Mommy Diary: Ibu Rumah Tangga Harus Punya Gadget Keren?

| On
December 22, 2015


Apa yang bisa kita lakukan tanpa gadget hari ini?

Dari mulai bangun tidur sampai tidur lagi yang kita pegang pertama kali apa coba? Pegang Gadget apa pegang yang lain *eh* maksudnya pegang anak terus dipeluk, terus di cium keningnya. Hayooo.. hayooo..

Hampir setiap detik waktu kita berinteraksi dengan gadget.
Bangun tidur, buru-buru cek notifikasi. Mau tidur, update status dulu pake hestek #NightALL ala princess Syahrini.

Yaa gitu deh pokoknya.

Lagi suntuk pegang gadget, lagi bahagia pegang gadget, lagi sedih banting gadget, haahaa. Mungkin gak ya, kayaknya gak mungkin ini mah.

Kalo gadget ketinggalan aja paniknya bukan main. Katanya lebih gaswat ketinggalan gagdet dibanding ketinggalan dompet. Segitunya yah dunia zaman sekarang, padahal orang zaman dulu bisa aja hidup tanpa hingar bingar sosial media dan teman-temannya.

Begitulah hidup, dunia berubah, termasuk dunianya ibu rumah tangga.
Inget ya Ibu sendiri, yang juga full time mom di rumah. Tiap pagi berangkat ke tukang sayur tuh tiap hari, beli bahan makanan, beli bumbu. Bahkan kalau bosen ke pasar dulu beli ikan atau daging ayam. Bisa aja masak tiap hari, gak kehabisan ide mau masak apa hari ini.

Lah saya?

Bangun tidur suka galau mau masak apa, ini bosen, itu bosen. Ujung-ujungnya beli jadi aja di warung nasi.

Zaman berubah, kalau bosen tinggal buka Om Google. Tanyain dia, kira-kira hari ini enaknya masak apa. Atau buka instagram, foto sama resep makanan bejibun banget, malah waktu terbuang buat liat fotonya, dan masaknya gak jadi.

Ya minimal ada referensi deh kalau buka gadget itu ya, yang tadinya gak keidean buat bikin ini itu, jadi terinspirasi buat berkreasi di dapur, yang tadinya gak bisa bikin kue, eh jadi chef dadakan.

Semuaanyaaa berkaatt apaaaa?

YA. Berkat sahabat baru kita semua, GADGET.

Perlu gadget canggih atau nggak sih?

Sebenernya sih, kata ‘canggih’ juga bisa relatif banget. Zaman saya SMP, liat temen bawa HP kamera yang masih VGA udah canggih banget. Bisa foto-foto di tangga sekolah sama temen-temen. Posenya mirip gank Cinta di AADC the series waktu itu. Karena kebetulah HP-nya sama kayak punya Ririn Dwi Ariyanti waktu meranin tokoh Cinta.

Sekarang berubah lagi, kamera udah gak masalah, toh gadget sekarang kamera udah canggih banget, depan belakang ukuran Megapixelnya gede-gede, resolusi warnanya juga udah kaya, warna layar udah terang benderang banget. 

Sekarang, orang lebih fokus ke fitur yang lain, seperti spesifikasi atau kecepatan menangkap koneksi internet semacam teknologi LTE.

Ya itu tadi, karena sekarang era-nya udah sosmedan, bukan foto-fotoan terus dicetak di  counter HP lagi.

Bagi saya, sebagai Ibu Rumah Tangga di rumah, canggih jadi relatif juga, karena saya lebih suka gadget yang spesifikasi ‘jeroan-nya’ tinggi, kalau kamera gak terlalu masalah, soalnya bisa pake kamera pocket.

Saya paling males kalau gadget sering hang atau restart sendiri saat dipakai. Biasanya yang begini-begini masalah RAM/ROM nya kecil, ditambah kapasitas penyimpanan yang seadanya.

Jadi, gadget canggih bagi saya penting supaya saya gak ngomel-ngomel kalau pas dipakai, gadgetnya jadi error terus, lancar jaya waktu buka aplikasi, begitu.

Berdamai dengan kebutuhan.

Iya banget, kalau harga gadget keren nan canggih itu mahal. Harga emang gak bisa dibohongi banget ya saudara-saudara. Tapi yaaa.. namanya ibu rumah tangga itu tetep aja harus bisa damai sama namanya belanja bulanan, sama popok adek bayi, sama SPP si abang, kreditan panci, arisan RT, aaahhhhh pokoknya banyak.

Pusing kan jadinya, pengen punya gadget keren tapi di satu sisi kebutuhan kita juga banyak. Ujung-ujungnya kita harus ‘mengalah’ demi kebaikan.

Kebutuhan atau keinginan?

Balik lagi ke diri sendiri sih sebenernya, beli gadget keren itu kebutuhan atau cuma keinginan.

Kalau kebutuhan, mungkin memang bisa jadi prioritas, sebisa mungkin nabung ketat untuk mendapatkannya. Tapi kalau keinginan? Kalau sebatas keinginan, ya mestinya bisa ditahan. Tapi kan tapi kan... Bagi ibu rumah tangga, kebutuhan dan keinginan itu setipis kulit bawang goreng taburan nasi uduk.


Baca juga tentang Tips Cerdas Membeli Gadget Berkualitas disini.


Efektivitas dan evisiensi sekedar teori?

Biasanya sih emang ini alibinya. Efektif efisien.

Kalau punya gadget keren nan canggih kita tuh suka berdalih, seandainya punya gadget keren dengan RAM 4 GB, baterai 4000 MAH ke atas, udah bisa akses 4G LTE, dan hargaanyaaa RAMAH KANTONG pasti kerjaan rumah tangga lebih cepet diselesaian *apa hubungannya coba* atau anak-anak lebih keurus karena emaknya gak mesti pakai gadget yang lemot. Suami bisa lebih seneng karena istrinya bisa kirim foto-foto kece tiap hari ke HP suami *haalaasyaannn*

Etapi emang ada gadget begitu?

Waktu saya googling sih ada di Lazada, Infinix note 2, coba deh dibuka.


Jadi, emak-emak di rumah harus punya gadget keren gak nih?

Kalau saya sih YES, gak tahu yah Mas Anang.

Balik lagi juga, katanya ada yang suka sama gadget keren, bahkan addicted, tapi ada juga punya HP yang bisa telepon dan SMS aja udah cukup.

Seperti si Mbak Ika, yang katanya suka galau kalau mau beli gadget. Yaa begitulah drama-drama ibu rumah tangga kalau pengen punya gadget keren. Aku juga saaamaaa.


Kalau kamu gimana? Sharing yuk :)



4 comments on "Mommy Diary: Ibu Rumah Tangga Harus Punya Gadget Keren?"
  1. Mas Anang sih pasti iyess...nggak tahu klo Syaroni...

    Ya iya laaah....emak2 pun boleh doong punya gadget keren...wkwkwk :p

    ReplyDelete
  2. saya klo kesel suka banting gadget...ke kasur. kalaupun mental, jatuhnya gak jauh karena gak pakai ranjang :D

    ReplyDelete
  3. Aku nunggu gadget gratisan aja :D

    ReplyDelete
  4. balik lagi sama kebutuhan sih mba. kalau ibu saya, belum perlu yang ram 4Gb,,kalau saya perlu banget.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D