAK))))


YESSSS!


Berasa jadi "Panggilan Turun ke Jalan" aja pas dapet invitation itu. Akhirnya bisa touring lagi ke Puncak yes! Setelah 7 bulan lamanya mendekam di rumah.

Kalau ada undangan gini kan jadi ada alasan ngajakin si abbiy touring, haghag.

....


Sebenernya lagi males ngetik-ngetik soalnya nanti sore mau mudik ke Bandung. Belum nyiapin apa-apa dong. Belum beresin rumah dan alat tempur buat dibawa mudik.

Jadi spesial di postingan ini aku bercerita lewat foto aja yaks.


Tempat


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Pas dateng, kita duduk di meja+kursi nomor 14. Lucu juga ini ornamen di atas mejanya, dari batu didalem botol.
Keidean juga buat bikin beginian di rumah, kalau sempet.
[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Ini masih di ruangan dalem ya, semacam pembatas ruangan gitu deh. 



[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Nuansa kayu sama tanemannya sukaaa




[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Ruangan ini ada di belakang, tempat makan juga, tapi lebih tertutup.


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Masih banyak tanaman di bagian belakang resto

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Ada kolam ikan juga di belakang, tapi mungkin kalau bawa anak agak ngeri juga sih, takut kecebur
karena belum ada pembatas di pinggir kolam.

Coffee Side


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor


[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor
Desainnya suka, masih nuansa kayu. 
[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor

[Weekend Review] B'Tur Resto and Cafe a Friendly Place Buat Kumpul Bareng Teman dan Keluarga di Kawasan Puncak Bogor


Spot buat ngopinya enakeun lah, nuansa kayunya bikin nyaman.

Supaya gak nyasar, ini penampakan B'Tur Resto & Cafe dari luar. Gedungnya cukup unik dan masih nuansa kayu juga.








Plus:

Nuansa kayu dan tanamannya juara. Pencahayaan juga bagus, apalagi buat foto-foto. Instagram-able banget.

Minus:

Karena bangunannya bagus jadi pas kesan pertama lihat tuh ini resto mahal. Jadi mungkin kalau sekilas orang lewat "agak ragu" sih masuk ke sini. Padahal sih ya harganya masih ditengah, gak murah dan gak mahal juga. 


Selanjutnya, makanan

Karena ini sesi food tasting, makanan yang disajikan yaitu:

Shawarma, Sandwich ala ala Arab gitu.
SIROTBAK, roti bakar dengan berbagai varian topping
Charcoal Grilled Chicken, menu terbarunya.


Shawarma

Penampakan Shawarma


Shawarmanya enak, bikin kenyang banget. Rotinya itu lebih tebel dan emang rotinya bikin sendiri, jadi tingkat kepadatannya bisa disesuaikan lah ya sama yang bikin supaya bikin kenyang kita yang makan.

Charcoal Grilled Chicken




Rada ngebelibet emang nyebut menunya, maklum aja ya sist biasa makan lotek sama seblak soalnya. 




Plus:

Rasa charcoal grilled chickennya enak. Kalau sebelumnya hobi jajan di Bandung, bisa lah mengobati rasa kangen kulineran di Bandung.

Minus:

Mungkin tambah nampol kalau B'TUR punya saus sendiri yang khas dan gak bisa ditemuin dimana-mana. 


SIROTBAK alias Roti Bakar


Ini pake topping keju, bubuk ovaltine, dan susu kental manis

Plus:

Aslinya ini roti bikin kenyang, enak banget kalau buat sarapan sambil nyeruput kopi atau milo panas.

Minus:

Toppingnya belum terlalu banyak variannya, mungkin bisa ditambahin lagi semacem topping matcha, nuttela, ovomaltine. Harrr itu mah kesukaan aku semua mereun.



Minumnya kita pesen milkshake oreo, sebenernya sih masih banyak minuman lain. Cuman pas kesini emang lagi panas, haus beud pengen yang seger-seger.


Yang kanan milkshakenya plus banana aka pisang, jadi warnanya agak putih gitu ya


Oke, sebelum pulang, setelah kenyang makan, kita popotoan dulu.




Nah ini foto bareng management D'BTUR Mas Vandy Tjhang yang ternyata angkatan 91.
Ternyata kita bertiga generasi 90 an


Intinya sih makanannya enak-enak, harganya lumayan terjangkau, tempatnya juga bagus ya, kayu dan tanaman gitu, aku suka. Cocok buat dijadiin tempat "nongkrong" ngobrol sama temen atau keluarga.

Tapi memang letaknya ada di Cisarua Puncak, agak jauh kalau nyengaja banget dateng siang atau sore. Mungkin untuk nunggu macet, atau mampir buat ngelurusin kaki sih cucok yah. 


Satu lagi yang aku suka, kamar mandinya bersihhhh. Hahahaha. Ini mah wajib banget buat emak-emak. 



.....



Mau ngabisin weekend atau tahun baruan ke Puncak Bogor?

Bisa coba nih datang ke B'TUR Resto & Cafe


Alamat:

Jalan Raya Puncak KM 85 Desa Tugu Selatan Cisarua Bogor
email: bturresto@cbn.net.id 0251-825 4938

Social Media:

Twitter: @bturpnck
Instagram: @bturpnck
Line ID: BTURPNCK

.....

Kalau kamu paling suka tempat "nongkrong" itu yang kayak gimana sih? Sharing yuk di kolom komentar. 

bio oil solusi mengatasi stretch mark pada ibu hamil dan obat menghilangkan bekas luka



Cieee, mikirin SEO amat judulnya. 

Halo Mak. Kali ini aku mau liputan event bareng Bio-Oil Hari Minggu tanggal 18 Desember 2016, bertempat di gerai Watsons Mall Kelapa Gading 3 Jakarta Utara. 

Dua jam dari Bogor –pinggiran- , Mak. Jauh. 

Hahaha. 

Untungnya ada Teh Hani Sah Sukmawati yang bersedia ditebengin mobilnya. Makasih ya Teh Hani beserta suami, dan juga Al Fath yang pinter dan ceriwis disepanjang jalan. 

Terima kasih buat Kumpulan Emak Blogger pimpinan Mak Ichoel yang udah kasih aku kesempatan buat hadir dan menyerap banyak informasi dari event ini.  
 Apakah Baby Blues Datang Lagi pada Persalinan Kedua?

Senin ini memang jadwalnya Mommy Diary sih, biasanya kalau aku gak sempet update hari Senin, yaudah updatenya besoknya, besok, besoknya lagi, dan akhirnya lupa gak posting-posting sampai kelinci berubah jadi balon tapi banyak bulunya.


Daaann ada yang sepesyal loh, curhatan Mommy Diary hari ini akan duet maut sama pemilik blog handdriati.com



Awalnya aku sama ceuceu Handriati ini chatting-chatting-an, sekitaran setahun yang lalu. Pas udah ngobrol ngalor ngidul, ternyata ada fakta terungkap bahwa kita ini dilahirkan lewat peranakan yang sama, yaitu Suku Sunda dari daratan Ciamis.

Yeaahhh ternyata kita berdua mojang Ciamis euy!


*Brb bikin komunitas Blogger Ciamis di Facebook.





"Bu anaknya gak bisa diem yah"

"T______T apa salah dan dosaku ya Alloh"


Mungkin udah jadi makanan sehari hari, sebagai ibu yang anaknya "pinter luar biasa" dapet kalimat begitu dari tetangga, atau orang yang baru dikenal.

Dan saya cuman pengen bilang: 

"Fiiuhhhhhh..."

...

Punya anak yang memang gak bisa diem bahkan dalam waktu 1 menit rasanya greget banget. Ada aja yang dia pegang. Ada aja yang kemudian jadi rusak, ada aja yang tumpah, pun emaknya gak pernah bisa mingkem.

Kata orang, tepatnya kata 'teori parenting' janganlah suka bilang 'JANGAN' ke anak. Kalimatnya harus diganti jadi kalimat positif, jangan kalimat negatif.

*sampe sini aja emaknya udah nulis kata "jangan" dua kali*

Tentunya teori ini gak sepenuhnya bisa saya jalankan, apalagi dengan kondisi anak yang sedemikian aktif. Pas mau ngelarang anak pun udah refleks bilang "jangan", saking cepetnya anak beredar mengelilingi orbitnya. 

Bukan berarti kami [orang tua yang punya anak aktif] tidak mengindahkan "teori" itu. Boleh jadi, bagi sebagian orang tua kalimat positif dengan tidak menggunakan kata "jangan" itu ampuh membuat anak diam/nurut.

Tapi buat sebagian lagi, jangankan mau nyusun kalimat positif. Emaknya ngedipin mata aja anaknya udah lari entah kemana.


Sebenernya riskan banget nulis tulisan kek gini, nanti kasusnya kayak pabrik roti, blunder sendiri.

Sejak adanya aksi dalam 411 dan 212 saya sengaja hanya membaca timeline facebook aja, tanpa ngeupdate status, soalnya saya males. Dunia persilatan masih gonjang-ganjing sampe sekarang. 

Daripada kena "semprot" mamah mamah yang kurang akuwa, mending aku diam saja, karena silence is gold dan diam itu emas. 

Ibu-ibu udah cerdas

Saya akui, ibu-ibu sekarang udah cerdas banget, ngitung belanjaan di warung juga udah gak pake kalkulator, tapi pake hape yang ada kalkulatornya. 

*apa sih, malah buka aib sendiri*

Ibu-ibu udah cerdas baca isu maksutnya, termasuk isu politik. Ya lah jangan anggap remeh emak berdaster yah, nanti hidup ngana bisa kelar. 

Cerdas disini juga adalah emak-emak gak cepet kemakan isu hoax yang cuman memecah belah persatuan dan ajang caci maki. Intinya, emak-emak mampu memilih dan memilah isu mana yang sedang in, dan bagaimana menyikapinya.

Okesip.