Mommy Diary: Ketika Anak Takut Ke Sekolah

| On
January 26, 2016
ketika anak takut ke sekolah


“Gak mau ke sekolah!” 

Mungkin kalimat itu adalah kalimat pamungkas yang sukses bikin emak-emak kalap di pagi hari. Apalagi stok sabar di pagi hari itu biasanya menurun drastis ketika harus mempersiapkan ini dan itu untuk semua anggota keluarga. 

Mulai dari bangun, nyiapin sarapan, bekal, baju untuk si ayah berangkat kerja dan seragam anak-anak ke sekolah diantara waktu yang mepet suka bikin esmosi jiwa keluar, dan akan segera meledak jika anak bilang “Aku gak mau berangkat sekolah” dengan seribu alasannya. “Kok ade gak mau sekolah?” “Gak mau males, pengen bobo lagi.” 

Akhir-akhir ini Kifah susah untuk berangkat sekolah. Usia Kifah memang baru 4 tahun, belum wajar rasanya kalau harus dipaksa-paksa masuk ke sekolah. Toh tujuan belajar di sekolah TK sekarang itu hanya untuk perkenalan dan pembiasaan suasana belajar saja, sisanya ya masih main-main. 

Sebelumnya Kifah sekolah di PAUD yang hanya masuk sekolah tiga kali dalam satu minggu, yaitu setiap hari Senin, Selasa, dan Rabu. Tapi setelah pindah rumah dan pindah sekolah, ritmenya jadi berubah, Kifah sekolah setiap hari Senin hingga Jum’at, bahkan hari Sabtu pun bisa masuk sekolah kalau ada kegiatan ekstra kulikuler. Ekstrkulikulernya sih hanya futsal untuk anak laki-laki dan kelas menari untuk anak perempuan. 

“Kifah sekolah aja yuk, kan banyak temennya di sekolah.” Rayu saya setiap pagi. Kifah tetap aja nolak, walaupun bangun dia langsung minta mainannya, minta nonton Youtube, atau nonton TV. 


Abbiy pernah bilang sih, bisa aja sekolah yang barunya gak cocok sama dia. Saya juga sempet kepikir gitu sih, mungkin aja sekolahnya terlalu pagi atau terlalu sering. Apalagi memang diawal sekolahnya bilang ada target “Membaca” walaupun katanya masih “Sunnah”. 

Apa mungkin Kifah jadi bosen sekolah karena terlalu dipaksa belajar? Karena awalnya dia hanya sekolah seminggu tiga kali dan porsi mainnya jauh lebih besar. 

Setiap pulang sekolah Kifah selalu cerita tentang apa aja yang dia lakukan di sekolah. 

“Ummi, tadi aku mandi bola.” 

“Ummi, aku bikin lilin dari terigu sama Bu Guru.” 

“Ummi, aku senam tadi di sekolah.” 

And bla..bla..bla... 

Intinya Kifah sering cerita kalau ngapain aja di sekolah, dan saya menangkap kalau Kifah betah dan suka dengan pembelajaran di sekolahnya, jadi no problemo kayaknya sama sistem pembelajaran yang dilakukan. 

Hingga tadi pagi Kifah masih mogok sekolah, walaupun lama-lama luluh juga sama bujukan maut emaknya, mulai dari bujukan beli mainan Super Wings, beli ikan hias, sampai naik kereta api ke Bogor ngeliat rusa di Istana Bogor. Yang penting berhasil mau mandi aja udah syukur. 


Dan akhirnya berangkat bareng Abbiy. 

Tiba di sekolah, nyimpen tas, tapiiii.... 




Gak mau baris. 



Yah ini lagi, ternyata Kifah mogok masuk kelas. 


Ketika temen-temennya baris dan baca ikrar, Kifah pengennya duduk aja, dipanggil Bu Guru pun gak mau ikut. Padahal biasanya dia paling gak tahan kalau ada sesi joged-joged. 

Oh, lagi-lagi. Sampai saatnya masuk ke kelas pun Kifah keukeuh gak mau masuk, mau sama Ummi aja katanya. Yahhhhhh. Bu Gurunya sibuk ngerayu, Kifah tetap gak mau ke kelas, malah minta pulang -____- 

“Yuk masuk kelas, kan Kifah pinter, tadi udah mau berangkat.” 

“Gak mau.” 

Duhhhh gemeesss kan lama-lama, anak yang lain udah heboh mau belajar, Kifah masih duduk aja di luar gak mau lepas dari emaknya. “Kenapa nggak mau ke kelas.” “Gak mau, ada si E.” “Emang kenapa?” “Itu ada dia, gak mau masuk.” *narik nafas dalam-dalam* 

Bermasalah dengan Teman 

Ini baru pertama kalinya Kifah gak mau masuk karena alasan ada teman yang dia takuti. Sebelum-sebelumnya dia paling cerita kalau ada temen yang suka nakal di kelas. Tapi gak sampe mogok sekolah karena takut. 

Emang sih kemarin-kemarin Kifah pulang sekolah dengan kelopak mata yang agak bengkak. Waktu saya tanya kenapa, dia jawab temennya yang mukul wajahnya. Saya sih bilang aja kalau ada yang nakal kasih tau Bu Guru aja, jangan dibales sama Kifah. 

Dan saya kira kejadian itu biasa-biasa aja. Hingga kemarin Kifah bilang ke saya, “Mi, waktu di sekolah yang lama ada anak yang nakal namanya R, sekarang di sini juga ada, namanya E, dimana-mana kok ada yang nakal ya.” 

Saya ketawa aja denger celotehnya, dan gak ngeh sebenernya itu tuh KODE.


Ternyata Kifah lumayan syok dipukul sama temennya, karena yang mukul itu anak perempuan. Dan katanya sih sosok E itu di kelas gak bisa diem dan suka ganggu yang lain. Dan ketika Kifah mogok masuk kelas, oh mungkin memang dia takut banget sama temennya itu. 

 “Yaudah kalau gitu kita bilang Bu Guru dulu yuk ke dalem.” 

Gak disangka Kifah akhirnya mau masuk ke kelas. Bu Guru pun langsung menyambutnya. “Bu, ini Kifah mau masuk, tapi kemarin Kifah dipukul wajahnya sama E, katanya takut sama E.” “Oh gitu?” Bu Gurunya agak kaget juga. “Yaudah, sekarang Kifah duduk di samping Bu Guru, nanti E nya ibu bilangin supaya gak nakal ya.” 

Daaannnn akhirnya Kifah ngangguk, dia setuju sama Bu Gurunya. And Wow it Amazing *menurut saya* 


Ternyata drama mogok masuk ke kelas pun berakhir. 


Tanya Dulu 

Yaps. Awalnya saya bingung kenapa Kifah gak mau ke kelas, padahal dia suka belajar, suka main. Sampai akhirnya Kifah buka mulut tentang kejadian di sekolah. Dan setelah ia memastikan emaknya paham masalahnya ia baru sepakat untuk masuk lagi ke dalam kelas. Sebagai orang tua kadang kita keduluan sama yang namanya kesel, tapi ternyata kalau diselidiki lebih lanjut anak ternyata punya masalah yang sedang ia hadapi. 

Saya yang awalnya menduga-duga pun akhirnya meleset, saya kira Kifah bosan dengan sekolahnya, tapi ternyata dia terganggu oleh salah satu temannya. Ya, baiknya tanya dulu ke anak, walaupun memang itu pun berproses, anak gak serta merta terbuka. 

Mungkin ada anak yang bisa ‘cerewet’ tentang masalahnya, tapi ada juga yang cenderung dipendam sendiri, jadi sebagai orang tua harus pinter-pinter menggali informasi. 

Buat Kesepakatan yang Nyata 

Sebelumnya saya gak kepikiran untuk melaporkan kejadian ini ke pihak sekolah sih, karena saya anggap biasa saja, namanya juga anak-anak, ya kadang dimaklumi saja asal jangan ke level membahayakan. Apalagi yang paling males kan kalau anaknya bermasalah bukan hanya anaknya, yang lebih fatal itu bermasalah sama orang tuanya. 

Duh paling anti deh kalau ada orang tua yang gak dewasa menyikapi masalah anak-anaknya dan justru emaknya yang jadi kekanak-kanakan. 

Tapi setelah Kifah mendengar kesepakatan saya, Bu Guru, dan juga Kifah sendiri, ia merasa adanya perlindungan yang nyata, Bu Guru sudah tau apa yang terjadi di kelas, dan Bu Guru siap melindungi jika si E nakal lagi. Bagi Kifah itu adalah sebuah win-win solution, makanya dia akhirnya mau masuk ke kelas. 

Heu, ternyata anak memang harus diajari cara berkomunikasi dengan orang lain ya, sesulit apapun masalahnya, anak harus berani bicara. *Noted syekali*

Mental Baja

Yuhuu, ini mah buat emaknya. Jangan sampai patah semangat ketika anak mulai mogok ke sekolah. Walaupun Kifah masih kecil, dan sangat tidak etis kalau saya paksa ke sekolah, tapi ini bisa jadi pelajaran buat saya ke depan, bahwa masalah mogok sekolah bisa terjadi kapan saja ketika dia berada di jenjang pendidikan manapun. 

Gak jarang kok temen yang sudah SMP atau SMA masih mogok sekolah, jadi ini bisa jadi pelajaran banget buat saya kalau-kalau hal ini terjadi berulang. *amit-amit*

Anak umur segini aja udah punya alasan dan rasa gak nyaman ya ketika pergi ke sekolah, apalagi nanti kalau udah gede, yang masalah sekolahnya makin kompleks.


Ada yang punya pernah pengalaman serupa? Sharing yuk di kolom komentar :)

13 comments on "Mommy Diary: Ketika Anak Takut Ke Sekolah"
  1. Anakku dulu masih umur 4 tahun, ga mau sekolah ya sudah berhenti dulu sekolahnya hehe

    ReplyDelete
  2. anak kedua saya waktu kober pernah gak mau sekolah. Setelah saya selidiki, ternyata gurunya sering ganti2. Sementara anak saya kalo sudah nyaman sama satu org, dia akan nempel terus

    ReplyDelete
  3. Anakku dulu juga pernah ngambek, jadi aku ikut sekolah di TK selama sebulan :))

    ReplyDelete
  4. Anakku dulu juga pernah ngambek, jadi aku ikut sekolah di TK selama sebulan :))

    ReplyDelete
  5. Anak pertamaku pemalu dan agak penakut. Jadi, waktu msh PAUD, tiap habis liburan selalu mogok sekolah. Yg penting komunikasi dg sekolah, jd anaknya nyaman dan mogoknya tdk keterusan. :)

    ReplyDelete
  6. Pernah, raissa 4 th gamau sekolh krn ga pede klo olahrga dan melukis..sy semangati terus. Klo olahraga saya gerakkin tangannya ><

    ReplyDelete
  7. Anakku malah pengennya sekolaaah terus...hehe

    ReplyDelete
  8. hadeuh si E kecil kecil udah galak ya, hiks. anak sapa tuh #eh.. jadi emak kudu peka ya bu ternyata. blom ada pengalaman sih si kecil belum 3 th, eh tp tiap hari ke daycare dink hehe. belum pernah ada acara ngambek tapi

    ReplyDelete
  9. Aku pernah waktu sD. Alasannya karena ngga suka sama guru hahhaa

    ReplyDelete
  10. Kalo masih TK ya mending berhenti dulu gak apa. Tapi anakku dulu mogok sekolah pas kelas 5. Waah drama pagi2, sampe jadi detektif, ternyata bermasalah dg guru krn oknum. Suka minta2, kalo gak dituruti anaknya yg kena. Aku malah lapor kepsek, biar kena teguran. Meski makan hati, akhirnya dg doa dan terus support anak, mau juga skul lagi. Tapi gurunya jadi gak bisa minta2 lagi.

    Gpp deh, anakku jadi korban tapi yg penting kejadian rutin tahunan gak terulang. Makanya aku lebih suka nyekolahin anak2 di swasta. Enggak ada model minta2 gitu

    ReplyDelete
  11. iya ya, biasanya anak takut ke sekolah krn ada yg gangguin

    ReplyDelete
  12. Hadeeeh, sumbu kesabaranku cepet kebakar. Baca bagian awal Kifah mogok sekolah aja udah pengen gragot-gragot meja. Dih, emang kudu sabar nyelidikin yah. :')

    ReplyDelete
  13. Asma dulu juga gak mau sekolah. Dia kan udah berani berangkat sekolah sendiri, eh ternyata dijahilin tetangga. Dibilang kalo ada penculikan di jalan dan nanti dibawa orang, jelas saja dia takut, padahal TK-nya di belakang rumah. Akhirnya sampai saat ini dia selalu anar jemput kalo sekolah, gak mau ketemu ma tetangga itu lagi.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D